Bisakah Coronavirus Memicu Resesi A?

Bisakah Coronavirus Memicu Resesi A? Coronavirus tampaknya berada di jalur tabrakan dengan ekonomi AS dan pasar banteng 12 tahun. Foto AP / Ng Han Guan

Kekhawatiran berkembang bahwa coronavirus baru akan menginfeksi ekonomi AS.

Indeks pasar saham utama AS membukukan penurunan dua hari terbesarnya dalam catatan, menghapus semua keuntungan dari dua bulan sebelumnya; perusahaan termasuk Apple dan Walmart telah memperingatkan potensi kerugian penjualan dari COVID-19 dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyuruh orang Amerika untuk bersiap untuk wabah menyebar ke Amerika Serikat, dengan konsekuensi yang tidak diketahui tetapi berpotensi "buruk".

Akhir-akhir ini, banyak orang bertanya kepada saya, seperti seorang ekonom, pertanyaan yang belum pernah saya dengar selama bertahun-tahun: Bisakah virus benar-benar mengirim ekonomi global dan AS ke dalam resesi - atau lebih buruk? Dengan kata lain, akankah COVID-19 memicu krisis ekonomi?

Bisakah Coronavirus Memicu Resesi A? Auditorium Kota Oakland digunakan sebagai rumah sakit sementara selama pandemi 1918, yang menginfeksi 1 dari 3 orang. Arsip Underwood / Getty Images

Apa yang bisa dilakukan virus

Kekhawatiran itu bisa dimengerti; virus adalah hal yang menakutkan. Saya telah membaca bagian saya dari thriller medis berdasarkan beberapa virus baru menyebar ke seluruh dunia membunuh jutaan orang, menghancurkan bisnis dan hampir mengakhiri peradaban sampai para pahlawan - super atau tidak - menahannya pada menit terakhir.

Walaupun ini adalah karya fiksi, kita hanya perlu melihat ke belakang 100 tahun untuk menemukan contoh nyata tentang apa yang dapat dilakukan oleh virus yang tidak diperiksa.

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. Pandemi influenza 1918-1919, Juga dikenal sebagai flu Spanyol, menewaskan sedikitnya 50 juta orang di seluruh dunia, dengan beberapa perkiraan menyebutkan angka setinggi 100 juta. Di AS, hampir 1 dari setiap 3 orang terinfeksi, dan 500,000 meninggal. Bahkan bagi mereka yang selamat, ada banyak kasus cacat fisik jangka panjang.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Untungnya, dampak ekonomi yang merugikan berumur pendek. Namun, dengan dunia yang lebih mobile dan saling terhubung saat ini, ada yang menyarankan pandemi skala besar akan jauh lebih parah, dengan biaya triliunan.

Sampai saat ini, kematian akibat virus corona sangat kecil, berjumlah sedikit lebih dari 2,700 di seluruh dunia, dari lebih dari 80,000 kasus yang diketahui - atau hanya sekitar 3.4%. Hampir semua kematian terjadi di China, tempat virus pertama kali terdeteksi. Tindakan cepat terhadap individu yang terinfeksi karantina cenderung membatasi penyebaran.

Sekalipun angka kematiannya relatif rendah, ekonomi masih bisa menderita. Dampak ekonomi ini kemungkinan akan datang dalam empat bentuk: kekurangan produk dari Cina, mengurangi penjualan ke China, penurunan belanja konsumen berdasarkan kekhawatiran tentang virus dan penurunan harga saham.

Biarkan saya mengevaluasi dampak potensial masing-masing, tetapi ingatlah bahwa mereka semua saling berhubungan, dan penurunan satu saja dapat mempengaruhi yang lain.

Kekurangan produk

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. Impor AS lebih dari US $ 500 miliar produk setiap tahun dari Tiongkok, mulai dari smartphone dan televisi hingga pakaian dan suku cadang mesin. Orang sakit di China tidak bisa bekerja, yang berarti mereka tidak bisa membuat produk. Menutup bagian-bagian negara dari daerah lain juga membatasi produksi.

Berkurangnya ketersediaan produk China dapat memperlambat beberapa segmen ekonomi AS, dengan industri komputer dan elektronik yang paling rentan. Misalnya, banyak ponsel cerdas yang dijual di AS dirakit di Cina. Meskipun pengecer AS memiliki beberapa inventaris, kelangkaan kemungkinan akan muncul jika pandemi berlanjut.

Orang Amerika sudah mulai melihat beberapa dampak: misalnya, kekurangan puluhan obat dan produk medis lainnya dan waktu tunggu yang lebih lama untuk berbagai produk seperti sepeda serta permainan papan.

Masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa parah itu akan terjadi, tetapi ketergantungan rantai pasokan AS pada Cina adalah masalah utama. Ini menunjukkan bagaimana sesuatu seperti coronavirus bisa menjadi masalah besar dalam perekonomian modern.

Penjualan mungkin terpukul

Di sisi lain, Perusahaan-perusahaan AS menjual lebih dari $ 100 miliar produk ke Cina setiap tahun, dengan teknologi yang paling penting seperti chip komputer dan produk pertanian seperti kedelai.

Sektor - sektor ini telah menerima pukulan dari tarif yang diberlakukan oleh China selama tahun XNUMX Perang dagang AS-Cina dari dua tahun terakhir. Pencairan baru-baru ini dalam konflik - dan a kesepakatan terbatas dengan Cina - telah menciptakan optimisme bagi pabrik-pabrik dan pertanian AS bahwa peningkatan penjualan akan segera terjadi.

Sudut itu mungkin lebih sulit dijangkau karena wabah dan coronavirus dampaknya yang signifikan terhadap ekonomi Tiongkok. Lebih banyak perusahaan AS sekarang mengkhawatirkan tentang penjualan mereka ke China sebagai hasilnya.

Konsumen masih belanja

Pada akhirnya, lebih dari segalanya, pengeluaran konsumen mendorong ekonomi AS, terhitung sekitar 70% pertumbuhan. Ekonom, pembuat kebijakan, dan pedagang akan mengamati dengan cermat langkah-langkah ini untuk membantu mereka memahami betapa khawatir mereka seharusnya.

Penurunan pengeluaran yang signifikan biasanya adalah penyebab paling langsung dari resesi dan seringkali menandakan penurunan pendapatan dan pengangguran yang lebih tinggi. Tetapi konsumen juga mengurangi pengeluaran sebagai akibat dari ketakutan - seperti ketika mereka melihat pedagang panik di Wall Street. Artinya, tidak ada hal buruk yang sebenarnya harus terjadi untuk mengurangi pengeluaran, dan mencubit sen yang ditimbulkan oleh ketakutan ini dapat memiliki konsekuensi dunia nyata dan bahkan memicu resesi.

Kami melihat ini terjadi dengan virus SARS pada tahun 2003, yang mengakibatkan 700 kematian di seluruh dunia. Kepercayaan konsumen tentang masa depan merosot, dan begitu pula pengeluaran, terutama untuk produk tahan lama seperti peralatan, kendaraan dan furnitur. Untungnya, penurunannya tidak berlangsung lama, dan tidak ada resesi.

Meskipun kematian terkait virus corona sudah melebihi kematian akibat SARS, kepercayaan konsumen belum terpengaruh. Data terbaru, dirilis pada 25 Februari, menunjukkannya terus meningkat di bulan Februari, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari yang diperkirakan dan berdasarkan survei yang diambil sebelum pasar saham baru-baru ini pingsan. Dan ukuran pengeluaran konsumen seperti penjualan ritel juga masih terus berkembang, jika pada tingkat yang tenang.

Juga, mungkin ada dua offset positif dari virus yang akan meningkatkan konsumen. Satu adalah a penurunan suku bunga yang sudah terjadi dan akan menjadi kabar baik bagi orang-orang yang meminjam uang untuk rumah atau kendaraan. Kedua adalah a jatuhkan minyak - dan, pada akhirnya, harga gas - yang berarti lebih sedikit uang yang harus dibayarkan di pompa.

Jadi nampaknya, untuk saat ini, konsumen lebih fokus pada pekerjaan, pendapatan dan harga gas daripada COVID-19.

Bisakah Coronavirus Memicu Resesi A? Pedagang mulai khawatir tentang dampak ekonomi dari wabah koronavirus. Gambar Spencer Platt / Getty

Jalan berbatu untuk persediaan

Terakhir, mari kita lihat dampaknya pada saham.

Satu hal pedagang dan investor sama sekali tidak suka adalah ketidakpastian. Dan itulah yang kita miliki sekarang: Tidak seorang pun, bahkan saya, yang tahu seberapa buruk wabah itu akan terjadi atau apa dampaknya terhadap perusahaan, konsumen, dan ekonomi.

Sampai kita memiliki ide yang bagus tentang seberapa banyak virus akan menyebar dan apakah upaya penahanan akan berhasil, pasar bisa tetap goyah. Dow Jones Industrial Average jatuh 6.6% pada 24 dan 25 Februari dalam penurunan terburuknya, mengakhiri pasar bullish itu berlangsung 12 tahun.

Jatuhnya pasar saham dapat mempengaruhi ekonomi riil dalam beberapa cara, termasuk dengan melemahkan kepercayaan konsumen dan mengurangi pengeluaran mereka.

Tetapi sama halnya dengan berita buruk yang dapat membuat pasar terperosok, alasan optimisme dapat menyebabkan rebound sama cepatnya.

Bersiap untuk dampak - dan ketidakpastian

Untuk saat ini, kita semua - pedagang, perusahaan, konsumen - harus hidup dengan ketidakpastian, tidak tahu seberapa buruk itu akan terjadi.

Yang terbaik yang bisa kita semua lakukan adalah memantau situasi dan mengambilnya tindakan pencegahan untuk mencegah penyebarannya - dan bersiaplah jika itu terjadi.

Ukuran utama yang harus diperhatikan adalah tren jumlah kasus baru yang dilaporkan di seluruh dunia. Pengurangan sering merupakan pertanda virus sedang berjalan. Namun, lonjakan kasing dapat menyebabkan alarm, terutama jika kenaikannya besar.

Perusahaan dan industri di AS yang memiliki ikatan kuat dengan China atau negara lain dengan infeksi besar mungkin akan mengalami kesulitan, tetapi dengan sedikit keberuntungan, tantangannya akan berlangsung beberapa minggu atau bulan - bukan bertahun-tahun. Selama konsumen AS terus belanja, ekonomi akan terus berkembang, dan ada sedikit risiko resesi. Namun, jika pasar saham jatuh lebih jauh, semua taruhan mungkin dibatalkan.

Tentang Penulis

Michael Walden, Profesor dan Ekonom Extension, Universitas Negeri Carolina Utara

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Apa yang Berhasil Bagi Saya: Bertanya Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, belajar sering berasal dari pemahaman "mengapa". Mengapa hal-hal seperti itu adanya, mengapa hal-hal terjadi, mengapa orang-orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti saya, mengapa orang lain bertindak seperti mereka ...
Fisikawan dan Diri Batin
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru saja membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fisika yang mengajar di MIT. Alan adalah penulis "In Praise of Wasting Time". Saya menemukan inspirasi untuk menemukan ilmuwan dan fisikawan…
Lagu Cuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua mendengarnya berkali-kali dalam beberapa minggu terakhir ... cuci tangan setidaknya selama 20 detik. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang mengalami kesulitan waktu, atau mungkin sedikit ADD, kita sudah ...
Pengumuman Layanan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang setiap orang memiliki waktu untuk menjadi kreatif, tidak ada yang tahu apa yang akan Anda temukan untuk menghibur diri Anda sendiri.
Kota Hantu: Flyover of Cities pada COVID-19 Lockdown
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Kami mengirim pesawat tanpa awak di New York, Los Angeles, San Francisco, dan Seattle untuk melihat bagaimana kota telah berubah sejak COVID-19 dikunci.