Bagaimana Beriklan Melalui Abad Membentuk Natal

Bagaimana Beriklan Melalui Abad Membentuk Natal Studio LightField / Shutterstock.com

25 Desember, seperti kita semua tahu, adalah hari kelahiran Yesus Kristus, sebuah perayaan Kristen di mana mitos tiga raja yang bepergian jauh untuk memberikan hadiah kepada "raja yang baru lahir" mengilhami tradisi Kristen modern dalam pemberian hadiah. Hadiah awal biasanya berupa buah atau kacang, tetapi karena tindakan ini menjadi lebih penting, hadiah menjadi lebih besar dan lebih tidak sederhana, dan ditempatkan di bawah pohon.

Midwinter telah menjadi periode perayaan selama ribuan tahun, tetapi Natal seperti yang kita kenal sekarang memiliki asal usulnya Inggris Victoria. Di zaman Victoria itulah gagasan tentang Natal sebagai liburan keluarga, dengan pemberian hadiah, sebatang pohon, dan makan malam yang intim menjadi pusat perayaan ini. Warga Inggris secara tradisional merayakan kelahiran Kristus dengan massa agama. Oleh karena itu kata-kata "Kristus" dan "massa" datang bersama untuk membentuk kata Natal.

Bagaimana Beriklan Melalui Abad Membentuk Natal From A Christmas Carol oleh Charles Dickens, 1843. Wikimedia Commons

Charles Dickens mendefinisikan Natal Inggris dengan ceritanya, A Christmas Carol, yang mengaitkan nilai-nilai Kristen dengan gagasan berbagi dan "kemurahan hati roh yang meriah". Bukunya membantu mempopulerkan apa yang sudah terjadi di Inggris, dan dikreditkan dengan menyebarkan tradisi festival. Bukunya terjual habis dalam cetakan pertamanya pada tahun 1843 dan mengatur nada untuk kebangkitan kembali liburan Natal pertengahan-Victoria dengan merefleksikan dan memperkuat visi Dickensian tentang Natal.

Tradisi folklorik Inggris awal yang terkait dengan perayaan liburan ini adalah "Old Father Christmas", yang pertama kali dapat ditemukan pada pertengahan abad ke-17 sebagai simbol keceriaan yang baik. Pada awal abad ke-19, ia digambarkan sebagai pria kurus yang mempromosikan minum-minum dan berpesta selama musim liburan. Tetapi pada tahun 1874, Pastor Natal telah berevolusi menjadi seorang pria periang yang mengenakan pakaian jubah berjajar bulu merah dan hijau dan holly di kepalanya.

Versi awal Bapa Natal ini sebagian besar dikaitkan dengan perayaan orang dewasa, tetapi selama masa Victoria dengan fokus baru mereka pada keluarga, Pastor Natal mulai dikaitkan dengan gagasan memberi hadiah. Gambar-gambar Natal direproduksi dalam budaya populer melalui media massa surat kabar; majalah dan teater. Gambar-gambar ini secara visual mendefinisikan Natal dan bagaimana itu harus dirayakan.

Bagaimana Beriklan Melalui Abad Membentuk Natal Bapa Natal tahun 1879, dengan mahkota holly dan mangkuk wassail digunakan untuk pengiriman hadiah anak-anak. 'Menyenangkan' (London, Inggris), Edisi 763, hlm 256.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Pada abad ke-20, iklan massal menjadi hal biasa. Pesan konsumen sekarang disiarkan ke publik melalui papan iklan, majalah, radio, dan kemudian gambar bergerak televisi. Iklan massal adalah apa yang memungkinkan gagasan Natal yang berkembang perlahan sebagai waktu untuk memberikan hadiah untuk menjadi arus utama, dan pada akhirnya, untuk menentukan Natal itu sendiri.

Bisnis menyadari bahwa Natal bisa menjadi pemintal uang yang brilian. Iklan musiman mulai menekankan tindakan "memberi hadiah" sebagai bagian utama dari waktu Natal dengan meminta Pastor Christmas secara fisik memajang produk bermerek ke pasar konsumen yang sedang tumbuh. Tautan antara ikon Natal ini dan barang-barang konsumen dibuat sangat jelas dalam iklan, seperti yang digambarkan dalam iklan ini dari Newball & Mason untuk menjual bermacam-macam alkohol. Periklanan mengambil dongeng Bapa Natal dan menghubungkannya dengan merek fisik, mengubah mitos menjadi kenyataan, sesuatu yang bisa disentuh, dibaui, dan dialami.

Pada tahun 1937 Coca Cola memperkenalkan dunia ke versi yang disederhanakan dan lebih mudah diakses Bapa Natal mengenakan warna merah Coca-Cola, kali ini tanpa jubah tradisional. Dalam iklan mereka dia bernama Santa Claus, sesuai dengan tradisi Amerika. Sinterklas menjadi personifikasi dari merek tersebut dan memberi cairan cokelat wajah dan wajah, menghubungkan minuman itu dengan salah satu perayaan barat tahunan paling bahagia. Coke mengulangi pesan yang sama setiap bulan Desember, dan nama "Santa" perlahan menggantikan "Father Christmas" dalam bahasa populer di Inggris juga. Hal ini menyebabkan pria bersetelan merah menjadi ikon yang paling terkait dengan Natal.

Iklan Natal Coca Cola masih kuat.

Di Inggris, merek terus mengekspresikan ide yang dicerminkan oleh Dickens bahwa Natal adalah waktu untuk merayakan dan menyatukan keluarga. Ratu Victoria dan Albert merayakan dengan pohon Natal, dan perlahan-lahan konsep meletakkan hadiah di bawah pohon hias mulai berlaku. Pada abad ke-20 gagasan Pastor Natal membawa hadiah dan meninggalkannya di bawah pohon menjadi populer, dengan demikian menghubungkan konsep Santa memberikan hadiah dengan sukacita berbagi.

Satu 1965 iklan yang menjual alat perekam, misalnya, menunjukkan hadiah pembukaan keluarga putih Inggris pada pagi Natal merekam seorang anak bermain drum baru. Gambar ini berusaha meyakinkan konsumen bahwa mereka dapat menunjukkan "cinta" melalui tindakan memberi hadiah, sebuah ide yang masih memiliki daya tarik nyata hingga saat ini.

Iklan Natal modern telah bergerak lagi untuk mencerminkan masyarakat multikultural dan semakin sekuler kami. Dalam iklan televisi Selfridges terbaru, "A Christmas for Modern Times", sekelompok teman multiras ditampilkan merayakan "fantasi masa depan" Natal. "Keluarga pilihan" ini berbagi hadiah, makanan, dan minuman satu sama lain, dan kemudian menari di klub malam. Penambahan pergi ke disko untuk melanjutkan perayaan Natal mencerminkan bentuk-bentuk keceriaan yang lebih baru dan menyoroti seberapa jauh ide Natal sekarang dihapus dari agama.

Untungnya, para pemain keluarga inti putih sekarang, sebagian besar, diasingkan ke iklan Natal bersejarah. Iklan John Lewis 2019 “Edgar yang bersemangat”Dan # IkeaIndah setiap hari keduanya menampilkan pemeran multiras yang merayakan Natal bersama. Representasi visual dari plang Natal evolusi liburan dari yang putih ke yang inklusif. Natal bukan lagi hari libur Kristen - tetapi waktu untuk dirayakan oleh semua orang.

Ini tentu saja sesuatu yang harus kita syukuri - tetapi sekarang telah digantikan oleh agama konsumsi yang mencolok, itu adalah bisnis besar yang akan paling disukai semua orang.Percakapan

Tentang Penulis

Carl W. Jones, Dosen Senior, Sekolah Media dan Komunikasi, University of Westminster

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

Fisikawan dan Diri Batin
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru saja membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fisika yang mengajar di MIT. Alan adalah penulis "In Praise of Wasting Time". Saya menemukan inspirasi untuk menemukan ilmuwan dan fisikawan…
Lagu Cuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua mendengarnya berkali-kali dalam beberapa minggu terakhir ... cuci tangan setidaknya selama 20 detik. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang mengalami kesulitan waktu, atau mungkin sedikit ADD, kita sudah ...
Pengumuman Layanan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang setiap orang memiliki waktu untuk menjadi kreatif, tidak ada yang tahu apa yang akan Anda temukan untuk menghibur diri Anda sendiri.
Kota Hantu: Flyover of Cities pada COVID-19 Lockdown
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Kami mengirim pesawat tanpa awak di New York, Los Angeles, San Francisco, dan Seattle untuk melihat bagaimana kota telah berubah sejak COVID-19 dikunci.
Kita Semua Dididik di Rumah ... di Planet Bumi
by Marie T. Russell, InnerSelf
Selama masa-masa sulit, dan mungkin sebagian besar selama masa-masa sulit, kita perlu mengingat bahwa "ini juga akan berlalu" dan bahwa dalam setiap masalah atau krisis, ada sesuatu yang harus dipelajari, yang lain ...