Mengapa Partai Republik dan Lainnya Peduli Tentang Ekonomi Memiliki Alasan Untuk Merayakan Biden Di Gedung Putih

Mengapa Partai Republik dan Lainnya Peduli Tentang Ekonomi Memiliki Alasan Untuk Merayakan Biden Di Gedung Putih
Presiden terpilih Joe Biden berbicara pada 7 November 2020, di Wilmington, Del.
Foto AP / Carolyn Kaster

Pada hari pertama, a Presiden Joe Biden yang baru dilantik harus mengatasi ekonomi yang hancur - seperti dia dan mantan Presiden Barack Obama melakukannya satu dekade yang lalu.

Apa yang diharapkan negara tersebut?

Meramal bagaimana perekonomian akan berkinerja di bawah presiden baru umumnya adalah tugas yang bodoh. Berapa banyak atau betapa sedikit kreditnya orang di Gedung Putih yang berhak atas kesehatan ekonomi adalah a soal perdebatan, dan tidak ada ekonom yang dapat dengan yakin memprediksi bagaimana kebijakan presiden akan berjalan - jika kebijakan tersebut mulai berlaku - atau tantangan apa yang mungkin muncul.

Apapun, pemilih cenderung percaya itu membuat perbedaan. Dan menjelang pemilihan, 79% pemilih terdaftar - dan 88% pendukung Trump - mengatakan ekonomi adalah perhatian utama mereka. Mengingat, data historis menunjukkan bahwa mereka yang peduli dengan ekonomi memiliki alasan untuk cukup puas dengan hasil pemilu: Perekonomian secara umum berjalan lebih baik di bawah presiden Demokrat.

Mewarisi ekonomi yang sedang berjuang

Biden akan mewarisi ekonomi dengan masalah serius. Banyak hal telah membaik secara nyata sejak hari-hari tergelap - setidaknya, sejauh ini - dari pandemi di musim semi, tetapi ekonomi tetap dalam keadaan yang mengerikan.

Laporan pekerjaan terbaru menunjukkan itu 11 juta orang tetap menganggur - sepertiganya telah tanpa pekerjaan selama setidaknya 27 minggu - turun dari puncak 23 juta pada bulan April. Puluhan ribu bisnis kecil serta lusinan rantai ritel utama telah menutup atau mengajukan pailit. Banyak negara bagian, kota, dan lembaga kotamadya terguncang oleh biaya luar biasa dari penguncian musim semi. Dan ekonomi telah mengontrak 2.8% sejak akhir 2019.

Dan itu tidak termasuk file dampak dari apa yang dilakukan beberapa pejabat - termasuk Biden - dijuluki sebagai "musim dingin yang gelap", karena wabah virus korona yang parah di banyak wilayah di AS mendorong pembatasan ekonomi baru.


 Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Demokrat memiliki rekam jejak ekonomi yang lebih baik

Dalam mencoba memahami seperti apa dampak hasil pemilu terhadap perekonomian, masa lalu adalah panduan yang berguna.

Saya mempelajari bagaimana kinerja ekonomi tergantung pada partai politik mana yang memimpin. Awal tahun ini, saya melakukan analisis dari pertanyaan ini, dengan fokus pada 1976 hingga 2016, dan baru-baru ini memperbarui data untuk memasukkan 1953 hingga Oktober tahun ini.

Secara umum, sejak Presiden Dwight D. Eisenhower menjabat pada tahun 1953, perekonomian - yang diukur dengan produk domestik bruto, pengangguran, inflasi, dan resesi - biasanya berkinerja lebih baik dengan seorang Demokrat di Gedung Putih. Pertumbuhan PDB secara signifikan lebih tinggi; inflasi - ukuran perubahan harga - lebih rendah; dan pengangguran cenderung turun.

Pasar saham cenderung berkinerja lebih baik dengan presiden Demokrat, naik rata-rata 11% per tahun dibandingkan dengan 6.8% untuk Partai Republik. Meskipun klaimnya sebaliknya, kinerja pasar saham di bawah Presiden Donald Trump telah tentang rata-rata.

Mungkin perbedaan paling mencolok yang saya temukan adalah jumlah bulan ekonomi berada dalam resesi, seperti ditentukan oleh Biro Riset Ekonomi Nasional. Dari 1953 hingga 2016, Partai Republik menguasai Gedung Putih selama 432 bulan, sekitar 23% di antaranya dihabiskan dalam resesi. Presiden Demokrat memegang kendali selama 336 bulan dalam periode itu, hanya 4% yang berada dalam resesi. Resesi 2020 yang dimulai pada Maret belum secara resmi dinyatakan berakhir.

Satu penjelasan yang disarankan untuk perbedaan dramatis ini adalah itu deregulasi dilaksanakan selama pemerintahan Republik menyebabkan krisis keuangan, yang pada gilirannya menyebabkan resesi. Faktor lainnya adalah faktor yang tidak dapat dikontrol oleh presiden, seperti kenaikan harga minyak yang tiba-tiba, adalah penyebab umum resesi. Yang lain menyarankan bahwa kinerja ekonomi yang lebih baik di bawah Demokrat itu sederhana karena keberuntungan.

Begitu pun pemilih cenderung berpikir Republikan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengarahkan ekonomi, data historis menunjukkan sebaliknya. Apakah Biden melanjutkan pukulan itu, tentu saja, masih harus dilihat, terutama mengingat dia mungkin akan melakukannya Senat yang dikendalikan Republik, yang dapat menggagalkan inisiatif kebijakannya.

Lapisan perak dalam pemerintahan yang terbagi

Dalam analisis saya, saya juga memeriksa dampak Kongres dan bagaimana memiliki semua, sebagian atau tidak satu pun dari cabang legislatif yang dikendalikan oleh partai presiden mempengaruhi kinerja perekonomian.

Menariknya, AS belum melihat Demokrat mengendalikan Gedung Putih dan Dewan Perwakilan Rakyat dengan Partai Republik yang bertanggung jawab atas Senat sejak 1889, ketika Grover Cleveland menjadi presiden. Jadi kumpulan data saya, kembali ke tahun 1953, tidak menjelaskan konfigurasi legislatif khusus ini.

Namun, saya menemukan bahwa ekonomi berjalan cukup baik ketika seorang presiden dari Partai Demokrat menghadapi salah satu atau kedua majelis Kongres yang dikendalikan oleh oposisi. Selama 144 bulan ketika salah satu dari kondisi tersebut benar, AS tidak pernah mengalami resesi. Dan ketika Partai Republik mengendalikan Kongres di bawah presiden Demokrat, pengangguran bulanan rata-rata adalah yang terendah dari semua kondisi, pada 4.85%.

Tentu saja, ini tidak berarti pemerintahan yang terpecah akan membawa hasil yang baik hari ini. Pandangan pesimis adalah itu akan ada kemacetan, dan tidak ada yang bisa diselesaikan. Untuk lulus dan mempertahankan inisiatif besar, bipartisan akan dibutuhkan.

Ada jika Demokrat mengambil kendali Senat jika dua pemilihan putaran kedua dijadwalkan pada Januari di Georgia, keduanya termasuk dalam kolom Demokrat. Secara historis, a Trifecta demokratik ada selama 192 bulan, 14 di antaranya - 7% - berada dalam resesi.

Jalan yang sulit di depan

Sejarah juga banyak bicara tentang pemulihan dari keruntuhan ekonomi, yang terus memakan waktu lebih lama.

Misalnya, hanya butuh waktu 11 bulan bagi pasar kerja untuk pulih dari resesi 1980, tetapi 77 untuk memulihkan pekerjaan yang hilang dalam Resesi Hebat yang berlangsung dari 2007 hingga 2009. Jika tren ini berlanjut, bisa jadi 2027 atau lebih sebelum pasar kerja sepenuhnya pulih dari resesi yang disebabkan pandemi.

Tetapi masa lalu tidak memprediksi masa depan, dan saya percaya kebijakan yang dikejar dan dapat diterapkan oleh seorang presiden masih penting.

Selama kampanye, Biden mengusulkan beberapa rencana pengeluaran yang ambisius, seperti "membangun kembali dengan lebih baik", yang akan berinvestasi dalam infrastruktur Amerika dan energi bersih, serta "membeli produk Amerika". Secara keseluruhan, Biden telah mengusulkan US $ 2 triliun hingga $ 4.2 triliun tentang langkah-langkah tambahan untuk melawan efek ekonomi pandemi, menurut analisis oleh Komite nonpartisan untuk Anggaran Bertanggung Jawab.

Rencana ekonominya tidak dapat dilaksanakan tanpa kerja sama Kongres. Investasi dalam infrastruktur secara historis dukungan bipartisan jadi Biden dan Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell mungkin menemukan kesamaan di sana. Tetapi meskipun McConnell telah menunjukkan keringanan fiskal akan menjadi prioritas utama, dia menentang tagihan besar virus corona lainnya.

Tidak mungkin untuk memprediksi apakah Partai Republik akan memilih bipartisan atau obstruksi, tapi saya tetap berharap - diberikan Sejarah moderasi Biden - bahwa presiden dan Kongres yang baru akan melakukan apa yang diperlukan untuk memajukan perekonomian.Percakapan

tentang Penulis

William Chittenden, Associate Dean for Graduate Programs dan Presidential Fellow, Texas State University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

Dukung Pekerjaan yang Baik!

DARI EDITOR

Mengapa Saya Harus Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak Akan
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Istri saya Marie dan saya adalah pasangan campuran. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun terakhir kami telah menghabiskan musim dingin kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Newsletter InnerSelf: November 15, 2020
by Innerself Staf
Minggu ini, kami merenungkan pertanyaan: "kemana kita pergi dari sini?" Seperti halnya ritus peralihan apa pun, baik kelulusan, pernikahan, kelahiran anak, pemilihan yang sangat penting, atau kehilangan (atau penemuan) ...
Amerika: Menumpang Gerobak Kita ke Dunia dan ke Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pemilihan presiden AS sekarang sudah di belakang kita dan inilah waktunya untuk mengambil keputusan. Kita harus menemukan kesamaan antara tua dan muda, Demokrat dan Republik, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Newsletter InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Innerself Staf
"Slogan" atau sub-judul untuk situs web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan penulis kami adalah untuk ...
Newsletter InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Innerself Staf
Hari-hari ini kita hidup dalam gelembung-gelembung kecil ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di depan umum, dan mungkin dalam pikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…