Apa Itu Standar Emas dan Mengapa Harus Tetap Dalam Tempat Sampah Sejarah?

What's The Gold Standard, and Why Should It Remain In History's Dust Bin?
Standar emas tidak benar-benar mengarah ke era keemasan.
Athitat Shinagowin / EyeEm melalui Getty Images 

Frasa "standar emas" berarti, dalam bahasa umum, tolok ukur terbaik yang tersedia - seperti dalam uji coba acak tersamar ganda adalah standar emas untuk menentukan kemanjuran vaksin.

Artinya kemungkinan besar berasal dari dunia ekonomi saya dan mengacu pada apa yang dulunya inti dari sistem moneter internasional, ketika nilai sebagian besar mata uang utama, termasuk dolar AS, didasarkan pada harga emas.

Beberapa ekonom dan lainnya, termasuk Presiden Donald Trump dan nya Calon Dewan Gubernur Federal Reserve Judy Shelton, mendukung kembali ke standar emas karena itu akan memberlakukan aturan baru dan "disiplin" di bank sentral yang mereka anggap terlalu kuat dan tindakannya dianggap cacat.

Inilah di antara beberapa alasan pencalonan Shelton kontroversial di Senat, yang memilih untuk tidak mengonfirmasi dia pada 17 November - meskipun pendukung Partai Republiknya mungkin memiliki kesempatan untuk mencoba lagi.

Sebagai ekonom yang fokus pada kebijakan nilai tukar, Saya telah menghabiskan banyak waktu meneliti kebijakan moneter dan nilai tukar. Melihat kembali standar emas dan mengapa dunia berhenti menggunakannya, menunjukkan bahwa standar emas sebaiknya ditinggalkan sebagai peninggalan sejarah.

Stabilitas - di saat-saat yang menyenangkan

Standar emas adalah sistem nilai tukar di mana mata uang setiap negara dinilai sebagai nilai emas yang tetap.

Selama akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, satu ons emas biaya $ 20.67 di Amerika Serikat serta ₤ 4.24 di Inggris. Ini berarti bahwa seseorang dapat mengubah satu poundsterling menjadi $ 4.86 ​​dan sebaliknya.


 Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Negara dengan standar emas - yang termasuk semua negara industri besar selama masa kejayaan sistem dari tahun 1871 hingga 1914 - memiliki harga tetap untuk satu ons emas dan dengan demikian nilai tukar tetap dengan orang lain yang menggunakan sistem tersebut. Mereka mempertahankan pasak emas yang sama selama periode tersebut.

Standar emas menstabilkan nilai mata uang dan, dengan demikian, mempromosikan perdagangan dan investasi, mengembangkan apa yang disebut zaman pertama globalisasi. Sistem ini runtuh pada tahun 1914 saat pecahnya Perang Dunia I, ketika sebagian besar negara menangguhkan penggunaannya. Setelah itu, beberapa negara seperti Inggris dan AS terus bergantung pada emas sebagai inti kebijakan moneter mereka, tetapi ketegangan geopolitik yang berlarut-larut dan biaya perang yang tinggi membuatnya menjadi kurang stabil, menunjukkan kekurangannya yang parah pada saat krisis.

Permulaan Depresi Hebat akhirnya memaksa AS dan negara-negara lain yang masih mematok mata uang mereka pada emas untuk meninggalkan sistem sepenuhnya. Ekonom Barry Eichengreen telah ditemukan bahwa upaya untuk mempertahankan standar emas pada awal Depresi Hebat akhirnya memperburuk penurunan karena membatasi kemampuan bank sentral seperti The Fed untuk menanggapi kondisi ekonomi yang memburuk. Misalnya, sementara bank sentral saat ini biasanya memangkas suku bunga untuk mendorong ekonomi yang goyah, standar emas mengharuskan mereka untuk fokus hanya pada menjaga mata uang mereka dipatok ke emas.

Akhir dari emas

Setelah Perang Dunia II, kekuatan Barat terkemuka mengadopsi sistem moneter internasional baru yang menjadikan dolar AS sebagai mata uang cadangan dunia.

Semua mata uang berfluktuasi dalam kaitannya dengan dolar, yang dapat dikonversi menjadi emas dengan nilai $ 35 per ounce. Berbagai tekanan ekonomi, politik dan global pada 1960-an dan 1970-an memaksa Presiden Richard Nixon melakukannya meninggalkan standar emas untuk selamanya oleh 1971.

Sejak itu, mata uang utama seperti dolar AS telah diperdagangkan secara bebas di bursa global, dan nilai relatifnya ditentukan oleh kekuatan pasar. Dolar di saku Anda adalah tidak lebih dari itu daripada keyakinan Anda bahwa Anda akan dapat membeli hot dog dengannya.

Judy Shelton still has a chance to get confirmed. (what s the gold standard and why it should remain in history s dust bin)
Judy Shelton masih memiliki kesempatan untuk dikonfirmasi. Dukungan Shelton untuk standar emas hanyalah salah satu alasan pencalonannya mengalami masalah.
Foto AP / J. Scott Applewhite

Kembali ke tahun 'emas'?

Argumen untuk kembali ke standar emas muncul kembali secara berkala, biasanya sekitar saat inflasi sedang berkecamuk, seperti di akhir tahun 1970-an. Para pendukungnya menegaskan bahwa gubernur bank sentral bertanggung jawab atas lonjakan inflasi, melalui kebijakan seperti suku bunga rendah, sehingga standar emas diperlukan untuk mengendalikannya.

Hal ini sangat aneh, bagaimanapun, untuk menganjurkan standar emas pada saat salah satu masalah utama yang seharusnya diatasi oleh standar emas - inflasi yang tak terkendali - telah rendah selama beberapa dekade.

Selain itu, kembali ke standar emas akan menciptakan masalah baru. Misalnya, file harga emas banyak bergerak. Setahun yang lalu satu ons emas berharga $ 1,457. Pandemi membantu menaikkan harga sebesar 40% menjadi $ 2,049 pada bulan Agustus. Pada 18 November, itu sekitar $ 1,885. Jelas, itu akan menjadi tidak stabil jika dolar dipatok ke emas ketika harganya berayun liar. Nilai tukar antara mata uang utama biasanya jauh lebih stabil.

Yang penting, kembali ke standar emas akan memborgol The Fed dalam upayanya mengatasi perubahan kondisi ekonomi melalui kebijakan suku bunga. The Fed tidak akan dapat menurunkan suku bunga dalam menghadapi krisis seperti yang dihadapi dunia saat ini, karena hal itu akan mengubah nilai dolar relatif terhadap emas.

Dukungan Shelton untuk standar emas hanyalah salah satu alasan pencalonannya mengalami masalah. Lainnya termasuk kurangnya dukungannya untuk Federal Reserve yang independen dan motivasi politik dalam posisi kebijakan nya. Sebagai contoh, ekonom umumnya menyukai suku bunga yang lebih rendah ketika pengangguran tinggi dan ekonomi goyah dan tingkat lebih tinggi ketika pengangguran rendah dan ekonomi kuat. Shelton menentang tarif rendah ketika seorang Demokrat berada di Gedung Putih dan pengangguran tinggi tetapi merangkul mereka di bawah Trump, meskipun pengangguran rendah.

Meskipun sering ada perdebatan sengit tentang kebijakan moneter, Shelton's ide-ide sangat jauh dari arus utama, dan kecurigaan motivasi politik dari posisinya begitu menonjol, beberapa ratus ekonom terkemuka serta Alumni yang diberi makan telah mendesak Senat untuk menolak pencalonannya.

Federal Reserve adalah sebuah agen independen yang penting bagi stabilitas ekonomi dan kemakmuran Amerika. Seperti pengadilan, penting untuk bertindak dengan integritas dan bebas dari pertimbangan politik. Hal yang sama pentingnya adalah tidak mengadopsi kebijakan yang didiskreditkan seperti standar emas, yang merupakan contoh pepatah yang sangat buruk yang diinspirasinya.

tentang PenulisThe Conversation

Michael Klein, Profesor Urusan Ekonomi Internasional di The Fletcher School, Tufts University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Capital in the Twenty-First Century Hardcover by Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Nature's Fortune: How Business and Society Thrive by Investing in Nature by Mark R. Tercek and Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Beyond OutrageDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

This Changes Everything: Occupy Wall Street and the 99% Movement by Sarah van Gelder and staff of YES! Magazine.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Mengapa Saya Harus Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak Akan
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Istri saya Marie dan saya adalah pasangan campuran. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun terakhir kami telah menghabiskan musim dingin kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Newsletter InnerSelf: November 15, 2020
by Innerself Staf
Minggu ini, kami merenungkan pertanyaan: "kemana kita pergi dari sini?" Seperti halnya ritus peralihan apa pun, baik kelulusan, pernikahan, kelahiran anak, pemilihan yang sangat penting, atau kehilangan (atau penemuan) ...
Amerika: Menumpang Gerobak Kita ke Dunia dan ke Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pemilihan presiden AS sekarang sudah di belakang kita dan inilah waktunya untuk mengambil keputusan. Kita harus menemukan kesamaan antara tua dan muda, Demokrat dan Republik, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Newsletter InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Innerself Staf
"Slogan" atau sub-judul untuk situs web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan penulis kami adalah untuk ...
Newsletter InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Innerself Staf
Hari-hari ini kita hidup dalam gelembung-gelembung kecil ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di depan umum, dan mungkin dalam pikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…