3 Alasan Mengapa COVID Mengubah Cara Kita Berbelanja, Mungkin Selamanya

3 Alasan Mengapa COVID Mengubah Cara Kita Berbelanja, Mungkin Selamanya

Adalah salah untuk mengharapkan "snap-back" di pusat perbelanjaan, food court, bioskop dan tempat-tempat lain di mana orang biasa berkumpul untuk menghabiskan uang.

Kami telah mengidentifikasi tiga alasan mengapa belanja di toko fisik untuk barang-barang seperti pakaian kemungkinan akan tetap jauh lebih rendah daripada waktu yang lama.

1. Ketakutan, sebagian besar berdasarkan usia

Pertama, bahkan ketika pemerintah melonggarkan pembatasan, banyak orang masih akan khawatir dan akan keluar lebih sedikit. Kecuali ada nol kasus selama beberapa minggu di negara bagian atau kota, banyak orang akan tetap enggan untuk keluar.

Inilah mengapa kami sebelumnya berpendapat bahwa ada dividen besar di menghilangkan COVID-19 dalam gaya Selandia Baru, Wilayah Utara, dan Australia Selatan, daripada menabrak “penindasan” - dan beberapa kasus baru yang didapat secara lokal sehari - seperti yang masih dilakukan Victoria.

Keengganan untuk pergi keluar dan menghabiskan, terlepas dari pembatasan pemerintah, dapat dilihat di Australia sebelum pembatasan pemerintah diberlakukan, seperti yang ditunjukkan pada tab "Konsumen dan mobilitas" dari Pelacak Grattan Econ.

Efek dari rasa takut tidak boleh diremehkan.

Menghabiskan Swedia telah jatuh hampir sebanyak di Denmark, bahkan ketika Denmark terkunci dan Swedia memiliki batasan minimal. Orang Swedia takut untuk keluar, terutama jika mereka sudah tua.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Pengeluaran oleh orang berusia 70+ telah jatuh lebih lanjut di Swedia daripada di Denmark, dan 60-69 tahun telah memotong pengeluaran mereka dengan jumlah yang sama di kedua negara.

Ini tidak mengejutkan. COVID-19 jauh lebih mematikan bagi orang tua.

Ketakutan berbasis usia merupakan tantangan bagi pengecer karena rumah tangga yang lebih tua sekarang membelanjakan jauh lebih banyak daripada rumah tangga yang lebih muda. 25 tahun yang lalu sebaliknya.

2. Saatnya membentuk kebiasaan baru

Kedua, kita cenderung terus belanja untuk hal-hal yang berbeda, dan menggunakan saluran yang berbeda, bahkan setelah pembatasan dicabut.

Kebiasaan cenderung terbentuk ketika perilaku berubah secara konsisten. Mereka memperkuat dari waktu ke waktu, dan sangat lengket begitu perilaku telah konsisten untuk a periode bulan - dan kami telah hidup dengan terkunci selama itu di Australia.

Setelah terbentuk, kebiasaan baru dapat bertahan kecuali ada kejutan lain.

Warga Australia sudah terbiasa melakukan lebih banyak pembelian secara online. Mereka sudah terbiasa menghabiskan lebih banyak untuk hidup nyaman di rumah, dan lebih sedikit untuk pakaian di kantor dan pergi keluar.

Setelah penutupan, orang cenderung lebih sering bekerja dari rumah.

Kebiasaan berbelanja jarak jauh, dan menghabiskan lebih banyak untuk perabot rumah tangga dan lebih sedikit untuk pakaian, kemungkinan akan berlanjut, dan mereka akan cenderung terus berlanjut bahkan jika COVID-19 lenyap besok.

3. Resesi global

Ketiga, terlepas dari regulasi dan perilaku COVID-19, kami menuju ke "kuno", resesi yang dalam dan disinkronkan secara global.

Untuk saat ini, Penjaga Pekerjaan, sementara dikuatkan Pencari kerja pembayaran, dan yang terbaru memantul, telah menghasilkan pengeluaran untuk kartu kredit dan debit sedikit lebih dari waktu ini tahun lalu.

Tapi pengangguran melonjak 7.1% pada hari Kamis. Tingkat resmi itu mengecilkan betapa buruknya hal itu.

Pada bulan Mei, tambahan 227,700 orang Australia kehilangan pekerjaan mereka (di atas 607,400 pada bulan April).

Tetapi hanya 85,000 dari mereka yang dihitung sebagai pengangguran. Kapan dan jika sebagian besar orang mencari pekerjaan, tingkat pengangguran akan naik lebih jauh.


Orang Australia yang dipekerjakan, total

Adalah salah untuk mengharapkan "snap-back" di pusat perbelanjaan, food court, bioskop dan tempat-tempat lain di mana orang biasa berkumpul untuk menghabiskan uang. Termasuk warga Australia yang dianggap masih bekerja karena mereka ada di JobKeeper. ABS 6202.0


Setelah JobKeeper berakhir pada bulan September (atau apakah dihapus sebagai hasil dari tinjauan pemerintah) banyak dari tiga juta orang yang ada di dalamnya juga akan dihitung sebagai pengangguran.

Warga Australia yang kehilangan pekerjaan cenderung menghabiskan lebih sedikit dari sebelumnya.

Setelah masing-masing dari dua resesi sebelumnya tahun untuk pekerjaan untuk pulih.

Pengeluaran tidak perlu pulih setelah COVID

Tiga faktor ini - ketakutan, kebiasaan baru, dan resesi - hadir di negara-negara dan wilayah yang tampaknya sangat bersih dari coronavirus.

Sebagian besar China telah bebas dari sebagian besar pembatasan pemerintah selama berbulan-bulan. Pengeluaran manufaktur dan infrastruktur sebagian besar telah kembali ke tingkat sebelum COVID.

Tetapi aktivitas konsumen masih di bawah level pra-COVID, dan itu beringsut hanya perlahan.

Australia mungkin melihat "pesta pembukaan" pada hari setiap pembatasan COVID-19 dicabut.

Tetapi setelah itu, tebakan terbaik adalah bahwa pengeluaran konsumen akan tetap sangat tenang dan fokus kembali untuk waktu yang lama.

Bagi mereka yang paling terpukul sektor serta daerah - khususnya seni dan rekreasi, keramahtamahan, dan pakaian - rasa sakit akan berlanjut lama setelah pembatasan dicabut.Percakapan

Tentang Penulis

John Daley, Kepala Eksekutif, Grattan Institute

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...