Mengapa Mengubah Cara Kami Mengukur Kemajuan Adalah Kunci Kelangsungan Hidup Manusia

bagaimana mengukur kemajuan manusia 8 20
 'Yang membuat hidup berharga': Robert Kennedy mengunjungi program membaca musim panas di Harlem, 1963. Alamy

Ini adalah keanehan sejarah yang aneh bahwa, pada hari pertama kampanye presidennya yang naas pada Maret 1968, Robert F Kennedy memilih untuk berbicara dengan pendengarnya tentang pembatasan produk domestik bruto* (GDP) – indikator utama kemajuan ekonomi dunia.

Tampaknya masih aneh bahwa, terlepas dari kekuatan pidato ikonik itu, pertumbuhan dalam PDB sampai hari ini tetap menjadi ukuran utama kemajuan di seluruh dunia. Keberhasilan ekonomi diukur dengan itu. Kebijakan pemerintah dinilai olehnya. Kelangsungan hidup politik tergantung padanya.

Pidato Kennedy menginspirasi sejumlah kritik. Ini telah dikutip oleh presiden, perdana menteri dan pemenang Nobel. Padahal PDB sendiri masih bertahan sampai sekarang, kurang lebih tanpa cedera. Namun di tengah kekhawatiran yang semakin keras tentang kegagalan ekonomi nasional untuk mengatasi berbagai ancaman yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, biaya energi yang melonjak, pekerjaan yang tidak aman, dan tingkat ketidaksetaraan yang semakin melebar, kebutuhan untuk mendefinisikan dan mengukur kemajuan dengan cara yang berbeda sekarang tampak tak terbantahkan. ini penting.

Barang, yang buruk, dan yang hilang

Secara sederhana, PDB adalah ukuran ukuran ekonomi suatu negara: berapa banyak yang diproduksi, berapa banyak yang diperoleh, dan berapa banyak yang dibelanjakan untuk barang dan jasa di seluruh negara. Total moneter, baik dalam dolar atau euro, yuan atau yen, kemudian disesuaikan untuk setiap kenaikan harga secara umum untuk memberikan ukuran pertumbuhan ekonomi "nyata" dari waktu ke waktu. Ketika pemerintah mengadopsi kebijakan untuk mengejar pertumbuhan ekonomi, ini adalah bagaimana kebijakan tersebut dievaluasi.

Sejak 1953, PDB telah menjadi ukuran utama dalam sebuah kompleks sistem akun nasional diawasi oleh PBB. Dikembangkan selama perang dunia kedua, laporan-laporan ini sebagian dimotivasi oleh kebutuhan untuk menentukan berapa banyak yang dapat dibelanjakan pemerintah untuk upaya perang.

Tetapi dalam mengukur nilai moneter dari kegiatan ekonomi, PDB dapat memasukkan banyak "keburukan" yang mengurangi kualitas hidup kita. Perang, polusi, kejahatan, pelacuran, kemacetan lalu lintas, bencana seperti kebakaran hutan dan perusakan alam – semuanya dapat berdampak positif pada PDB. Namun mereka tidak dapat benar-benar ditafsirkan sebagai komponen keberhasilan ekonomi.

Pada saat yang sama, ada banyak aspek kehidupan kita yang hilang begitu saja dari akun konvensional ini. Ketidaksetaraan dalam masyarakat kita. Kontribusi dari pekerjaan yang tidak dibayar. Tenaga kerja mereka yang merawat orang muda dan orang tua di rumah atau di masyarakat. Menipisnya sumber daya alam atau keanekaragaman hayati. Dan nilai data dan banyak layanan digital.

Apa yang ada di luar pasar, termasuk layanan publik yang didanai dari pajak, tetap tidak terukur dalam metrik pertukaran moneter. Kennedy berterus terang: "[GDP] mengukur segalanya, singkatnya, kecuali yang membuat hidup berharga."

Ini adalah sentimen yang memiliki resonansi setengah abad kemudian. Dalam pertemuan yang mencolok selama debat Brexit, seorang akademisi Inggris mencoba menyampaikan kepada publik tentang bahaya meninggalkan UE. Dampaknya pada PDB akan mengerdilkan penghematan dari kontribusi Inggris ke anggaran UE, katanya kepada hadirin. "Itu PDB berdarahmu!" teriak seorang wanita di keramaian. “Itu bukan milik kita.”


 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Perasaan indikator yang tidak berhubungan dengan kenyataan ini mungkin menjadi salah satu alasan mengapa ada momentum untuk reformasi. Ketika PDB menyembunyikan perbedaan penting antara yang terkaya dan termiskin dalam masyarakat, hal itu tak terhindarkan mengatakan sedikit tentang prospek orang biasa.

Tetapi ada alasan lain juga untuk perubahan hati yang muncul. Mengejar pertumbuhan PDB sebagai tujuan kebijakan, dan dampaknya terhadap pemerintah, bisnis dan pengambilan keputusan pribadi, telah disertai dengan meningkatnya kerusakan alam, hilangnya hutan dan habitat, destabilisasi iklim, dan hampir kehancuran pasar keuangan dunia. Pada saat yang sama, PDB telah menjadi ukuran yang buruk dari transformasi teknologi masyarakat.

Keteguhannya sebagai ukuran kemajuan, terlepas dari keterbatasan yang terkenal ini, muncul dari faktor-faktor yang di satu sisi teknokratis, dan di sisi lain sosiologis. Sebagai ukuran utama dalam sistem neraca nasional yang canggih, PDB memiliki kemudahan teknokratis dan keanggunan analitis yang tetap tak tertandingi oleh banyak ukuran alternatif. Kewenangannya muncul dari kemampuannya untuk secara bersamaan menjadi ukuran output produksi, pengeluaran konsumsi dan pendapatan dalam perekonomian.

Terlepas dari kerangka kerja yang kompleks ini, ia juga menawarkan kesederhanaan yang menipu dari satu figur utama yang tampaknya dapat dibandingkan secara langsung dari tahun ke tahun dan di seluruh negara, berdasarkan gagasan sederhana (jika tidak memadai) bahwa lebih banyak kegiatan ekonomi pasti mengarah pada kehidupan yang lebih baik.

Namun, gabungan otoritas teknis dan kegunaan politik dari ide ini telah menyebabkan “ketergantungan jalur” dan bentuk penguncian sosial yang sulit diatasi tanpa upaya yang signifikan. Pikirkan beralih ke alternatif seperti beralih dari mengemudi di kiri ke kanan jalan.

Namun apa yang kita ukur penting. Dan sementara kita sibuk melihat ke arah yang salah, seperti yang ditunjukkan Kennedy, hal-hal buruk bisa terjadi. Kampanye Kennedy – dan kritiknya terhadap PDB – dihentikan dengan kejam pada tanggal 5 Juni 1968, ketika dia terluka parah oleh peluru seorang pembunuh. Lebih dari setengah abad kemudian, seruannya untuk reformasi tentang bagaimana kita menilai kemajuan (atau ketidakhadirannya) tidak pernah lebih kuat.

Masalah dengan PDB: kelemahan historis

Cara masyarakat memahami dan mengukur kemajuan telah banyak berubah selama berabad-abad. Pengukuran "ekonomi" secara keseluruhan adalah konsep abad ke-20 yang relatif modern, dimulai dengan upaya oleh ahli statistik dan ekonom seperti Colin Clark dan Simon Kuznets pada 1920-an dan 1930-an untuk memahami dampak krisis keuangan dan depresi.

Kuznets, sekarang terkenal karena karyanya melengkung menggambarkan hubungan antara PDB dan ketidaksetaraan pendapatan, terutama berkaitan untuk mengembangkan ukuran kesejahteraan ekonomi daripada hanya aktivitas. Misalnya, ia berpendapat untuk menghilangkan pengeluaran yang merupakan kebutuhan yang tidak diinginkan daripada layanan atau barang yang diinginkan konsumen secara aktif – seperti pengeluaran pertahanan.

Namun, perang dunia kedua mengambil alih dan menyerap gagasan sebelumnya tentang ukuran tunggal kesejahteraan ekonomi, menghasilkan apa yang pertama kali menjadi produk nasional bruto modern. (GNP), dan kemudian PDB. Imperatif – ditetapkan di pihak Sekutu oleh John Maynard Keynes dalam pamfletnya tahun 1940 Cara Membayar untuk Perang – mengukur kapasitas produktif, dan pengurangan konsumsi yang diperlukan untuk memiliki sumber daya yang cukup untuk mendukung upaya militer. Kesejahteraan ekonomi adalah masalah masa damai.

Setelah perang, tidak mengejutkan, ekonom Amerika dan Inggris seperti Milton Gilbert, James Meade dan Richard Stone memimpin dalam mengkodifikasi definisi statistik ini melalui PBB – dan prosesnya untuk menyetujui dan memformalkan definisi dalam sistem neraca nasional (SNA) adalah masih di tempat hari ini. Namun, setidaknya sejak tahun 1940-an, beberapa kekurangan penting dari SNA dan PDB telah diketahui dan diperdebatkan secara luas.

Memang, sejak tahun 1934, Margaret Reid menerbitkan bukunya Ekonomi Produksi Rumah Tangga, yang menunjukkan perlunya memasukkan pekerjaan tidak berbayar di rumah ketika memikirkan aktivitas yang bermanfaat secara ekonomi.

Pertanyaan tentang apakah dan bagaimana mengukur sektor rumah tangga dan informal diperdebatkan selama tahun 1950-an – terutama karena ini merupakan bagian yang lebih besar dari aktivitas di negara-negara berpenghasilan rendah – tetapi dihilangkan sampai beberapa negara, termasuk Inggris, mulai menciptakan akun satelit rumah tangga sekitar tahun 2000. Menghilangkan pekerjaan yang tidak dibayar berarti, misalnya, bahwa peningkatan pertumbuhan produktivitas Inggris antara tahun 1960-an dan 1980-an kemudian dilebih-lebihkan, karena sebagian mencerminkan penyertaan lebih banyak perempuan dalam pekerjaan berbayar yang kontribusinya sebelumnya tidak terlihat oleh metrik PDB nasional.

Kegagalan PDB lain yang sudah lama dan dipahami secara luas tidak termasuk eksternalitas lingkungan dan penipisan modal alam. Metrik tersebut memperhitungkan secara tidak lengkap banyak kegiatan yang tidak memiliki harga pasar, dan mengabaikan biaya sosial tambahan dari polusi, emisi gas rumah kaca, dan keluaran serupa yang terkait dengan kegiatan ekonomi.

Terlebih lagi, penipisan atau hilangnya aset seperti sumber daya alam (atau bahkan bangunan dan infrastruktur yang hilang karena bencana) meningkatkan PDB dalam jangka pendek karena sumber daya ini digunakan dalam kegiatan ekonomi, atau karena ada lonjakan konstruksi setelah bencana. Namun biaya peluang jangka panjang tidak pernah dihitung. Kelemahan besar ini dibahas secara luas pada saat publikasi penting seperti 1972 Batasan untuk Laporan Pertumbuhan dari Klub Roma, dan 1987 Laporan Brundtland dari Komisi Dunia untuk Lingkungan dan Pembangunan.

Seperti halnya kegiatan rumah tangga dan informal, baru-baru ini ada kemajuan dalam penghitungan alam, dengan perkembangan Sistem Akuntansi Ekonomi Lingkungan (SEEA) dan publikasi statistik reguler (tetapi terpisah) tentang modal alam di sejumlah negara. Itu UK kembali menjadi pionir di bidang ini, sementara AS baru-baru ini mengumumkan itu akan mulai mengikuti pendekatan ini juga.

Tantangan baru terhadap nilai PDB

Lainnya, kegagalan PDB yang mungkin kurang jelas telah menjadi lebih menonjol baru-baru ini. Digitalisasi ekonomi telah mengubah cara banyak orang menghabiskan hari-hari mereka dalam pekerjaan dan waktu luang, dan cara banyak bisnis beroperasi, namun transformasi ini tidak terlihat dalam statistik resmi.

Mengukur inovasi selalu rumit, karena barang baru atau kualitas yang ditingkatkan perlu dimasukkan ke dalam harga dan kuantitas yang dapat diamati – dan apa metrik untuk unit perangkat lunak atau konsultasi manajemen? Tetapi sekarang lebih sulit karena banyak layanan digital yang “gratis” di titik penggunaan, atau memiliki fitur barang publik sehingga banyak orang dapat menggunakannya pada saat yang sama, atau tidak berwujud. Misalnya, data tidak diragukan lagi meningkatkan produktivitas perusahaan yang tahu bagaimana menggunakannya untuk meningkatkan layanan mereka dan menghasilkan barang secara lebih efektif – tetapi bagaimana seharusnya nilai kumpulan data, atau nilai potensial, kepada masyarakat (berlawanan dengan perusahaan teknologi besar) diperkirakan?

Kerja terbaru melihat harga layanan telekomunikasi di Inggris telah memperkirakan bahwa pertumbuhan output di sektor ini sejak 2010 berkisar antara sekitar 0% hingga 90%, tergantung pada bagaimana indeks harga yang digunakan untuk mengubah harga pasar menjadi harga riil (disesuaikan dengan inflasi) memperhitungkan nilai ekonomi dari penggunaan data kami yang berkembang pesat. Demikian pula, tidak jelas bagaimana menggabungkan pencarian “gratis” yang didanai iklan, mata uang kripto dan NFT dalam kerangka pengukuran. Ruang pamer sementara seniman jalanan Banksy mengkritik masyarakat global di London selatan, Oktober 2019. Shutterstock

Keterbatasan utama PDB, terutama dalam hal penggunaannya sebagai indikator kemajuan sosial, adalah bahwa ia tidak memberikan perhitungan sistematis tentang distribusi pendapatan. Sangat mungkin bagi PDB rata-rata atau agregat untuk meningkat, bahkan ketika sebagian besar populasi mendapati diri mereka lebih buruk.

Pendapatan biasa telah mengalami stagnasi atau jatuh dalam beberapa dekade terakhir bahkan ketika orang terkaya di masyarakat menjadi lebih kaya. Di AS, misalnya, Thomas Piketty dan rekan-rekannya telah menunjukkan bahwa dalam periode antara 1980 dan 2016, 0.001% masyarakat teratas melihat pendapatan mereka tumbuh rata-rata 6% per tahun. Pendapatan untuk 5% masyarakat termiskin turun secara riil.

Mengingat banyak masalah ini, mungkin tampak mengejutkan bahwa perdebatan tentang “Di luar PDB” baru sekarang – mungkin – berubah menjadi tindakan untuk mengubah kerangka statistik resmi. Namun secara paradoks, satu rintangan adalah proliferasi metrik kemajuan alternatif.

Apakah ini adalah indeks tunggal yang menggabungkan sejumlah indikator atau dasbor berbeda yang menampilkan berbagai metrik, indeks tersebut bersifat ad hoc dan terlalu bervariasi untuk membangun konsensus seputar cara global baru dalam mengukur kemajuan. Beberapa dari mereka memberikan kerangka ekonomi untuk pertimbangan trade-off antara indikator yang terpisah, atau panduan tentang bagaimana menafsirkan indikator yang bergerak ke arah yang berbeda. Ada banyak informasi tetapi sebagai ajakan untuk bertindak, ini tidak dapat bersaing dengan kejelasan statistik PDB tunggal.

Pengukuran statistik seperti standar teknis seperti tegangan dalam jaringan listrik atau aturan jalan raya Kode Jalan: standar atau definisi bersama sangat penting. Sementara mayoritas besar mungkin setuju tentang perlunya melampaui PDB, juga perlu ada kesepakatan yang cukup tentang apa yang sebenarnya "di luar" melibatkan sebelum kemajuan yang berarti tentang bagaimana kita mengukur kemajuan dapat dibuat.

Ubah perilaku, bukan hanya apa yang kita ukur

Ada banyak visi untuk menggantikan pertumbuhan PDB sebagai definisi dominan kemajuan dan kehidupan yang lebih baik. Di tengah pandemi COVID, telah dilaporkan bahwa kebanyakan orang menginginkan masa depan yang lebih adil dan berkelanjutan.

Politisi bisa membuatnya terdengar lugas. Menulis pada tahun 2009, presiden Prancis saat itu Nicolas Sarkozy menjelaskan bahwa dia telah membentuk sebuah komisi – yang dipimpin oleh ekonom yang diakui secara internasional Amartya Sen, Joseph Stiglitz dan Jean-Paul Fitoussi – tentang pengukuran kinerja ekonomi dan kemajuan sosial atas dasar keyakinan yang kuat. : bahwa kita tidak akan mengubah perilaku kita “kecuali kita mengubah cara kita mengukur kinerja ekonomi kita”.

Sarkozy juga berkomitmen untuk mendorong negara-negara lain dan organisasi internasional untuk mengikuti contoh Prancis dalam menerapkan rekomendasi komisinya untuk serangkaian tindakan di luar PDB. Ambisinya tidak kurang dari pembangunan tatanan ekonomi, sosial dan lingkungan global yang baru.

Pada 2010, perdana menteri Inggris yang baru terpilih, David Cameron, meluncurkan program untuk mengimplementasikan rekomendasi komisi Sarkozy di Inggris. Dia menggambarkan ini sebagai awal untuk mengukur kemajuan sebagai sebuah negara “tidak hanya dengan bagaimana ekonomi kita tumbuh, tetapi dengan bagaimana kehidupan kita meningkat – tidak hanya dengan standar hidup kita, tetapi dengan kualitas hidup kita”.

Sekali lagi, penekanannya adalah pada pengukuran (seberapa jauh yang kita dapatkan?) daripada perubahan perilaku (apa yang harus dilakukan orang secara berbeda?). Implikasinya adalah bahwa mengubah apa yang kita ukur tentu mengarah pada perilaku yang berbeda – tetapi hubungannya tidak sesederhana itu. Ukuran dan pengukur ada di ranah politik dan sosial, bukan sebagai fakta mutlak dan agen netral yang harus diterima oleh semua.

Ini seharusnya tidak menghalangi ahli statistik untuk mengembangkan langkah-langkah baru, tetapi harus mendorong mereka untuk terlibat dengan semua yang mungkin terpengaruh – bukan hanya mereka yang terlibat dalam kebijakan publik, perdagangan atau industri. Intinya adalah mengubah perilaku, bukan hanya mengubah tindakan.

Para ekonom semakin mengadopsi pemikiran sistem yang kompleks, termasuk pemahaman sosial dan psikologis tentang perilaku manusia. Sebagai contoh, Jonathan Michie telah menunjuk nilai-nilai etika dan budaya, serta kebijakan publik dan ekonomi pasar, sebagai pengaruh besar pada perilaku. Katharina Lima di Miranda dan Dennis Snower telah menyoroti solidaritas sosial, lembaga individu dan kepedulian terhadap lingkungan di samping insentif ekonomi "tradisional" yang ditangkap oleh PDB.

Alternatif PDB dalam praktik

Sejak kritik Kennedy tahun 1968, ada banyak inisiatif untuk menggantikan, menambah atau melengkapi PDB selama bertahun-tahun. Banyak lusinan indikator telah dirancang dan diimplementasikan pada skala lokal, nasional dan internasional.

Beberapa bertujuan untuk memperhitungkan secara lebih langsung kesejahteraan subjektif, misalnya dengan mengukur kepuasan hidup atau "kebahagiaan" yang dilaporkan sendiri. Beberapa berharap untuk mencerminkan secara lebih akurat keadaan aset alam atau sosial kita dengan mengembangkan langkah-langkah moneter dan non-moneter yang disesuaikan dari “kekayaan inklusif” (termasuk tim di Universitas Cambridge yang dipimpin oleh rekan penulis artikel ini Diane Coyle). Pemerintah Inggris telah menerima ini sebagai pendekatan yang berarti untuk pengukuran dalam beberapa dokumen kebijakan baru-baru ini, termasuk Kertas putih Naik Level.

Ada dua argumen mendasar untuk pendekatan berbasis kekayaan:

  • Ini menanamkan pertimbangan untuk keberlanjutan dalam penilaian semua aset: nilainya saat ini bergantung pada seluruh aliran layanan di masa depan yang mereka sediakan. Inilah mengapa harga pasar saham bisa turun atau naik secara tiba-tiba, ketika ekspektasi tentang masa depan berubah. Demikian pula, harga di mana aset seperti sumber daya alam atau iklim dinilai bukan hanya harga pasar; "harga akuntansi" yang sebenarnya termasuk biaya sosial dan eksternalitas.

  • Ini juga memperkenalkan beberapa dimensi kemajuan, dan menandai korelasi di antara mereka. Kekayaan inklusif mencakup modal yang diproduksi, modal alam dan manusia, dan juga modal tidak berwujud dan modal sosial atau organisasi. Menggunakan neraca kekayaan yang komprehensif untuk menginformasikan keputusan dapat berkontribusi untuk memanfaatkan sumber daya dengan lebih baik – misalnya, dengan mempertimbangkan hubungan erat antara mempertahankan aset alam dan konteks modal sosial dan manusia yang tinggal di daerah di mana aset tersebut berada di bawah ancaman.

Inisiatif lain bertujuan untuk menangkap sifat multi-dimensi dari kemajuan sosial dengan menyusun dasbor indikator – sering diukur dalam istilah non-moneter – yang masing-masing mencoba untuk melacak beberapa aspek dari apa yang penting bagi masyarakat.

Selandia Baru Kerangka Hidup Standar adalah contoh paling terkenal dari pendekatan dasbor ini. Berasal dari Komisi Kerajaan tentang Kebijakan Sosial 1988 dan dikembangkan selama lebih dari satu dekade di Departemen Keuangan Selandia Baru, kerangka kerja ini dipicu oleh kebutuhan untuk melakukan sesuatu tentang perbedaan antara apa yang dapat dicerminkan oleh PDB dan tujuan akhir Departemen Keuangan: untuk membuat hidup lebih baik bagi orang-orang di Selandia Baru.

Departemen Keuangan NZ sekarang menggunakannya untuk mengalokasikan anggaran fiskal dengan cara yang konsisten dengan kebutuhan negara yang teridentifikasi dalam kaitannya dengan kemajuan sosial dan lingkungan. Relevansi untuk memerangi perubahan iklim sangat jelas: jika pengeluaran dan investasi pemerintah difokuskan pada ukuran output ekonomi yang sempit, ada kemungkinan bahwa dekarbonisasi mendalam diperlukan untuk mencapai transisi yang adil ke bersih nol ekonomi karbon akan mustahil. Sama halnya, dengan mengidentifikasi area masyarakat dengan kesejahteraan yang menurun, seperti kesehatan mental anak-anak, menjadi mungkin untuk mengalokasikan sumber daya Perbendaharaan secara langsung untuk mengatasi masalah tersebut.

The Pengukuran Kesejahteraan Nasional Inggris Program (MNW), diarahkan oleh Paul Allin (penulis bersama artikel ini), diluncurkan pada November 2010 sebagai bagian dari upaya yang dipimpin pemerintah untuk lebih menekankan kesejahteraan dalam kehidupan nasional dan bisnis. Sebagian besar penekanannya adalah pada subyektif langkah-langkah kesejahteraan pribadi bahwa Kantor Statistik Nasional (ONS) Inggris terus mengumpulkan dan menerbitkan, dan yang tampaknya semakin diambil sebagai tujuan kebijakan (sebagian didorong oleh Apa yang Berfungsi Pusat untuk Kesejahteraan).

Tim MNW juga ditugasi untuk menangani agenda penuh “di luar PDB”, dan melakukan konsultasi besar dan latihan keterlibatan untuk mencari tahu apa yang penting bagi orang-orang di Inggris. Ini memberikan dasar untuk set indikator mencakup sepuluh area luas yang diperbarui oleh ONS dari waktu ke waktu. Sementara indikator ini terus diterbitkan, tidak ada bukti bahwa mereka digunakan untuk melengkapi PDB sebagai ukuran kemajuan Inggris.

Menghitung ketidaksetaraan dalam indeks agregat tunggal jelas rumit. Tetapi beberapa solusi untuk masalah ini ada. Salah satunya, yang dianjurkan oleh komisi Sen-Stiglitz-Fitoussi, adalah melaporkan nilai median daripada nilai rata-rata (atau rata-rata) saat menghitung PDB per kepala.

Kemungkinan menarik lainnya adalah menyesuaikan ukuran agregat menggunakan indeks ketimpangan berbasis kesejahteraan, seperti yang dibuat oleh mendiang Tony Atkinson. Latihan menggunakan indeks Atkinson dilakukan oleh Tim Jackson, juga salah satu penulis artikel ini, menghitung bahwa kehilangan kesejahteraan yang terkait dengan ketidaksetaraan di Inggris pada tahun 2016 berjumlah hampir £ 240 miliar - sekitar dua kali lipat anggaran tahunan NHS pada waktu itu.

Di antara upaya paling ambisius untuk menciptakan satu alternatif terhadap PDB adalah langkah yang dikenal sebagai Indikator Kemajuan Asli (GPI). Awalnya diusulkan oleh ekonom Herman Daly dan teolog John Cobb, GPI mencoba menyesuaikan PDB untuk berbagai faktor – lingkungan, sosial dan keuangan – yang tidak cukup tercermin dalam PDB itu sendiri.

GPI telah digunakan sebagai indikator kemajuan di negara bagian Maryland AS sejak 2015. Memang, a RUU diperkenalkan ke Kongres AS pada Juli 2021 akan, jika diundangkan, mengharuskan Departemen Perdagangan untuk menerbitkan GPI AS, dan untuk “menggunakan indikator dan PDB untuk pelaporan anggaran dan peramalan ekonomi”. GPI juga digunakan dalam Kanada Atlantik, di mana proses pembuatan dan penerbitan indeks merupakan bagian dari pendekatan komunitas ini terhadap perkembangannya.

Seorang pengubah permainan potensial?

Pada tahun 2021, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengakhiri Agenda Bersama Kita melaporkan dengan panggilan untuk bertindak. “Kita harus segera menemukan langkah-langkah kemajuan yang melengkapi PDB, seperti yang ditugaskan kepada kita pada tahun 2030 dalam target 17.19 tahun. Development Goals Berkelanjutan.” Dia mengulangi permintaan ini dalam prioritas untuk 2022 pidato di Majelis Umum PBB.

Guterres menyerukan sebuah proses “untuk menyatukan negara-negara anggota, lembaga keuangan internasional dan ahli statistik, ilmu pengetahuan dan kebijakan untuk mengidentifikasi pelengkap atau pelengkap terhadap PDB yang akan mengukur pertumbuhan dan kemakmuran yang inklusif dan berkelanjutan, berdasarkan pekerjaan Komisi Statistik”.

Manual pertama yang menjelaskan sistem akun nasional PBB diterbitkan pada tahun 1953. Sejak itu telah melalui lima revisi (terakhir pada tahun 2008) yang dirancang untuk mengikuti perkembangan ekonomi dan pasar keuangan, serta untuk memenuhi kebutuhan pengguna di seluruh dunia. dunia untuk penyebaran informasi yang lebih luas.

Revisi SNA berikutnya sedang dalam pengembangan, dipimpin oleh Divisi Statistik PBB dan terutama melibatkan kantor statistik nasional, ahli statistik lainnya dan pemangku kepentingan institusional seperti IMF, Bank Dunia dan Eurostat.

Namun tidak seperti proses COP PBB yang berkaitan dengan perubahan iklim dan, pada tingkat lebih rendah, keanekaragaman hayati, hingga saat ini, hanya ada sedikit keterlibatan yang lebih luas dengan pihak-pihak yang berkepentingan – mulai dari para pemimpin bisnis dan partai politik hingga masyarakat sipil, organisasi non-pemerintah dan masyarakat umum. publik.

Sebagai penulis sains Inggris Ehsan Masood telah mengamati, proses revisi ini terjadi di bawah radar kebanyakan orang yang saat ini bukan pengguna akun nasional. Dan ini berarti banyak ide yang sangat berguna yang dapat dimasukkan tidak didengar oleh mereka yang pada akhirnya akan membuat keputusan tentang bagaimana negara mengukur kemajuan mereka di masa depan.

Inti dari pembangunan berkelanjutan ditangkap pada tahun 1987 Laporan Brundtland: “Berkontribusi pada kesejahteraan dan kesejahteraan generasi saat ini, tanpa mengorbankan potensi generasi mendatang untuk kualitas hidup yang lebih baik.” Namun masih belum jelas bagaimana revisi SNA berikutnya akan memberikan lensa antargenerasi seperti itu, meskipun fokus baru pada modal yang “hilang” termasuk modal alam.

Demikian pula, sementara program revisi menangani masalah globalisasi, ini hanya tentang produksi dan perdagangan global – bukan, misalnya, dampak ekonomi nasional terhadap lingkungan dan kesejahteraan negara dan populasi lain.

Tenggat waktu yang ambisius telah ditetapkan lebih jauh ke masa depan: mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB pada tahun 2030, dan mengurangi emisi bersih global gas rumah kaca menjadi nol sebelum tahun 2050. Proses revisi SNA – yang akan menghasilkan sistem neraca nasional baru yang disepakati pada tahun 2023 dan diberlakukan mulai tahun 2025 – merupakan langkah kunci dalam mencapai tujuan jangka panjang ini. Itulah mengapa membuka proses revisi ini untuk debat dan pemeriksaan yang lebih luas sangat penting.

Saatnya untuk meninggalkan 'jimat PDB' ini

Satu pelajaran yang dapat dipetik dari sejarah indikator, seperti indikator tentang kemiskinan dan pengucilan sosial, adalah bahwa dampak dan efektivitasnya tidak hanya bergantung pada ketahanan teknis dan kesesuaiannya untuk tujuan, tetapi juga pada konteks politik dan sosial – apa kebutuhan waktu, dan iklim gagasan yang berlaku?

Revisi SNA saat ini harus menjadi proses tentang penggunaan dan kegunaan langkah-langkah baru sebagai tentang kekakuan metodologis mereka. Memang, kita mungkin pergi sejauh Gus O'Donnel, mantan sekretaris kabinet Inggris, yang mengatakan pada tahun 2020: “Tentu saja pengukuran itu sulit. Tetapi secara kasar mengukur konsep yang benar adalah cara yang lebih baik untuk membuat pilihan kebijakan daripada menggunakan ukuran yang lebih tepat dari konsep yang salah.”

Singkatnya, ada ketegangan yang melekat dalam membangun alternatif PDB – yaitu mencapai keseimbangan antara ketahanan teknis dan resonansi sosial. Kompleksitas dasbor indikator seperti Kerangka Standar Hidup Selandia Baru merupakan keuntungan dalam hal kebermaknaan, dan kerugian dalam hal keterkomunikasian. Sebaliknya, kesederhanaan ukuran kemajuan tunggal seperti Indikator Kemajuan Asli – atau, memang, PDB – merupakan keuntungan dalam hal komunikasi, dan kerugian dalam hal ketidakmampuannya untuk memberikan gambaran kemajuan yang lebih bernuansa.

Pada akhirnya, pluralitas indikator mungkin penting dalam menavigasi jalur menuju kemakmuran berkelanjutan yang memperhitungkan sepenuhnya kesejahteraan individu dan masyarakat. Memiliki jangkauan tindakan yang lebih luas harus memungkinkan narasi kemajuan yang lebih beragam.

Beberapa momentum dalam proses revisi SNA saat ini dan penelitian statistik yang sedang berlangsung diarahkan pada pengukuran kekayaan inklusif – membangun ekonomi keberlanjutan yang disatukan dalam Tinjauan terbaru Partha Dasgupta tentang ekonomi keanekaragaman hayati. Kerangka kerja ini mungkin dapat memperoleh konsensus luas di antara para ekonom dan ahli statistik, dan sudah diterapkan oleh PBB, dimulai dengan modal alam dan akuntansi lingkungan.

Memasukkan langkah-langkah kesejahteraan dalam campuran akan menandakan bahwa kesejahteraan itu penting, setidaknya bagi sebagian dari kita, sementara juga mengakui bahwa banyak hal berbeda dapat memengaruhi kesejahteraan. Bukti hingga saat ini adalah bahwa menanam langkah-langkah kesejahteraan di bagian yang berbeda dari ekosistem data berarti mereka akan diabaikan atau diabaikan. Langkah-langkah kesejahteraan bukanlah obat mujarab, tetapi tanpanya kita akan terus melakukan hal-hal yang membatasi daripada meningkatkan kesejahteraan dan gagal mengenali potensi manfaat ekonomi, sosial, dan lingkungan yang harus dibawa oleh fokus kesejahteraan.

Tugas memperbarui kerangka statistik untuk mengukur kemajuan ekonomi dengan lebih baik bukanlah hal yang sepele. Pengembangan SNA dan penyebarannya ke banyak negara membutuhkan waktu bertahun-tahun bahkan puluhan tahun. Metodologi pengumpulan data yang baru seharusnya dapat mempercepatnya sekarang – tetapi langkah pertama dalam mendapatkan dukungan politik untuk kerangka kerja yang lebih baik untuk pengukuran kemajuan adalah kesepakatan tentang apa yang harus dipindahkan.

Akuntansi nasional membutuhkan apa yang disarankan oleh namanya: seperangkat definisi dan klasifikasi yang konsisten secara internal, lengkap, dan saling eksklusif. Kerangka kerja baru akan membutuhkan pengumpulan data sumber yang berbeda, dan oleh karena itu mengubah proses yang tertanam di kantor statistik nasional. Ini perlu memasukkan perubahan terbaru dalam ekonomi karena digitalisasi, serta masalah lama seperti pengukuran perubahan lingkungan yang tidak memadai.

Pada akhirnya, proses “melampaui PDB” ini perlu bergulat tidak hanya dengan masalah pengukuran tetapi juga dengan berbagai penggunaan dan penyalahgunaan yang telah dilakukan oleh PDB. Ringkasan rapi Kennedy yang mengukur "segala sesuatu kecuali yang membuat hidup berharga" menunjukkan banyak penyalahgunaan PDB dan keterbatasan statistiknya. Keanggunannya dalam menjadi ukuran pendapatan, pengeluaran, dan output secara bersamaan berarti bahwa dalam beberapa bentuk, kemungkinan besar akan tetap menjadi alat yang valid untuk analisis ekonomi makro. Tetapi penggunaannya sebagai penengah tegas kemajuan sosial tidak pernah tepat, dan mungkin tidak akan pernah tepat.

Jelas, keinginan untuk mengetahui apakah masyarakat bergerak ke arah yang benar tetap menjadi tujuan yang sah dan penting – mungkin lebih sekarang daripada sebelumnya. Tetapi dalam pencarian mereka untuk panduan yang dapat diandalkan menuju kesejahteraan sosial, pemerintah, bisnis, ahli statistik, ilmuwan iklim, dan semua pihak berkepentingan lainnya harus meninggalkan sekali dan untuk selamanya apa yang disebut Peraih Nobel Stiglitz sebagai “jimat PDB”, dan bekerja dengan masyarakat sipil, media dan publik untuk membangun kerangka kerja yang lebih efektif untuk mengukur kemajuan.

 Tentang Penulis

Paul Allin, Profesor Tamu dalam Statistik, Imperial College London; Diane Coyle, Guru Besar Kebijakan Publik, University of Cambridge, dan Tim Jackson, Profesor Pembangunan Berkelanjutan dan Direktur Center for the Understanding of Sustainable Prosperity (CUSP), Universitas Surrey

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



Anda Mungkin Juga Suka

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

BAHASA YANG TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

PALING BACA

seorang pria muda bermeditasi di luar
Bagaimana Bermeditasi dan Mengapa
by Joseph Selbie
Meditasi memberi kita akses yang lebih besar ke realitas nonlokal: membangkitkan dan menyelaraskan emosi,…
tata surya rumah 9 30
Saat Jaringan Listrik Padam, Bisakah Tenaga Surya Menghidupkan Rumah Anda?
by Will Gorman dkk
Di banyak daerah rawan bencana dan pemadaman listrik, orang mulai bertanya-tanya apakah berinvestasi di atap…
penyakit tropis 9 24
Mengapa Penyakit Tropis Di Eropa Mungkin Tidak Langka Lebih Lama
by Michael Kepala
Demam berdarah, infeksi virus yang disebarkan oleh nyamuk, adalah penyakit umum di beberapa bagian Asia dan Latin…
seorang nenek membaca untuk kedua cucunya
Dongeng Skotlandia Seorang Nenek untuk Ekuinoks Musim Gugur
by Ellen Evert Hopman
Cerita ini memiliki sedikit Amerika di dalamnya dan sedikit Orkney di dalamnya. Orkney berada di…
covid mengubah kepribadian 9 28
Bagaimana Pandemi Mengubah Kepribadian Kita
by Jolanta Burke
Bukti menunjukkan bahwa peristiwa penting dalam kehidupan pribadi kita yang menyebabkan stres berat atau trauma…
posisi tidur yang benar 9 28
Inilah Cara Tidur Yang Benar
by Christian Moro dan Charlotte Phelps
Meskipun tidur mungkin, seperti yang dikatakan seorang peneliti, "satu-satunya perilaku utama dalam mencari ...
tangga mencapai bulan
Jelajahi Perlawanan Anda terhadap Peluang Hidup
by Beth Bell
Saya tidak benar-benar memahami ungkapan "tidak pernah mengatakan tidak pernah" sampai saya mulai menyadari bahwa saya…
mengapa latihan kekuatan 9 30
Mengapa Anda Harus Menjadi Latihan Kekuatan dan Bagaimana Melakukannya
by Jack McNamara
Salah satu keuntungan dari latihan kekuatan dibandingkan kardio adalah tidak memerlukan tingkat oksigen yang sama…

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.