Bahaya Sistem Makanan Yang Cukup Saja, Tepat Waktu

Bahaya Sistem Makanan 'Cukup, Tepat Dalam Waktu'
Seluruh bagian daging dan unggas dibiarkan kosong setelah pembeli panik menyapu karena virus corona di sebuah toko kelontong di Burbank, California pada 14 Maret 2020. (Foto AP / Richard Vogel)

Kekurangan kertas toilet, mencari untung dari pembersih tangan dan rak kosong di toko kelontong.

Berkat COVID-19, pemerintah di sebagian besar negara industri mempersiapkan kekurangan kebutuhan hidup. Jika mereka gagal, kerusuhan karena makanan mungkin tidak bisa dihindari. Beberapa orang bertanya-tanya apakah kita merespons COVID-19 dengan tepat, dan jelas bahwa peristiwa baru-baru ini mengungkap kelemahan mendasar dalam sistem global yang memberi kita makanan sehari-hari.

Kita hidup di zaman yang menakjubkan ketika rantai pasokan global menghubungkan petani dan konsumen dengan mulus menggunakan prinsip-prinsip “cukup, tepat pada waktunya. " Selama bertahun-tahun, perusahaan telah bekerja keras untuk menjaga persediaan tetap rendah, pengiriman yang tepat waktu untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan dengan menggunakan akurasi pisau.

Dalam banyak hal, sistem ini adalah keajaiban. Makanan murah adalah salah satu hasilnya. Dan jika ada masalah di satu bagian dari rantai pasokan, sistem global pandai menemukan alternatif. (Mangga dari Asia memburuk? Coba mangga dari Amerika Tengah!)

Tetapi dengan kelimpahan ini - dan kemudahan - muncul biaya tersembunyi yang COVID-19 tunjukkan: hilangnya ketahanan. Sistem pangan global kita bergantung pada sulur-sulur perdagangan internasional untuk membungkus dunia dalam sistem pembeli, penjual, pengolah, dan pengecer yang semakin kompleks, yang semuanya termotivasi untuk menjaga biaya tetap rendah dan operasi menjadi ramping.

Membangun ketahanan

Jadi ketika sistem rantai pasokan itu sendiri dilemparkan ke pertanyaan - seperti sekarang berkat COVID-19 - maka roda mengancam akan keluar dari keranjang apel pepatah. COVID-19 menunjukkan bahwa kita perlu bangun dan menyadari bahwa jika kita benar-benar ingin ulet, kita perlu membangun lebih banyak redudansi, buffer, dan firewall ke dalam sistem yang kita andalkan seumur hidup.

Secara praktis, ini berarti kita harus menjaga inventaris yang lebih besar dan mempromosikan tingkat kemandirian regional yang lebih besar.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Langkah-langkah ini akan membantu memastikan bahwa masyarakat kita tidak panik jika truk makanan berhenti.

Bahaya Sistem Makanan 'Cukup, Tepat Dalam Waktu' Sebuah truk dimuat dengan kontainer penuh dengan apel siap dikirim ke pasar. (Shutterstock)

Tetapi sementara ini mungkin terdengar masuk akal, inventaris tinggi dan swasembada lebih regional, pada kenyataannya, bertentangan dengan pendekatan "cukup, tepat waktu" yang menggerakkan sebagian besar ekonomi kita, meskipun tidak ada yang menyarankan kita perlu sepenuhnya mandiri -cukup waktu.

Ambil sistem yang menghasilkan dan mendistribusikan jagung, gandum, dan beras yang membakar sebagian besar kalori manusia. Itu laporan terbaru PBB tentang sistem biji-bijian global mengandung beberapa berita buruk. Tahun lalu, dunia makan lebih banyak biji-bijian daripada yang dihasilkannya dalam tahun ini, dan stok carry-over kami (didefinisikan sebagai jumlah makanan yang kita miliki, secara global, pada akhir tahun untuk mengantarkan kita ke panen berikutnya) menurun .

Berita baiknya adalah penurunan ini terjadi setelah tahun-tahun yang baik di mana para petani mengirimkan satu panen monumental demi satu. Jadi stok carry-over kami mulai tahun lalu dalam kondisi yang cukup baik dan ini berarti kami saat ini menyimpan sekitar empat bulan makanan yang disimpan. Tapi ada tren menurun mengenai persediaan itu, dan ini mengkhawatirkan.

Perubahan iklim menimbulkan tantangan

Tapi bagaimana jika Ibu Alam tidak bermain baik dengan kita tahun ini?

Bagaimanapun, perubahan iklim membuat makanan lebih sulit diproduksi. Bagaimana jika kita menghadapi kekeringan besar di Eropa dan Asia seperti yang kita lakukan pada 2010 hingga 2011? Atau kekeringan besar Midwestern lainnya yang serupa dengan situasi di 2012 dan 2013? Dan bagaimana jika COVID-19 tidak hilang pada musim panas?

Jika ada hal-hal ini terjadi, kita mungkin tidak memiliki buffer untuk melindungi diri kita sendiri. Dan itu bukan kertas toilet dan pembersih tangan yang perlu kita khawatirkan. Mungkin gandum, beras, dan jagung.

Bahaya Sistem Makanan 'Cukup, Tepat Dalam Waktu' Gandum dipanen di ladang Kansas pada Juni 2018. THE CANADIAN PRESS / AP / Charlie Riedel

Saat ini, kebijaksanaan konvensional adalah bahwa rata-rata kota di Amerika Utara memiliki persediaan makanan segar selama tiga hari (kering, kalengan, dan persediaan makanan yang diawetkan lainnya akan bertahan sedikit lebih lama). Ini, menurut beberapa orang, berarti bahwa kita semua hanya pernah ada "Sembilan kali makan dari anarki." Untungnya, toko bahan makanan Amerika Utara memiliki rantai pasokan yang canggih sehingga tidak ada yang secara serius menyarankan bahwa pembelian panik beberapa hari terakhir yang telah mengosongkan rak akan bertahan. Namun demikian, sistem yang kita andalkan, dalam banyak hal, rapuh dan rentan.

Dalam semua kemungkinan, COVID-19 akan berlalu dan kebanyakan dari kita hanya akan mengalami kemunduran ekonomi dari kehilangan upah dan gangguan yang terkait dengan kelas, perjalanan, dan pertemuan yang dibatalkan. Tetapi setelahnya, penting untuk bertanya apakah kita - sebagai masyarakat - akan memperlakukan ini sebagai momen untuk belajar sedikit tentang kerapuhan dunia modern.

Akankah kita bekerja secara kolektif untuk menempatkan ketahanan bersama efisiensi sebagai pendorong utama untuk sistem yang kita andalkan setiap hari untuk memberi makan diri kita sendiri?Percakapan

Tentang Penulis

Evan Fraser, Profesor, Direktur Arrell Food Institute dan Ketua Penelitian Tingkat 1 Kanada dalam Ketahanan Pangan Global, Universitas Guelph

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Carole King - So Far Away 2020 Adaptasi
by Marie T. Russell, InnerSelf
Carole King, penyanyi dan penulis lagu tercinta memposting video pendek online baru-baru ini, sebuah adaptasi dari lagunya So Far Away.
Pengumuman Layanan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Diperbarui 4/9/2020) Sekarang semua orang memiliki waktu untuk menjadi kreatif, tidak ada yang tahu apa yang akan Anda temukan untuk menghibur diri Anda.
3 Metode Koreksi Postur Untuk Waktu Layar Terlalu Banyak
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada abad ke-21, kita semua menghabiskan banyak waktu di depan layar ... apakah di rumah, di tempat kerja, atau bahkan saat bermain. Apa yang sering dilakukan adalah menyebabkan distorsi postur kita yang kemudian menyebabkan masalah ...
Apa yang Berhasil Bagi Saya: Bertanya Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, belajar sering berasal dari pemahaman "mengapa". Mengapa hal-hal seperti itu adanya, mengapa hal-hal terjadi, mengapa orang-orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti saya, mengapa orang lain bertindak seperti mereka ...
Fisikawan dan Diri Batin
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru saja membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fisika yang mengajar di MIT. Alan adalah penulis "In Praise of Wasting Time". Saya menemukan inspirasi untuk menemukan ilmuwan dan fisikawan…