Alasan Rahasia Biaya Obat Jadi Banyak

Alasan Rahasia Biaya Obat Jadi Banyak: Web Global Hukum Paten Melindungi Farmasi Besar Pendukung harga obat yang lebih rendah mengadakan peringatan pada 5 September 2019 di luar Eli Lilly di New York City, menghormati mereka yang kehilangan nyawa karena tingginya biaya insulin. Eric McGregor / LightRocket via Getty Images

Tingginya harga insulin, yang sudah mencapai Rp sebanyak US $ 450 per bulan, telah menimbulkan kemarahan di seluruh negeri. Senator Bernie Sanders (I-Vt.) Menyebutnya sebagai rasa malu nasional, bertanya-tanya mengapa penduduk AS harus pergi ke Kanada untuk membeli insulin yang lebih murah.

Sebagai sarjana hukum yang berfokus pada peran kontradiktif hak properti pada kesejahteraan ekonomi, termasuk melalui peran hak kekayaan intelektual, penelitian saya membuatnya jelas penetapan harga obat jauh lebih rumit daripada yang bisa dijelaskan oleh kandidat pada tahap debat.

Untuk sepenuhnya memahami kerumitan ini, perlu melihat web hukum paten internasional dan perjanjian perdagangan.

Alasan Rahasia Biaya Obat Jadi Banyak: Web Global Hukum Paten Melindungi Farmasi Besar Insulin ditemukan hampir 100 tahun yang lalu, menyelamatkan nyawa banyak penderita diabetes. Biaya yang melonjak dalam beberapa tahun terakhir telah menimbulkan teriakan dari pasien dan politisi. John Fredricks / NurPhoto via Getty Images

Mengapa tidak ada insulin generik?

Ilmuwan yang bekerja di sektor publik Kanada insulin ditemukan hampir seabad yang lalu. Teknik pertama untuk mensintesis senyawa, yang seharusnya lebih siap untuk produksi versi generik, muncul sekitar empat dekade lalu. Namun hari ini insulin tetap ada tidak tersedia dalam versi generik yang signifikan.

Salah satu dari tiga perusahaan itu mengendalikan 90% pasar insulin dunia, Eli Lilly, baru-baru ini tunduk pada tekanan publik dengan mengumumkan versi "resmi generik" yang akan datang bernama Lispro. Tapi itu masih bisa dijalankan beberapa orang $ 140 per resep.

Konsumen AS tidak sendirian dalam menghadapi tingginya harga insulin dan obat-obatan lain yang menyelamatkan jiwa. Selama dua dekade terakhir, kontroversi yang hebat telah berkecamuk di sekitar perusahaan farmasi multinasional mampu memonopoli akses untuk obat-obatan vital di seluruh dunia. Cara utama untuk melakukannya adalah melalui kekuatan hukum paten, dan keuntungan seperti monopoli - atau apa yang oleh beberapa ahli disebut sewa ekonomi yang belum merupakan pendapatan - mereka menjamin.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Pikirkan tentang sewa sebagai rejeki nomplok yang diperoleh karena melakukan sedikit usaha sendiri. Karena "tidak dibayar," sewa biasanya dibedakan dari keuntungan bisnis biasa. Dengan cara ini, mereka sebanding dengan biaya yang akan dikenakan oleh penguasa abad pertengahan untuk akses ke lahan pertanian di perkebunan yang luas.

Untuk sepenuhnya menjelaskan masalah rente ekonomi dan akses ke obat-obatan, kita perlu melihat lebih jauh: ke kontroversi yang berputar-putar di sekitar paten farmasi di negara-negara yang jauh lebih kaya daripada AS

Masalah di seluruh dunia, tetapi tersembunyi dari pandangan

Selama lebih dari 20 tahun, di berbagai bagian Afrika, Asia dan Amerika Latin, negara-negara telah berjuang a sistem global dari rent-taking, atau "rentierisme" singkatnya, yang secara tidak proporsional menguntungkan Big Pharma.

Keadaan ini tidak akan ada tanpa pejabat pemerintah yang memiliki Big Pharma berhasil melobi di negara-negara kaya. Paten dan hak kekayaan intelektual lainnya memungkinkan perusahaan multinasional menangkap sewa dengan menghindari persaingan selama bertahun-tahun.

Pertempuran global seputar paten farmasi ini dimulai dengan sungguh-sungguh dengan berdirinya Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada tahun 1994. Ini termasuk perjanjian tambahan tentang hak kekayaan intelektual yang dikenal sebagai Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual.

Banyak negara sudah mengizinkan paten sebelum 1994, tetapi hanya pada "proses" pembuatan atau sintesis. Setelah 1994, negara-negara anggota WTO diharuskan untuk memperluas paten ke produk akhir yang vital dari proses tersebut juga.

Bagi penduduk negara-negara berkembang, yang masalah kesehatan publik terbesarnya pada saat itu berasal dari penyakit seperti malaria, tuberkulosis, dan HIV-AIDS, ini mengkristalkan berbagai pertanyaan impor besar. Haruskah perjanjian memungkinkan hak paten seperti monopoli Big Pharma untuk mengalahkan kemampuan orang sakit dan ingin mendapatkan versi generik dari obat-obatan tabungan jiwa? Dan jika demikian, sampai sejauh mana?

Pada tahun 2001, semua negara anggota WTO secara resmi telah mengakui hak-hak negara berkembang untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan akses ke obat-obatan yang menyelamatkan jiwa. Tapi Big Pharma dan sekutunya tidak pernah menyerah menekan untuk lebih, tidak kurang, perlindungan kekayaan intelektual yang ketat di seluruh dunia.

Pembenaran goyah

Sejak 1994, Big Pharma telah menerapkannya persyaratan yang lebih parah sekitar hak paten. Mereka bersikeras bahwa hak paten diperlukan untuk “memberi insentif” ketersediaan obat untuk kondisi seperti tuberkulosis dan malaria yang, karena tidak memiliki pasar di negara maju, membutuhkan jaminan premi dari negara mana pun mereka dijual.

Namun untuk selama ini, kritikus menuduh bahwa Big Pharma biasanya menggunakan meningkat, menyesatkan or jika tidak, data biaya tidak jelas untuk menggembar-gemborkan miliaran dolar yang diklaim untuk dibelanjakan untuk pengembangan obat. Demikian juga, para kritikus secara terus-menerus meminta perhatian pada cara sebagian besar pengembangan obat dibangun di depan umum penelitian yang didanai.

Dan, akhirnya, para kritikus tidak pernah berhenti menyoroti fakta bahwa Big Pharma pada masa lalu sebagian besar meninggalkan penelitian dan pengembangan obat-obatan untuk penyakit menular di negara-negara berkembang, dan semakin beralih ke pengeluaran untuk blockbuster obat penyakit tidak menular.

Padahal penyakit seperti kanker dan penyakit jantung mulai terjadi mengambil korban lebih besar di dunia berkembang, paten akan mengekstrak korban yang semakin besar pada populasi pasien di seluruh dunia.

Di negara berkembang di mana masalah kesehatan masyarakat semakin mirip dengan negara maju, pada kenyataannya, perusahaan farmasi multinasional bisa menjadi lebih baik - tidak lebih buruk - ditempatkan untuk memperluas keuntungan mereka dengan memanfaatkan pasar baru untuk obat-obatan seperti insulin dan beta blocker.

Konvergensi antara yang sakit di seluruh dunia

Satu pelajaran tak terduga dari ini adalah bahwa orang-orang biasa di seluruh dunia akan semakin menemukan diri mereka dalam perahu yang sama ketika datang untuk mengakses obat-obatan yang mereka butuhkan.

Oleh karena itu, jika negara-negara di negara berkembang dipaksa untuk menyerah dalam perjuangan melawan rentierisme paten, itu harus menjadi perhatian baik bagi penduduk mereka sendiri maupun penduduk negara-negara kaya juga.

Hanya September lalu ini, misalnya, Perdana Menteri India Narendra Modi mengisyaratkan bahwa negaranya - yang memiliki industri obat generik yang kuat yang memasok obat-obatan murah untuk orang-orang di seluruh dunia - siap untuk menyerah pada permintaan Big Pharma dengan bergerak menuju melepaskan peran vital negaranya sebagai “Apotek dunia. ”India sekarang telah menandatangani perjanjian perdagangan sementara dengan administrasi Trump yang akan membutuhkannya lebih banyak secara ketat menegakkan hak paten perusahaan multinasional farmasi, dengan laporan berita terbaru menunjukkan hal itu mungkin bahkan sekarang sudah selesai.

Selama pertempuran saat ini untuk nominasi Demokrat, banyak yang akan mendengar tentang nasib penduduk Michigan yang bertanya bagaimana biaya insulin 10 kali di AS berapa biayanya 10 menit jauhnya melintasi perbatasan utara kita.

Namun, mengingat perbincangan yang lebih luas tentang sewa paten dan akses ke obat-obatan yang seharusnya kita miliki, penting bagi kita yang tinggal di tempat-tempat seperti AS untuk melihat tidak hanya ke Kanada tetapi juga pada apa yang terjadi. keliling dunia, di mana wajah sakit dan sekarat semakin mirip penyakit - dan perkelahian - seperti kita sendiri.

Tentang Penulis

Faisal Chaudhry, Profesor Hukum, Universitas Dayton

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.


Ingat Masa Depan Anda
pada tanggal 3 November

Gaya Paman Sam Smokey Bear Only You.jpg

Pelajari tentang masalah dan apa yang dipertaruhkan dalam pemilihan Presiden AS 3 November 2020.

Terlalu cepat? Jangan bertaruh. Pasukan berkomplot untuk menghentikan Anda dari memiliki suara di masa depan Anda.

Ini yang besar dan pemilihan ini mungkin untuk SEMUA kelereng. Berpalinglah pada risiko Anda.

Hanya Anda Yang Bisa Mencegah Pencurian 'Masa Depan'

Ikuti InnerSelf.com
"Ingat Masa Depan Anda"cakupan


Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}