Inilah Mengapa Perguruan Tinggi Dipaksa Untuk Menutup Pintu Mereka

Inilah Mengapa Perguruan Tinggi Dipaksa Untuk Menutup Pintu Mereka
Marlboro College berencana untuk menutup kampus Vermont setelah tahun ajaran 2019-2020 dan memindahkan programnya ke Emerson College di Boston. Wikimedia Commons, CC BY-NC-SA

Ketika Universitas Kristen Cincinnati menyadari menurunnya pendaftaran dan berkurangnya biaya kuliah di 2015, universitas membuat “serangkaian taruhan berani”Untuk tetap bertahan.

Tetapi langkah berani akhirnya menjadi serangkaian kesalahan strategis. Sekolah memulai tim sepak bola, merevisi misinya dan memberhentikan staf pengajar dan staf untuk memotong biaya. Itu menghabiskan sebagian besar dana abadi $ 4 juta, tetapi masih Hutang $ 6 juta dalam 2018. Semester musim gugur ini akan menjadi yang terakhir di sekolah.

Cincinnati Christian College adalah salah satu dari semakin banyak perguruan tinggi dan universitas - Perguruan tinggi swasta 21 sejak 2016 - terpaksa menutup pintu mereka karena alasan keuangan. Tren ini juga mempengaruhi sektor publik. Paling sedikit Perguruan tinggi negeri 33 - termasuk community college - telah terkonsolidasi dalam sistem negara mereka atau bergabung dengan institusi lain sejak 2016.

Inilah Mengapa Perguruan Tinggi Dipaksa Untuk Menutup Pintu Mereka
Universitas Kristen Cincinnati akan ditutup pada akhir 2019.
Wikimedia Commons, CC BY-NC-SA

Dan prediksi tentang kehancuran masa depan perguruan tinggi lain berlimpah. Profesor Sekolah Bisnis Harvard Clayton Christensen telah mengatakan bahwa setengah dari semua perguruan tinggi dan universitas akan ditutup dalam dekade mendatang. Sementara pandangan itu mungkin terlalu pesimistis, satu studi menemukan bahwa sekitar 800 sekitar 2,300 perguruan tinggi swasta negeri dan nirlaba selama empat tahun di negara ini menunjukkan karakteristik yang menempatkan mereka pada risiko keuangan: Mereka memiliki kurang dari siswa 1,000, tidak memiliki program online, memaksakan kenaikan biaya kuliah minimal 8% dan mengandalkan uang sekolah untuk 85 persen atau lebih dari pendapatan mereka. Mereka juga mendiskon biaya kuliah mereka sebesar 35 persen atau lebih.

Penutupan kuliah ini mengganggu kehidupan akademik siswa, memaksa fakultas dan staf untuk mencari pekerjaan di tempat lain dan dapat merugikan ekonomi lokal.

Sebagai profesor pendidikan yang telah menjabat sebagai kepala pendaftaran di beberapa universitas selama 30 tahun, berikut adalah empat alasan saya percaya ada di balik penutupan.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


1. Naiknya harga dan keraguan tentang nilai

Bicaralah dengan orang tua mana pun dari siswa sekolah menengah yang terikat perguruan tinggi dan mereka akan menyatakan keprihatinan tentang biaya kuliah. Ketika saya melakukan penelitian sebagai konsultan untuk sebuah perguruan tinggi kecil, saya menemukan bahwa harga sejauh ini merupakan faktor terbesar dalam cara orang tua dan siswa memilih perguruan tinggi.

Dalam studi yang tidak dipublikasikan 2019 itu, harga stiker adalah pertimbangan utama untuk 51 persen orang tua ketika membuat pilihan kuliah. Itu tiga kali 17 persen yang mengatakan reputasi akademik - sebagaimana ditentukan oleh peringkat perguruan tinggi yang diterbitkan oleh berbagai majalah - adalah faktor utama.

Kita bisa berharap untuk melihat lebih banyak perguruan tinggi menghadapi penurunan pendaftaran karena harga terus meningkat. Dewan Perguruan Tinggi melaporkan bahwa biaya kuliah dan biaya rata-rata tiga kali lipat di perguruan tinggi empat tahun publik dan lebih dari dua kali lipat di perguruan tinggi swasta nirlaba dari tahun akademik 1989 ke 2019 - setelah memperhitungkan inflasi.

Ketika harga kuliah terus naik, semakin banyak orang yang mempertanyakan apakah kuliah layak dengan harganya.

Menurut 2019 survei dari 1,389 orang Amerika, hanya 58% yang berpikir perguruan tinggi melakukan pekerjaan "baik" atau "sangat baik" dalam memberikan para siswa pengembalian atas investasi mereka. Meskipun survei menemukan bahwa 69 persen memiliki pandangan yang baik tentang perguruan tinggi empat tahun, responden juga ingin perguruan tinggi untuk membantu siswa memperoleh keterampilan yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan bergaji baik.

Ketika nilai perguruan tinggi dipertanyakan, sekolah pertama yang mengalami penurunan pendaftaran adalah sekolah yang tidak terlalu terkenal, tidak terlalu selektif, sangat bergantung pada biaya kuliah dan menawarkan diskon besar untuk menarik dan mempertahankan siswa.

2. Pergeseran demografis

Di tengah meningkatnya biaya kuliah, kesenjangan pendapatan antara kaya dan miskin juga semakin lebar. Dari 1988 ke 2018, bagian bawah 20% orang Amerika, dalam hal pendapatan, melihat peningkatan pendapatan 12 persen, sedangkan mereka yang berada di bagian atas 20% menikmati kenaikan 51%, menurut Dewan Perguruan Tinggi.

Ini khususnya berlaku untuk keluarga Afrika-Amerika dan Hispanik. Dalam bukunya 2015, "Breakpoint, ”Jon McGee mencatat bahwa pendapatan rata-rata keluarga Afrika Amerika dan Hispanik adalah setengah dari orang kulit putih dan orang Asia.

Buku 2018 Nathan Grawe, “Demografi dan Permintaan Pendidikan Tinggi, ”Menunjukkan bahwa sementara jumlah lulusan sekolah menengah tingkat nasional akan sedikit meningkat antara sekarang dan 2025, jumlah itu sebenarnya akan berkurang sebesar 15-20% di Timur Laut, yang merupakan tempat banyak nirlaba, perguruan tinggi swasta berlokasi. Peningkatan terjadi di Selatan dan Barat Daya, terutama pada populasi Hispanik, dengan pendapatan rata-rata yang lebih rendah. Grawe memperkirakan bahwa pangsa keturunan Hispanik yang akan kuliah akan meningkat sekitar 5 poin persentase oleh 2029, sementara total pendaftaran siswa akan berkurang hampir 8 persen antara 2025 dan 2029.

Jadi, sementara perguruan tinggi dan universitas Amerika diharapkan untuk mendaftarkan badan siswa yang lebih beragam di tahun-tahun mendatang, mereka juga akan menghadapi kesulitan keuangan karena lebih sedikit siswa yang mendaftar dan lebih banyak keluarga kekurangan sarana untuk membayar uang sekolah.

3. Perguruan tinggi sebagai pesaing

Dulu perguruan tinggi dapat berbagi informasi siswa satu sama lain untuk memastikan mereka dapat menawarkan harga yang sesuai dengan kebutuhan keluarga siswa.

Semua itu berubah di 1990s awal, ketika Departemen Kehakiman memulai penyelidikan antimonopoli 57 swasta, akademi dan universitas nirlaba untuk dugaan penetapan harga. Keputusan persetujuan menetapkan bahwa perguruan tinggi tidak lagi diizinkan untuk berbagi data bantuan keuangan siswa yang telah melamar ke lembaga yang berbeda.

Tindakan itu mengubah lanskap kompetitif selamanya, mengarahkan banyak perguruan tinggi untuk menawarkan "beasiswa" yang lebih kompetitif, yang dalam banyak kasus sebenarnya adalah diskon yang tidak berdasarkan kebutuhan. Karena praktik ini meningkat dalam beberapa tahun terakhir, perguruan tinggi mengajukan penawaran satu sama lain untuk siswa dengan menawarkan beasiswa yang lebih murah. Ini menciptakan tekanan finansial yang besar karena lembaga membelanjakan uang yang sebenarnya tidak mereka miliki dan meninggalkan pendapatan yang mereka butuhkan.

4. Perguruan tinggi bergerak terlalu lambat

Perguruan tinggi dan universitas tidak dikenal karena perilaku cekatan. Institusi yang bergerak cepat, seperti Southern New Hampshire, Universitas Arizona State dan Western Governor, manfaat dengan mendapatkan program baru ke pasar di depan orang lain.

Tetapi itu tidak benar untuk sebagian besar. Brian Mitchell, mantan presiden Universitas Bucknell dan sekarang menjadi konsultan pendidikan tinggi, mengklaim bahwa banyak wali perguruan tinggi “sangat tidak siap” untuk menghadapi tantangan yang dihadapi lembaga mereka. Sebagian besar perguruan tinggi menangani pendaftaran dan penurunan pendapatan hanya dengan meningkatkan tingkat diskon untuk mendaftarkan lebih banyak siswa. Ini, kata Mitchell, menunjukkan "kesalahpahaman mendasar tentang keseluruhan kondisi pendidikan tinggi" dan membuatnya sulit untuk mencapai perubahan yang berarti.

Ambil Perguruan Tinggi New Rochelle di New York, misalnya. Administrator di sana menemukan "anggaran palsu" di 2016, setidaknya tiga tahun setelah anggaran itu ditutup. Selanjutnya, audit internal menemukan $ 31.2 juta dalam tagihan yang belum dibayar, termasuk pajak gaji negara bagian dan federal. Perguruan tinggi tidak ditutup sampai 2019. Dewan pengawas tidak mengetahui utang itu, juga utang itu tidak tercantum dalam audit tahunannya. Tindakan yang tertunda dan kesalahan manajemen secara efektif membunuh institusi yang dulunya hidup ini.

Apa yang diperlukan untuk bertahan hidup

Dalam masa krisis ekonomi dan demografi, perguruan tinggi dan universitas terkecil dan terlemah akan ditantang untuk bertahan hidup. Namun, jika lembaga-lembaga jelas tentang misi mereka tetapi bersedia untuk memperluasnya; jika mereka menerima perubahan siapa siswa mereka, program mana yang mereka tawarkan dan bagaimana mereka menyampaikan program itu; dan jika mereka mengantisipasi dampak dari angin sakal negatif sambil bergerak cepat dan cerdas, mereka harus dapat menavigasi perairan berombak di depan mereka dan bertahan hidup.

tentang Penulis

Robert Massa, Adjunct Professor, Rossier School of Education, USC, University of Southern California

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Memantau Kesehatan Secara Real Time
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Menurut saya proses ini sangat penting untuk maju. Ditambah dengan perangkat lain, kami sekarang dapat memantau kesehatan orang secara jauh dari jauh.
Game Mengubah Uji Antibodi Murah Dikirim Untuk Validasi Dalam Pertarungan Coronavirus
by Alistair Smout dan Andrew MacAskill
LONDON (Reuters) - Sebuah perusahaan Inggris di belakang tes antibodi coronavirus 10 menit, yang akan menelan biaya sekitar $ 1, telah mulai mengirim prototipe ke laboratorium untuk validasi, yang dapat menjadi ...
Cara Menangkal Epidemi Ketakutan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Membagikan pesan yang dikirim oleh Barry Vissell tentang epidemi ketakutan yang telah menginfeksi banyak orang ...
Seperti Apa Kepemimpinan Yang Nyata Dan Kedengarannya
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Letjen Todd Semonite, Kepala Insinyur dan komandan jenderal Korps Insinyur Angkatan Darat, berbicara dengan Rachel Maddow tentang bagaimana Korps Insinyur Angkatan Darat bekerja dengan agen-agen federal lainnya dan ...
What Works For Me: Mendengarkan Tubuh Saya
by Marie T. Russell, InnerSelf
Tubuh manusia adalah ciptaan yang menakjubkan. Ini bekerja tanpa perlu masukan dari kami tentang apa yang harus dilakukan. Jantung berdetak, pompa paru-paru, kelenjar getah bening melakukan tugasnya, proses evakuasi berhasil. Tubuh…