Mengapa Hari Ini Dimulai Pada Minggu Kerja Empat Hari

Mengapa Hari Ini Dimulai Pada Minggu Kerja Empat Hari Selama pandemi COVID-19, sebuah jendela terbuka untuk ide-ide bagus untuk beralih dari pinggiran ke arus utama - dan itu termasuk minggu kerja empat hari. (Simon Abrams / Unsplash)

Seperti halnya krisis apa pun, pandemi COVID-19 adalah kesempatan untuk memikirkan kembali bagaimana kita melakukan sesuatu.

Ketika kita mendekati tanda 100 hari sejak pandemi diumumkan, satu area yang mendapat perhatian signifikan adalah tempat kerja, di mana jendela membuka ide-ide bagus untuk beralih dari pinggiran ke arus utama.

Misalnya, kapan jutaan lebih banyak orang Kanada mulai bekerja dari rumah, banyak bisnis dipaksa untuk bereksperimen dengan telekomunikasi. Menariknya, sekarang banyak yang mengatakan mereka akan melanjutkan setelah pandemi berlalu, karena itu menguntungkan pengusaha dan karyawan.

Gagasan lain, yang kurang diuji secara luas daripada telecommuting, adalah menghasilkan buzz: minggu kerja empat hari. Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengangkat kemungkinan minggu kerja yang pendek sebagai cara untuk membagi pekerjaan, mendorong pariwisata lokal, membantu dengan keseimbangan kehidupan kerja dan meningkatkan produktivitas.

Sebagai sosiolog yang mengajar tentang pekerjaan dan menulis sebuah buku tentang produktivitas, Saya yakin dia benar.

Bukan jadwal terkompresi

Seminggu kerja empat hari tidak boleh disamakan dengan jadwal terkompresi yang membuat para pekerja memeras 37.5 hingga 40 jam kerja menjadi empat hari, bukannya lima. Untuk alasan yang seharusnya lebih jelas di bawah, itu tidak akan membantu kami sekarang.

Seminggu kerja empat hari yang sesungguhnya melibatkan pekerja penuh waktu, sekitar 30 jam, bukannya 40. Ada banyak alasan mengapa ini menarik hari ini: keluarga berjuang untuk menutupi penitipan anak dengan tidak adanya penitipan anak dan sekolah; tempat kerja berusaha mengurangi jumlah karyawan yang berkumpul di kantor setiap hari; dan jutaan orang kehilangan pekerjaan.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Minggu kerja yang lebih singkat dapat memungkinkan orang tua untuk bersama-sama mengasuh anak, memungkinkan tempat kerja untuk mengejutkan kehadiran dan, secara teoritis, memungkinkan pekerjaan yang tersedia dibagi di antara lebih banyak orang yang membutuhkan pekerjaan.

Minggu kerja pendek yang paling progresif tidak memerlukan pengurangan gaji. Ini kedengarannya gila, tetapi itu bergantung pada penelitian yang ditelaah sejawat ke minggu kerja yang lebih pendek, yang menemukan pekerja dapat menjadi produktif dalam 30 jam seperti halnya mereka dalam 40, karena mereka membuang lebih sedikit waktu dan lebih baik istirahat.

Mengapa Hari Ini Dimulai Pada Minggu Kerja Empat Hari Sebagian besar karyawan mungkin tidak akan keberatan menghabiskan uang mereka sendiri untuk kebutuhan pokok yang disediakan di kantor dengan imbalan empat hari kerja seminggu. (Jasmin Sessler / Unsplash)

Minggu kerja yang lebih pendek mengurangi jumlah hari sakit yang diambil, dan pada hari libur tambahan mereka, karyawan tidak menggunakan kertas toilet atau utilitas kantor, mengurangi biaya majikan mereka. Oleh karena itu, meskipun bersifat kontra-intuitif, orang mungkin bekerja lebih sedikit dengan gaji yang sama meningkatkan garis bawah majikan mereka. Bahwa orang mungkin harus menghabiskan lebih banyak uang mereka sendiri di atas kertas toilet adalah konsesi yang mungkin diterima oleh sebagian besar pekerja.

Badan penelitian yang sama juga memiliki temuan yang lebih dapat diprediksi: orang-orang suka bekerja lebih sedikit.

Moralitas kerja yang terpacu

Jika ini masuk akal, mengapa kita tidak memiliki empat hari seminggu? Ternyata pertanyaan ini sudah berumur lebih dari 150 tahun.

Beberapa jawaban berkaitan dengan logistik yang terlibat dalam mengubah seluruh sistem kerja kami, itu bukan jawaban keseluruhan. Lagi pula, minggu kerja telah berkurang sebelumnya, jadi secara teknis bisa dilakukan lagi.

Alasan lainnya berakar pada kapitalisme dan perjuangan kelas.

Pemikir dari Paul Lafargue (“Hak untuk Menjadi Malas, "Pertama kali diterbitkan pada 1883) kepada Bertrand Russell ("Dalam Pujian Kemalasan, "Dari tahun 1932) dan Kathi Weeks ("Masalah dengan Pekerjaan, "Dari 2012) telah menyimpulkan bahwa kita menolak pengurangan waktu kerja dalam menghadapi bukti yang mendukung - dan keinginan kita sendiri untuk lebih banyak waktu luang - karena moralitas kerja yang mengakar dan perlawanan dari pihak" orang kaya "untuk" gagasan bahwa orang miskin harus bersenang-senang, ”kata Russell.

Kami sangat terikat pada gagasan bahwa kerja keras itu bajik, tangan yang menganggur berbahaya dan orang-orang dengan waktu luang tidak dapat dipercaya.

Minggu kerja empat hari melayang pada 1930-an

Tidak ada yang menyarankan pemerintah jahat berkonspirasi dengan bos jahat untuk membuat orang tak berdaya sibuk. Sebagai sejarawan Benjamin Hunnicutt telah menunjukkan, ada minat yang signifikan dalam jam kerja yang lebih pendek di tahun 1920-an dan 30-an, ketika minggu 30-jam itu disebut-sebut sebagai cara untuk "berbagi" pekerjaan di antara warga Pengangguran Besar yang menganggur dan menganggur.

Bahkan industrialis WK Kellogg dan Henry Ford mendukung enam jam sehari karena mereka percaya lebih banyak istirahat akan membuat pekerja lebih produktif. Tapi penelitian Hunnicutt di Bekerja Tanpa Akhir mengungkapkan bahwa beberapa pengusaha memotong upah ketika mereka memotong jam kerja, dan ketika karyawan melawan balik, mereka menurunkan tuntutan mereka untuk jam kerja yang lebih pendek dan sebaliknya berfokus pada kenaikan upah.

Dalam dorongan dan tarikan kapitalisme yang kompleks, akhirnya bahkan New Deal, yang mempengaruhi kebijakan dan wacana di Kanada, bergeser dari tuntutan awal untuk lebih banyak waktu luang menuju tuntutan untuk bekerja lebih banyak.

Sangat mungkin kami akan melakukan hal yang sama pada momen COVID-19 kami, dan memohon untuk dikembalikan bekerja lima hari seminggu saat ini semua berakhir.

Tetapi kami memiliki alasan baru untuk mempertimbangkan minggu kerja yang lebih pendek, dan mereka mungkin lebih persuasif. Mungkin juga kita akhirnya menyerah pada janji palsu bahwa bekerja lebih lama akan menghasilkan kehidupan yang lebih baik. Minggu kerja empat hari bisa menjadi ide liar lain yang membuatnya melalui jendela kebijakan terbuka pandemi.Percakapan

Tentang Penulis

Karen Foster, Associate Professor, Sosiologi dan Antropologi Sosial dan Ketua Penelitian Kanada di Sustainable Rural Futures for Atlantic Canada, Dalhousie University

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...