Ketika Negara-Negara Menimbang Kehidupan Manusia Versus Ekonomi, Sejarah Menyarankan Ekonomi Sering Menang

Ketika Negara-Negara Menimbang Kehidupan Manusia Versus Ekonomi, Sejarah Menyarankan Ekonomi Sering Menang Ukiran 1620 menggambarkan tembakau sedang dipersiapkan untuk ekspor dari Jamestown, Virginia. Arsip Sejarah Universal / Grup Gambar Universal melalui Getty Images

Pembuat kebijakan mulai memutuskan cara membuka kembali ekonomi Amerika. Sampai sekarang, mereka telah memprioritaskan kesehatan manusia: Pembatasan di semua kecuali beberapa negara tetap berlaku, dan triliunan telah berkomitmen untuk membantu bisnis yang tutup dan mereka yang telah dilecehkan atau diberhentikan.

Waktu yang tepat untuk mulai membuka sektor-sektor ekonomi telah diperdebatkan. Tetapi sejarah menunjukkan bahwa setelah bencana, kehidupan manusia sering kalah dari keharusan ekonomi.

Sebagai sejarawan Amerika awal yang telah menulis tentang tembakau serta setelah wabah di New England, Saya telah melihat pertimbangan serupa yang dibuat dalam menghadapi wabah penyakit. Dan saya percaya bahwa ada pelajaran penting yang bisa diambil dari dua wabah abad ke-17 di mana kepentingan ekonomi beberapa orang terpilih menang karena masalah moral.

Tembakau, kisah cinta

Selama abad ke-16, orang Eropa jatuh cinta pada tembakau, tanaman Amerika. Banyak yang menikmati sensasi, seperti peningkatan energi dan penurunan nafsu makan, yang dihasilkannya, dan sebagian besar yang menulisnya menekankan manfaat pengobatannya, melihatnya sebagai obat ajaib yang dapat menyembuhkan berbagai penyakit manusia. (Tidak semua orang merayakan pabrik itu; Raja James I dari Inggris memperingatkan bahwa itu membentuk kebiasaan dan berbahaya.)

Pada awal abad ke-17, Inggris semakin bersemangat untuk membangun koloni permanen di Amerika Utara setelahnya gagal melakukannya di tempat-tempat seperti Roanoke dan Nunavut. Mereka melihat kesempatan berikutnya di sepanjang Sungai James, anak sungai Chesapeake Bay. Menyusul berdirinya Jamestown pada 1607, Inggris segera menyadari bahwa daerah itu sempurna untuk menanam tembakau.

Namun, para pendatang baru tidak tahu bahwa mereka telah menetap di tempat berkembang biak yang ideal bagi bakteri yang menyebabkan demam tifoid dan disentri. Dari 1607 hingga 1624, sekitar 7,300 migran, kebanyakan dari mereka masih muda, melakukan perjalanan ke Virginia. Pada 1625 hanya ada sekitar 1,200 yang selamat. Sebuah pemberontakan 1622 oleh Powhatans lokal dan kekurangan makanan akibat kekeringan berkontribusi pada jumlah kematian, tetapi sebagian besar meninggal karena penyakit. Situasinya sangat mengerikan sehingga beberapa penjajah, terlalu lemah untuk menghasilkan makanan, terpaksa kanibalisme.

Sadar bahwa kisah-kisah semacam itu dapat menghalangi kemungkinan para migran, Virginia Company of London mengedarkan sebuah pamflet yang mengakui masalahnya. tetapi menekankan bahwa masa depan akan lebih cerah.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Maka para migran Inggris terus berdatangan, direkrut dari pasukan anak muda yang pindah ke London mencari pekerjaan, hanya untuk menemukan sedikit peluang. Menganggur dan putus asa, banyak yang setuju untuk menjadi pelayan kontrak, yang berarti mereka akan bekerja untuk seorang penanam di Virginia untuk jangka waktu tertentu dalam pertukaran untuk perjalanan melintasi lautan dan kompensasi pada akhir kontrak.

Produksi tembakau melambung, dan meskipun ada penurunan harga karena produksi yang berlebihan, pekebun mampu mengumpulkan kekayaan besar.

Dari pelayan ke budak

Penyakit lain yang membentuk Amerika awal, meskipun para korbannya berada ribuan mil jauhnya. Pada 1665, wabah pes melanda London. Tahun berikutnya, Api Hebat menghabiskan banyak infrastruktur kota. Tagihan kematian dan sumber lainnya mengungkapkan bahwa populasi kota mungkin telah turun sebanyak 15% hingga 20% selama periode ini.

Waktu terjadinya bencana kembar tidak mungkin lebih buruk bagi pekebun Inggris di Virginia dan Maryland. Meskipun permintaan akan tembakau hanya meningkat, banyak pegawai kontrak dari gelombang pertama orang yang direkrut telah memutuskan untuk memulai keluarga dan pertanian mereka sendiri. Penanam sangat membutuhkan tenaga untuk ladang tembakau mereka, tetapi pekerja Inggris yang mungkin beremigrasi malah menemukan pekerjaan di rumah untuk membangun kembali London.

Dengan lebih sedikit buruh yang datang dari Inggris, sebuah alternatif mulai tampak semakin menarik bagi pekebun: perdagangan budak. Sedangkan orang Afrika pertama yang diperbudak telah tiba di Virginia pada tahun 1619, jumlah mereka tumbuh secara signifikan setelah 1660-an. Pada 1680-an, gerakan anti perbudakan pertama kali muncul di Koloni; pada saat itu, pekebun mulai mengandalkan tenaga kerja budak impor.

Namun pekebun tidak perlu memprioritaskan tembakau padat karya. Selama bertahun-tahun, para pemimpin kolonial telah berusaha meyakinkan penanam untuk menanam tanaman yang kurang padat karya, seperti jagung. Tetapi karena terpikat oleh daya pikat keuntungan, mereka terjebak dengan tanaman uang mereka - dan menyambut kapal demi kapal pekerja terikat. Permintaan tembakau melebihi pertimbangan moral apa pun.

Perbudakan yang dilegalkan dan perbudakan kontrak bukan lagi bagian yang akrab dalam ekonomi Amerika, tetapi eksploitasi ekonomi tetap ada.

Meskipun retorika anti-imigrasi yang dipanaskan yang datang dari Kantor Oval dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat terus bergantung pada pekerja imigran, termasuk pekerja pertanian. Kepentingan mereka menjadi semakin nyata selama pandemi, dan pemerintah bahkan telah menyatakannya “penting. " Setelah Trump mengumumkan larangan imigrasi pada 20 April, perintah eksekutif dibebaskan pekerja pertanian dan pemetik tanaman, yang jumlahnya sebenarnya telah bertambah di bawah pemerintahannya.

Jadi, bahkan sebelum negara-negara mempertimbangkan apakah akan membuka kembali bisnis yang tidak penting, para pekerja ini berada di garis depan, bekerja dan tidur dalam jarak dekat, immunocompromised karena paparan bahan kimia, dengan sedikit akses ke perawatan medis yang tepat.

Dan bukannya memberi mereka imbalan karena melakukan pekerjaan penting ini, beberapa di pemerintahan dilaporkan berusaha memangkas upah rendah mereka lebih jauh, sementara memberi pemilik pertanian bailout multi-miliar dolar.

Entah itu wabah atau pandemi, ceritanya cenderung tetap sama, dengan pencarian untung akhirnya menguasai masalah kesehatan manusia.

Tentang Penulis

Peter C. Mancall, Profesor Profesor Ilmu Budaya Andrew W. Mellon, Universitas Southern California - Dornsife College of Letters, Seni dan Ilmu Pengetahuan

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...