Yang Akan Lebih Buruk Sekarang, Inflasi Atau Deflasi?

Yang Akan Lebih Buruk Sekarang, Inflasi Atau Deflasi? Batuan dan tempat-tempat sulit. exopixel

Inflasi di antara 37 negara anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) turun dari 2.3% pada Februari menjadi 1.7% Maret. Dengan semua kerusakan pada kesehatan global dan ekonomi yang ditimbulkan oleh COVID-19, ini adalah satu "kehancuran" yang mungkin terdengar seperti kabar baik. Setelah kehilangan pekerjaan dan pendapatan yang begitu meluas, hal terakhir yang dibutuhkan siapa pun sekarang adalah barang menjadi lebih mahal.

Namun, ada bahaya dalam lebih lanjut mengurangi tingkat inflasi harga konsumen yang sudah rendah. Di banyak negara, sudah di bawah level yang ditargetkan oleh bank sentral mereka - 2% di AS, zona euro dan Inggris. Kenaikan harga sedang dibendung oleh jatuhnya permintaan yang disebabkan oleh pandemi, ditambah lagi penurunan tajam dalam harga minyak. Perlambatan inflasi menuju nol atau bahkan ke wilayah negatif - deflasi - akan membawa kekhawatiran ekonomi baru, berpotensi mengubah resesi menjadi depresi.

Kerugian deflasi

Pengeluaran konsumen adalah komponen utama dari permintaan yang menggerakkan suatu ekonomi. Jika orang mulai berpikir harga akan turun, mereka cenderung menunda pembelian tidak penting dengan harapan hal-hal akan lebih murah di bulan-bulan mendatang. Meskipun penurunan harga berarti kenaikan pendapatan riil bagi mereka yang gajinya tidak terpengaruh oleh krisis saat ini, bagi banyak orang lain ini akan lebih besar daripada pendapatan yang hilang dari cuti atau karena dipaksa ke manfaat negara.

Deflasi terjadi pada awal 1930-an dan juga pada 1870-an, dan ketika itu menunjukkan tanda-tanda kembali pada 2008, bank sentral merespons dengan memotong suku bunga dan mencetak uang. Fakta bahwa ini telah berlanjut selama sebagian besar dekade terakhir mencerminkan para ekonom keyakinan yang tumbuh bahwa faktor-faktor mulai dari otomatisasi dan hutang rumah tangga hingga meningkatnya ketidaksetaraan dan populasi yang menua telah mendorong permintaan rendah ke dalam sistem.

Kelonggaran permintaan menekan perusahaan untuk memotong harga dan kemudian memotong biaya mereka dengan mengurangi pekerjaan dan upah, menambah masalah deflasi. Banyak yang sudah berjuang untuk meningkatkan penjualan mereka bahkan sebelum pandemi, dan tidak akan dapat memotong harga mereka lebih jauh tanpa mengorbankan keuntungan. Harga produsen Inggris naik melambat menjadi hanya 0.3% pada bulan Maret, bahkan sebelum kuncian mulai mengendalikan pengeluaran orang. Laba yang lebih rendah akan memeras kemampuan mereka untuk membiayai investasi, memotong komponen permintaan lainnya.

Pertumbuhan harga produsen Inggris

0axuq9ttEkonomi Perdagangan / ONS


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Selain merusak permintaan, penurunan harga juga meningkatkan biaya utang riil. Jika Anda meminjam £ 1,000 dan inflasi tahunan mencapai 3%, uang yang Anda miliki menjadi bernilai 3% lebih rendah setiap tahun bahkan sebelum Anda membayar apa pun. Jika ada deflasi 3%, utang menjadi bernilai 3% lebih banyak setiap tahun secara riil. Di dunia dengan rekor tingkat hutang, ini bisa menjadi masalah yang sangat serius.

Dalam krisis saat ini, bank sentral di seluruh dunia telah berusaha untuk meningkatkan permintaan konsumen dan membantu bisnis bertahan dengan memangkas suku bunga mendekati nol. Deflasi akan menggagalkan upaya ini: sedangkan inflasi 3% membatalkan biaya riil pinjaman yang membebankan bunga 3%, deflasi 3% berarti tingkat bunga riil sekitar 6%.

Ketika suku bunga didorong ke apa yang oleh para ekonom disebut nol batas bawah, pemerintah yang berusaha menghidupkan kembali ekonomi mereka terpaksa mencari cara lain untuk meringankan hutang rakyat dan meningkatkan daya belanjanya. Ini termasuk penjaminan hutang sektor swasta; memberi perusahaan dan individu perlindungan sementara dari kebangkrutan atau kebangkrutan; dan, di AS, langsung membayar uang ke akun orang dengan harapan bahwa mereka akan membelanjakannya.

Apakah inflasi akan kembali?

Inflasi telah melambat bahkan ketika beberapa produk kekurangan pasokan karena penghentian industri dan pembelian panik. Pengalaman masa lalu telah membuat banyak pengecer enggan untuk menaikkan harga jika itu terlihat seperti mencari untung. Pembeli yang memberanikan diri online (atau menjadi lay-bys) untuk mencari barang-barang kebutuhan pokok yang dilaporkan kembali penjual kembali yang mengenakan premi besar, yang tidak ditangkap oleh indeks inflasi resmi.

Harga akan mulai naik lagi jika pasokan tidak dapat mengimbangi permintaan yang sekarang sedang disuntikkan ke ekonomi dunia dalam bentuk langkah-langkah stimulus pemerintah untuk melawan resesi. Ini dapat menyebabkan inflasi yang signifikan dalam satu atau dua tahun mendatang jika ada permintaan baru sementara rantai pasokan global tetap terganggu. Dan itu akan diperburuk jika harga minyak rebound tajam dari posisi terendah 20-tahun terakhir.

Jika inflasi melonjak, itu akan dipicu oleh skala luar biasa dari pinjaman pemerintah dalam menanggapi penutupan. Pemerintah AS akan meminjam lebih banyak pada kuartal sekarang daripada keseluruhan 2019, memperpanjang apa yang sudah defisit anggaran satu triliun dolar. Biaya dukungan bisnis Inggris sudah tercapai £ 100 miliar, jauh lebih besar daripada dana talangan bank tahun 2007-09.

Negara-negara yang secara fiskal lebih kuat seperti AS mendanai sebagian besar peningkatan pengeluaran dengan menerbitkan utang publik baru, yang pada prinsipnya menyerap beberapa permintaan dan mengurangi tekanan inflasi. Tetapi pemerintah lain, termasuk Inggris, dapat mencetak sebagian uang tambahan.

Pembuat kebijakan menemukan kembali Pemikiran Keynesian bahwa defisit akan menciptakan pertumbuhan ekonomi yang cukup untuk mencegah rasio utang publik terhadap PDB tidak terkendali. Punya beberapa juga dianut itu sekali pinggiran ide tentang teori moneter modern, yang berpendapat bahwa negara mana pun dengan mata uangnya sendiri dapat meningkatkan pengeluaran dengan mencetak uang daripada harus menaikkan pajak atau mengambil lebih banyak hutang.

Sebelum pandangan ini masuk ke arus utama, narasi “monetaris” yang dominan adalah bahwa meningkatkan jumlah uang beredar dengan menjalankan defisit fiskal besar adalah terikat ke ratchet inflasi. Beberapa monetaris memandang ini sebagai bagian dari rencana politik secara diam-diam. Pemerintah, menurut mereka, selalu menimbulkan hutang dan tidak ingin membayarnya dengan menaikkan pajak rakyat. Sebagai gantinya mereka melepaskan inflasi, yang membuat utang-utang ini nilainya lebih rendah sementara juga "membebani" nilai kekayaan rakyat.

Pemerintah saat ini tentu akan berharap bahwa paket stimulus fiskal dan moneter mereka menyebabkan kenaikan harga lebih lanjut, serta mencegah penurunan pendapatan dan kapasitas industri. Karena apa pun kelemahan inflasi, prospek deflasi di dunia dengan utang yang begitu besar jauh lebih buruk.Percakapan

Tentang Penulis

Alan Shipman, Dosen Ekonomi, Universitas Terbuka

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Mengapa Donald Trump Bisa Menjadi Pecundang Terbesar dalam Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Diperbarui 2 Juli 20020 - Pandemi virus korona ini menghabiskan banyak uang, mungkin kekayaan 2 atau 3 atau 4, semua ukuran tidak diketahui. Oh ya, dan, ratusan ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajarkan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episode Oprah Show 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-rasisme pemenang penghargaan Jane Elliott mengajarkan kepada para peserta pelajaran keras tentang rasisme dengan menunjukkan betapa mudahnya mempelajari prasangka.
Perubahan akan datang...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Sewaktu saya menonton berita tentang peristiwa-peristiwa di Philadephia dan kota-kota lain di negeri ini, hati saya ingin apa yang terjadi. Saya tahu bahwa ini adalah bagian dari perubahan besar yang terjadi ...
Sebuah Lagu Dapat Mengangkat Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya memiliki beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari pikiran saya ketika saya menemukannya telah merayap masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan waktu di alam. Yang lainnya adalah diam. Cara lain adalah membaca. Dan satu itu ...
Maskot untuk Pandemi dan Lagu Tema untuk Jarak Sosial dan Isolasi
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya menemukan sebuah lagu baru-baru ini dan ketika saya mendengarkan liriknya, saya pikir itu akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk saat-saat isolasi sosial ini. (Lirik di bawah video.)