Apa itu Neoliberalisme?

reagan mempromosikan neoliberalisme 8 7
 Presiden Ronald Reagan, ditampilkan di sini berbicara di Moskow pada tahun 1980, adalah pengadopsi awal neoliberalisme di AS Dirck Halstead/Penghubung

Neoliberalisme adalah konsep kompleks yang digunakan banyak orang – dan digunakan secara berlebihan – dengan cara yang berbeda dan seringkali bertentangan.

Jadi, apa itu sebenarnya?

Saat mendiskusikan neoliberalisme dengan murid-murid saya di University of Southern California, saya menjelaskan asal mula fenomena tersebut dalam pemikiran politik, klaim ambisiusnya untuk mempromosikan kebebasan dan rekam jejak globalnya yang bermasalah.

'Pasar bekerja; pemerintah tidak'

Neoliberalisme berpendapat bahwa pasar mengalokasikan sumber daya yang langka, mendorong pertumbuhan yang efisien dan menjamin kebebasan individu lebih baik daripada pemerintah.

Menurut jurnalis progresif Robert Kuttner, “argumen dasar neoliberalisme bisa ditempel di stiker bumper. Pasar bekerja; pemerintah tidak.”

Dari perspektif seperti itu, pemerintah mewakili kembung birokrasi dan pemaksaan politik. Pemerintah mubazir. Semangat kapitalisme, bersama dengan politik demokrasi yang terbatas, adalah balsem neoliberalisme untuk semua penyakit umat manusia.

Menyelesaikan mantra stiker bempernya, Kuttner melanjutkan, “ada dua akibat wajar: Pasar mewujudkan kebebasan manusia. Dan dengan pasar, orang pada dasarnya mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan; mengubah hasil pasar berarti memanjakan yang miskin dan menghukum yang produktif.”

Evolusi neoliberalisme

Moniker “neoliberalisme” diciptakan oleh ekonom Austria Friedrich von Hayek dan Ludwig Von Mises pada tahun 1938. Masing-masing menguraikan versi gagasannya sendiri dalam buku-buku tahun 1944: “Jalan Menuju Perbudakan"Dan"Birokrasi, ”Masing-masing.

Neoliberalisme bertentangan dengan strategi ekonomi yang berlaku yang dipromosikan oleh John Maynard Keynes, yang mendorong pemerintah untuk merangsang permintaan ekonomi. Ini adalah kebalikan dari sosialisme pemerintahan besar, baik dalam manifestasi Sovietnya atau versi Sosial Demokrat Eropanya. Para pendukung neoliberalisme dianut prinsip-prinsip liberal klasik seperti laissez-faire – kebijakan untuk tidak mengintervensi pasar.

Pada 1970-an, kebijakan Keynesian goyah. Organisasi Hayek, the Masyarakat Mont Pelerin, telah menarik dermawan kaya Eropa dan Amerika ke jajarannya dan mendanai think tank yang kuat seperti American Enterprise Institute dan Cato Institute. Kelompok-kelompok ini menyempurnakan pesan neoliberalisme, menjadikannya ideologi yang layak dan menarik.


 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Pada 1980-an, neoliberalisme telah memperoleh kekuasaan dengan Partai Republik seperti presiden Ronald Reagan. Pejabat tinggi dalam administrasi kepresidenan Demokrat Jimmy Carter dan, nanti, Bill Clinton juga menganut neoliberalisme.

Neoliberalisme juga diperjuangkan oleh kaum konservatif seperti Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher dan oleh lembaga internasional seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional.

Tetapi deregulasi pasar bebas memiliki beberapa konsekuensi politik yang tidak menguntungkan. Itu dipromosikan krisis keuangan dan tenaga kerja di AS dan Inggris dan diperparah kemiskinan dan ketidakstabilan politik. Krisis tersebut dirasakan dari Selatan Global hingga Barat Laut AS, yang diwujudkan dalam protes anti-Organisasi Perdagangan Dunia yang sering disebut sebagai "Pertempuran Seattle." Untuk kritikus seperti Frantz Fanon serta David Harvey, neoliberalisme lebih mirip dengan neoimperialisme atau neokolonialisme. Pada dasarnya, mereka berpendapat, itu mencapai tujuan lama – mengeksploitasi kelas pekerja global – melalui cara-cara baru.

Kritik ini memicu argumen lain: bahwa neoliberalisme berlabuh sentimen anti-demokrasi. Bagaimana jika warga lebih memilih regulasi dan pengawasan pemerintah? Sejarah menunjukkan bahwa pendukung neoliberal akan tetap mendorong ortodoksi pasar atas opini populer.

Contoh ekstrem dari hal ini adalah dukungan Hayek terhadap rezim Pinochet yang represif di Chili. Augusto Pinochet menggulingkan pemerintahan sosialis populer Salvador Allende pada tahun 1973. Pinochet adalah disambut dengan hati-hati oleh pemerintahan Nixon dan memandang baik oleh kedua Reagan serta Thatcher. Dalam pandangan mereka, komitmen Pinochet terhadap neoliberalisme mengalahkan karakter anti-demokrasinya.

Sejarah ini membantu menjelaskan pemilihan Gabriel Boric tahun lalu, presiden Chili berusia 36 tahun. borik menjalankan agenda untuk perubahan besar setelah periode kekacauan atas kebijakan era Pinochet. Slogan kampanyenya adalah “Jika Chili adalah tempat lahir neoliberalisme, itu juga akan menjadi kuburannya.”

Ideologi yang cacat dan kontradiktif

Dimulai pada 1980-an dan untuk waktu yang lama setelahnya, neoliberalisme bagi banyak orang Amerika memunculkan kebebasan individu, kedaulatan konsumen, dan efisiensi perusahaan. Banyak Demokrat dan Republik sama-sama memperjuangkannya untuk membenarkan kebijakan mereka dan menarik pemilih.

Tapi, menurut saya, itu hanya fasad populer dari ideologi yang sangat cacat.

Seseorang hanya perlu mempertimbangkan konsekuensi dari deregulasi bank AS setelah krisis keuangan global tahun 2008 untuk melihat apa yang terjadi ketika pemerintah mengizinkan pasar berjalan sendiri. Kunci Amerika indikator ekonomi seperti ketidaksetaraan kelas juga menceritakan kisah suram pasar yang tidak terkendali.

Namun, bagi banyak orang Amerika, mitologi of kebebasan individu tetap kuat. Politisi AS yang mengisyaratkan untuk membatasinya – dengan, katakanlah, mengusulkan lebih banyak peraturan atau meningkatkan pengeluaran sosial – sering dicap “sosialis. "

Pada akhirnya, neoliberalisme adalah anak pada masanya. Ini adalah narasi besar yang lahir dari era Perang Dingin, mengklaim memiliki solusi untuk penyakit masyarakat melalui kekuatan pasar kapitalis dan deregulasi pemerintah.

Tidak ada kekurangan artikel yang menunjukkan bahwa itu tidak memenuhi janjinya. Bisa dibilang, itu memiliki memperburuk keadaan.Percakapan

Tentang Penulis

Anthony Kammas, Associate Professor Ilmu Politik, University of Southern California

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



Anda Mungkin Juga Suka

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

BAHASA YANG TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

PALING BACA

seorang pria muda bermeditasi di luar
Bagaimana Bermeditasi dan Mengapa
by Joseph Selbie
Meditasi memberi kita akses yang lebih besar ke realitas nonlokal: membangkitkan dan menyelaraskan emosi,…
tata surya rumah 9 30
Saat Jaringan Listrik Padam, Bisakah Tenaga Surya Menghidupkan Rumah Anda?
by Will Gorman dkk
Di banyak daerah rawan bencana dan pemadaman listrik, orang mulai bertanya-tanya apakah berinvestasi di atap…
penyakit tropis 9 24
Mengapa Penyakit Tropis Di Eropa Mungkin Tidak Langka Lebih Lama
by Michael Kepala
Demam berdarah, infeksi virus yang disebarkan oleh nyamuk, adalah penyakit umum di beberapa bagian Asia dan Latin…
seorang nenek membaca untuk kedua cucunya
Dongeng Skotlandia Seorang Nenek untuk Ekuinoks Musim Gugur
by Ellen Evert Hopman
Cerita ini memiliki sedikit Amerika di dalamnya dan sedikit Orkney di dalamnya. Orkney berada di…
covid mengubah kepribadian 9 28
Bagaimana Pandemi Mengubah Kepribadian Kita
by Jolanta Burke
Bukti menunjukkan bahwa peristiwa penting dalam kehidupan pribadi kita yang menyebabkan stres berat atau trauma…
posisi tidur yang benar 9 28
Inilah Cara Tidur Yang Benar
by Christian Moro dan Charlotte Phelps
Meskipun tidur mungkin, seperti yang dikatakan seorang peneliti, "satu-satunya perilaku utama dalam mencari ...
tangga mencapai bulan
Jelajahi Perlawanan Anda terhadap Peluang Hidup
by Beth Bell
Saya tidak benar-benar memahami ungkapan "tidak pernah mengatakan tidak pernah" sampai saya mulai menyadari bahwa saya…
mengapa latihan kekuatan 9 30
Mengapa Anda Harus Menjadi Latihan Kekuatan dan Bagaimana Melakukannya
by Jack McNamara
Salah satu keuntungan dari latihan kekuatan dibandingkan kardio adalah tidak memerlukan tingkat oksigen yang sama…

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.