Pertama, Covid Memukul Masyarakat Kurang Mampu. Sekarang, Long Covid Memberi Mereka Pukulan Lebih Lanjut

ketidaksetaraan di ambang 4 27 Shutterstock

Komunitas yang kurang beruntung tidak hanya menderita secara tidak proporsional dari COVID, mereka juga bahkan lebih mungkin akan terkena dampak dari efek cascading dari COVID yang lama.

Dengan pemerintah federal yang baru, sekaranglah waktunya untuk terlibat dalam perencanaan transformatif untuk mengatasi berbagai masalah sosial, termasuk dampak pandemi pada warga Australia yang paling kurang beruntung.

Kami menguraikan tiga bidang kebijakan untuk mengatasi dampak COVID yang berkepanjangan pada komunitas yang kurang beruntung.

Komunitas yang kurang beruntung sudah berisiko

Dampak pandemi yang lebih besar pada komunitas yang kurang beruntung telah diketahui sebelum COVID.

Seiring dengan risiko medis seperti obesitas, komunitas ini sudah bersaing dengan risiko sosial seperti kemiskinan, lingkungan yang tidak sehat dan disabilitas.

Interaksi antara risiko-risiko ini menghasilkan kerugian berkelanjutan dan berlipat ganda, memperparah hambatan yang ada untuk perawatan kesehatan dan dukungan lainnya.

Kemudian datang COVID

Sementara pandemi telah merenggut semua orang, ada peningkatan bukti internasional dampak yang lebih besar pada masyarakat yang kurang beruntung.

Komunitas dengan pekerjaan yang lebih tidak aman, kepadatan perumahan, dan keragaman bahasa tercatat sebagai insiden lebih tinggi dari infeksi COVID.

Faktor risiko untuk hasil klinis yang lebih buruk dari COVID – seperti hipertensi (tekanan darah tinggi), diabetes, dan gangguan pernapasan – juga lebih umum di masyarakat yang kurang beruntung.

Sementara banyak negara maju mencapai penyerapan vaksin yang baik, penelitian melaporkan lebih besar ketidakadilan vaksin serta keraguan di komunitas-komunitas ini.Pemesanan mekanik di dalam mobil untuk servis Tidak semua orang bisa bekerja dari rumah. Shutterstock


 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

Pekerja bergaji rendah, genting, penting dan manual juga berjuang untuk mematuhi tinggal di rumah pesanan dan jarak sosial dalam menghadapi kerawanan pangan dan keuangan.

Semua faktor ini – beberapa sudah ada sebelum COVID, beberapa baru – berkontribusi pada risiko COVID yang lebih tinggi bagi komunitas yang kurang beruntung. Itu bahkan sebelum kita mulai mempertimbangkan dampak COVID yang panjang.

Bagaimana dengan COVID yang lama?

Kebanyakan orang dengan COVID membuat pemulihan penuh. Tetapi bagi sebagian orang, gejalanya tetap ada. Organisasi Kesehatan Dunia mendefinisikan lama COVID sebagai gejala baru, persisten atau berfluktuasi muncul tiga bulan setelah infeksi COVID, berlangsung setidaknya dua bulan, dan tidak disebabkan oleh diagnosis lain.

Secara global, 43% orang dengan COVID memiliki gejala berkelanjutan yang memengaruhi kehidupan sehari-hari enam bulan setelah infeksi. Kelelahan dan masalah ingatan adalah yang paling sering dilaporkan dari beragam gejala yang terkait dengan COVID yang lama. Namun, sebuah penelitian di Australia COVID panjang diperkirakan 5% orang memiliki gejala setelah tiga bulan.

Jadi kita perlu mempelajari lebih lanjut mengapa persentase ini berbeda.

COVID yang lama lebih memukul komunitas yang kurang beruntung

Selain risiko paparan COVID yang lebih tinggi, masyarakat yang kurang beruntung tidak memiliki layanan dan sumber daya yang dapat diakses untuk mendukung pemulihan penuh.

Anda dapat melihat bagaimana isu-isu seperti kenaikan biaya hidup dan kurangnya upah sakit bagi pekerja lepas dapat berdampak tidak proporsional pada orang-orang yang kurang beruntung yang harus kembali bekerja sebelum mereka pulih sepenuhnya.Wanita menggosok sisi kepala di depan komputer kerja Tidak semua orang mampu mengambil cuti dengan gejala COVID yang masih ada. Shutterstock

Di masyarakat yang kurang beruntung, ada juga lebih banyak hambatan untuk mengakses layanan kesehatan, tidak termasuk orang-orang yang sudah mengalami kerugian.

Misalnya, kita tahu pencari suaka dan migran tidak berdokumen telah mengalami kesehatan mental, isolasi sosial, dan akses ke perawatan kesehatan yang lebih buruk daripada kelompok lain selama pandemi.

Sementara telehealth telah membuka akses untuk beberapa, itu meningkatkan hambatan bagi orang lain.

Lokasi geografis juga menjadi penghalang bagi banyak warga Australia dengan COVID yang berkepanjangan, dengan sebagian besar klinik spesialis di pelayanan kesehatan metropolitan.

Masalah yang berkembang

Biaya manusia dan keuangan yang terkait dengan kerugian kompleks akibat COVID (dan COVID panjang) sangat besar.

Satu analisis diperkirakan akan ada hingga 60,000–133,000 kasus COVID panjang saat Australia melonggarkan pembatasan.

Analisis oleh Bank of England dan Amerika Serikat Institut Brookings tandai COVID yang lama sebagai faktor signifikan dalam kekurangan tenaga kerja di masa depan.

Namun, kami memiliki sedikit mekanisme untuk mengukur dan melacak dampak apa pun. Bahkan menempatkan angka yang akurat pada jumlah kasus COVID sulit karena ketergantungan yang lebih besar pada tes antigen cepat, daripada tes PCR.

Apa yang perlu terjadi selanjutnya?

Hubungan antara COVID yang panjang dan kerugian adalah tabrakan antara dua masalah yang sangat kompleks. Dengan varian baru dan infeksi ulang, lama COVID akan bersama kita selama bertahun-tahun, semakin meningkatkan masalah yang sudah kompleks (atau "jahat").

Namun, kami belum melihat kepemimpinan dari pemerintah lokal, negara bagian dan teritori, dan federal tentang masalah ini.

Masyarakat yang kurang beruntung (terutama mereka yang paling terkena dampak) belum dimobilisasi, untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah lokal yang paling mempengaruhi pemulihan mereka dari COVID. Kebijakan untuk mengatasi dampak yang tidak proporsional pada mereka belum dikembangkan.

Ketiga tindakan ini akan memberikan dampak yang berarti pada pemerataan kesehatan bagi semua orang dengan COVID yang berkepanjangan.

1. Ukur dan lacak masalahnya

Kami sangat membutuhkan data berkualitas tinggi tentang COVID yang panjang untuk memahami lintasan dan durasi pemulihan, dan saling ketergantungannya dengan determinan sosial kesehatan, misalnya, tinggal di pedesaan/terpencil Australia atau menganggur.

Investasi dalam pengumpulan data standar nasional akan memungkinkan dukungan yang ditargetkan untuk masyarakat yang paling membutuhkannya.

2. Akui keragaman dan interseksionalitas

Pendekatan reduksionis untuk COVID panjang atau kerugian yang menargetkan aspek tunggal identitas seseorang tidak akan berhasil.

Itu karena gejala COVID yang lama bisa bermacam-macam dan beragam, mempengaruhi semua sistem tubuh. Orang mungkin juga mengalami banyak lapisan kerugian. Jadi pendekatan “persimpangan” mengakui bagaimana berbagai faktor – seperti kesehatan, kemiskinan, jenis kelamin atau status visa – saling mempengaruhi.

3. Bekerja dengan komunitas yang kurang beruntung

Masyarakat kurang mampu adalah yang paling terdampak oleh COVID yang berkepanjangan. Jadi setiap kebijakan perlu dikembangkan dengan keterlibatan yang berarti.

Orang tahu apa hasil nyata akan bekerja paling baik (atau gagal) di komunitas mereka. Jadi sangat penting untuk memiliki masukan ini jika kita ingin membuat perbaikan nyata.

Tentang Penulis

PercakapanDanielle Hitch, Dosen Senior Terapi Okupasi, Universitas Deakin; Aryati Yasyadhana, Rekan Peneliti, Pusat Perawatan Kesehatan Dasar dan Kesetaraan, dan Rekan Tamu, Sekolah Ilmu Sosial, UNSW Sydney, dan Evelyn de Leeuw, Profesor, UNSW Sydney

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



Anda Mungkin Juga Suka

ikuti InnerSelf di

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestikon rss

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

Majalah Mingguan Inspirasi Harian

BAHASA YANG TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

PALING BACA

uang digital 9 15
Bagaimana Uang Digital Mengubah Cara Kita Hidup
by Daromir Rudnyckyj
Secara sederhana, uang digital dapat didefinisikan sebagai bentuk mata uang yang menggunakan jaringan komputer untuk…
Altar Equinox
Membuat Altar Ekuinoks dan Proyek Ekuinoks Musim Gugur Lainnya
by Ellen Evert Hopman
Musim Gugur Equinox adalah waktu ketika laut menjadi kasar saat angin kencang musim dingin masuk. Ini juga merupakan…
anak penasaran 9 17
5 Cara Membuat Anak Penasaran
by Perry Zurn
Anak-anak secara alami ingin tahu. Namun berbagai kekuatan di lingkungan dapat meredam rasa ingin tahu mereka…
beruang koala "terjebak" di pohon
Saat Pintar Menjadi Lambat: Pelajaran dari Beruang Koala
by Danielle Clode
Koala itu berpegangan pada rusa pohon tua saat terdampar di Sungai Murray, di perbatasan…
berhenti dengan tenang 9 16
Mengapa Anda Harus Berbicara dengan Bos Anda Sebelum 'Quiet Quitting'
by Cary Cooper
Berhenti dengan tenang adalah nama yang menarik, dipopulerkan di media sosial, untuk sesuatu yang kita semua mungkin pernah…
wajah wanita melihat dirinya sendiri
Bagaimana Saya Bisa Melewatkan Ini?
by Mona Sobhani
Saya memulai perjalanan ini tanpa berharap menemukan bukti ilmiah untuk pengalaman saya, karena…
Sedna dan Dunia Berkembang Kita
Sedna dan Dunia Berkembang Kita
by Sarah Varcas
Sedna adalah dewi laut Inuit, juga dikenal sebagai ibu atau nyonya laut dan dewi…
Seperti Gen, Mikroba Usus Anda Berpindah Dari Satu Generasi ke Generasi Berikutnya
Seperti Gen, Mikroba Usus Anda Berpindah dari Satu Generasi ke Generasi Berikutnya
by Taichi A. Suzuki dan Ruth Ley
Ketika manusia pertama pindah dari Afrika, mereka membawa mikroba usus mereka. Ternyata,…

Sikap Baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comClimateImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | Innerself Pasar
Copyright © 1985 - 2021 Innerself Publikasi. Seluruh hak cipta.