Apakah Kita Siap Menaikkan Pajak Orang Kaya?

Apakah Kita Siap Menaikkan Pajak Orang Kaya?

Ketimpangan ekonomi tinggi dan naik. Pada waktu bersamaan, banyak pemerintah sedang berjuang untuk menyeimbangkan anggaran sambil mempertahankan pengeluaran untuk program-program populer.

Ketika calon Gedung Putih, politisi dan pemilih lainnya berdebat apakah saatnya untuk sekali lagi merendam orang kaya untuk menyebarkan kekayaan mereka, akan sangat membantu untuk mempertimbangkan apa yang mendorong pemerintah masa lalu - kita dan orang lain - untuk menaikkan pajak mereka.

Kami menyelidiki debat dan kebijakan pajak di negara-negara 20 dari 1800 hingga saat ini untuk buku kami, “Memajaki Orang Kaya: Sejarah Keadilan Fiskal di Amerika Serikat dan Eropa. " Penelitian kami menunjukkan bahwa perubahan keyakinan tentang keadilan - dan bukan ketidaksetaraan ekonomi atau kebutuhan akan pendapatan semata - yang telah mendorong variasi besar dalam pajak atas pendapatan dan kekayaan tinggi selama dua abad terakhir.

Secara umum, masyarakat memajaki orang kaya ketika orang-orang percaya bahwa negara telah mengistimewakan orang kaya, dan dengan demikian keadilan menuntut agar orang kaya dikenakan pajak lebih berat daripada yang lain. Untuk memahami apakah pemilih dewasa ini siap untuk memajaki orang kaya, perlu mengidentifikasi kondisi politik dan ekonomi yang mendorong kepercayaan ini.

Memperdebatkan perpajakan

Perdebatan tentang perpajakan biasanya berkisar pada kepentingan pribadi (tidak ada yang suka membayar pajak), efisiensi ekonomi (kebijakan pajak harus baik untuk pertumbuhan ekonomi) dan keadilan (negara harus memperlakukan warga negara secara setara).

Meskipun mudah untuk melihat bagaimana kepentingan pribadi dan pertimbangan tentang pertumbuhan ekonomi mempengaruhi perubahan dalam kebijakan pajak, lebih sulit untuk membedakan bagaimana keadilan masuk ke dalam persamaan. Faktanya, penelitian kami menunjukkan bahwa keadilan telah memainkan peran kunci dalam menghasilkan konsensus tentang menaikkan pajak bagi orang kaya atau menurunkannya.

Politisi dan lainnya cenderung menggunakan tiga argumen tentang keadilan untuk mendukung atau menentang memajaki orang kaya:

  1. Argumen “Perlakuan setara” menyatakan bahwa setiap orang harus dikenakan pajak pada tingkat yang sama, sama seperti setiap orang memiliki satu suara.

  2. Argumen “Kemampuan membayar” menyatakan bahwa negara harus mengenakan pajak pada orang kaya dengan tarif yang lebih tinggi karena mereka lebih mampu membayar lebih dibandingkan dengan orang lain.

  3. Argumen “Kompensasi” menunjukkan bahwa adil untuk mengenakan pajak pada orang kaya dengan tarif yang lebih tinggi ketika hal ini mengimbangi perlakuan yang tidak setara oleh negara dalam beberapa bidang kebijakan lainnya.

Selama 200 tahun terakhir, dari semua argumen yang berbeda yang digunakan untuk mendukung kenaikan pajak orang kaya, penelitian kami menunjukkan bahwa klaim kompensasi, terutama selama perang mobilisasi massa, adalah yang paling kuat.

Ketika argumen-argumen ini kredibel, konsensus untuk memajaki orang kaya membentuk pembuatan kebijakan.

Saatnya memajaki orang kaya

Argumen kompensasi penting dalam pengembangan awal sistem pajak pendapatan pada abad 19 ketika dikatakan bahwa pajak penghasilan pada orang kaya diperlukan untuk mengimbangi pajak tidak langsung yang besar (misalnya, pajak penjualan) yang jatuh secara tidak proporsional pada orang miskin dan kelas menengah.

Bagan di bawah ini menunjukkan ketika negara menaikkan atau menurunkan pajak orang kaya, berdasarkan rata-rata penghasilan tertinggi dan tingkat warisan sejak 1800.

Apakah Kita Siap Menaikkan Pajak Orang Kaya?

Seperti yang Anda lihat, momen penting nyata untuk mengenakan pajak orang kaya untuk banyak negara datang di 1914. Era dua perang dunia dan akibatnya adalah era di mana pemerintah mengenakan pajak kepada orang kaya dengan tarif yang sebelumnya tampak tidak terbayangkan.

Faktanya, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami, justifikasi berbasis kompensasi yang paling signifikan untuk menaikkan pajak pada orang kaya adalah untuk mempertahankan pengorbanan yang setara dalam perang mobilisasi massa, seperti Perang Dunia I dan II. Ini berlaku untuk pemerintah kiri dan kanan.

Konflik-konflik ini memaksa negara-negara untuk mengumpulkan pasukan besar melalui wajib militer, dan warga negara dan politisi juga berpendapat bahwa harus ada wajib militer yang setara kekayaan.

Bagan berikutnya menunjukkan efek ini dengan jelas dengan membandingkan tingkat rata-rata di negara-negara yang melakukan dan tidak memobilisasi untuk Perang Dunia I.

Apakah Kita Siap Menaikkan Pajak Orang Kaya?

Mengharuskan kekayaan

Jika mobilisasi untuk perang massal adalah ketika perubahan besar dalam pajak terhadap orang kaya terjadi, bagaimana kita tahu bahwa efek dari perang ini adalah karena perubahan pertimbangan keadilan?

Seperti yang kita teliti secara rinci dalam buku kita, ketika negara-negara bergeser dari perdamaian ke perang, atau sebaliknya, ada juga pergeseran dalam jenis argumen keadilan pajak yang dibuat. Selama masa damai, debat tentang apakah adil memajaki pusat orang kaya dengan perlakuan yang sama versus kemampuan membayar argumen. Itu terutama selama masa perang bahwa para pendukung perpajakan orang kaya dapat membuat argumen kompensasi.

Contoh dari jenis argumen seperti ini: jika orang miskin dan kelas menengah melakukan pertempuran, maka orang kaya harus diminta membayar lebih untuk upaya perang. Atau, jika beberapa orang kaya mendapat manfaat dari keuntungan perang, maka ini menciptakan argumen kompensasi lain untuk memajaki orang kaya.

Grafik berikut menunjukkan bagaimana komposisi argumen keadilan berubah dalam debat parlementer di Inggris sebelum dan sesudah Perang Dunia I.

Apakah Kita Siap Menaikkan Pajak Orang Kaya?

Kami juga menemukan bahwa argumen kompensasi ini memiliki dampak terbesar dalam demokrasi, seperti Inggris dan Amerika Serikat, di mana gagasan bahwa warga negara harus diperlakukan setara adalah yang terkuat.

Mengapa pajak orang kaya menurun

Meskipun tarif pajak orang kaya tetap tinggi selama beberapa dekade setelah perang besar abad 20, mereka telah menurun secara substansial selama tahun-tahun 40 terakhir. Apakah penurunan ini memberi kita petunjuk lebih lanjut tentang penentu jangka panjang dari argumen apa yang bekerja untuk mengenakan pajak yang lebih tinggi pada orang kaya?

Faktor yang paling penting adalah bahwa di era di mana teknologi militer lebih menyukai bentuk perang yang lebih terbatas - rudal jelajah dan drone daripada sepatu bot di tanah - argumen kompensasi masa perang lama tidak dapat lagi digunakan dalam debat pajak nasional. Tanpa wajib militer, argumen ini tidak dapat dipercaya.

Dalam era teknologi baru ini, para pendukung pengurangan pajak pada orang kaya berpendapat bahwa keadilan menuntut perlakuan yang sama, sementara para pendukung memajaki orang kaya telah dipaksa untuk mundur pada kemampuan tradisional untuk membayar argumen - bahwa orang kaya harus membayar lebih karena mereka mampu saya t. Dengan argumen kompensasi hilang, di sebagian besar negara konsensus untuk pajak tinggi pada orang kaya terkikis seiring waktu.

Kami juga mempertimbangkan peran yang mengubah kepedulian tentang insentif ekonomi dan peran globalisasi dalam penurunan angka tetapi hanya menemukan sedikit bukti ketika menyangkut pendapatan pribadi dan pajak kekayaan.

Apa artinya ini hari ini

Apa yang bisa kita simpulkan untuk debat pajak hari ini dari semua ini?

Penelitian kami menyarankan agar kita tidak berharap tinggi dan meningkatnya ketidaksetaraan sendirian untuk menghasilkan pengembalian ke tingkat pajak tinggi yang tinggi di era pasca-perang, ketika pajak AS memuncak di atas 90 persen. Ini adalah pelajaran dari sejarah, dan juga cocok dengan apa yang disukai banyak pemilih Amerika hari ini.

Ketika kami melakukan survei untuk buku kami tentang sampel yang representatif dari orang Amerika, kami hanya menemukan dukungan minoritas untuk menerapkan jadwal pajak dengan pajak yang secara radikal lebih tinggi pada orang kaya daripada yang ada saat ini.

Pada saat yang sama, warga masih sangat memperhatikan keadilan. Seperti di era lain yang tidak didominasi oleh mobilisasi perang, kepercayaan keadilan mereka terutama dibentuk oleh perlakuan yang sama dan kemampuan untuk membayar pandangan, tanpa konsensus untuk tingkat tinggi.

Namun, meskipun tampaknya ada ruang terbatas untuk perubahan besar dalam tingkat undang-undang atau marginal tingkat atas, pandangan kontemporer tentang keadilan menunjukkan bahwa akan ada dukungan untuk reformasi penting sehingga orang kaya membayar lebih tinggi efektif tarif.

Di AS, terkadang orang kaya sebenarnya membayar tarif pajak efektif yang lebih rendah daripada orang lain karena celah dan hak istimewa lainnya dalam kode pajak. Ini adalah argumen utama yang mendukung Aturan Buffett, dinamai setelah investor miliarder Warren Buffett.

Orang kaya yang membayar bagian lebih rendah dari pendapatan mereka daripada orang lain jelas-jelas melanggar rasa keadilan kami, apakah Anda seorang pendukung perlakuan yang sama untuk semua pembayar pajak atau berpendapat orang kaya harus membayar lebih karena mereka yang mampu melakukannya. Reformasi untuk menangani hak-hak istimewa ini harus menjadi sesuatu yang dapat disetujui kedua kelompok.

Tentang Penulis

Kenneth Scheve, Profesor Ilmu Politik, Universitas Stanford. Proyek penelitiannya saat ini meliputi studi perbandingan yang meneliti peran preferensi sosial dalam pembentukan opini tentang kebijakan pajak, kebijakan perdagangan, dan kerja sama lingkungan internasional serta bekerja pada asal-usul politik dari perubahan ketidaksetaraan kekayaan di abad 19th dan 20th.

David Stasavage, Profesor Perak Julius, Departemen Politik, Universitas New York. Karyanya telah membentang sejumlah bidang yang berbeda dan saat ini berfokus pada dua bidang: pengembangan institusi negara dalam jangka panjang dan politik ketidaksetaraan.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada Percakapan. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}