Suku Bunga Negatif Bisa Datang. Apa Artinya Ini Bagi Peminjam dan Penabung?

Negative Interest Rates Could Be Coming. What Would This Mean For Borrowers and Savers?
www.shutterstock.com

Ada perselisihan yang muncul di koridor kekuatan finansial. Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) baru-baru ini memberi tahu bank perdagangan bahwa tingkat uang resmi mungkin berpindah dari yang nyaris tidak positif menjadi negatif.

Saat ini RBNZ menahan langkah tersebut untuk mendukung stimulus moneter lainnya Pengukuran. Tapi bank-bank besar sangat menentang tingkat negatif, dengan alasan keberhasilan mereka terbatas di luar negeri dan bahwa teknologi perbankan negara itu tidak sesuai dengan itu.

Namun, bagi bank sentral, ini tetap menjadi opsi untuk merangsang pengeluaran, investasi, dan lapangan kerja sebagai bagian dari pemulihan COVID-19. Dengan mengurangi biaya pinjaman, aktivitas ekonomi meningkat - atau begitulah teori berjalan.

Mereka yang beralih ke kebijakan moneter tidak konvensional termasuk Jepang, Swiss, dan Uni Eropa. Kisaran tarif negatif dari –0.1% hingga –0.8% untuk tingkatan simpanan bank sentral tertentu.

Di masa lalu, perubahan nilai tunai telah mempengaruhi perubahan suku bunga pinjaman dan deposito. Misalnya, 25-basis-poin penurunan nilai tunai dapat menyebabkan penghematan bunga tahunan sebesar $ 2,500 atas pinjaman sebesar NZ $ 1 juta.

Namun, pada suku bunga rendah saat ini, perubahan ini tidak lagi diteruskan - secara signifikan membatasi kekuasaan RBNZ.

Ya, bank membayarmu untuk meminjam

Ini mungkin terdengar gila, tetapi jika suku bunga pinjaman negatif dan Anda meminjam sejumlah uang dengan persyaratan hanya bunga, bank sebenarnya membayar Anda bunga setiap periode. Misalnya, Jyske Bank di Denmark adalah menawarkan pembayaran bunga negatif dengan secara efektif mengurangi periode pembayaran kembali.


 Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Bank harus merasa nyaman menawarkan suku bunga negatif kepada peminjam jika, pada gilirannya, bank itu sendiri memiliki tabungan dan pendanaan lain dengan suku bunga yang bahkan lebih rendah.

Tapi inilah masalahnya: mengapa penabung membayar bank untuk menerima simpanan? Pertama, mereka dapat menahan investasi mereka dalam bentuk tunai dengan tingkat bunga nol daripada membayar bank. Kedua, mereka dapat memilih untuk berinvestasi dalam aset berisiko dengan suku bunga positif.

Oleh karena itu, hanya penabung yang sangat besar (dengan kemampuan terbatas untuk menyimpan uang tunai) yang cenderung meninggalkan uangnya di bank dengan menawarkan suku bunga negatif, sedangkan penabung biasa menerima suku bunga nol atau lebih.

Tetapi apakah tarif negatif berhasil?

Bisa dibilang, era kebijakan moneter sebagai alat untuk mendorong investasi dan aktivitas ekonomi telah berakhir. Tarif negatif tidak selalu berarti investasi dan pertumbuhan yang produktif.

Negara-negara yang menjadi negatif belum menghasilkan peningkatan belanja dan investasi yang diharapkan. Selain itu, sulitnya memberikan suku bunga negatif kepada deposan berarti suku bunga pinjaman dan simpanan tidak lagi mengikuti suku bunga tunai.

Ini juga terbukti di Australia, di mana suku bunga turun dari 0.25% menjadi 0.15% belum diwariskan kepada peminjam hipotek, kecuali di daerah terpencil seperti pinjaman suku bunga tetap.

Bagan di bawah ini membandingkan tingkat variabel rata-rata pada hipotek dengan nilai tunai Selandia Baru, dengan kesenjangan yang terus bertambah dari waktu ke waktu. Grafik untuk Australia dan negara maju lainnya akan sebanding.

Reserve Bank of Australia (RBA) telah menyarankan peminjam untuk ganti pemberi pinjaman jika mereka tidak meneruskan penurunan suku bunga. Tetapi hanya ada sedikit bank sentral yang dapat dilakukan untuk mengimbangi apa yang merupakan masalah sistemik.

Apa risikonya?

Suku bunga negatif tidak mungkin menjadi respons yang tepat terhadap guncangan COVID saat ini. Alih-alih mengarah ke pengeluaran yang lebih tinggi, kami cenderung melihat yang sebaliknya - lebih hemat.

Dalam jangka panjang, bagaimanapun, deposan akan mencari keuntungan yang lebih besar dan memindahkan dananya ke kelas aset yang lebih berisiko, termasuk pasar perumahan, yang akan mendorong harga naik dan mengurangi keterjangkauan pembeli baru.

Sebagian besar ekonom setuju inflasi bukanlah perhatian untuk saat ini. Tapi bagaimana dengan jangka menengah? Jika suku bunga naik lagi, hipotek dengan leverage tinggi mungkin sulit dilunasi.

Bagaimanapun, suku bunga negatif bukanlah solusi jangka panjang untuk tantangan ekonomi saat ini. Kita perlu menemukan cara untuk membuat ekonomi nasional lebih fleksibel, membutuhkan lebih sedikit intervensi penyelamatan.

Kerapuhan rantai pasokan dan pergerakan tenaga kerja, barang dan jasa yang masih terbatas harus menjadi prioritas. Teknologi baru dapat menjadi kunci - inovasi yang memungkinkan bekerja dari rumah dan mengatur aktivitas online telah menyelamatkan seluruh industri.

Selain itu, sistem perbankan itu sendiri membutuhkan reformasi. Bank bekerja dengan asumsi guncangan sekali dalam seribu tahun - tetapi kami telah melihat dua guncangan dalam 13 tahun terakhir!

Setelah krisis keuangan global 2008, penyangga keamanan dalam sistem keuangan diberlakukan. Misalnya, persyaratan modal bank ditetapkan tinggi, untuk digunakan dalam kemerosotan ekonomi. Akankah sekarang menjadi waktu yang tepat untuk menurunkannya daripada memaksakannya untuk dipertahankan?

Selain mencapai tingkat negatif, kebutuhan untuk memikirkan kembali fundamental ekonomi dan menciptakan sistem yang lebih tahan terhadap guncangan global harus menjadi pelajaran abadi dari COVID-19.

tentang PenulisThe Conversation

Harry Scheule, Profesor, Keuangan, UTS Business School, Universitas Teknologi Sydney

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Capital in the Twenty-First Century Hardcover by Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Nature's Fortune: How Business and Society Thrive by Investing in Nature by Mark R. Tercek and Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Beyond OutrageDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

This Changes Everything: Occupy Wall Street and the 99% Movement by Sarah van Gelder and staff of YES! Magazine.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Mengapa Saya Harus Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak Akan
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Istri saya Marie dan saya adalah pasangan campuran. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun terakhir kami telah menghabiskan musim dingin kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Newsletter InnerSelf: November 15, 2020
by Innerself Staf
Minggu ini, kami merenungkan pertanyaan: "kemana kita pergi dari sini?" Seperti halnya ritus peralihan apa pun, baik kelulusan, pernikahan, kelahiran anak, pemilihan yang sangat penting, atau kehilangan (atau penemuan) ...
Amerika: Menumpang Gerobak Kita ke Dunia dan ke Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pemilihan presiden AS sekarang sudah di belakang kita dan inilah waktunya untuk mengambil keputusan. Kita harus menemukan kesamaan antara tua dan muda, Demokrat dan Republik, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Newsletter InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Innerself Staf
"Slogan" atau sub-judul untuk situs web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan penulis kami adalah untuk ...
Newsletter InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Innerself Staf
Hari-hari ini kita hidup dalam gelembung-gelembung kecil ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di depan umum, dan mungkin dalam pikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…