Mengapa Terapi Eceran Langsung Bisa Hilang Untuk selamanya

Mengapa Terapi Eceran Langsung Bisa Hilang Untuk selamanya

"Apa yang dulunya santai dan terapeutik, akan menjadi tamasya yang penuh tekanan," kata Eric Spangenberg. (Kredit: Taylor Vick / Unsplash)

Ritel tidak akan kembali normal, kata seorang profesor pemasaran dan ilmu psikologi.

Bagi para pedagang, mengharapkan kembali ke bisnis pra-pandemi bukanlah strategi untuk sukses, kata Eric Spangenberg, dekan Universitas California, Paul Merage School of Business Irvine.

Mereka yang dapat berinovasi dan menyusun alternatif terbaik untuk bisnis seperti biasa, katanya, akan berada dalam posisi terkuat untuk memanfaatkan permintaan konsumen yang bergerak maju.

Penjualan online yang meroket selama krisis COVID-19 dapat menggantikan perjalanan ke lokasi fisik bahkan setelah pesanan kuncian naik. Selama pembeli dan / atau karyawan mengenakan topeng, orang akan sedikit tentatif di toko yang sebenarnya, dan tergantung pada berapa lama mereka terus melakukan pembelian terutama secara online, kebiasaan bisa berubah cukup untuk secara permanen mengubah lanskap ritel.

Di sini, Spangenberg membahas bagaimana perubahan yang disebabkan oleh coronavirus dalam perilaku belanja kemungkinan akan mengubah industri ritel:

Q


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Bisakah Anda memberi kami gambaran luas tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk industri ritel?

A

Di seluruh negeri, ketika negara bagian melonggarkan arahan keselamatan ke berbagai tingkat, beberapa perubahan akan bersifat jangka panjang. Sejumlah besar perilaku belanja telah bergerak online selama beberapa tahun terakhir dan telah bergerak lebih jauh secara online sejak pandemi melanda, dan sebagian besar akan tetap ada.

Pesanan tetap di rumah sudah ada cukup lama bagi orang untuk mengembangkan kebiasaan baru, dan proses pembukaan kembali telah cukup bertahap sehingga kebiasaan belanja online yang diperoleh banyak orang akan menjadi rutinitas rutinitas untuk banyak hal.

Q

Bagaimana kemungkinan penutupan sementara toko — dan bahkan mal — akan menjadi permanen?

A

Pemikiran saya adalah toko dan mal akan mengalami lalu lintas yang jauh berkurang, dan beberapa tidak akan dibuka kembali karena mereka tidak memiliki arus kas untuk melakukannya, tanpa ada bisnis selama dua bulan terakhir ditambah. Yang lain akan beradaptasi dan bermitra dengan outlet online mereka untuk memberikan solusi inovatif terhadap permintaan konsumen.

Sementara pembukaan kembali adalah perkembangan yang penuh harapan dari perspektif pengecer, saya melihat sedikit kemungkinan konsumen merangkul belanja dalam lingkungan fisik sejauh mereka melakukan pra-pandemi. Kami telah diberitahu bahwa di luar lebih aman daripada di dalam, jadi orang akan cenderung ke udara terbuka, bukan di mal.

Q

Apakah ada kejutan ritel yang menyenangkan?

A

Beberapa sektor telah melakukan dengan sangat baik selama tahap pertama pandemi: pedagang grosir, pembibitan, perangkat keras, pasokan rumah, dan konstruksi do-it-yourself.

"Kebutuhan aktual tidak cukup untuk mendorong ekonomi seperti yang kita tahu ..."

Orang-orang telah menggunakan waktu dan hambatan untuk tinggal di rumah untuk belajar atau mempelajari cara memasak untuk diri mereka sendiri, merawat rumah dan kebun mereka, dan terlibat dalam kesenangan yang lebih sederhana. Mereka juga menikmati manfaat yang dihasilkan— Makan yang lebih sehat, meningkatkan ruang hidup, dan kepuasan melakukan sesuatu yang produktif dengan tangan mereka.

Q

Berbelanja lebih dari sekadar mendapatkan barang; ini pengalaman. Apa yang akan berubah dalam cara kita berbelanja?

A

Tentu saja akan ada subset dari konsumen yang akan menuju ke perusahaan ritel seperti orang-orang menuju ke pantai ketika mereka dibuka kembali. Akan tetapi, masih ada orang yang berhati-hati dan akan berpikir, "Biarkan orang lain mencobanya sementara saya tinggal di rumah dan melihat apa hasil dari pembukaan kembali nanti."

Ini sampai pada gagasan tentang apa yang oleh beberapa orang disebut "terapi ritel." Apa yang tadinya santai dan terapi, akan menjadi tamasya yang menegangkan. Kami telah melihat penurunan perilaku pra-pandemi karena pilihan belanja online, dan virus akan mendorong kami lebih jauh dari interaksi ritel tatap muka.

Orang akan khawatir tentang waktu yang dihabiskan di sekitar orang lain, sehingga mereka dapat melakukan pekerjaan rumah pra-belanja dan menyadari bahwa mereka dapat membeli secara online lebih murah, lebih mudah, dan lebih aman dan melepaskan beberapa perjalanan sama sekali. Pembeli yang pergi keluar tidak mungkin untuk nongkrong di food court, menghabiskan banyak waktu browsing, atau dihibur oleh lingkungan mereka. Tingkat kenyamanan mereka akan lebih rendah dari sebelumnya, dan akan membutuhkan waktu lama bagi mereka untuk mendapatkan kembali kepercayaan bahwa lingkungan belanja yang diberikan adalah "aman," terlepas dari apa yang mereka katakan atau amati.

Q

Ekonomi AS didukung oleh pengeluaran konsumen, dan penjualan ritel mencapai hampir setengah dari total itu. Akankah tren itu berlanjut?

A

Ini adalah salah satu tantangan terbesar yang saat ini dihadapi ekonomi dan akan tetap ada saat kami mencoba memulai kembali. Banyak orang yang mengajukan pengangguran sekarang berada di sektor ritel, dan drop-off di sana akan tetap, karena ada lebih sedikit permintaan dan ada lebih sedikit pekerjaan untuk diisi. Bagi mereka yang masih bekerja di sektor apa pun, kesempatan berbelanja dan makan terbatas berarti tagihan kartu kredit lebih rendah. Sekarang mereka memikirkan kembali bagaimana mereka menghabiskan — apa yang benar-benar mereka butuhkan versus apa yang mereka inginkan. Orang-orang tampaknya menikmati mengurangi pengeluaran dan hutang terkait, menurut bukti anekdotal yang saya temui.

Kebutuhan aktual tidak cukup untuk mendorong ekonomi seperti yang kita ketahui, jadi pertanyaannya adalah apakah keinginan konsumen akan kembali dengan cara yang sama. Dalam jangka pendek, saya pikir mereka tidak akan melakukannya, dan mungkin tidak dalam jangka panjang. Pembukaan kembali tidak berarti pengecer akan mempekerjakan kembali staf penuh, dan banyak orang tidak lagi memiliki keamanan finansial yang akan membuat mereka cukup percaya diri untuk melakukan pembelian diskresioner yang mereka akan pra-pandemi.

Sumber: UC Irvine

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...