Kisah Nyata di Balik Keruntuhan Finansial Laut Selatan yang Ikonik

Kisah Nyata di Balik Keruntuhan Finansial Laut Selatan yang Ikonik Lukisan spekulan Gelembung Laut Selatan oleh Edward Matthew Ward, Galeri Tate. Wikimedia

Coronavirus telah menyebabkan banyak gejolak pasar saham dan, tak terelakkan, perbandingan telah terbuat dengan volatilitas yang disebabkan oleh Gelembung Laut Selatan 300 tahun yang lalu. Ini adalah momen ketika, pada 1720, harga saham di London melonjak dan kemudian turun tajam. Ini dianggap sebagai bencana ekonomi besar dan skandal besar.

Pada kenyataannya, itu adalah skandal tetapi tidak banyak bencana. Sementara beberapa investor kalah dari spekulasi, itu tidak membuat banyak pengaruh dalam ekonomi yang lebih luas, tidak seperti kehancuran yang lebih baru pada tahun 1929 dan 2008 - dan apa efek ekonomi jangka panjang dari COVID-19.

Episode ini menunjukkan bagaimana krisis yang dirasakan dapat menjadi subjek kemarahan publik yang intens dan kepanikan moral, bahkan ketika orang tidak memahami apa yang telah terjadi. Ini menunjukkan bagaimana narasi yang disampaikan kepada publik dapat dengan mudah menyimpang dari kebenaran: berita palsu, jika Anda mau.

Apa yang sebenarnya terjadi

Alasan sebenarnya di balik gelembung itu rumit. Perusahaan Laut Selatan, yang memberikan namanya pada acara tersebut, membantu pemerintah mengelola utangnya dan juga memperdagangkan orang Afrika yang diperbudak ke koloni Spanyol di Amerika. Pemerintah berjuang untuk membayar pemegang utangnya tepat waktu dan investor mengalami kesulitan menjual utangnya kepada orang lain karena kesulitan hukum.

Jadi para pemegang hutang didorong untuk menyerahkan instrumen utangnya kepada Perusahaan Laut Selatan dengan imbalan saham. Perusahaan akan memungut pembayaran bunga tahunan dari pemerintah, alih-alih pemerintah membayar bunga kepada sejumlah besar pemegang hutang. Perusahaan kemudian akan meneruskan pembayaran bunga dalam bentuk dividen, bersama dengan keuntungan dari unit perdagangannya. Pemegang saham dapat dengan mudah menjual saham mereka atau hanya mengumpulkan dividen.

Manajemen hutang dan aspek perbudakan dalam sejarah perusahaan sering disalahpahami atau diremehkan. Akun lama menyatakan bahwa perusahaan tidak benar-benar berdagang sama sekali. Benar. Perusahaan Laut Selatan mengirim ribuan orang melintasi Atlantik sebagai budak, bekerja dengan perusahaan perdagangan budak yang mapan bernama Perusahaan Afrika Kerajaan. Itu juga menerima perlindungan konvoi dari Royal Navy. Para pemegang saham tertarik dengan South Sea Company karena didukung kuat oleh negara Inggris.

Pada musim panas 1720, saham South Sea Company menjadi overvalued dan perusahaan lain juga melihat kenaikan harga sahamnya. Ini sebagian karena investor baru masuk ke pasar dan terbawa suasana. Selain itu, uang masuk dari Prancis. Perekonomian Prancis telah mengalami serangkaian reformasi besar-besaran di bawah kendali seorang ekonom Skotlandia bernama John Law.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Ide Law berada di depan waktunya, tapi dia bergerak terlalu cepat. Usahanya untuk memodernisasi ekonomi Prancis tidak berhasil, sebagian karena sistem sosial yang kaku tetap tidak berubah. Pasar saham Prancis meledak dan kemudian jatuh. Investor mengambil uang mereka dari pasar Paris - beberapa memindahkannya ke London, membantu menaikkan harga saham di sana.

Grafik yang menunjukkan lonjakan cepat dan penurunan tajam pada saham South Sea Company. Naik turunnya saham South Sea Company dengan cepat. Wikimedia

Begitu South Sea Bubble mulai mengembang, ia menarik lebih banyak investor yang naif dan mereka yang akan memangsa mereka. Meskipun jelas bahwa harga tinggi tidak berkelanjutan, spekulan cerdik membeli dengan harapan menjual pada waktunya. Hal ini semakin mendorong harga naik, dalam jangka pendek. Harga saham naik dari £ 100 pada tahun 1719 menjadi lebih dari £ 1,000 pada Agustus 1720. Penurunan yang tak terelakkan kembali ke £ 100 per saham pada akhir tahun datang sebagai kejutan bagi mereka yang mengira mereka dapat memperoleh kekayaan dalam semalam.

Reaksi balik

Kecelakaan itu memicu kemarahan publik yang besar. Politisi menuntut penyelidikan. Para direktur South Sea Company dituduh melakukan pengkhianatan dan penipuan. Puisi, drama, dan cetakan satir mengkritik pasar dan orang-orang di dalamnya. Kanselir bendahara sempat dikurung di Menara London. Direktur perusahaan terpaksa tampil di depan parlemen.

Jumlah kebisingan yang dihasilkan oleh reaksi ini membantu membuat Gelembung Laut Selatan terkenal. Sejak saat itu, ini menjadi buah bibir untuk skandal keuangan. Namun banyak orang tidak dapat menjelaskan apa yang telah terjadi. Mungkin mengejutkan, sejarawan ekonomi hanya dapat menemukan sedikit bukti dari resesi ekonomi yang berkepanjangan. Gelembung itu pecah tetapi tanpa efek utama dari krisis keuangan di kemudian hari.

Cetak hitam dan putih oleh William Hogarth yang membuat karikatur Gelembung Laut Selatan. Karikatur gelembung karya William Hogarth. Wikimedia

Jadi kenapa harus ribut? Pertama, kehancuran terjadi pada hari-hari awal pasar saham. Tidak ada teori keuangan atau jurnalisme keuangan yang dapat membantu menjelaskannya kepada orang awam. Mereka malah beralih ke teori konspirasi atau gagasan aneh tentang orang yang menjadi gila judi.

Kedua, ada pembicaraan tentang orang-orang yang dikembalikan uangnya. Hal ini memberikan insentif bagi pecundang untuk membicarakan kerugian mereka. Sudah menjadi sifat manusia untuk mengeluh, bahkan tentang kerugian kecil. Persepsi populer adalah bahwa kekayaan besar telah dihancurkan, tetapi hanya ada sedikit bukti mengenai hal ini di luar satu atau dua kasus.

Ketiga, ini adalah kesempatan gemilang bagi schadenfreude dan berbagai macam prasangka untuk diungkapkan. Investor wanita dulu dicerca oleh misoginis. Orang asing dan berbagai kelompok agama menjadi subjek komentar rasis. Tidak ada analisis ahli yang tersedia dan komentator, tanpa pemahaman nyata tentang keuangan, memberikan skandal dan kambing hitam alih-alih pelaporan yang akurat.

Gelembung Laut Selatan telah menjadi simbol krisis keuangan selama 300 tahun. Tetapi seperti krisis lain yang lebih modern, citra publiknya menyimpang dari kenyataan. Hal yang sama mungkin tidak dapat dikatakan untuk pandemi COVID-19, yang akan memiliki efek yang jauh lebih dalam dan bertahan lama pada ekonomi dunia.Percakapan

Tentang Penulis

Helen Paul, Dosen Ekonomi dan Sejarah Ekonomi, University of Southampton

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

InnerSelf Newsletter: September 6, 2020
by Innerself Staf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan sebagaimana adanya, tetapi sebagaimana kita adanya──atau, sebagaimana kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita akan membahas beberapa…
Newsletter InnerSelf: Agustus 30, 2020
by Innerself Staf
Jalan yang kita lalui saat ini sudah tua, namun baru bagi kita. Pengalaman yang kami alami sudah lama, namun juga baru bagi kami. Hal yang sama berlaku untuk…
Ketika Kebenaran Begitu Mengerikan Itu Menyakitkan, Ambil Tindakan
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah semua kengerian yang terjadi akhir-akhir ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa membela apa yang benar (dan melawan apa yang salah). Pemain bisbol,…
Saat Punggung Anda Menahan Dinding
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mengatakan banyak hal buruk tentangnya, tapi saya menyukainya. Sama seperti saya mencintai orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Newsletter InnerSelf: Agustus 23, 2020
by Innerself Staf
Semua orang mungkin setuju bahwa kita hidup di masa yang aneh ... pengalaman baru, sikap baru, tantangan baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahwa semuanya selalu berubah,…