Matahari Berada Pada Perjalanan Jangka Panjang yang Tidak Berkelanjutan, Pariwisata Jangka Pendek - Gelembung Perjalanan Daerah Adalah Masa Depan

Matahari Berada Pada Perjalanan Jangka Panjang yang Tidak Berkelanjutan, Pariwisata Jangka Pendek - Gelembung Perjalanan Daerah Adalah Masa Depan www.shutterstock.com

Penutupan perbatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penutupan domestik telah melumpuhkan Selandia Baru $ 40.9 miliar setahun industri pariwisata. Dalam prosesnya, kerentanan sektor ini terhadap guncangan eksternal dan sifat pekerjaan lapangan yang renggang telah terungkap.

Sementara penanganan pandemi Selandia Baru telah dipuji sebagai masterclass global, dan prospek gelembung perjalanan dipromosikan sebagai cara untuk memulai kembali ekonomi pariwisata dan menghemat pekerjaan, jelas tidak ada perbaikan cepat.

Bahaya yang melekat pada infeksi ulang dari perjalanan ke dan dari negara-negara dengan transisi masyarakat yang tidak terkendali, dan menantang melindungi perbatasan Selandia Baru, berarti pariwisata internasional didasarkan pada saat ini.

Namun demikian, perencanaan untuk pemulihan sedang berlangsung. Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO) ingin kembalikan kepercayaan diri dan mulai kembali pariwisata tanpa penundaan. Uni Eropa baru-baru ini membuka perbatasannya untuk pelancong dari negara tertentu, termasuk Selandia Baru.

Tetapi gelembung trans-Tasman dan Pasifik yang diusulkan kemungkinan akan menjadi salah satu zona perjalanan internasional pertama yang aman di dunia.

Gelembung Tasman-Pacific baik untuk planet ini

Manfaat ekonomi jelas. Sebuah penelitian terbaru menggunakan Data UNWTO mengidentifikasi turis Australia, yang menghabiskan rata-rata $ 7,490 untuk liburan, sebagai turis dengan pengeluaran tertinggi di dunia. Dari 3.8 juta turis internasional yang mengunjungi Selandia Baru pada tahun 2018, hampir 40% berasal dari Australia.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Pada akhir 2019, turis-turis Australia telah menghabiskan 2.5 miliar dolar Selandia Baru dalam ekonomi Selandia Baru. Tentu saja, angka itu diimbangi dengan $ NZ1.6 miliar yang dihabiskan oleh Kiwi yang mengunjungi Australia pada tahun 2019.

Hanya berharap untuk kembali normal, tidak cukup. Pembangunan kembali pariwisata harus menegosiasikan keseimbangan antara pemulihan segera dan keberlanjutan jangka panjang. Diperlukan keseimbangan kondisi-mapan baru yang menghasilkan lapangan kerja dan pendapatan saat menurunkan emisi karbon pariwisata.

Sebelum pandemi COVID-19, secara luas diakui bahwa sistem pariwisata global memiliki kekurangan secara ekonomi dan lingkungan. Penelitian kami telah menyoroti tiga kegagalan struktural utama:

  1. nilai rendah (disebabkan oleh pertumbuhan kedatangan dikombinasikan dengan penurunan belanja)

  2. "kebocoran" ekonomi (karena pariwisata keluar dan konsentrasi laba mengalir ke beberapa pemain global)

  3. emisi karbon tinggi (dari ketergantungan transportasi karbon tinggi, meningkatnya jarak perjalanan dan penurunan rata-rata lama menginap).

Mengurangi jarak perjalanan adalah kuncinya

Dalam kasus tujuan yang jauh secara geografis seperti Selandia Baru, tidak ada yang mengabaikan masalah terakhir, sebagai a melaporkan oleh Komisaris Parlemen Selandia Baru untuk Lingkungan yang disorot pada akhir 2019.

Faktanya adalah, emisi karbon tinggi tertanam dalam PDB pariwisata Selandia Baru. Dalam pembangunan kembali kita harus berkomitmen untuk mengukur jejak karbon pariwisata, dan secara aktif mengelola bentuk-bentuk pariwisata yang datang dengan biaya karbon yang sangat tinggi.

Dalam praktiknya, ini akan berarti lebih banyak pariwisata dari pasar jarak menengah regional yang termasuk dalam gelembung perjalanan Australia-Selandia Baru-Pasifik yang diusulkan. Meningkatnya ketergantungan pada negara bagian Australia daripada pasar jangka panjang akan menghasilkan penurunan dramatis dalam emisi karbon per dolar dari PDB pariwisata.

Penelitian diterbitkan pada 2010 menunjukkan bahwa sementara turis Australia membuat 37% dari pengunjung internasional ke Selandia Baru mereka bertanggung jawab atas 13% dari emisi perjalanan udara. Sebaliknya, pengunjung dari Eropa merupakan 18% dari total pengunjung tetapi 43% dari emisi.

Semakin sedikit kedatangan dalam waktu yang lama, lebih banyak wisatawan Australia, lebih banyak pariwisata domestik dan lebih sedikit perjalanan keluar akan secara dramatis mengurangi emisi karbon pariwisata.

COVID-19 telah memulai bagian domestik dari persamaan ini. Selandia Baru belum menargetkan turis lokal sejak ikonik 1984 “Jangan meninggalkan kota sampai Anda melihat negara itu”Kampanye. Tetapi daerah sekarang bersaing untuk sekitar 60% dari semua dolar turis yang dihabiskan warga Selandia Baru di negara mereka sendiri setiap tahun.

Penutupan perbatasan internasional juga, untuk saat ini, menghentikan kekeringan ekonomi yang signifikan yang disebabkan oleh perjalanan keluar. Pada 2019 Kiwi menghabiskan hampir $ 5 miliar untuk bepergian ke luar negeri.

Saatnya menghentikan pemasaran pariwisata jarak jauh

Sebagian besar perdagangan (termasuk ekspor pariwisata) berasal dari pasar terdekat dengan kami. ini lebih murah untuk berdagang dengan tetangga, dan jauh lebih berkelanjutan untuk memiliki wisatawan yang datang dari negara yang lebih dekat daripada yang jauh.

Model pariwisata baru harus ditemukan yang dapat mengurangi emisi sektor ini sambil mempertahankan sebanyak mungkin pendapatan dan manfaat pekerjaannya.

Analisis karbon pariwisata cenderung mengarah pada semakin pentingnya pengunjung yang tinggal lama, seperti siswa internasional, yang telah menyediakan 23% dari total pengeluaran wisatawan internasional di Selandia Baru.

Hal yang sama juga diperlukan untuk "menghapus pasar" dan mengurangi kedatangan wisatawan dalam waktu yang lama, berkarbon tinggi, berdurasi pendek, dan rendah ekonomi. Penumpang yang tiba di kapal pesiar intensif karbon - 9% pengunjung tetapi hanya 3% dari pendapatan pariwisata - jatuh dengan kuat ke dalam kategori yang paling tidak diinginkan.

Gelembung perjalanan Australia-Selandia Baru-Pasifik jelas cocok dengan model baru. Pembangunan kembali pariwisata harus melibatkan semua langkah yang diambil untuk menciptakan masa depan pariwisata yang bernilai tinggi, bocor rendah, dan rendah emisi.Percakapan

Tentang Penulis

James Higham, Profesor Pariwisata, University of Otago

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...