Penghasilan Dasar Universal Membantu Orang Kenya Menghadapi COVID-19 - Tapi Ini Bukan Peluru Perak

Penghasilan Dasar Universal Membantu Orang Kenya Menghadapi COVID-19 - Tapi Ini Bukan Peluru Perak
Penerima menampilkan pesan yang mengkonfirmasi transaksi pendapatan dasar universal. Wilayah Bondo, Kenya barat.
YASUYOSHI CHIBA / AFP melalui Getty Images

Pandemi virus korona memiliki dampak sosial ekonomi yang menghancurkan pada orang-orang di banyak bagian dunia. Kemiskinan, kelaparan dan malnutrisi meningkat; penyakit - termasuk polio, campak, dan tuberkulosis - melonjak; dan kecemasan, depresi, dan stres sedang meningkat.

Dapatkah mendistribusikan pendapatan dasar universal - gaji sederhana dan tidak bersyarat yang memberi cukup uang bagi individu untuk bertahan hidup - membantu orang mengatasi krisis seperti ini?

Gagasan tentang penghasilan dasar universal bukanlah hal baru. Misalnya, versi dukungan dasar yang disebut Pajak Penghasilan Negatif telah diuji di AS sekitar 40 tahun yang lalu. Penghasilan dasar sekarang berada di garis depan diskusi kebijakan di seluruh dunia karena beberapa politisi mulai menambahkannya ke platform kebijakan mereka. Contohnya, Partai Kongres India melakukan ini di pemilu terakhir.

Seiring dengan diskusi ini, muncul minat baru untuk mempelajari dampaknya sebelum diterapkan secara luas. Sekarang ada eksperimen yang berjalan di beberapa negara di seluruh dunia, termasuk Finlandia, Spanyol, Kenya, India dan US.

Permulaan virus korona mendorong saya dan kolega saya untuk melihat bagaimana pendapatan dasar universal memengaruhi cara orang mengatasi guncangan parah.

Selama beberapa tahun terakhir, kami telah menyelidiki efek pendapatan dasar universal pada kesejahteraan masyarakat di Kenya. Pada 2017, kami memulai eksperimen di dua negara - Siaya dan Bomet - di mana sekitar 5,000 orang mulai menerima US $ 0.75 (sekitar Ksh75) per hari selama 12 tahun. Jumlah ini mencakup makanan pokok dan mungkin sebagian biaya kesehatan dan pendidikan dasar.

Yang lain (hanya di bawah 9,000 orang dewasa) menerima jumlah itu selama dua tahun dan kelompok ketiga (juga hanya di bawah 9,000 orang dewasa) menerima uang muka satu kali, jumlah di muka sekitar US $ 500, yang merupakan total yang diperoleh kelompok dua tahun itu. Kelompok keempat - kelompok kontrol - tidak menerima transfer apapun.


 Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Banyak temuan kami sangat menggembirakan. Kebanyakan orang yang menerima sejumlah uang - baik bulanan atau sekaligus - bernasib cukup baik dibandingkan dengan kelompok kontrol. Mereka mengalami lebih sedikit kelaparan, penyakit dan depresi, baik sebelum dan setelah negara memberlakukan pembatasan pandemi.

Tapi pendapatan dasar universal bukanlah peluru perak. Tambahan uang tunai juga mendorong orang untuk melakukan investasi bisnis, yang kemudian rentan selama krisis. Kami berharap hasil kami berguna bagi pemerintah dalam memahami cara terbaik untuk membantu selama krisis, seperti pandemi ini.

Respons pandemi

Ketika kasus virus korona mulai meningkat di seluruh dunia awal tahun ini, pemerintah Kenya, seperti yang lainnya, memberlakukan batasan ketat pada mobilitas dan pertemuan untuk mencegah penyebaran virus. Pembatasan berdampak negatif pada ekonomi negara dan anggota masyarakat yang lebih miskin.

Tindakan tersebut diberlakukan selama musim paceklik pertanian di negara itu, di mana makanan lebih langka dan lebih mahal. Efek dari musim paceklik kemungkinan besar diperkuat oleh pembatasan terkait pandemi. Dua kabupaten yang terlibat dalam percobaan kami memiliki beban kasus virus korona yang sangat rendah (kurang dari selusin kasus yang dilaporkan) sehingga efek apa pun yang kami temukan bukan karena penyakit, melainkan tanggapan kebijakan terhadap pandemi dan interaksinya dengan musim paceklik.

Hampir 70% orang dalam kelompok kontrol melaporkan mengalami kelaparan dalam 30 hari sebelum survei kami musim panas ini (karena musim paceklik). Penerima pendapatan dasar, bagaimanapun, antara 7% dan 16% lebih kecil kemungkinannya untuk melaporkan mengalami kelaparan. Mereka antara 9% dan 14% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami penyakit apapun, dan depresi mereka juga berkurang.

Kami juga menjajaki apakah transfer tunai mendorong penerima untuk berpartisipasi dalam aktivitas yang berisiko menyebarkan virus corona. Memiliki lebih banyak uang dapat membuat orang lebih cenderung terlibat dalam interaksi sosial, misalnya. Itu juga bisa membuat orang lebih mungkin pergi ke klinik dengan masalah kesehatan, yang, selama pandemi, dapat membuat mereka terpapar virus. Kami tidak menemukan efek seperti itu. Penerima lebih kecil kemungkinannya untuk pergi ke rumah sakit, dan sedikit lebih kecil kemungkinannya untuk melakukan interaksi sosial.

Kami dapat berspekulasi mengapa ini mungkin terjadi. Misalnya, sebelum pandemi, orang-orang yang memiliki penghasilan dasar selama dua tahun kemungkinan besar lebih sehat karena mereka telah menghabiskan sebagian uang untuk kesehatan mereka. Mereka mungkin mencari perawatan medis lebih teratur dan membeli makanan yang lebih bergizi sebelum pandemi. Jadi mereka mungkin dalam kondisi yang lebih baik dan karenanya cenderung tidak perlu mengunjungi klinik dan paparan risiko. Adapun kesehatan mental mereka, kemungkinan pendapatan pendapatan dasar universal mengurangi stres beberapa penerima.

Bukan peluru perak

Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa pendapatan dasar universal bukanlah peluru perak. Manfaat besar dari pendapatan terjamin, karena cukup untuk menutupi dasar-dasarnya, adalah bahwa hal itu mendorong pengambilan risiko - seperti memulai bisnis - dan investasi di masa depan.

Dalam data yang kami kumpulkan pada tahun 2019, kami melihat bahwa penerima lebih cenderung memulai bisnis baru dan melihat keuntungan bisnis mereka tumbuh. Tetapi ketika pemerintah memberlakukan pembatasan (selama musim paceklik), peningkatan keuntungan ini menghilang. Namun, hal itu memungkinkan para pengusaha ini bertahan dalam bisnis. Terlepas dari kerugian dalam keuntungan, mereka masih mampu mempertahankan peningkatan ketahanan pangan relatif terhadap kelompok kontrol.

Temuan ini menggarisbawahi keterbatasan pendapatan dasar universal. Itu tidak memberikan perlindungan terhadap hilangnya pendapatan bisnis dan mendorong beberapa individu untuk mengambil lebih banyak risiko sebelum krisis dengan memulai bisnis. Ini bukanlah kegagalan pendapatan dasar universal - karena motivasi utama pendapatan dasar universal adalah membantu orang miskin dengan mata pencaharian dasar - melainkan, ini adalah pengingat bahwa itu tidak dirancang untuk menghadapi situasi ekstrim seperti pandemi ini.

Namun, kemampuan untuk mengakses suplemen pendapatan jelas membantu orang mengatasi pandemi - bersama beberapa dimensi seperti ketahanan pangan dan kesehatan fisik dan mental - sehingga pemerintah harus mempertimbangkan ini sebagai bagian dari tanggapan mereka terhadap pandemi dan keadaan darurat. Ini juga menyebabkan orang mengambil risiko, tetapi tidak dapat melindungi pendapatan dari investasi ini selama krisis. Dalam pandemi, mungkin penting untuk melindungi pendapatan ini juga, jadi mungkin diperlukan bantuan tunai satu kali yang lebih besar untuk membantu masyarakat dan perekonomian menghadapi pandemi.

tentang PenulisPercakapan

Tavneet Suri, Associate Professor, Ekonomi Terapan, MIT Sloan School of Management

Abhijit Vinayak Banerjee dari MIT, Michael Faye dari badan amal internasional “Give Directly”, Paul Niehaus di UC San Diego, dan almarhum Alan Krueger dari Princeton berkontribusi pada penelitian ini.

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Mengapa Saya Harus Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak Akan
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Istri saya Marie dan saya adalah pasangan campuran. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun terakhir kami telah menghabiskan musim dingin kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Newsletter InnerSelf: November 15, 2020
by Innerself Staf
Minggu ini, kami merenungkan pertanyaan: "kemana kita pergi dari sini?" Seperti halnya ritus peralihan apa pun, baik kelulusan, pernikahan, kelahiran anak, pemilihan yang sangat penting, atau kehilangan (atau penemuan) ...
Amerika: Menumpang Gerobak Kita ke Dunia dan ke Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pemilihan presiden AS sekarang sudah di belakang kita dan inilah waktunya untuk mengambil keputusan. Kita harus menemukan kesamaan antara tua dan muda, Demokrat dan Republik, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Newsletter InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Innerself Staf
"Slogan" atau sub-judul untuk situs web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan penulis kami adalah untuk ...
Newsletter InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Innerself Staf
Hari-hari ini kita hidup dalam gelembung-gelembung kecil ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di depan umum, dan mungkin dalam pikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…