Apa Yang Dapat Dikatakan Kematian Hitam Tentang Konsekuensi Ekonomi Global Pandemi?

Apa Yang Dapat Dikatakan Kematian Hitam Tentang Konsekuensi Ekonomi Global Pandemi? Miniatur oleh Pierart dou Tielt

Kekhawatiran atas penyebaran virus corona baru telah diterjemahkan ke dalam perlambatan ekonomi. Pasar saham telah terpukul: FTSE 100 Inggris telah melihatnya hari terburuk perdagangan selama bertahun-tahun dan begitu juga dengan Dow Jones dan S&P di AS. Uang harus pergi ke suatu tempat dan harga emas - dipandang sebagai komoditas stabil selama peristiwa ekstrem - mencapai ketinggian tujuh tahun.

Melihat kembali sejarah dapat membantu kita mempertimbangkan dampak ekonomi dari keadaan darurat kesehatan masyarakat dan cara terbaik untuk mengelolanya. Namun demikian, penting untuk diingat bahwa pandemi masa lalu jauh lebih mematikan daripada coronavirus memiliki tingkat kematian yang relatif rendah.

Tanpa obat-obatan modern dan lembaga-lembaga seperti Organisasi Kesehatan Dunia, populasi masa lalu lebih rentan. Diperkirakan wabah Justinian pada tahun 541 M menewaskan 25 juta dan flu Spanyol tahun 1918 sekitar 50 juta

Sejauh ini tingkat kematian terburuk dalam sejarah disebabkan oleh Kematian Hitam. Disebabkan oleh beberapa bentuk wabah, penyakit ini berlangsung dari tahun 1348 hingga 1350, menewaskan antara 75 juta hingga 200 juta orang di seluruh dunia dan mungkin setengah dari populasi Inggris. Konsekuensi ekonomi juga mendalam.

'Kemarahan, antagonisme, kreativitas'

Ini mungkin terdengar kontra faktual - dan ini seharusnya tidak meminimalkan gejolak psikologis dan emosional kontemporer yang disebabkan oleh Kematian Hitam - tetapi sebagian besar dari mereka yang selamat melanjutkan untuk menikmati peningkatan standar hidup. Sebelum Black Death, Inggris menderita kelebihan populasi yang parah.

Setelah pandemi, kekurangan tenaga kerja menyebabkan kenaikan upah harian buruh, karena mereka dapat memasarkan diri mereka kepada penawar tertinggi. Pola makan para pekerja juga meningkat dan mencakup lebih banyak daging, ikan segar, roti putih dan bir. Meskipun tuan tanah berjuang untuk menemukan penyewa untuk tanah mereka, perubahan dalam bentuk kepemilikan meningkatkan pendapatan perkebunan dan mengurangi tuntutan mereka.

Tapi periode setelah Black Death adalah, menurut sejarawan ekonomi Christopher Dyer, waktu "agitasi, kegembiraan, kemarahan, antagonisme dan kreativitas". Respons langsung pemerintah adalah mencoba menahan gelombang ekonomi penawaran dan permintaan.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Apa Yang Dapat Dikatakan Kematian Hitam Tentang Konsekuensi Ekonomi Global Pandemi? Hidup sebagai buruh di abad ke-14 sangat sulit. British Library

Ini adalah pertama kalinya pemerintah Inggris berusaha mengatur ekonomi mikro. Itu Statuta Buruh hukum disahkan pada 1351 dalam upaya untuk mematok upah ke tingkat pra-wabah dan membatasi kebebasan bergerak bagi buruh. Undang-undang lain diperkenalkan untuk mencoba mengendalikan harga makanan dan bahkan membatasi perempuan mana yang diperbolehkan mengenakan kain mahal.

Tetapi upaya untuk mengatur pasar ini tidak berhasil. Penegakan undang-undang perburuhan menyebabkan penghindaran dan protes. Dalam jangka panjang, upah riil naik karena tingkat populasi stagnan dengan wabah penyakit yang berulang.

Tuan tanah berjuang untuk berdamai dengan perubahan di pasar tanah sebagai akibat dari hilangnya populasi. Ada migrasi besar-besaran setelah Kematian Hitam karena orang-orang memanfaatkan peluang untuk pindah ke tanah yang lebih baik atau mengejar perdagangan di kota-kota. Kebanyakan tuan tanah terpaksa menawarkan penawaran yang lebih menarik untuk memastikan penyewa bertani di tanah mereka.

Kelas menengah baru pria (hampir selalu pria) muncul. Mereka adalah orang-orang yang tidak dilahirkan ke tanah bangsawan tetapi mampu membuat cukup kekayaan surplus untuk membeli sebidang tanah. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa kepemilikan properti terbuka untuk spekulasi pasar.

Perubahan populasi yang dramatis yang ditimbulkan oleh Kematian Hitam juga menyebabkan ledakan dalam mobilitas sosial. Upaya pemerintah untuk membatasi perkembangan ini diikuti dan menimbulkan ketegangan dan kebencian.

Sementara itu, Inggris masih berperang dengan Perancis dan membutuhkan pasukan besar untuk kampanye di luar negeri. Ini harus dibayar, dan di Inggris menyebabkan lebih banyak pajak pada populasi yang berkurang. Parlemen Richard II muda datang dengan ide inovatif pajak jajak pendapat hukuman pada 1377, 1379 dan 1380, yang mengarah langsung ke kerusuhan sosial dalam bentuk Pemberontakan Petani 1381.

Apa Yang Dapat Dikatakan Kematian Hitam Tentang Konsekuensi Ekonomi Global Pandemi? Petani memberontak pada tahun 1381. Miniatur oleh Jean de Wavrin

Pemberontakan ini, yang terbesar yang pernah terlihat di Inggris, datang sebagai konsekuensi langsung dari wabah penyakit dan upaya pemerintah untuk memperketat kontrol atas ekonomi dan mengejar ambisi internasionalnya. Para pemberontak mengklaim bahwa mereka terlalu tertindas, bahwa tuan mereka "memperlakukan mereka seperti binatang buas".

Pelajaran untuk hari ini

Sementara wabah yang menyebabkan Black Death sangat berbeda dengan coronavirus yang menyebar hari ini, ada beberapa pelajaran penting di sini untuk pertumbuhan ekonomi masa depan. Pertama, pemerintah harus sangat berhati-hati untuk mengelola kejatuhan ekonomi. Mempertahankan status quo untuk kepentingan pribadi dapat memicu keresahan dan ketidakstabilan politik.

Kedua, membatasi kebebasan bergerak dapat menyebabkan reaksi kekerasan. Sejauh mana masyarakat mobile modern kita akan menyetujui karantina, bahkan ketika itu untuk kebaikan yang lebih besar?

Plus, kita tidak boleh meremehkan reaksi psikologis yang menyebalkan itu. Kematian Hitam melihat peningkatan xenophobia dan serangan antisemit. Ketakutan dan kecurigaan terhadap non-pribumi mengubah pola perdagangan.

Akan ada pemenang dan yang kalah secara ekonomi ketika keadaan darurat kesehatan masyarakat saat ini terjadi. Dalam konteks Kematian Hitam, elit berusaha untuk mempertahankan kekuasaan mereka, tetapi perubahan populasi dalam jangka panjang memaksa beberapa penyeimbangan kembali untuk kepentingan pekerja, baik dalam hal upah dan mobilitas dan dalam membuka pasar untuk tanah (sumber utama kekayaan pada saat itu) kepada investor baru. Penurunan populasi juga mendorong imigrasi, meskipun mengambil pekerjaan dengan keterampilan rendah atau upah rendah. Semuanya adalah pelajaran yang memperkuat perlunya respons terukur, yang diteliti dengan cermat dari pemerintah saat ini.Percakapan

Tentang Penulis

Adrian R. Bell, Ketua Dekan Keuangan dan Riset, Kemakmuran dan Ketahanan, Henley Business School, University of Reading; Andrew Prescott, Profesor Humaniora Digital, Universitas Glasgow, dan Helen Lacey, Dosen di Sejarah Abad Pertengahan Akhir, University of Oxford

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

3 Metode Koreksi Postur Untuk Waktu Layar Terlalu Banyak
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada abad ke-21, kita semua menghabiskan banyak waktu di depan layar ... apakah di rumah, di tempat kerja, atau bahkan saat bermain. Apa yang sering dilakukan adalah menyebabkan distorsi postur kita yang kemudian menyebabkan masalah ...
Apa yang Berhasil Bagi Saya: Bertanya Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, belajar sering berasal dari pemahaman "mengapa". Mengapa hal-hal seperti itu adanya, mengapa hal-hal terjadi, mengapa orang-orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti saya, mengapa orang lain bertindak seperti mereka ...
Fisikawan dan Diri Batin
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru saja membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fisika yang mengajar di MIT. Alan adalah penulis "In Praise of Wasting Time". Saya menemukan inspirasi untuk menemukan ilmuwan dan fisikawan…
Lagu Cuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua mendengarnya berkali-kali dalam beberapa minggu terakhir ... cuci tangan setidaknya selama 20 detik. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang mengalami kesulitan waktu, atau mungkin sedikit ADD, kita sudah ...
Pengumuman Layanan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang setiap orang memiliki waktu untuk menjadi kreatif, tidak ada yang tahu apa yang akan Anda temukan untuk menghibur diri Anda sendiri.