Mengapa Tidak Anti-Lingkungan Untuk Mendukung Pertumbuhan Ekonomi

energi terbarukan 9 15

Di tengah krisis biaya hidup saat ini, banyak orang yang kritis dari gagasan pertumbuhan ekonomi lihat an Kesempatan. Dalam buku terbaru mereka Masa Depan adalah Degrowth, misalnya, advokat terkemuka Matthias Schmelzer, Aaron Vansintjan dan Andrea Vetter berpendapat bahwa inflasi pasca-Covid sebagian besar disebabkan oleh ketidakstabilan yang melekat dalam sistem kapitalis.

Ini datang dalam bentuk masalah dengan rantai pasokan global dan inflasi harga aset yang berasal dari tindakan pemerintah dalam menanggapi pandemi. Karena sistem yang sama, dalam pandangan mereka, juga bertanggung jawab karena menyebabkan perubahan iklim, menjauh darinya dan mengekang pertumbuhan ekonomi yang ternyata akan membantu membunuh dua burung dengan satu batu.

Argumen seperti ini mengingat dan dipengaruhi langsung oleh laporan ilmiah terkenal dari tahun 50 lalu bernama Batas Pertumbuhan. Ditulis oleh sekelompok peneliti yang ditugaskan oleh think tank Club of Rome, itu memperingatkan "melampaui dan runtuhnya" ekonomi global dalam 100 tahun.

Para peneliti memperkirakan bahwa penurunan ini akan disebabkan oleh pertumbuhan eksponensial dalam populasi, industrialisasi, polusi, produksi pangan dan penipisan sumber daya. Jawabannya, kata mereka, adalah pindah ke keadaan stabilitas ekonomi dan ekologi yang akan berkelanjutan jauh di masa depan.

Ketika krisis minyak dari Oktober 1973 sampai Maret 1974 melihat harga minyak empat kali lipat, itu dilihat sebagai pembenaran prediksi laporan lonjakan dramatis harga minyak. Seorang yang terkenal Newsweek edisi dari akhir 1973 berlari dengan judul "Kehabisan segalanya", di sebelah gambar Paman Sam melihat ke tumpah ruah kosong.

Namun bertentangan dengan prediksi dalam laporan Limits, guncangan minyak tidak disebabkan oleh kelangkaan sumber daya tetapi oleh geopolitik. Saudi dan kartel pemasok minyak OPEC telah memberlakukan embargo minyak di barat untuk memprotes AS mempersenjatai Israel dalam perang melawan Suriah dan Mesir.

Kesalahpahaman serupa terletak di jantung argumen oleh pengganggu hari ini atas biaya hidup krisis. Kekurangan minyak dan gas yang menyebabkan melonjaknya harga terutama disebabkan oleh perang Ukraina dan penurunan pasokan karena perusahaan-perusahaan besar berinvestasi lebih sedikit dalam produksi karena agenda nol bersih.

Ekonomi yang salah

Penulis laporan Limits tidak hanya memprediksi lonjakan harga minyak karena alasan yang salah, mereka juga gagal mempertimbangkan bagaimana pasar akan merespons. Harga yang lebih tinggi mengurangi permintaan dan mendorong investasi hemat energi dan eksplorasi minyak, dengan cadangan baru yang besar diidentifikasi.

Pertumbuhan memiliki belum (belum) dibatasi oleh kurangnya sumber daya, sebagian karena kemajuan teknologi memungkinkan kita menghasilkan lebih banyak dari yang lebih sedikit, dan sebagian karena kekuatan pasar. Ketika suatu produk atau komoditas menjadi lebih mahal, orang menggunakan lebih sedikit atau beralih ke alternatif.

Jadi kenyataannya adalah bahwa inflasi dapat mereda dari waktu ke waktu, tentu saja tergantung pada apa yang dilakukan bank sentral dengan kebijakan moneter. Sama halnya, mengejar degrowth bisa menjadi inflasi atau deflasi. Itu tergantung pada apakah pasokan barang dan jasa turun lebih jauh dari permintaan.


 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Baik di tahun 1970-an dan saat ini, salah satu masalah utama adalah kesalahpahaman mendasar tentang apa itu pertumbuhan ekonomi dan apa yang mendorongnya. Ini dilihat sebagai didorong oleh kuantitas, dalam arti bahwa degrowthers berpikir ada permintaan yang tak terpuaskan untuk lebih banyak hal yang sama, yang akan akhirnya punya "konsekuensi yang menghancurkan bagi dunia yang hidup".

Tetapi pertumbuhan ekonomi lebih tentang kualitas daripada kuantitas. Ini bukan hanya tentang memproduksi lebih banyak mobil, misalnya, tetapi tentang membuatnya lebih hemat bahan bakar atau listrik. Hal ini pada gilirannya menciptakan permintaan untuk sumber daya yang berbeda, seperti lithium untuk baterai.

Atau untuk memberikan contoh lain tentang bagaimana para ekonom memandang pertumbuhan, satu studi penting melihat bagaimana harga sebuah unit cahaya jatuh dari waktu ke waktu. Ini karena ketika teknologi beralih dari lilin ke bola lampu modern, biaya produksi dalam hal jam kerja turun drastis.

Namun dalam hal lain, degrowthers sepenuhnya benar. Sekali lagi, ada baiknya melihat kembali laporan Batas untuk memahami hal ini. Untuk menguji kasus dasar mereka, para peneliti melihat berbagai skenario alternatif tentang bagaimana masa depan akan berjalan.

Pertama, mereka berasumsi bahwa stok sumber daya tak terbarukan yang tersedia di dunia berlipat ganda. Ini berarti bahwa kelangkaan bukanlah masalah daripada kasus dasar mereka. Tetapi mereka memperkirakan bahwa, alih-alih mencegah malapetaka, ini malah akan menyebabkan peningkatan polusi yang merusak yang terkait dengan kegiatan ekonomi.

Polusi memang menjadi masalah yang lebih besar daripada keterbatasan sumber daya. Sebagai contoh, Batas diprediksi bahwa konsentrasi CO₂ di atmosfer akan mencapai 435 bagian per juta (ppm) pada tahun 2022 jika tren konsumsi bahan bakar fosil terus berlanjut. Saat ini 421ppm, jadi mereka cukup dekat. Keterkaitan antara kerusakan lingkungan dan ekonomi inilah yang merupakan warisan terpenting dari laporan tersebut.

Mengelola kekayaan bangsa

Setelah tesis Limits, para ekonom mulai memasukkan gagasan tentang sumber daya yang terbatas secara lebih eksplisit menjadi model pertumbuhan ekonomi. Ini membentuk dasar pendekatan ekonomi untuk pembangunan berkelanjutan, yang mengatakan bahwa Anda mencapai ekuitas antargenerasi dengan menginvestasikan kembali hasil dari sumber daya yang terbatas ke aset lain seperti bangunan, mesin atau peralatan.

Misalnya, jika US$1 minyak diekstraksi dari tanah, US$1 harus diinvestasikan kembali di tempat lain. Meskipun masih jauh dari diadopsi secara universal, beberapa negara penghasil minyak seperti Norway melakukan hal ini.

Gagasan terkait adalah bahwa kita harus menjauh dari memikirkan pertumbuhan pendapatan nasional dan sebaliknya fokus pada pengelolaan kekayaan nasional. Kekayaan dalam konteks ini mengacu pada semua aset dari mana orang memperoleh kesejahteraan, dan perubahan dalam kekayaan per kapita – disebut di lapangan sebagai “penyimpanan asli” – merupakan indikator apakah pembangunan berkelanjutan.

Kuncinya adalah menempatkan harga yang tepat pada berbagai jenis aset, termasuk dengan mempertimbangkan kerusakan akibat polusi. Misalnya karbon jelas sangat penting ketika menilai perubahan kekayaan. Pengikut grafik menggunakan perhitungan kami untuk menunjukkan alternatif penggunaan PDB untuk mengukur kemajuan selama abad ke-20.

Bagaimana 'kekayaan' per kapita berubah selama abad ke-20energi terbarukan2 9 15 Data penulis/Dunia Kita dalam Data

Alih-alih mendorong degrowth, sekarang diterima oleh sebagian besar ekonom lingkungan bahwa ukuran kekayaan manusia ini merupakan pelengkap yang berguna bagi PDB. Hal ini semakin ditanggapi dengan serius oleh pemerintah. Misalnya, AS baru-baru ini mengumumkan akan mulai akuntansi untuk aset alamnya.

Tetapi jika kita ingin memenangkan argumen tentang mengubah dasar yang kita gunakan untuk mengukur kemajuan manusia, sangat penting bahwa kita jelas tentang alasan untuk melakukannya. Percaya bahwa pertumbuhan ekonomi pada dasarnya buruk tidak membantu.Percakapan

Tentang Penulis

Eoin McLaughlin, Profesor Ekonomi, University College Cork; Cristian Ducoing, Dosen senior di Transformasi Keberlanjutan dari waktu ke waktu dan ruang, Universitas Lund, dan Les Oxley, Profesor Ekonomi, Universitas Waikato

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



Anda Mungkin Juga Suka

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

BAHASA YANG TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

PALING BACA

kematian karena polusi 11 11
Polusi Udara Dapat Menyebabkan Kematian Jauh Lebih Banyak Dari yang Diperkirakan Sebelumnya
by Katherine Gombay
Untuk sampai pada kesimpulan ini, para peneliti menggabungkan data kesehatan dan kematian selama tujuh juta…
sihir dan amerika 11 15
Apa Mitos Yunani Memberitahu Kita Tentang Ilmu Sihir Modern
by Joel Christensen
Tinggal di North Shore di Boston pada musim gugur menghadirkan pergantian dedaunan yang indah dan…
membuat bisnis akuntabel 11 14
Bagaimana Bisnis Dapat Membahas Tantangan Sosial dan Ekonomi
by Simon Pek dan Sébastien Mena
Bisnis menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengatasi tantangan sosial dan lingkungan seperti…
wanita atau gadis muda berdiri di dinding grafiti
Kebetulan Sebagai Latihan Pikiran
by Bernard Beitman, MD
Memperhatikan dengan cermat kebetulan melatih pikiran. Olahraga bermanfaat bagi pikiran seperti halnya…
orang-orang berpegangan tangan
7 Cara Mengubah Dunia dan Komunitas Kita
by Cormac Russell dan John McKnight
Selain menghubungkan untuk bertetangga, apa fungsi lain yang dilakukan lingkungan hidup?…
apa yang anak muda inginkan 11 10
Apa yang Harus Saya Lakukan Tentang Semua Hal Iklim yang Benar-Benar Buruk Ini?
by Phoebe Quinn, dan Katitza Marinkovic Chavez
Banyak anak muda merasa cemas, tidak berdaya, sedih dan marah tentang perubahan iklim. Meskipun ada…
lengkungan tercermin dalam air
Keegoisan di Biara: Pelajaran Kepemimpinan dari Seorang Biksu dan Saudaranya
by David C. Bentall
"Tak lama setelah saudara laki-laki saya menikah, dia menelepon saya untuk meminta maaf. Dia mengatakan dia tidak menyadari bagaimana ...
sindrom kematian bayi mendadak 11 17
Cara Melindungi Bayi Anda Dari Sindrom Kematian Bayi Mendadak
by Rachel Bulan
Setiap tahun, sekitar 3,400 bayi AS meninggal secara tiba-tiba dan tidak terduga saat tidur, menurut…

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.