Apa yang Dapat Dipelajari Ekonomi AS Dari Model Nordik

Apa yang Dapat Dipelajari Ekonomi AS Dari Model Nordik
Pabrik Torslanda Works di Torslanda, Swedia, adalah salah satu fasilitas produksi terbesar Volvo. Foto oleh Anna Mutter / Fotogloria / Grup Gambar Universal / Gambar Getty

Krisis opioid AS telah berlangsung selama bertahun-tahun dan tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Ketika kami mencari solusi, kami dapat melakukan lebih dari sekadar mengatur perusahaan farmasi. Penelitian baru memberikan petunjuk: kita dapat mengatasi akar penyebab kematian opioid sambil menciptakan ekonomi yang lebih hijau dan lebih adil.

Sebuah studi baru Universitas Pennsylvania dilaporkan oleh The Washington Post pada bulan Desember 2019 menunjukkan itu Opioid overdosis melonjak di komunitas tempat pabrik mobil tutup. Menurut Atheendar Venkataramani, penulis utama studi ini dan seorang profesor di Perelman School of Medicine universitas, ketidakstabilan ekonomi dapat mempengaruhi kesejahteraan mental orang dan meningkatkan risiko penyalahgunaan zat.

"Temuan kami mengkonfirmasi intuisi umum bahwa penurunan peluang ekonomi mungkin telah memainkan peran penting dalam mendorong krisis opioid," tulis Venkataramani.

Temuan baru ini menimbulkan tantangan berat. Hati kita mungkin tertuju pada individu dan keluarga yang terperangkap dalam tragedi ini. Tetapi bagaimana kita bisa menghadapi krisis kesehatan masyarakat yang berakar pada ekonomi modern? Bukankah pabrik menutup hasil dari globalisasi dan mempercepat perubahan teknologi? Apa yang bisa kita lakukan? itu?

Denmark, Norwegia, dan Swedia memiliki kebijakan ekonomi yang sangat berhasil yang mengurangi kecanduan dan bunuh diri.

Saya menemukan kabar baik dalam meneliti beberapa negara kecil yang bahkan lebih bergantung pada kekuatan pasar global daripada kita: Denmark, Norwegia, dan Swedia. Negara-negara ini memiliki kebijakan ekonomi yang sangat berhasil yang mengurangi kecanduan dan bunuh diri. Meskipun sulit untuk percaya mengingat bahwa orang Nordik hidup melalui musim dingin yang panjang dan gelap, mereka bahkan menduduki puncak tangga lagu sebagai "orang-orang paling bahagia di dunia." Bagaimana mereka melakukan ini?

Satu abad yang lalu mereka berada dalam masalah ekonomi sedemikian rupa sehingga mereka mendarahan rakyat mereka sendiri, dengan Skandinavia melarikan diri ke Kanada dan AS. Mereka yang tetap memutuskan untuk berinovasi, waktu besar. Mereka mencoba apa yang oleh para wirausahawan masa kini disebut “penghancuran kreatif,” mengatur ulang ekonomi mereka untuk mengutamakan rakyat. Orang luar yang melihat inovasi Skandinavia sebagai "percobaan laboratorium" mungkin menemukan ide yang dapat kita gunakan.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Denmark, Swedia, dan Norwegia memilih pada tahun 1920-an dan 30-an untuk menciptakan model ekonomi alternatif yang mengutamakan kesejahteraan rakyat, alih-alih kesejahteraan modal; ekonom menyebutnya "model Nordik."

Idenya adalah bahwa jika keluarga yang bekerja di suatu negara didukung oleh perawatan kesehatan yang terjamin, pendidikan gratis, perumahan dan perawatan anak yang terjangkau, lingkungan yang sehat, waktu luang, dan keamanan pekerjaan, mereka akan menjadi pekerja yang produktif. Uang untuk membayar investasi ini akan datang dari mereka yang jauh lebih banyak uang daripada yang mereka butuhkan.

Hasilnya adalah kesejahteraan bersama.

Pada banyak indikator ekonomi, demokrasi sosial Nordic mengalahkan negara-negara yang menganut pendekatan kapitalis pasar bebas. Jauh dari stereotip menjadi "negara pengasuh," orang Nordik memiliki partisipasi yang lebih tinggi dalam angkatan kerja daripada AS dan produktivitas tenaga kerja yang lebih tinggi; Norwegia bahkan memiliki lebih banyak perusahaan pemula per kapita daripada AS

Jika suatu ekonomi tidak berfungsi dengan baik, ubahlah!

Eksperimen ini bekerja untuk menghasilkan banyak pekerja “bangun-dan-pergi” yang, dengan tingkat tinggi serikat pekerja dan dukungan berlimpah untuk pendidikan teknis, menjadi “angsa yang meletakkan telur emas.”

Saya mewawancarai seorang CEO Norwegia yang mengatakan kepada saya betapa senangnya dia dengan sistem ini: “Saya dapat mengandalkan pekerja saya untuk datang ketika saya berjanji untuk memenuhi tenggat waktu, karena kami adalah tim dan mereka diperlakukan dengan baik dan tahu apa yang mereka lakukan. sedang dilakukan. ”An Inc. Magazine reporter bertanya kepada CEO Norwegia yang membayar sekitar setengah pendapatan tahunannya dalam pajak apa pendapatnya tentang itu. “Sistem pajaknya bagus — itu adil," dia berkata. “Apa yang kami lakukan ketika membayar pajak adalah membeli produk. Jadi pertanyaannya bukan berapa banyak Anda membayar produk; itu kualitas produk. "

Prinsip keamanan kerja adalah batuan dasar. Pelatihan kejuruan gratis dan pendidikan tinggi meningkatkan keterampilan angkatan kerja dan mendukung pekerja yang ingin pindah ke pekerjaan baru. Keluarga memiliki sesuatu untuk diandalkan dan dapat merencanakan masa depan mereka. Mimpi-mimpi yang rusak dan prospek yang suram dari para pekerja di US Rust Belt tidak muncul di Skandinavia.

Namun, pada 1980-an dunia juga berubah untuk Skandinavia. Perkembangan teknologi dan globalisasi dipercepat. Barang yang dibuat di tempat lain menjadi lebih murah daripada yang bisa dibuat orang Skandinavia. Pemerintah Nordik mendapati diri mereka mensubsidi industri lokal untuk mencegah penutupan pabrik. Ya, mereka memprioritaskan pekerja di atas modal, seperti yang dijanjikan model, tetapi dengan biaya yang meningkat bagi negara secara keseluruhan.

Denmark adalah negara pertama yang mencoba sesuatu yang berbeda. Meminjam dari ide Belanda dan membuatnya lebih kuat, pada 1990-an Denmark mengadopsi "flexicurity." Pemerintah tidak akan lagi mensubsidi pabrik untuk membuatnya tetap terbuka. Pemilik pabrik akan bebas mengambil modal mereka dan melakukan hal lain dengannya. Kesepakatan baru Denmark adalah bahwa jika sebuah pabrik ditutup, dukungan langsung bagi para pekerja akan datang dari pemerintah.

Flexicurity berarti pelatihan kerja untuk pekerjaan lain, pemeliharaan upah tingkat tinggi sementara pekerja melatih dan mencari pekerjaan baru mereka, dan dukungan relokasi jika mereka perlu pindah. Dengan kata lain, bahkan untuk anak berusia 50 tahun, kehilangan pekerjaan tidak berarti pengangguran permanen selama sisa hidup pekerja. Bagi banyak pekerja, ini berarti awal yang baru.

Itu mengingatkan saya pada pemikiran Presiden Franklin Delano Roosevelt pada 1930-an dengan New Deal-nya: Jika suatu ekonomi tidak berfungsi dengan baik, ubahlah!

Begitu Denmark mengadopsi fleksibilitas, Swedia dan Norwegia mengikuti. Pada 2007, Dewan Uni Eropa mencermati hasil dan merekomendasikan fleksibilitas untuk semua negara anggota UE.

Meskipun Green New Deal seperti yang diusulkan pada tahun 2019 dipandang sebagai cara untuk menghadapi keadaan darurat iklim, cukup holistik untuk menjadi jembatan yang memungkinkan untuk flexicurity bagi AS. Intinya adalah sama: harapan bagi mereka yang berisiko menjadi tertinggal.

Epidemi opioid Amerika dan meningkatnya angka bunuh diri membutuhkan respons yang energetik.

AS jauh lebih kaya daripada negara-negara Nordik ketika mereka memutuskan untuk merestrukturisasi ekonomi mereka. Orang-orang Skandinavia kurang memiliki penyebaran untuk visi mereka tentang kelimpahan bersama, tetapi mereka memutuskan untuk berpikir besar dan berisiko dengan bertindak berdasarkan nilai-nilai terdalam mereka.

Bisakah kita menjadi seberani itu?

Tentang Penulis

George Lakey adalah pensiunan profesor di Swarthmore College dan aktivis, sosiolog, dan penulis lama. Buku dia memasukkan Bagaimana Kami Menang: Panduan untuk Kampanye Aksi Langsung Non-Kekerasan serta Viking Economics: Bagaimana Skandinavia Melakukannya dengan Benar dan Bagaimana Kita Bisa, Juga.

Artikel ini awalnya muncul di IYA NIH! Majalah


Ingat Masa Depan Anda
pada tanggal 3 November

Gaya Paman Sam Smokey Bear Only You.jpg

Pelajari tentang masalah dan apa yang dipertaruhkan dalam pemilihan Presiden AS 3 November 2020.

Terlalu cepat? Jangan bertaruh. Pasukan berkomplot untuk menghentikan Anda dari memiliki suara di masa depan Anda.

Ini yang besar dan pemilihan ini mungkin untuk SEMUA kelereng. Berpalinglah pada risiko Anda.

Hanya Anda Yang Bisa Mencegah Pencurian 'Masa Depan'

Ikuti InnerSelf.com
"Ingat Masa Depan Anda"cakupan


Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

InnerSelf Newsletter: September 6, 2020
by Innerself Staf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan sebagaimana adanya, tetapi sebagaimana kita adanya──atau, sebagaimana kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita akan membahas beberapa…
Newsletter InnerSelf: Agustus 30, 2020
by Innerself Staf
Jalan yang kita lalui saat ini sudah tua, namun baru bagi kita. Pengalaman yang kami alami sudah lama, namun juga baru bagi kami. Hal yang sama berlaku untuk…
Ketika Kebenaran Begitu Mengerikan Itu Menyakitkan, Ambil Tindakan
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah semua kengerian yang terjadi akhir-akhir ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa membela apa yang benar (dan melawan apa yang salah). Pemain bisbol,…
Saat Punggung Anda Menahan Dinding
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mengatakan banyak hal buruk tentangnya, tapi saya menyukainya. Sama seperti saya mencintai orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Newsletter InnerSelf: Agustus 23, 2020
by Innerself Staf
Semua orang mungkin setuju bahwa kita hidup di masa yang aneh ... pengalaman baru, sikap baru, tantangan baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahwa semuanya selalu berubah,…