Bagaimana Pandemik Dahulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-perusahaan

Pandemik Dulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-korporasi

Kemenangan Maut, Pieter Bruegel the Elder, 1562.

Pada Juni 1348, orang-orang di Inggris mulai melaporkan gejala misterius. Mereka mulai sebagai ringan dan tidak jelas: sakit kepala, sakit, dan mual. Ini diikuti oleh benjolan hitam yang menyakitkan, atau bubo, tumbuh di ketiak dan selangkangan, yang memberi nama penyakit itu: pes pes. Tahap terakhir adalah demam tinggi, dan kemudian kematian.

Berasal dari Asia Tengah, tentara dan karavan membawa wabah pes - Yersina pestis, bakteri yang membawa kutu yang hidup di tikus - ke pelabuhan di Laut Hitam. Dunia Mediterania yang sangat komersial memastikan perpindahan wabah di kapal-kapal dagang ke Italia, dan kemudian melintasi Eropa. Kematian Hitam terbunuh antara sepertiga setengah dari populasi Eropa dan Timur Dekat.

Jumlah besar kematian ini disertai dengan kehancuran ekonomi secara umum. Dengan sepertiga dari tenaga kerja mati, tanaman tidak bisa dipanen dan komunitas hancur. Satu dari sepuluh desa di Indonesia Inggris (dan masuk Tuscany dan daerah lain) hilang dan tidak pernah didirikan kembali. Rumah-rumah jatuh ke tanah dan ditutupi oleh rumput dan tanah, hanya menyisakan gereja di belakang. Jika Anda pernah melihat gereja atau kapel sendirian di ladang, Anda mungkin melihat sisa-sisa terakhir dari salah satu desa Eropa yang hilang.

Pengalaman traumatis dari Kematian Hitam, yang menewaskan mungkin 80% dari mereka yang menangkapnya, mendorong banyak orang untuk menulis dalam upaya untuk memahami apa yang telah mereka alami. Di Aberdeen, John of Fordun, seorang penulis sejarah Skotlandia, tercatat bahwa:

Penyakit ini menimpa orang-orang di mana-mana, tetapi terutama kelas menengah dan bawah, jarang yang hebat. Ini menimbulkan ketakutan sehingga anak-anak tidak berani mengunjungi orang tua mereka yang sekarat, atau orang tua anak-anak mereka, tetapi melarikan diri karena takut tertular seolah-olah dari kusta atau ular.

Baris-baris ini hampir bisa ditulis hari ini.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Meskipun tingkat kematian dari COVID-19 jauh lebih rendah daripada Kematian Hitam, kejatuhan ekonomi telah parah karena sifat globalisasi, sangat terintegrasi dari ekonomi modern. Ditambah lagi dengan populasi kita yang sangat mobile saat ini dan coronavirus, tidak seperti wabah, telah menyebar ke seluruh dunia dalam hitungan bulan, bukan tahun.

Sementara Kematian Hitam mengakibatkan kerusakan ekonomi jangka pendek, konsekuensi jangka panjangnya kurang jelas. Sebelum wabah meletus, beberapa abad pertumbuhan penduduk telah menghasilkan surplus tenaga kerja, yang tiba-tiba diganti dengan kekurangan tenaga kerja ketika banyak budak dan petani bebas mati. Para sejarawan berpendapat bahwa kekurangan tenaga kerja ini memungkinkan para petani yang selamat dari pandemi untuk menuntut bayaran yang lebih baik atau untuk mencari pekerjaan di tempat lain. Terlepas dari perlawanan pemerintah, perbudakan dan sistem feodal itu sendiri akhirnya terkikis.

Pandemik Dulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-korporasi Orang-orang dari Tournai mengubur para korban Black Death, c.1353. Wikimedia Commons

Tetapi konsekuensi lain yang jarang muncul dari Kematian Hitam adalah munculnya pengusaha kaya dan hubungan bisnis-pemerintah. Meskipun Black Death menyebabkan kerugian jangka pendek bagi perusahaan-perusahaan terbesar di Eropa, dalam jangka panjang, mereka memusatkan aset mereka dan mendapatkan pangsa pasar yang lebih besar dan pengaruh dengan pemerintah. Ini memiliki kesamaan yang kuat dengan situasi saat ini di banyak negara di dunia. Sementara perusahaan kecil bergantung pada dukungan pemerintah untuk mencegah mereka runtuh, banyak perusahaan lain - terutama yang jauh lebih besar yang terlibat dalam pengiriman rumah - mendapat untung besar dari kondisi perdagangan baru.

Perekonomian abad ke-14 terlalu jauh dari ukuran, kecepatan, dan keterkaitan pasar modern untuk memberikan perbandingan yang tepat. Tapi kita tentu bisa melihat kesamaan dengan cara Black Death memperkuat kekuatan negara dan mempercepat dominasi pasar-pasar utama oleh segelintir perusahaan besar.

Bisnis Black Death

Kehilangan mendadak setidaknya sepertiga dari populasi Eropa tidak mengarah pada redistribusi kekayaan bahkan untuk orang lain. Sebaliknya, orang merespons kehancuran dengan menyimpan uang di dalam keluarga. Wills menjadi sangat spesifik dan pengusaha kaya, khususnya, berusaha keras untuk memastikan bahwa warisan mereka tidak lagi terpecah setelah kematian, menggantikan kecenderungan sebelumnya untuk meninggalkan sepertiga dari semua hak mereka. sumber daya untuk amal. Keturunan mereka mendapat manfaat dari konsentrasi modal yang berkelanjutan ke tangan yang lebih sedikit dan lebih kecil.

Pada saat yang sama, penurunan feodalisme dan kebangkitan ekonomi berbasis upah mengikuti tuntutan petani akan kondisi tenaga kerja yang lebih baik menguntungkan para elit kota. Dibayar tunai, bukan dalam bentuk barang (dalam pemberian hak istimewa seperti hak untuk mengumpulkan kayu bakar), berarti petani memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan di kota-kota.

Konsentrasi kekayaan ini sangat mempercepat tren yang sudah ada sebelumnya: munculnya pengusaha pedagang yang menggabungkan perdagangan barang dengan produksi mereka dalam skala yang hanya tersedia bagi mereka yang memiliki modal dalam jumlah besar. Misalnya, sutra, yang dulu diimpor dari Asia dan Byzantium, sekarang diproduksi di Eropa. Pedagang Italia yang kaya raya mulai terbuka bengkel sutra dan kain.

Pandemik Dulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-korporasi Eropa pada 1360. Wikimedia Commons

Pengusaha ini diposisikan secara unik untuk menanggapi kekurangan tenaga kerja yang tiba-tiba disebabkan oleh Kematian Hitam. Tidak seperti penenun independen, yang kekurangan modal, dan tidak seperti aristokrat, yang kekayaannya dikurung di tanah, pengusaha perkotaan dapat menggunakan modal cair mereka untuk berinvestasi dalam teknologi baru, mengkompensasi hilangnya pekerja dengan mesin.

Di Jerman selatan, yang menjadi salah satu daerah paling komersial di Eropa pada akhir abad 14 dan 15, perusahaan-perusahaan seperti Welser (yang kemudian menjalankan Venezuela sebagai koloni pribadi) mengombinasikan rami yang tumbuh dengan memiliki alat tenun tempat pekerja merentangkan rami itu ke kain linen, yang kemudian dijual oleh Welser. Kecenderungan pasca-Kematian Hitam abad ke-14 dan ke-15 adalah konsentrasi sumber daya - modal, keterampilan, dan infrastruktur - ke tangan sejumlah kecil perusahaan.

Zaman Amazon

Bergulir maju ke masa kini, ada beberapa kesamaan yang jelas. Organisasi besar tertentu telah meningkatkan peluang yang disediakan oleh COVID-19. Di banyak negara di dunia, seluruh ekologi restoran kecil, pub, dan toko tiba-tiba ditutup. Pasar untuk makanan, ritel umum, dan hiburan telah online, dan uang tunai telah banyak menghilang.

Persentase kalori yang disediakan restoran harus dialihkan melalui supermarket, dan banyak dari persediaan ini sekarang telah diambil oleh rantai supermarket. Mereka memiliki banyak properti besar dan banyak staf, dengan kapasitas SDM untuk merekrut lebih cepat, dan ada banyak orang setengah menganggur yang sekarang menginginkan pekerjaan. Mereka juga memiliki gudang, truk, dan kapasitas logistik yang kompleks.

Pemenang besar lainnya adalah raksasa ritel online - seperti Amazon, yang menjalankan layanan "Prime Pantry" di AS, India, dan banyak negara Eropa. Toko-toko jalanan telah menderita persaingan harga dan kenyamanan dari internet selama bertahun-tahun, dan kebangkrutan adalah berita biasa. Sekarang, banyak ruang ritel yang "tidak penting" ditutup, dan keinginan kami telah dialihkan ulang melalui Amazon, eBay, Argos, Screwfix, dan lainnya. Telah ada lonjakan yang jelas dalam belanja online, dan analis ritel bertanya-tanya apakah ini merupakan langkah tegas ke dunia virtual, dan dominasi lebih lanjut dari perusahaan besar.

Menjaga kami terganggu ketika kami menunggu di rumah untuk paket kami adalah industri hiburan streaming - sektor pasar yang didominasi oleh perusahaan besar termasuk Netflix, Amazon Prime (lagi), Disney dan lain-lain. Raksasa online lainnya seperti Google (yang memiliki YouTube), Facebook (yang memiliki Instagram) dan Twitter menyediakan platform lain yang mendominasi lalu lintas online.

Tautan terakhir dalam rantai adalah perusahaan pengiriman itu sendiri: UPS, FedEx, Amazon Logistics (lagi), serta pengiriman makanan dari Just Eat dan Deliveroo. Melalui model bisnis mereka yang berbeda, platform mereka sekarang mendominasi pergerakan berbagai jenis produk, baik Amazon Fire TV bermerek Toshiba Anda, atau kulit keras Anda dari Pizza Hut (anak perusahaan Yum! Brands, yang juga memiliki KFC, Taco Bell dan lain-lain).

Ayunan lain untuk dominasi perusahaan adalah pindah dari uang tunai yang didukung negara ke layanan pembayaran tanpa kontak. Ini jelas merupakan akibat wajar dari pasar online, tetapi juga berarti bahwa uang bergerak melalui perusahaan besar yang mengambil bagian mereka untuk memindahkannya. Visa dan Mastercard adalah pemain terbesar, tetapi Apple Pay, PayPal, dan Amazon Pay (sekali lagi) semuanya mengalami peningkatan volume transaksi karena uang tunai tidak digunakan dalam dompet orang. Dan jika uang tunai masih dibayangkan sebagai vektor untuk transmisi, maka pengecer tidak akan mengambilnya dan pelanggan tidak akan menggunakannya.

Bisnis kecil telah mengambil pukulan yang sangat menentukan di berbagai sektor karena COVID-19, seperti Black Death, menghasilkan perusahaan besar yang mendapatkan pangsa pasar. Bahkan mereka yang bekerja di rumah untuk menulis karya seperti ini bekerja di Skype (milik Microsoft), Zoom dan BlueJeans, juga menggunakan klien email dan laptop yang dibuat oleh sejumlah kecil organisasi global. Miliarder semakin kaya sementara orang-orang biasa kehilangan pekerjaan mereka. Jeff Bezos, CEO Amazon, telah meningkatkan kekayaannya US $ 25 miliar sejak awal tahun.

Tapi ini bukan keseluruhan cerita. Tren besar lainnya dalam respons terhadap virus adalah menguatnya kekuatan negara.

Pandemik yang mengatur

Di tingkat negara bagian, Kematian Hitam menyebabkan percepatan tren menuju sentralisasi, pertumbuhan perpajakan, dan ketergantungan pemerintah pada perusahaan besar.

Di Inggris, penurunan nilai tanah dan penurunan pendapatan mendorong mahkota - pemilik tanah terbesar di negara itu - untuk mencoba membatasi upah di tingkat pra-wabah dengan 1351 Statuta Buruh, dan untuk mengenakan pajak tambahan pada penduduk. Sebelumnya, pemerintah diharapkan untuk mendanai sendiri, hanya mengenakan pajak untuk pengeluaran luar biasa seperti perang. Tetapi pajak pasca-wabah menjadi preseden utama bagi intervensi pemerintah dalam perekonomian.

Upaya pemerintah ini merupakan peningkatan signifikan dalam keterlibatan mahkota dalam kehidupan sehari-hari masyarakat. Dalam wabah wabah berikutnya, yang terjadi setiap 20 tahun atau lebih, gerakan mulai dibatasi melalui jam malam, larangan bepergian, dan karantina. Ini adalah bagian dari konsentrasi umum kekuasaan negara dan penggantian distribusi otoritas regional sebelumnya dengan birokrasi terpusat. Banyak pria yang menjalankan administrasi pasca-wabah, seperti penyair Geoffrey Chaucer, diambil dari keluarga pedagang Inggris, beberapa di antaranya memperoleh kekuatan politik yang signifikan.

Contoh paling menonjol dari ini adalah keluarga de la Pole, yang dalam dua generasi berubah dari menjadi pedagang wol Hull menjadi earl di Suffolk. Dengan runtuhnya perdagangan dan keuangan internasional sementara setelah Kematian Hitam, Richard de la Pole menjadi pemberi pinjaman terbesar mahkota dan seorang yang akrab dengan Richard II. Ketika perusahaan-perusahaan besar Italia muncul kembali pada akhir abad ke-14 dan ke-15, mereka juga mendapat manfaat dari ketergantungan mahkota yang terus tumbuh pada perusahaan-perusahaan dagang. Keluarga Medici, yang akhirnya datang untuk memerintah Florence, adalah contoh paling mencolok.

Pedagang juga mendapat pengaruh politik dengan membeli tanah, yang harganya jatuh setelah Black Death. Kepemilikan tanah memungkinkan pedagang untuk memasuki bangsawan berbasis tanah atau bahkan aristokrasi, menikahkan anak-anak mereka dengan putra dan putri penguasa yang kekurangan uang. Dengan status baru mereka, dan dengan bantuan mertua yang berpengaruh, para elit kota memperoleh perwakilan politik di dalam parlemen.

Pada akhir abad ke-14, perpanjangan kontrol pemerintah negara dan hubungan yang berkelanjutan dengan perusahaan-perusahaan dagang mendorong banyak bangsawan untuk berbalik melawan Richard II. Mereka mengalihkan kesetiaan mereka kepada sepupunya, yang menjadi Henry IV, dengan harapan (sia-sia) bahwa ia tidak akan mengikuti kebijakan Richard.

Pandemik Dulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-korporasi Richard II bertemu dengan pemberontak Pemberontakan Petani tahun 1381. Wikimedia Commons

Ini, dan Perang Mawar berikutnya, umumnya digambarkan sebagai bentrokan antara Yorkis dan Lancastrian, sebenarnya sebagian didorong oleh permusuhan kaum bangsawan terhadap sentralisasi kekuasaan pemerintah. Kekalahan Henry Tudor dari Richard III pada tahun 1489 berakhir tidak hanya perang tetapi juga membatalkan upaya lebih lanjut oleh baronage Inggris untuk mendapatkan kembali otoritas regional, membuka jalan bagi kenaikan terus korporasi dan pemerintah pusat.

Keadaan kita saat ini

Kekuatan negara adalah sesuatu yang sebagian besar kita asumsikan di abad ke-21. Di seluruh dunia, gagasan negara berdaulat telah menjadi pusat politik dan ekonomi kekaisaran beberapa abad terakhir.

Tetapi sejak tahun 1970 dan seterusnya, menjadi umum di kalangan intelektual untuk menyatakan bahwa negara kurang penting, monopoli kontrolnya dalam wilayah tertentu yang diperebutkan oleh perusahaan multinasional. Di 2016, dari 100 entitas ekonomi terbesar, 31 adalah negara dan 69 adalah perusahaan. Walmart lebih besar dari ekonomi Spanyol, Toyota lebih besar dari India. Kapasitas perusahaan besar ini untuk mempengaruhi politisi dan regulator sudah cukup jelas: pertimbangkan dampaknya perusahaan minyak pada penolakan perubahan iklim.

Dan sejak Margaret Thatcher, perdana menteri Inggris dari tahun 1979 hingga 1990, menyatakan bahwa ia bermaksud untuk “mengembalikan negara”, semakin banyak bagian dari aset milik negara yang sekarang beroperasi sebagai perusahaan, atau sebagai pemain dalam kuasi yang direkayasa negara. pasar. Sekitar 25% Layanan Kesehatan Nasional Inggris, misalnya, disampaikan melalui kontrak dengan sektor swasta.

Di seluruh dunia, transportasi, utilitas, telekomunikasi, dokter gigi, ahli kacamata, kantor pos dan banyak layanan lain yang dulunya adalah monopoli negara dan sekarang dijalankan oleh perusahaan yang menghasilkan laba. Dinasionalisasi, atau milik negara, industri sering digambarkan sebagai industri yang lamban, dan membutuhkan disiplin pasar agar menjadi lebih modern dan efisien.

Tetapi berkat coronavirus, negara telah datang memutar kembali seperti tsunami. Pengeluaran pada tingkat yang diejek sebagai ekonomi "pohon uang ajaib" hanya beberapa bulan yang lalu telah ditujukan pada sistem kesehatan nasional, mengatasi masalah tunawisma, memberikan penghasilan dasar universal untuk jutaan orang, dan menawarkan jaminan pinjaman atau pembayaran langsung ke sejumlah bisnis.

Ini adalah Ekonomi Keynesian dalam skala besar, di mana obligasi nasional digunakan untuk meminjam uang yang didukung oleh pendapatan masa depan dari pembayar pajak. Gagasan tentang menyeimbangkan anggaran tampaknya, untuk saat ini, menjadi sejarah, dengan seluruh industri sekarang bergantung pada dana talangan keuangan. Politisi di seluruh dunia tiba-tiba menjadi intervensi, dengan metafora masa perang digunakan untuk membenarkan pengeluaran raksasa.

Yang jarang dikomentari adalah pembatasan mencengangkan atas kebebasan pribadi. Otonomi individu adalah pusat dari ide-ide neoliberal. "Orang-orang yang mencintai kebebasan" dikontraskan dengan orang-orang yang menjalani kehidupan mereka di bawah kekuasaan tirani, negara-negara yang menggunakan kekuatan pengawasan Saudara Besar atas perilaku warga mereka.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara di seluruh dunia secara efektif membatasi pergerakan bagi sebagian besar orang dan menggunakan polisi dan angkatan bersenjata untuk mencegah berkumpul di ruang publik dan pribadi. Bioskop, pub, dan restoran ditutup oleh fiat, taman telah dikunci, dan duduk di bangku bisa membuat Anda baik-baik saja. Berlari terlalu dekat dengan seseorang akan membuat Anda diteriaki oleh seseorang dengan rompi vis tinggi. Seorang raja abad pertengahan akan terkesan dengan tingkat otoriterianisme ini.

Pandemi tampaknya telah memungkinkan kekuasaan fiskal dan administratif pemerintah besar untuk melibas argumen tentang kehati-hatian dan kebebasan. Kekuatan negara sekarang dijalankan dengan cara yang belum pernah terlihat sejak perang dunia kedua, dan telah ada dukungan publik yang luas.

Resistensi populer

Untuk kembali ke Black Death, pertumbuhan kekayaan dan pengaruh pedagang dan bisnis besar secara serius memperburuk sentimen anti-perdagangan yang ada. Pikiran abad pertengahan - baik intelektual dan populer - berpendapat bahwa perdagangan dicurigai secara moral dan bahwa pedagang, terutama yang kaya, adalah rawan ketamakan. Kematian Hitam secara luas ditafsirkan sebagai hukuman dari Tuhan atas dosa Eropa, dan banyak penulis pasca-wabah menyalahkan gereja, pemerintah, dan perusahaan kaya atas kemerosotan moral Susunan Kristen.

Puisi protes terkenal William Langland Piers Ploughman sangat anti-merkantilisme. Karya-karya lain, seperti puisi pertengahan abad ke-15 itu Libelle dari Englysche Polycye, ditoleransi perdagangan tetapi menginginkannya di tangan pedagang Inggris dan di luar kendali orang Italia, yang menurut penulis memiskinkan negara.

Ketika abad ke-14 dan ke-15 mengalami kemajuan dan korporasi memperoleh bagian yang lebih besar dari pasar, permusuhan populer dan intelektual tumbuh. Dalam jangka panjang, ini memiliki hasil pembakar. Pada abad ke-16, konsentrasi perdagangan dan keuangan ke tangan korporasi telah berkembang menjadi monopoli dekat atas perbankan kerajaan dan kepausan oleh sejumlah kecil perusahaan yang juga memegang monopoli atau nyaris monopoli atas komoditas utama Eropa - seperti perak , tembaga, dan merkuri - dan impor dari Asia dan Amerika, terutama rempah-rempah.

Pandemik Dulu Dan Sekarang Menyulut Bangkitnya Mega-korporasi Langit-langit Kapel Sistine, Kota Vatikan, dilukis oleh Michelangelo antara tahun 1508 dan 1512. Amandajm / Wikimedia Commons

Martin Luther sangat marah dengan konsentrasi ini dan khususnya Gereja Katolik menggunakan perusahaan monopolistik untuk mengumpulkan indulgensi. Pada 1524, Luther diterbitkan sebuah traktat berpendapat bahwa perdagangan harus untuk kebaikan bersama (Jerman) dan bahwa pedagang seharusnya tidak mengenakan harga tinggi. Bersama penulis Protestan lainnya, seperti Philip Melancthon dan Ulrich von Hutten, Luther memanfaatkan sentimen anti-perdagangan yang ada untuk mengkritik pengaruh bisnis terhadap pemerintah, menambah ketidakadilan keuangan dalam seruan mereka untuk reformasi agama.

Sosiolog Max Weber terkenal terkait Protestan dengan munculnya kapitalisme dan pemikiran ekonomi modern. Tetapi para penulis Protestan awal menentang perusahaan multinasional dan komersialisasi kehidupan sehari-hari, memanfaatkan sentimen anti-perdagangan yang berakar pada Black Death. Ini populer serta oposisi agama akhirnya menyebabkan kehancuran dari Roma dan transformasi Eropa.

Apakah kecil selalu cantik?

Pada abad ke-21 kita telah terbiasa dengan gagasan bahwa perusahaan kapitalis menghasilkan konsentrasi kekayaan. Apakah industrialis Victoria, baron perampok AS atau miliarder dot com, ketidaksetaraan yang dihasilkan oleh bisnis dan pengaruhnya yang merusak terhadap pemerintah telah membentuk diskusi tentang perdagangan sejak revolusi industri. Bagi para kritikus, bisnis besar sering dicirikan sebagai orang yang tidak berperasaan, raksasa yang menghancurkan orang biasa di dunia roda mesinnya, atau secara vampir mengambil keuntungan dari tenaga kerja dari kelas pekerja.

Seperti yang telah kita lihat, argumen antara lokalis bisnis kecil dan mereka yang menyukai korporasi dan kekuatan negara sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Penyair romantis dan radikal meratapi cara “pabrik setan gelap”Sedang menghancurkan pedesaan dan menghasilkan orang-orang yang tidak lebih dari pelengkap mesin. Gagasan bahwa pengrajin yang jujur ​​digantikan oleh karyawan yang teralienasi, seorang budak upahan, adalah hal yang umum bagi kritikus kapitalisme awal yang nostalgia dan progresif.

Pada 1960-an, gagasan bahwa ada beberapa perbedaan mendasar antara bentuk usaha kecil dan besar menambah lingkunganisme pada argumen yang sudah lama ada ini. "Pria" di gedung pencakar langitnya menentang pengrajin yang lebih otentik.

Kepercayaan pada bisnis lokal ini dikombinasikan dengan kecurigaan korporasi dan negara telah mengalir ke gerakan Pemberontakan hijau, Pendudukan, dan Kepunahan. Makan makanan lokal, menggunakan uang lokal, dan mencoba memiringkan daya beli "lembaga jangkar" seperti rumah sakit dan universitas menuju usaha sosial kecil telah menjadi akal sehat banyak orang. aktivis ekonomi kontemporer.

Tetapi krisis COVID-19 mempertanyakan kecil ini baik, besar dikotomi buruk dalam beberapa hal yang sangat mendasar. Pengorganisasian skala besar tampaknya diperlukan untuk menangani sejumlah besar masalah yang telah ditimbulkan oleh virus, dan negara-negara yang tampaknya paling sukses adalah mereka yang telah mengadopsi bentuk pengawasan dan kontrol yang paling intervensionis. Bahkan pascakapitalis yang paling bersemangat pun harus mengakui bahwa usaha sosial kecil tidak dapat memenuhi rumah sakit raksasa dalam beberapa minggu.

Dan meskipun ada banyak contoh bisnis lokal yang terlibat dalam pengiriman makanan, dan sejumlah besar bantuan saling menguntungkan terjadi, populasi utara global sebagian besar diumpankan oleh rantai supermarket besar dengan operasi logistik yang kompleks.

Setelah coronavirus

Hasil jangka panjang dari Kematian Hitam adalah penguatan kekuatan bisnis besar dan negara. Proses yang sama terjadi jauh lebih cepat selama penguncian coronavirus.

Tetapi kita harus berhati-hati dengan pelajaran sejarah yang mudah. Sejarah tidak pernah benar-benar berulang. Keadaan setiap waktu itu unik, dan tidak bijaksana memperlakukan "pelajaran" sejarah seolah-olah itu adalah serangkaian eksperimen yang membuktikan hukum umum tertentu. Dan COVID-19 tidak akan membunuh sepertiga dari populasi mana pun, jadi meskipun pengaruhnya sangat besar, mereka tidak akan menghasilkan kekurangan pekerja yang sama. Jika ada, sebenarnya sudah memperkuat kekuatan majikan.

Perbedaan yang paling dalam adalah bahwa virus itu datang di tengah krisis lain, yaitu perubahan iklim. Ada bahaya nyata bahwa kebijakan untuk bangkit kembali ke ekonomi pertumbuhan hanya akan membanjiri perlunya pengurangan emisi karbon. Ini adalah skenario mimpi buruk, di mana COVID-19 hanyalah sebuah prekuel dari sesuatu yang jauh lebih buruk.

Tetapi mobilisasi besar-besaran orang dan uang yang telah dikerahkan pemerintah dan perusahaan juga menunjukkan bahwa organisasi besar dapat membentuk kembali diri mereka sendiri dan dunia dengan sangat cepat jika mereka mau. Ini memberikan dasar nyata bagi optimisme mengenai kapasitas kolektif kita untuk merekayasa ulang produksi energi, transportasi, sistem pangan, dan banyak lagi yang lainnya kesepakatan baru hijau dimana banyak pembuat kebijakan telah mensponsori.

Black Death dan COVID-19 tampaknya menyebabkan konsentrasi dan sentralisasi bisnis dan kekuasaan negara. Itu menarik untuk dicatat. Tetapi pertanyaan terbesar adalah apakah kekuatan kuat ini dapat ditujukan krisis yang akan datang.

Tentang Penulis

Eleanor Russell, Calon PhD dalam Sejarah, University of Cambridge dan Martin Parker, Profesor Studi Organisasi, University of Bristol

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Hari Perhitungan Sudah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Partai Republik tidak lagi menjadi partai politik pro-Amerika. Ini adalah partai pseudo-politik tidak sah yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang menyatakan tujuannya adalah untuk mengganggu, membuat tidak stabil, dan ...
Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...