Ekonomi AS Bergantung Pada Pengeluaran Konsumen - Bisakah Ia Bertahan dari Pandemi?

Ekonomi AS Bergantung Pada Pengeluaran Konsumen - Bisakah Ia Bertahan dari Pandemi? AS menghabiskan uang paling banyak untuk iklan di dunia. Belanja pemasaran dan periklanan pada tahun 2020 diproyeksikan mencapai hampir $ 390 miliar. Dan Mewing / Momen melalui Getty Images

Pandemi COVID-19 telah secara radikal mempengaruhi perekonomian Amerika, mengurangi pengeluaran oleh rumah tangga Amerika pada barang-barang material, perjalanan udara, aktivitas rekreasi serta penggunaan mobil. Hasil dari, emisi gas rumah kaca miliki sementara jatuh secara dramatis.

Meskipun ini mungkin positif bagi lingkungan, harga sosialnya tinggi: Karena ekonomi AS sangat bergantung pada belanja konsumen, negara sedang mengalami tingkat pengangguran tertinggi sejak Depresi Besar, file ancaman tunawisma untuk puluhan ribu orang dan kegagalan bisnis besar serta kecil. Bagaimana AS sampai pada titik di mana konsumsi massal - dan emisi gas rumah kaca yang terkait dengannya - diperlukan untuk kesejahteraan ekonomi dan sosial? Apakah pengurangan gas rumah kaca dan ekonomi yang berkembang tidak sesuai?

Masyarakat konsumen adalah konstruksi abad ke-20. Itu American Dream menjadi identik dengan membeli barang material seperti mobil, rumah, furnitur atau elektronik, yang menyimpangkan makna aslinya. Saat ini, kebiasaan belanja rumah tangga Amerika mencapai 70% dari produk domestik bruto AS, sebuah pengukuran yang menggambarkan ukuran perekonomian. Perusahaan AS menghabiskan sekitar US $ 230 miliar untuk periklanan setiap tahun, setengah dari semua uang yang dihabiskan untuk periklanan secara global.

Beli impian Anda

Masyarakat konsumen saat ini muncul setelah akhir Perang Dunia I, didorong oleh kemunculan industri periklanan modern dan difasilitasi oleh adopsi kredit konsumen. Edward Bernays, keponakan Sigmund Freud, umumnya dianggap sebagai penemu bidang pemasaran selama tahun 1920-an. Inti dari pendekatannya adalah memanfaatkan keinginan orang untuk merasa baik, kuat, dan seksi alih-alih menekankan kegunaan suatu produk. Bernays menciptakan istilah itu "Rekayasa persetujuan" dan mempopulerkan istilah "konsumen" saat merujuk pada orang Amerika.

Konsumsi massal tumbuh dengan mantap sampai permulaan Depresi Hebat. Tapi penciptaan yang disengaja saat ini masyarakat konsumen lepas landas dengan sungguh-sungguh selama tahun 1940-an dan 1950-an. Ketika PD II berakhir, begitu pula produksi industri masa perang. Para pemimpin industri mengalihkan kemampuan produksi mereka yang sangat besar dari militer ke sektor sipil.

Ekonomi AS Bergantung Pada Pengeluaran Konsumen - Bisakah Ia Bertahan dari Pandemi? Banyak pekerjaan manufaktur yang diciptakan oleh Perang Dunia II hilang ketika perang berakhir. Foto oleh Science dalam HD di Unsplash

Pada saat yang sama, Presiden Harry Truman prihatin dengan pengangguran yang membayangi di antara para veteran dan gergaji yang kembali produksi massal barang konsumsi sebagai solusinya. 1944 GI Bill membantu para veteran yang kembali membeli rumah dengan uang muka dan pinjaman yang dijamin pemerintah. Pemotongan bunga hipotek dan infrastruktur yang dibiayai pemerintah - utilitas dan jalan lokal, sistem jalan raya nasional - menjadikan kepemilikan rumah di pinggiran kota sebagai rencana keuangan yang logis bagi keluarga, sementara Jaminan Sosial memberikan kelegaan karena harus menabung untuk hari tua.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Serikat pekerja, juga, diberikan hak untuk meningkatkan upah bagi anggotanya, sehingga keluarga pekerja dapat membeli rumah, mobil dan peralatan rumah tangga. Pada titik sejarah khusus ini, bisnis, pemerintah dan tenaga kerja bersatu dalam tujuan bersama untuk meningkatkan konsumsi rumah tangga sebagai landasan kemakmuran ekonomi dan harmoni sosial.

Perkembangan ini terjadi dalam konteks euforia pasca perang atas kekuatan AS yang tak tertandingi, kelaparan pasca-Depresi akan kehidupan yang lebih baik, kemajuan produksi massal yang murah, dan ledakan demografis. Konsumerisme menjadi simbol keunggulan sistem kapitalis atas komunisme gaya Soviet, seperti yang digambarkan dalam "Debat Dapur" yang terkenal pada tahun 1959 di Pameran Nasional Amerika di Moscow. Berdiri di antara peralatan hemat tenaga kerja yang ramping dari dapur Amerika modern, Wakil Presiden Richard Nixon mendemonstrasikan kepada Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev kualitas hidup yang lebih tinggi orang yang bekerja di AS

Keunggulan kapitalisme atas komunisme, debat antara dua pemimpin dunia, dilambangkan dengan dapur Amerika modern yang indah.

Transformasi yang hebat

Hasil dari aliansi bisnis-pemerintah-buruh ini mencengangkan. Output barang dan jasa nasional berlipat ganda antara tahun 1946 dan 1956, dan berlipat ganda lagi pada tahun 1970. Rumah satu keluarga murah dan nyaman yang diproduksi secara massal, semakin jauh dari pusat kota, menjadi terjangkau. 1949 yang ikonik Levittown di Long Island, New York, adalah model pinggiran kota: seragam, nyaman, dipisahkan berdasarkan ras dan bergantung pada mobil. Pada tahun 1960, 62% orang Amerika memiliki rumah mereka, berbeda dengan 44% pada tahun 1940. Mal perbelanjaan pinggiran kota, seragam dan terpisah secara rasial, secara default menjadi ruang pertemuan umum, menggantikan jalan-jalan kota, kafe, dan tempat perdagangan.

Ini transformasi sosial terjadi dalam rentang satu generasi. Konsumerisme dan gaya hidup pinggiran kota menjadi prinsip pengorganisasian masyarakat dan identik dengan nilai-nilai fundamental seperti kesejahteraan keluarga, keamanan, kebebasan politik demokratis dan American Dream.

Ekonomi AS Bergantung Pada Pengeluaran Konsumen - Bisakah Ia Bertahan dari Pandemi? Pembangunan perumahan pinggiran kota di Arizona. Foto oleh Avi Waxman untuk Unsplash

Dasar menjadi lebih besar

Sejak tahun 1950-an, versi kehidupan yang baik ini - yang dibentuk oleh iklan tentang apa yang diperlukan untuk hidup dengan baik - sangat stabil. Tapi ada twist: Gagasan tentang apa yang diwakilinya kenyamanan dasar terus bergerak ke arah yang lebih besar dan lebih banyak lagi - SUV dan banyak lagi kenyamanan dan teknologi, lebih besar dan lebih rumah-rumah yang tersebar diisi dengan furnitur dan barang-barang serta kamar mandi dan kamar tidur tambahan, dapur yang lebih besar, ruang media dan olahraga, serta ruang tamu luar ruangan.

Hari ini, prediktor rumah tangga terbaik jejak karbon is penghasilan. Korelasi ini benar negara lain, terlepas dari pandangan politik, pendidikan atau sikap lingkungan.

Memikirkan ulang konsumsi

Konsumsi datang pada a biaya ekologis yang tinggi. Seiring dengan pertumbuhan produk nasional bruto - sebagian besar didorong oleh konsumsi rumah tangga - demikian pula emisi gas rumah kaca. Banyak ilmuwan dan analis kebijakan percaya bahwa ketika teknologi meningkatkan efisiensi energi dan menggantikan bahan bakar fosil dengan sumber energi terbarukan, emisi gas rumah kaca akan meningkat. berkurang secara signifikan. Namun terlepas dari kemajuan pesat dalam teknologi ini, tidak ada bukti bahwa tren emisi gas rumah kaca terpisah dan tidak bergantung tren pertumbuhan ekonomi. Tidak ada dasar untuk gagasan itu pertumbuhan hijau akan mencegah bencana iklim yang diantisipasi yang sedang dihadapi dunia.

Pada saat yang sama, ada sedikit bukti bahwa orang Amerika telah menjadi lebih bahagia dalam tujuh dekade terakhir tumbuhnya konsumerisme.

Pandemi ini mengungkapkan kepada saya kerentanan ekonomi yang sangat bergantung pada satu sumber aktivitas ekonomi - konsumsi. Dari perspektif saya, AS akan lebih baik jika ekonomi - kekayaan kolektif kita - lebih dibebani belanja publik pada, dan investasi dalam, pendidikan, perawatan kesehatan, angkutan umum, perumahan, taman dan infrastruktur yang lebih baik, dan energi terbarukan. Ekonomi seperti itu akan berkontribusi pada kesejahteraan manusia, mengurangi emisi gas rumah kaca, dan tidak terlalu rentan terhadap gangguan tiba-tiba dalam belanja konsumen.

Menurut saya, sudah waktunya untuk percakapan publik yang jujur ​​tentang jejak karbon dari gaya hidup "dasar" kita dan apa yang dibutuhkan orang Amerika daripada apa yang mereka diberitahu yang mereka butuhkan.Percakapan

Tentang Penulis

Halina Szejnwald Brown, Profesor Emerita, Universitas Clark

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Newsletter InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Innerself Staf
Hidup adalah sebuah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan pasang surutnya. Dan seperti siang selalu mengikuti malam, begitu pula pengalaman pribadi kita sehari-hari berubah dari gelap menjadi terang, dan bolak-balik. Namun,…
Newsletter InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Innerself Staf
Apapun yang kita alami, baik secara individu maupun kolektif, kita harus ingat bahwa kita bukanlah korban yang tidak berdaya. Kita dapat memperoleh kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara spiritual dan emosional, juga…
InnerSelf Newsletter: September 27, 2020
by Innerself Staf
Salah satu kekuatan terbesar umat manusia adalah kemampuan kita untuk menjadi fleksibel, menjadi kreatif, dan berpikir di luar kotak. Menjadi orang lain selain kita kemarin atau sehari sebelumnya. Kita bisa berubah...…
Yang Cocok Untuk Saya: "Untuk Kebaikan Tertinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Alasan saya membagikan "apa yang berhasil untuk saya" adalah karena hal itu mungkin berhasil untuk Anda juga. Jika tidak persis seperti yang saya lakukan, karena kita semua unik, beberapa variasi sikap atau metode mungkin saja sesuatu ...
Apakah Anda Bagian Dari Masalah Terakhir Kali? Maukah Anda Menjadi Bagian Dari Solusi Kali Ini?
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sudahkah Anda mendaftar untuk memilih? Sudahkah Anda memilih? Jika Anda tidak akan memberikan suara, Anda akan menjadi bagian dari masalah.