Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi

Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi Alun-alun kota-kota Eropa abad pertengahan menjadi saksi pembukaan kembali ekonomi setelah tulah. (Shutterstock)

The Black Death (1347-51) masyarakat Eropa hancur. Menulis empat dekade setelah acara, biksu dan penulis sejarah Inggris, Thomas Walsingham, mengatakan bahwa “begitu banyak kesengsaraan mengikuti penyakit ini sehingga setelah itu dunia tidak pernah bisa kembali ke keadaan semula. "

Komentar abad pertengahan ini mencerminkan realitas yang dijalani: dunia dijungkirbalikkan oleh ketakutan massal, penularan, dan kematian.

Namun masyarakat pulih. Hidup terus berlanjut meskipun ada ketidakpastian. Tapi itu bukan "bisnis seperti biasa" setelahnya - ancaman wabah tetap ada.

Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi Triumph of Death oleh Pieter Bruegel the Elder menunjukkan pemandangan yang hancur dimana kematian membawa orang-orang tanpa pandang bulu seperti yang terlihat selama gelombang wabah. (Museo del Prado)

Pemulihan yang lambat dan menyakitkan

Dunia pasca-Kematian Hitam memiliki "tidak dibuat lebih baik dengan pembaruannya. " Biksu Perancis, Guillaume de Nangis, menyesalkan bahwa laki-laki lebih "kikir dan menggenggam," "rakus dan suka bertengkar" dan terlibat dalam lebih banyak "perkelahian, perselisihan, dan tuntutan hukum."

Kekurangan pekerja setelahnya adalah akut. Kontemporer Historia Roffensis mencatat bahwa petak tanah di Inggris “tetap tidak digarap, ”Di dunia yang bergantung pada produksi pertanian.

Kelangkaan barang segera menyusul, memaksa beberapa tuan tanah untuk melakukannya sewa lebih rendah atau grasi untuk menjaga penyewa mereka. "Jika buruh tidak bekerja," gurau pengkhotbah Inggris, Thomas Wimbledon, "pendeta dan ksatria harus menjadi pembudidaya dan penggembala, atau mati karena kekurangan makanan tubuh. "


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Terkadang, stimulus datang dengan paksa. Pada 1349, pemerintah Inggris menerbitkan Ordonansi Buruh, yang melegitimasi pria dan wanita berbadan sehat dibayar gaji dan upah pada tingkat pra-wabah 1346.

Di lain waktu, pemulihannya lebih organik. Menurut biarawan Karmel Prancis, Jean de Venette, “di mana pun wanita hamil lebih mudah dari biasanya; " tidak ada yang mandul dan wanita hamil berlimpah. Beberapa melahirkan kembar dan kembar tiga, menandakan zaman baru setelah kematian yang begitu besar.

Musuh yang umum dan akrab

Kemudian tulah kembali. SEBUAH sampar kedua melanda Inggris pada 1361. Gelombang ketiga memengaruhi beberapa negara lain pada 1369. Gelombang keempat dan kelima diikuti masing-masing pada 1374-79 dan 1390-93.

Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi Sebuah lukisan karya Domenico Gargiulo dari Naples menggambarkan gelombang penyakit yang menghancurkan kota pada pertengahan tahun 1500-an.

Wabah adalah fitur konstan dalam kehidupan akhir abad pertengahan dan awal modern. Antara 1348 dan 1670, tulis sejarawan Andrew Cunningham dan Ole Peter Grell, itu adalah peristiwa biasa dan berulang:

"... kadang-kadang melintasi wilayah yang luas, kadang-kadang hanya di beberapa tempat, tetapi tanpa menghilangkan satu tautan tahunan dalam rantai panjang dan menyedihkan ini.. "

Penyakit ini berdampak pada masyarakat, desa dan kota dengan risiko yang lebih besar ke pusat-pusat kota. Dengan populasinya yang padat, London hampir tidak bebas dari penyakit dengan wabah besar di Australia 1603, 1625, 1636 dan "Wabah Hebat" tahun 1665, yang diklaim 15 persen dari populasi kota.

Tidak ada generasi yang lolos dari amarahnya.

Mengontrol bencana

Pemerintah tidak malu dalam tanggapan mereka. Sementara pengalaman mereka tidak pernah bisa mencegah wabah, manajemen penyakit mereka mencoba untuk mengurangi bencana di masa depan.

Ratu Elizabeth I. Pesanan Wabah tahun 1578 menerapkan serangkaian kontrol untuk mendukung yang terinfeksi dan keluarga mereka. Di seluruh Inggris, sebuah inisiatif pemerintah memastikan bahwa orang yang terinfeksi tidak meninggalkan rumah mereka untuk makan atau bekerja.

Rumah-rumah hama juga dibangun untuk menampung orang sakit dan melindungi orang sehat. Pada 1666, Raja Charles II memerintahkan setiap kota dan kota “untuk bersiap-siap jika infeksi terjadi. " Jika orang yang terinfeksi ditemukan, dia akan dikeluarkan dari rumah dan kota sementara yang sebelumnya ditutup selama 40 hari, dengan palang merah dan pesan “Tuhan, kasihanilah kami”Ditempel di pintu.

Dalam beberapa kasus, hambatan, atau sanitary cordons, dibangun di sekitar komunitas yang terinfeksi. Tetapi mereka terkadang melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan. Menurut sejarawan Pencerahan Jean-Pierre Papon, penduduk kota Provençal Digne pada tahun 1629 dicegah untuk pergi, dari menguburkan orang mati dan membangun gubuk di mana mereka mungkin telah dinyatakan aman dari penyakit.

Otoritas negara dan moral

Pengalaman dan langkah-langkah pengaturan tidak selalu efektif.

Tulah besar yang melanda kota Prancis selatan Marseille antara 1720 dan 1722 menewaskan seorang Diperkirakan 100,000 orang. Setelah kedatangan Grand Saint-Antoine, sebuah kapal dagang kembali dari Levant, "perawatan dan perawatan yang tepat”Untuk mencegah akibat fatal penyakit ini tertunda dan diabaikan. Penyakit ini menyebar ke seluruh bagian kota.

Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi 1721 karya seniman Perancis Michel Serre menunjukkan pemandangan balai kota di Marseilles selama wabah kota wabah tahun sebelumnya. (Museum Seni Marseille)

Tulah mulai mengamuk di sana dalam hitungan minggu. Seorang dokter yang korup, tagihan kesehatan yang palsu, tekanan politik dan ekonomi untuk menurunkan barang dagangan kapal, dan pejabat korup yang menyelidiki penyebaran awal penyakit ini, semuanya berkontribusi pada bencana yang hampir tidak dapat ditahan di Prancis selatan.

Rumah sakit jenuh, tidak mampu "menerima sejumlah besar orang sakit yang datang kepada mereka dalam kerumunan." Dengan menggunakan “ketekunan ganda,” pihak berwenang membangun rumah sakit baru di lorong-lorong, “memasang tenda besar” di pinggiran kota, mengisinya dengan “sebanyak mungkin tempat tidur jerami. "

Takut akan penularan di pantainya, pemerintah Inggris dengan cepat memperbarui tindakan perlindungannya. Itu Tindakan Karantina tahun 1721 mengancam kekerasan, pemenjaraan atau kematian pada siapa pun yang berusaha melarikan diri dari kurungan yang dipaksakan, atau mereka yang menolak untuk mematuhi pembatasan baru.

Gelombang Wabah Eropa Abad Pertengahan Juga Membutuhkan Rencana Tindakan Ekonomi Sebuah potret Edmund Gibson, uskup London, dikaitkan dengan pelukis Inggris John Vanderbank. (Perpustakaan Bodleian, Universitas Oxford)

Beberapa menganggap tindakan ini tidak perlu. "Infeksi mungkin telah membunuh ribuan," tulis seorang penulis anonim, "tetapi diam telah membunuh sepuluh ribu nya ..."

Edmund Gibson, uskup London dan seorang pembela pemerintah, tidak setuju. "Di mana penyakitnya putus asa," tulisnya, "obatnya juga harus begitu." Karena itu, ia menulis, tidak ada gunanya berdiam “tentang hak dan kebebasan, dan kemudahan dan kenyamanan umat manusia, ketika ada wabah yang menggantung di atas kepala kita. "

Dislokasi sosial adalah hasil yang tak terhindarkan - kejahatan yang diperlukan. Tetapi seperti yang diingatkan oleh pengalaman abad pertengahan dan modern awal dengan wabah, itu bukan perlengkapan permanen.Percakapan

Tentang Penulis

Kriston R. Rennie, Visiting Fellow di Institut Kepausan dari Studi Abad Pertengahan, Toronto, dan Profesor di Sejarah Abad Pertengahan, Universitas Queensland

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Maskot untuk Pandemi dan Lagu Tema untuk Isolasi Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya menemukan sebuah lagu baru-baru ini dan ketika saya mendengarkan liriknya, saya pikir itu akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk saat-saat isolasi sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Diperbarui 4-26) Saya belum dapat menulis dengan benar hal yang ingin saya terbitkan bulan lalu, Anda tahu saya sangat marah. Saya hanya ingin menyerang.
Pengumuman Layanan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Diperbarui 4/15/2020) Sekarang semua orang memiliki waktu untuk menjadi kreatif, tidak ada yang tahu apa yang akan Anda temukan untuk menghibur diri Anda.
Sisi Terang dari Psikoanalisis Kelinci Paskah
by Marie T. Russell, InnerSelf
Di InnerSelf kami mendorong introspeksi, dengan demikian senang melihat bahwa bahkan Kelinci Paskah telah mencari bantuan dalam memahami kebiasaan dan kompulasinya.
Marianne Williamson Merefleksikan Pandemi Coronavirus
by Marie T. Russell, InnerSelf
Refleksi oleh Marianne Williamson tentang pandemi coronavirus saat ini pada 31 Maret 2020.