4.7 Triliun adalah Perkiraan Biaya untuk Mengabaikan Kaum Muda Kita

4.7 Triliun adalah Perkiraan Biaya untuk Mengabaikan Kaum Muda Kita

Tingkat lapangan kerja musim panas untuk remaja AS bertahan stabil di sekitar 50% dari 1950 ke 2000, namun mulai menurun drastis pada abad 21st. Dengan 2009, itu telah jatuh di bawah 33%. penurunan telah paling jelas untuk remaja yang berpendidikan dan berprestasi secara ekonomi, yang tampaknya menjauh dari pekerjaan yang dibayar demi pekerjaan sukarela, mungkin untuk meningkatkan prospek perguruan tinggi mereka, atau untuk memenuhi persyaratan kelulusan sekolah menengah.

Perkiraan Biaya Seumur Hidup Underinvestment

Sementara pengurangan lapangan kerja remaja musim panas mungkin merupakan tren positif bagi beberapa orang, ada biaya yang signifikan bagi masyarakat secara keseluruhan. Dewan Gedung Putih untuk Solusi Komunitas telah mengidentifikasi sekitar 6.4 juta "Kesempatan pemuda" - Orang dewasa muda berusia antara 16 dan 24 yang tidak terdaftar di sekolah dan yang menganggur secara kronis atau setengah menganggur. Dewan memperkirakan biaya seumur hidup dari underinvestment pemuda tersebut sebesar $ 4.7 triliun. SEBUAH 2014 Laporan dari Institusi Brookings menyarankan sejumlah pendekatan untuk mengurangi pengangguran kaum muda, termasuk memperluas magang dan menghubungkan sekolah menengah ke sekolah dengan kredensial pendidikan menengah pertama.

Sementara manfaat utama pekerjaan musim panas mungkin terletak pada mendapatkan pengalaman kerja dan menambah pendapatan keluarga, hal itu juga bisa memiliki implikasi pendidikan. Misalnya, memiliki pekerjaan musim panas dapat meningkatkan keterampilan manajemen waktu remaja, motivasi, rasa percaya diri dan rasa tanggung jawab, yang kesemuanya dapat membantu mereka sukses di sekolah - namun penelitian akademis sedikit telah dilakukan mengenai pertanyaan ini. Mengingat banyak kota berinvestasi dalam program pekerjaan musim panas untuk masa muda mereka, dan program semacam itu menghadapi kendala anggaran bersamaan dengan sebagian besar pengeluaran publik lainnya, bukti dampak pendidikan positif mereka akan menjadi kontribusi penting bagi debat kebijakan dan anggaran.

Kertas 2014 yang diterbitkan di Jurnal Analisis Kebijakan dan Manajemen, "Apa itu Pekerjaan Musim Panas? Dampak Lapangan Kerja Remaja Musim Panas terhadap Hasil Akademik, " upaya untuk memperkirakan dampak Program Ketenagakerjaan Musim Panas Musim Panas New York City (SYEP) terhadap kehadiran dan prestasi akademik siswa SMA setahun setelah partisipasi dalam program ini. Penulis, Jacob Leos-Urbel dari Claremont Graduate University, menggunakan data untuk pelamar 36,550 SYEP di 2007 yang sesuai dengan file New York City Department of Education (NYCDOE) mereka. Satu-satunya perbedaan antara pelamar yang diterima oleh program dan mereka yang bukan merupakan penugasan tempat melalui sistem undian.

Temuan Studi ini mencakup:

  • partisipasi SYEP meningkat kehadiran sekolah sekitar 1%, atau satu sampai dua hari sekolah per tahun. Dipecah oleh semester, seleksi untuk program peningkatan kehadiran sekitar 1% pada musim gugur dan 2% di musim semi.

  • Bagi siswa yang tingkat kehadiran sekolahnya 95% atau lebih rendah sebelum SYEP, program ini meningkatkan kehadiran mereka oleh 1.6% di semester musim gugur dan 2.7% untuk semester musim semi.

  • Partisipasi SYEP tidak berpengaruh signifikan terhadap tingkat kehadiran siswa yang 16 atau yang lebih muda di tahun ajaran setelah program pekerjaan musim panas dan memiliki tingkat kehadiran di bawah 95% pada awal penelitian. Bagi 16 dan yang lebih tua, SYEP meningkatkan kehadiran di sekolah sekitar 3%, setara dengan empat sampai lima hari sekolah. Karena kehadiran di sekolah hanya wajib sampai usia 16, konsisten bahwa program ini akan memiliki pengaruh lebih besar pada remaja yang memiliki kemampuan lebih besar untuk memutuskan apakah akan bersekolah atau tidak.

  • Hanya 70% dari mereka yang memenangkan sebuah tempat di SYEP melanjutkan untuk berpartisipasi dalam program ini. Melihat hanya mereka yang ikut ambil bagian, kehadiran di sekolah meningkat 1.7% untuk semua siswa, 2.6% untuk mereka yang memiliki tingkat kehadiran rendah, dan 3.9% untuk 16 atau lebih dengan kehadiran sebelumnya.

  • Studi ini juga melihat kemungkinan peserta SYEP akan mengikuti ujian diploma Regents yang lebih ketat daripada diploma lokal. Hasilnya menunjukkan bahwa partisipasi SYEP dengan sedikit meningkatkan kemungkinan tindakan mereka, namun tampaknya tidak meningkatkan probabilitas kelulusan mereka.

  • Bagi siswa 16 dan yang lebih rendah dengan tingkat kehadiran yang rendah, SYEP meningkatkan kemungkinan mereka mengambil dan lulus ujian Bupati, namun tidak berpengaruh signifikan terhadap nilai ujian.

  • Jumlah siswa memperoleh Bupati ijazah naik, tapi ini tidak disebabkan oleh SYEP meningkatkan kinerja siswa. Sebaliknya, SYEP peningkatan jumlah siswa mengambil ujian, yang pada gilirannya meningkatkan jumlah yang lulus. Siswa 7,533 di grup ini yang dipilih oleh undian SYEP, diperkirakan siswa 128 tambahan lulus bahasa Inggris Bupati dan 98 lulus matematika Bupati.

Salah satu keterbatasan penelitian ini, Leos-Urbel mencatat, bahwa data tersebut menyoroti mekanisme mendasar yang menyebabkan peningkatan keterlibatan akademis. Misalnya, bisa jadi SYEP meningkatkan kepercayaan dan harga diri peserta, atau bahwa pendapatan dari program ini mengurangi kebutuhan untuk bekerja selama tahun ajaran dan dengan demikian meningkatkan fokus akademis. Meskipun demikian, hasilnya tidak sepele: "Dilihat dalam konteks kebijakan kehadiran di sekolah, peningkatan empat sampai lima hari sekolah yang dihadiri mewakili seperempat dari jumlah hari 18 yang mungkin hilang dan dipromosikan oleh New York City kelas berikutnya Selanjutnya, efek ini kira-kira sama dengan temuan evaluasi eksperimental terakhir tentang intervensi yang melibatkan insentif keuangan (atau disinsentif) yang terkait langsung dengan kehadiran di sekolah. "

Penelitian terkait: Semakin kentara Bukti musim panas kerugian pembelajaran telah menjadi subyek perhatian publik yang meluas dalam beberapa tahun terakhir. Sebuah studi 2010 di John Hopkins Horizons baru untuk Belajar jurnal, "Mengapa Belajar Musim Panas Layak Kursi Front-Row di Arena Reformasi Pendidikan," meninjau beberapa dekade bukti "slide musim panas" di bidang pendidikan, dengan orang muda kehilangan sekitar dua bulan tingkat kesetaraan kelas dalam keterampilan komputasi matematis selama musim panas. Lebih penting lagi, orang-orang dari rumah tangga berpendapatan rendah kehilangan lebih dari dua bulan dalam membaca prestasi, sementara rekan kelas menengah mereka mendapat sedikit keuntungan.

Artikel ini awalnya muncul di Sumber Daya Wartawan
Link ke penelitian asli.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri



Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}