Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Butuhkan Untuk Pemulihan

Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Butuhkan Untuk Pemulihan Coronavirus Tatiana Gordievskaia / Shutterstock.com

Dana Moneter Internasional (IMF) menyebut krisis ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus “Kuncian Besar” Ungkapan ini meniru Depresi Hebat tahun 1920-an dan Resesi Hebat yang mengikuti krisis keuangan global 2007-08. Tetapi, sementara itu tergoda untuk mempertahankan konsistensi linguistik dalam menyebut krisis yang sekarang ini sebagai Penguncian Besar, istilah ini menyesatkan.

Great Lockdown menunjukkan bahwa akar penyebab depresi ekonomi saat ini terletak pada dampak negatif dari pandemi. Tetapi tingkat malaise ekonomi tidak dapat dikaitkan hanya dengan coronavirus.

Rekor angka pengangguran dan penurunan dramatis dalam pertumbuhan ekonomi adalah hasil langsung dari pilihan kebijakan yang dipromosikan oleh paradigma ekonomi dominan di dunia sejak 1980-an - yang mengatakan pasar bebas adalah cara terbaik untuk mengatur kehidupan ekonomi kita. Itu mempromosikan kepentingan sektor keuangan, investasi yang tidak disarankan, dan melemahkan kapasitas sektor publik untuk menangani pandemi.

Pemulihan coronavirus ke depan membutuhkan cara berpikir ekonomi baru - yang menempatkan kesejahteraan masyarakat di atas keberhasilan individu dan secara fundamental menantang apa yang dihargai dan dihargai secara finansial oleh ekonomi.

Kebijakan ekonomi saat ini berakar pada pemikiran tahun 1980-an, yang berkembang pada 1990-an. Ini didasarkan pada gagasan bahwa, dalam jangka pendek, ekonomi ditandai oleh ketidaksempurnaan pasar. Ketidaksempurnaan ini dapat menyebabkan krisis jika guncangan eksternal - seperti pandemi global - terpukul karena pendapatan, pengeluaran, dan tingkat produksi dalam perekonomian tiba-tiba berubah dan banyak pekerja tiba-tiba diberhentikan.

Tetapi paradigma ini percaya bahwa ketidaksempurnaan seperti itu mudah diselesaikan dengan intervensi pemerintah sementara. Diasumsikan bahwa sebagian besar orang menghasilkan Keputusan "rasional" berdasarkan pada model matematis ekonomi - sehingga pengeluaran pemerintah yang terbatas dan penyesuaian tingkat suku bunga dapat membawa pasar kembali normal. Dalam jangka panjang, ini dimaksudkan untuk menghasilkan keseimbangan yang sehat di mana semua orang yang ingin bekerja sekali lagi dapat menemukan pekerjaan.

Gagasan-gagasan ini adalah blok bangunan ekonomi arus utama dan telah memiliki pengaruh yang menentukan terhadap kebijakan ekonomi di negara-negara kapitalis sejak 1980-an. Menjaga inflasi tetap terkendali prioritas utama kebijakan ekonomi dalam beberapa dekade terakhir. Itu datang sebelum yang lain, tujuan kebijakan yang bisa dibilang lebih penting, terkait dengan keadilan sosial dan keberlanjutan.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Ekonomi arus utama percaya bahwa dalam jangka panjang pengeluaran pemerintah yang berlebihan, baik itu untuk perawatan kesehatan, pendidikan, atau pada proyek jangka panjang seperti energi terbarukan, tidak lebih berbahaya daripada kebaikan. Ini karena tidak memiliki pengaruh terhadap tingkat pengangguran dan PDB jangka panjang, tetapi malah mengarah pada inflasi.

Krisis tidak terhindarkan

Paradigma dominan ini menentukan bahwa pemerintah hanya melakukan intervensi dalam "masa tidak normal" - seperti mengikuti krisis keuangan global dan sekarang, selama pandemi virus corona. Menanggapi pandemi, pembuat kebijakan telah menyuntikkan miliaran ke dalam ekonomi melalui pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi, tingkat suku bunga rekor rendah, dan pembelian aset skala besar melalui program pelonggaran kuantitatif.

Tetapi berdasarkan pengalaman dekade lalu, sulit untuk mengatakan bahwa krisis ekonomi benar-benar tidak normal. Ekonomi heterodoks, suatu pendekatan terhadap ekonomi yang saya ikuti, mengatakan krisis ekonomi adalah suatu fitur yang melekat dari kapitalisme.

Paradigma dominan bertahan dari Resesi Hebat. Beberapa pengeluaran pemerintah diizinkan untuk merangsang ekonomi setelah krisis. Tapi kemudian, pada 2010, ini digantikan oleh satu dekade penghematan, yang memiliki dampak buruk pada masyarakat. Di Inggris, misalnya, kekurangan dana selama bertahun-tahun membuat NHS nyaris tidak mampu mengatasinya mengelola pandemi.

Pemikiran Ekonomi Baru Yang Kita Butuhkan Untuk Pemulihan Coronavirus Pemangkasan pengeluaran publik selama bertahun-tahun diawali dengan coronavirus. Tinta Drop / Shutterstock.com

Sama seperti Resesi Hebat di tahun 2007, pandemi coronavirus telah mengungkap kontradiksi dari apa yang kita sebut ekonomi maju yang mengarah pada krisis. Hutang sektor swasta, pendapatan yang terus-menerus dan ketidaksetaraan kekayaan, ketergantungan pasar tenaga kerja pada bentuk-bentuk pekerjaan yang tidak aman, prevalensi oligopoli di mana beberapa pasar kontrol terbatas - coronavirus bukanlah akar penyebab masalah ekonomi kita, hanya katalisatornya.

Tetapi masih belum jelas apakah pandemi akan memprovokasi cara berpikir ekonomi baru. Coronavirus tampaknya cocok dengan narasi arus utama krisis yang disebabkan oleh "guncangan eksternal", yang tidak terkait dengan struktur dan fungsi ekonomi itu sendiri.

Tetapi penyebab mendasar yang membuat krisis ini begitu parah - seperti ketidaksetaraan, lapangan kerja yang tidak aman, konsentrasi pasar - adalah hasil langsung dari pendekatan arus utama terhadap pemikiran dan kebijakan ekonomi. Pemulihan yang lesu setelah Resesi Hebat di tahun 2007, terbukti di tahun XNUMX masalah produktivitas persisten, tingkat pertumbuhan rendah, belum terselesaikan ketidaksetaraan rasial dan meningkatkan kesenjangan kekayaan di banyak negara berpenghasilan tinggi, merupakan bukti ketidakefektifan paradigma ekonomi yang dominan.

Kesempatan unik

Kami menghadapi peluang unik untuk memikirkan kembali secara fundamental prioritas kebijakan ekonomi dan pemikiran yang mendukungnya. Tanggapan terhadap pandemi menunjukkan bahwa pemerintah memiliki sarana untuk berinvestasi dalam perawatan kesehatan, pendidikan, dan penelitian. Dan untuk mendukung pekerja dan bisnis kecil. Kebijakan ini membantu banyak orang mencapai keamanan finansial, yang meningkatkan tingkat pengeluaran swasta dan mendukung kegiatan ekonomi.

Poin-poin ini telah lama ditekankan oleh para ekonom heterodoks. Lebih banyak pengeluaran pemerintah untuk proyek investasi publik dan layanan publik, serta pengawasan yang lebih besar tentang bagaimana aktivitas pasar mempengaruhi masyarakat, harus menjadi fokus ke depan.

Untuk membangun kembali ekonomi yang lebih baik setelah pandemi, kita harus menempatkan kesejahteraan sosial dan lingkungan di atas keuntungan pribadi. Karena itu sangat penting bahwa, ketika ekonomi pulih, perdebatan tentang bagaimana pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi harus dibiayai melampaui “tidak ada alternatif”Pandangan kebijakan ekonomi. Mereka harus secara serius mempertimbangkan pendekatan yang berbeda untuk utang publik, perpajakan, kebijakan moneter hijau, dan mengelola inflasi.Percakapan

Tentang Penulis

Hanna Szymborska, Dosen Senior Ekonomi, Birmingham City University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...