Bioskop Ada di Dukungan Kehidupan - Bagaimana Industri Film Beradaptasi?

Bioskop Ada di Dukungan Kehidupan - Bagaimana Industri Film Beradaptasi? Sebuah bioskop di Brea, California, telah ditutup karena pandemi virus corona. Foto AP / Jae C. Hong

Sejak awal pandemi, industri film telah berkembang pesat jatuh bebas.

Saat kematian terus meningkat, jadi ada kerugian studio, dengan bioskop yang penuh sesak - yang pernah menjadi sumber hiburan kolektif dan pelarian - sekarang dilihat sebagai cawan petri untuk virus.

Waralaba blockbuster yang akrab dengan studio rilis musim panasnya yang digunakan untuk menyeimbangkan buku besar yang berdarah telah dilarang dari bioskop yang ditutup. Film James Bond ke-25, "Tidak Ada Waktu untuk Mati, "The 7th" Mission Impossible, "Marvel Universe"Janda hitam, ""Wonderwoman 1984"Dan iterasi terbaru Spider Man,"Far From Home, ”Semuanya telah ditunda. Miliaran dolar yang diinvestasikan dalam memproduksi dan memasarkan film-film ini saja adalah jumlah yang dapat membuat atau menghancurkan studio.

Putus asa untuk bertahan hidup, AMC - teater terbesar dari tiga mega-rantai - dan studio film Universal baru-baru ini setuju untuk menghentikan film eksklusif tersebut waktu rilis teater turun dari 90 menjadi 17 hari sebelum film dapat diputar. Rilis pembukaan yang besar telah lama menjadi penting baik untuk jaringan teater maupun studio, jadi AMC menyerahkan sumber pendapatan terbesarnya untuk sebagian kecil keuntungan Universal dapat dilihat sebagai tanda putus asa.

Industri film telah mengalami pandemi dan ancaman menonton rumah sebelumnya. Tetapi dalam setiap contoh, cara yang ada dalam melakukan sesuatu terbalik.

Pada masa krisis saat ini, tampaknya pergeseran industri yang telah berlangsung cukup lama semakin cepat. Sementara bioskop kemungkinan besar akan bertahan, penonton bioskop dapat mengharapkan perubahan dalam apa yang dapat mereka lihat di layar lebar.

Pertama kali 'larangan flu' menjungkirbalikkan industri

Sebelum Perang Dunia I, industri film Amerika adalah kumpulan produser film independen, distributor, dan sekitar 20,000 pemilik teater. Pada musim gugur 1918, industri itu terguncang dengan munculnya flu Spanyol. Saat gelombang demi gelombang kematian akibat influenza menyebar ke seluruh negeri, antara 80% dan 90% bioskop ditutup selama berbulan-bulan oleh keputusan kesehatan masyarakat, yang dijelaskan di seluruh negeri sebagai "larangan flu".

Edisi Motion Picture News tahun 1918 mengumumkan pencabutan 'larangan flu.' Bioskop terpaksa tutup selama berbulan-bulan karena keputusan kesehatan masyarakat. Arsip Internet

Bioskop yang membutuhkan penjualan tiket untuk mengganti biaya sewa di muka berjuang untuk tetap buka menggunakan strategi yang sangat akrab dengan momen COVID-19 kami. Para pemimpin industri melobi pemerintah untuk mengizinkan mereka dibuka kembali. Pemilik teater mengecam "histeria flu" dan membagikan topeng kasa kepada pengunjung. Beberapa mengeluarkan bersin atau menggunakan tempat duduk terhuyung-huyung untuk menjauhkan penonton secara sosial. Industri ini menjalankan kampanye hubungan masyarakat nasional yang mempromosikan kebersihan dan pembersihan teater yang menjanjikan dan sistem ventilasi baru untuk membantu menenangkan ketakutan pelanggan untuk duduk berdampingan dengan seseorang yang mungkin batuk. Bahkan setelah "larangan flu" dicabut, butuh waktu sekitar satu setengah tahun bagi penonton yang gelisah untuk kembali.


 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Ketika pandemi melanda negara, demam konsolidasi melanda industri. Para oportunis memanfaatkan korban sebenarnya dari larangan flu: bioskop independen. Rantai besar, dipersenjatai dengan modal, membeli pesaing mereka yang pincang, sementara perusahaan distribusi yang lebih besar melahap yang lebih kecil.

Kartun dari Exhibitor's Herald menggambarkan Adolph Zukor memegang kendali atas pemilik teater independen. Adolph Zukor dan pendukung Wall Street-nya berusaha memonopoli akses ke audiens. Internet Archive

Sistem studio Hollywood baru yang didominasi oleh uang dan keuntungan perlahan mulai terbentuk. Perintis Adolph Zukor menggunakan pembiayaan Wall Street untuk mengendalikan perusahaan Famous Players-Lasky dan menggabungkannya dengan distribusi Paramount, menciptakan studio yang menghasilkan film-film dengan efisiensi seperti Ford. Dengan keuntungan yang melonjak, teater independen terus berubah menjadi peserta pameran Paramount eksklusif di seluruh negeri untuk memonopoli akses ke penonton.

Perusahaan lain mengikuti. Teater Loews, gambar Metro dan distribusi Goldwyn dikonsolidasikan ke dalam MGM. Para pelaku industri yang putus asa untuk memulihkan kerugian pandemi mereka memperdagangkan kemerdekaan mereka untuk menjadi bagian dari Hollywood pasca-pandemi, sebuah oligopoli perusahaan yang terintegrasi secara vertikal yang hanya mendistribusikan dan memutar film yang mereka produksi.

Penonton yang sebelumnya merasa nyaman menonton semua jenis film pendek dengan cepat mengembangkan selera untuk film formula berdurasi panjang dan mahal dari sistem studio.

TV mengancam oligopoli

Pada 1950-an, Hollywood menghadapi peristiwa merusak kedua di abad ke-21: televisi, teknologi baru yang dapat menyiarkan konten langsung ke rumah-rumah Amerika.

Di televisi, bentuk film bergeser dari film standar berdurasi panjang menjadi konten berseri yang mirip dengan apa yang didengarkan orang di radio.

Sistem studio merasakan kegentingan. Orang-orang yang pernah pergi ke bioskop beberapa kali dalam seminggu sekarang tinggal di rumah untuk menonton TV. Pada tahun 1954, ada 233 stasiun komersial dan 26 juta rumah dengan TV, dan keuntungan studio menurun drastis.

Namun Hollywood mampu beradaptasi. Industri menanggapi ancaman tampilan rumah layar kecil dengan menjadi besar. Rasio aspek melonjak dari 1.34: 1 menjadi 1.85: 1 atau 2.25: 1 yang lebih lebar, dan mereka menambahkan Technicolor dan audio directional high-fidelity ke fitur sensasionalnya.

Epik anggaran besar seperti MGM's "Quo Vadis, "Musikal seperti 20th Century Fox"Annie Get Your Gun"Dan tontonan animasi seperti Disney's"Lady and the Tramp"Memastikan bahwa bioskop dapat memberikan pengalaman yang tak tertandingi, yang membuat menonton TV tampak remeh jika dibandingkan.

Pada akhirnya, tontonan rumah dan rilis teater berhasil hidup berdampingan.

Saat terburuk, saat terbaik

Dalam banyak hal, pandemi saat ini telah menjadi kisah dua industri film. Dengan bioskop ditutup, layanan streaming telah diuangkan.

Netflix, yang telah bertelur dasar dunia streaming langsung sejak 2015, telah menambahkan mengalahkan 10.1 juta pelanggan sejak Maret.

Khawatir dengan miliaran dolar yang terjebak dalam api penyucian pandemi, beberapa studio mulai mengubah taktik. Film kapal selam baru Tom Hank, "Greyhound, ”Mengarahkan anggaran US $ 50 juta langsung ke port di Apple TV +. Apple memberi tahu pasar keuangan bahwa pembukaan film, dalam hal jumlah orang yang menonton, bersaing akhir pekan pembukaan terbaik. Tiga puluh persen dari pemirsa tersebut adalah pelanggan baru.

Dilihat dari sudut ini, kesepakatan AMC dan Universal menunjukkan model distribusi lama, yang sudah dihancurkan oleh layanan streaming, mengambil alih kecepatan air.

Namun alih-alih dipadamkan, model teater sepertinya akan terus berkembang. Ada terlalu banyak potensi untuk laba atas investasi di masa lalu, sekarang, dan masa depan, dan studio melihat rasio risiko-penghargaan dari rilis teater sebagai cara untuk menarik pemegang saham dan membuat mereka bahagia. Penonton akan tetap senang dengan tontonan besar yang digerakkan CGI dengan suara surround yang menggelegar. Mereka punya selera untuk itu.

Pada saat yang sama, studio besar kemungkinan akan terus menggunakan pengaruh ekonomi mereka untuk mendorong streaming dalam upaya memaksimalkan potensi keuntungan mereka dan mengontrol kedua mode distribusi.

Mungkin juga itu - dengan angin sentimen antitrust mulai meledak - industri akan kembali ke model distribusi teatrikal yang lebih mirip dengan era Flu Spanyol sebelum, ketika bioskop independen dapat membuat kesepakatan dengan distributor yang berbeda untuk menampilkan lebih dari sekedar film laris, dan menggunakan fleksibilitas ini untuk mengembangkan pemirsa baru atau khusus.

Jika pelajaran pasca pandemi 1920-an terbukti profetik, kita bisa bersiap untuk dekade gemuruh di mana keragaman film yang kaya - dalam bentuk, gaya dan konten - muncul untuk menyesuaikan dengan berbagai mode distribusi. Pikirkan format serial baru, atau bahkan mini "alam semesta karakterSaingan Marvel di layar kecil.

Dilihat dengan cara ini, tahun 2020-an bisa menjadi masa percobaan dan inovasi yang gemilang.Percakapan

Tentang Penulis

Matthew Jordan, Associate Professor Studi Media, Pennsylvania State University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



Anda Mungkin Juga Suka

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

BAHASA YANG TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

INNERSELF VOICES

gajah berjalan di depan matahari terbenam
Ikhtisar Astrologi dan Horoskop: 16 - 22 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini didasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
foto Leo Buscaglia dari sampul bukunya: Living, Loving and Learning
Bagaimana Mengubah Hidup Seseorang dalam Beberapa Detik
by Joyce Vissell
Hidup saya berubah secara dramatis ketika seseorang mengambil detik itu untuk menunjukkan kecantikan saya.
foto gabungan dari gerhana bulan total
Ikhtisar Astrologi dan Horoskop: 9 - 15 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini didasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
05 08 mengembangkan pemikiran welas asih 2593344 selesai
Mengembangkan Pemikiran Welas Asih Terhadap Diri Sendiri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Ketika orang berbicara tentang welas asih, mereka kebanyakan mengacu pada welas asih terhadap orang lain... untuk...
seorang pria menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membiarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menuliskan sesuatu adalah cara yang baik untuk melatih pengungkapan kebenaran.
pasangan muda, mengenakan topeng pelindung, berdiri di jembatan
Jembatan Penyembuhan: Virus Corona yang Terhormat...
by Laura Aversano
Pandemi virus corona mewakili arus di bidang realitas fisik dan psikis kita yang…
siluet seseorang yang duduk di depan kata-kata seperti welas asih, perhatian, menerima, dll.
Inspirasi Harian: 6 Mei 2022
by Marie T, Russell, InnerSelf.com
Guru macam apa yang hidup di kepala Anda?
Aurora pagi di atas Læs, Denmark.
Ikhtisar Astrologi dan Horoskop: 2 - 8 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini didasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
Cinta adalah pekerjaan di dalam
Love Is An Inside Job: Perjalanan ke Whole-Heartedness
by Linda Carroll
Sebagai konselor pasangan selama bertahun-tahun, saya telah belajar untuk mengenali tahap-tahap khusus yang kita jalani…
Timbul! Dimensi Kebenaran Baru
Bangkit Menuju Dimensi Baru Kebenaran dengan Konjungsi Besar di Titik Balik Matahari
by Sarah Varcas
Melepaskan energi Capricorn yang menindas yang telah menentukan tahun 2020, Konjungsi Hebat ini…
Kreativitas: Menggali Luasnya Potensi Kita Sendiri
Kreativitas: Menggali Luasnya Potensi Kita Sendiri
by Imelda Almqvist
Itu adalah pengamatan saya bahwa kreativitas sejati sering kali melibatkan perkawinan (atau hubungan yang mengejutkan) dari…

PALING BACA

05 08 mengembangkan pemikiran welas asih 2593344 selesai
Mengembangkan Pemikiran Welas Asih Terhadap Diri Sendiri dan Orang Lain (Video)
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Ketika orang berbicara tentang welas asih, mereka kebanyakan mengacu pada welas asih terhadap orang lain... untuk...
belanja saat tuhan mencintaimu 4 8
Bagaimana Merasa Dicintai oleh Tuhan Memotong Pengeluaran Perbaikan Diri
by Duke University
Orang Kristen yang spiritual atau religius cenderung tidak membeli produk pengembangan diri…
BMI tidak mengukur kesehatan 5 2
Mengapa Menggunakan BMI Untuk Mengukur Kesehatan Anda Adalah Omong kosong
by Nicholas Fuller, Universitas Sydney
Kami adalah masyarakat yang terobsesi dengan angka, dan tidak lebih dari ketika mengelola kesehatan kami. Kita gunakan…
meningkatkan kinerja Anda 5 2
Cara Meningkatkan Perhatian dan Kemampuan Anda Untuk Berfungsi
by Colin McCormick, Universitas Dalhousie
Apakah Anda sedang mengendarai mobil dengan anak-anak berteriak di kursi belakang atau mencoba membaca buku di…
bran materi abu-abu dan putih 4 7
Memahami Materi Abu-abu dan Putih Otak
by Christopher Filley, Universitas Colorado
Otak manusia adalah organ seberat tiga pon yang sebagian besar masih merupakan teka-teki. Tapi kebanyakan orang pernah mendengar…
05 08 mengembangkan pemikiran welas asih 2593344 selesai
Mengembangkan Pemikiran Welas Asih Terhadap Diri Sendiri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Ketika orang berbicara tentang welas asih, mereka kebanyakan mengacu pada welas asih terhadap orang lain... untuk...
mata memprediksi kesehatan 4 9
Apa yang Diungkapkan Mata Anda Tentang Kesehatan Anda
by Barbara Pierscionek, Universitas Anglia Ruskin
Para ilmuwan di University of California, San Diego, telah mengembangkan aplikasi smartphone yang dapat…
seorang pria menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membiarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menuliskan sesuatu adalah cara yang baik untuk melatih pengungkapan kebenaran.

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.