Kisah Dua Petani Kopi: Bagaimana Mereka Bertahan Dari Pandemi Di Honduras

Kisah Dua Petani Kopi: Bagaimana Mereka Bertahan Dari Pandemi Di Honduras Tidak ada yang bisa dipanggang. Navarro Quiony

Saya anggota generasi ketiga dari keluarga petani di Honduras. Aku ingat bangun sebelum subuh setiap hari dan naik beberapa mil di belakang bagal untuk bergabung dalam panen kopi keluarga.

Anda terlibat dalam segala hal mulai dari mencicipi biji kopi untuk melihat apakah mereka sudah siap, sampai memetik dan menyiapkannya untuk dijemur. Setiap keluarga memiliki resep sendiri untuk produk akhir: dalam kasus kami, kami akan memanen kulit kayu manis dari pohon di pertanian dan mencampurkannya dengan kacang tanah.

Keluarga saya adalah satu dari ribuan yang memberi dunia dosis kafein harian dengan memasok kacang dengan semua rasa khas mereka untuk sang pemanggang dan barista di mana-mana. Pada masa normal, sekitar 2 miliar cangkir kopi dikonsumsi di seluruh dunia setiap hari.

Tetapi bisnis kopi telah terpukul keras oleh COVID-19 - khususnya produsen seperti keluarga saya yang berdedikasi untuk menanam kopi berkualitas tinggi untuk ekspor. Mereka tidak terbiasa menjual kopi di dalam negeri dan tidak melakukan diversifikasi ke produk pertanian lainnya. Karena pandemi, pemerintah telah memberlakukan pembatasan yang telah mencegah jutaan karung kopi diekspor.

Honduras adalah terbesar keenam produsen kopi di dunia, dan beberapa petani telah mencapai rekor harga dalam pelelangan kopi internasional dalam dekade terakhir, dan penghargaan untuk kualitas kopi mereka. Ini telah membantu keluarga petani kopi mengembangkan hubungan komersial yang kuat dengan pembeli besar dan kecil.

Kisah Dua Petani Kopi: Bagaimana Mereka Bertahan Dari Pandemi Di Honduras Allan Discua-Cruz bekerja di kebun kopi keluarga. Allan Discua Cruz

Saya menghubungi keluarga penghasil kopi di berbagai daerah di Honduras untuk berbicara tentang bagaimana mereka hidup. Mereka mengalami gangguan bisnis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Banyak petani melihat pendapatan mereka tersapu, dan harus menggali lebih dalam untuk bertahan hidup. Namun saya terkejut dengan ketahanan yang ditunjukkan oleh orang-orang yang saya ajak bicara. Berikut ini beberapa kisah mereka:


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Café Aruco: koperasi

Donaldo Gonzalez adalah manajer umum Café Aruco, sebuah koperasi kopi besar dengan lebih dari 200 petani di barat laut Honduras:

Kami baru saja selesai mengumpulkan panen kopi pada bulan-bulan awal tahun 2020 dan gudang utama kami penuh. Tahun lalu kami mengekspor kopi ke tujuh negara. Kami mengirim sekitar 40,000 karung dan kami ingin mengirimkan jumlah yang sama atau lebih tinggi tahun ini.

Sebagian besar panen kami siap untuk dikemas dan dikirim. Kontrak sudah ditandatangani untuk kopi kami untuk pergi ke Inggris, AS dan tujuan internasional lainnya. Tapi tiba-tiba, semuanya harus berhenti. Itu nyata ketika kami menerima panggilan telepon dari pembeli internasional kami mengatakan kami tidak bisa mengirimkan produk kami karena mereka tidak akan diturunkan.

Kisah Dua Petani Kopi: Bagaimana Mereka Bertahan Dari Pandemi Di Honduras Terisi penuh: gudang Café Aruco. Allan Discua Cruz

Terpaksa untuk berhenti berdagang dan tinggal di rumah, Donaldo telah menanam pohon kopi dengan anak-anaknya di pertanian keluarga. Dia telah menjadi "trik perdagangan" yang diwariskan kepadanya dan berbagi cerita dari generasi sebelumnya - hal-hal yang biasanya sangat terbatas pada hari-hari petani yang sangat panjang.

Dia mengatakan kuncian itu telah menjadi peluang baginya dan petani sibuk lainnya di koperasi untuk berhubungan kembali dengan rekan-rekannya melalui telepon. Mereka telah berbagi ide tentang mengadaptasi proses mereka untuk mencegah penyebaran virus.

Mereka telah membahas cara-cara memaksimalkan apa yang bisa mereka jual secara lokal - diakui pasar yang jauh lebih kecil daripada ekspor. Ini mengalir dari upaya membantu negara selama krisis, misalnya dengan memberikan kopi ke rumah sakit setempat. Petani di koperasi berpikir tentang cara menarik orang Honduras dari kota ke kota untuk merasakan kopi mereka di lingkungan pedesaan.

Pelanggan kami di luar negeri sedang menunggu untuk memiliki produk kami di toko-toko mereka dan kami hanya menunggu kunciannya dicabut. Krisis ini telah memungkinkan kami untuk memikirkan kembali bagaimana kami dapat melakukan bisnis.

Café Papatoño: bisnis keluarga

Leonardo Borjas adalah anggota generasi ketiga dari keluarga penghasil kopi di tenggara negara itu. Keluarga itu menanam berbagai produk lain, termasuk ternak, dan beberapa tahun yang lalu meminta Leonardo menggunakan keahliannya sebagai insinyur pertanian untuk mengembangkan tanaman kopi mereka sebagai ekspor berkualitas tinggi.

Pada tahun 2018 ia memperkenalkan berbagai produk kopi panggang gourmet di bawah merek Café Papatoño, dinamai sesuai nama kakeknya, dan memulai sebuah kedai kopi kelas atas di bawah label yang sama. Dia bilang:

Ketika kuncian dimulai, kami menghadapi masa-masa sulit. Orang tidak akan dapat mengunjungi dan membeli produk kami. Kami tidak dapat mengekspor di mana pun. Juga, harga kopi internasional tetap rendah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Saya punya dua pilihan. Entah saya membiarkan krisis ini menghancurkan saya atau itu akan memungkinkan saya untuk memecahkan rekor. Orang-orang di Honduras menginginkan kopi selama krisis. Bagi sebagian orang kopi, merupakan kemewahan yang terjangkau. Mereka menuntut biji kopi untuk digiling di rumah atau cangkir yang baik dari toko kami saat dikunci.

Kisah Dua Petani Kopi: Bagaimana Mereka Bertahan Dari Pandemi Di Honduras Perkebunan Borjas. Allan Discua Cruz

Leonardo menggambarkan bagaimana ia telah memperkenalkan perubahan seperti ransel sehingga pengendara sepeda motor dapat mengirimkan produknya ke pintu orang, dan sebuah sistem untuk memungkinkan orang membayar kopi di daerah pedesaan melalui telepon.

Dia sekarang berjuang untuk mengatasi permintaan lokal, setelah melihat bahwa pelanggan memilih kopinya daripada alternatif dari rantai populer. Ini sangat kontras dengan peringatan yang diberikan teman-temannya pada tahun 2018 bahwa dia akan kesulitan meyakinkan orang untuk membayar ekstra.

Dia percaya bahwa pelanggan membeli kopinya karena kualitasnya dan karena dia sekarang mengkomunikasikan nilai-nilai dan warisannya dalam kemasan. Seperti yang ia katakan, "kualitas berbicara untuk dirinya sendiri, dan pada saat krisis suara itu lebih keras".

Karena pelanggan internasional tetap siaga selama krisis, keluarga petani kopi yang telah berinvestasi dalam meningkatkan kualitas kopi dan mengkomunikasikan kisah mereka secara efektif diharapkan akan muncul kembali lebih kuat ketika permintaan kembali.Percakapan

Tentang Penulis

Allan Discua-Cruz, Dosen Senior Kewirausahaan, Lancaster University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...