Kami Memiliki Alat Dan Teknologi Untuk Bekerja Lebih Sedikit Dan Hidup Lebih Baik

Kami Memiliki Alat Dan Teknologi Untuk Bekerja Lebih Sedikit Dan Hidup Lebih Baik
Jalur perakitan radio Atwater Kent, Philadelphia, 1925. Foto milik Perpustakaan Kongres

Di 1930, setahun setelah Depresi Hebat, John Maynard Keynes duduk untuk menulis tentang kemungkinan ekonomi cucu-cucunya. Meskipun kemuraman meluas ketika tatanan ekonomi global jatuh berlutut, ekonom Inggris tetap optimis, mengatakan bahwa 'depresi dunia yang berlaku ... membutakan kita terhadap apa yang sedang terjadi di bawah permukaan'. Dalam bukunya karangan, dia memperkirakan bahwa dalam waktu 100 tahun, yaitu 2030, masyarakat akan maju sejauh ini sehingga kita hampir tidak perlu bekerja. Masalah utama yang dihadapi negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat adalah kebosanan, dan orang mungkin perlu menjatah pekerjaan dalam 'shift tiga jam atau seminggu 15-jam [untuk] menunda masalah'. Pada pandangan pertama, Keynes tampaknya telah melakukan pekerjaan yang menyedihkan untuk memprediksi masa depan. Di 1930, rata-rata pekerja di AS, Inggris, Australia dan Jepang menghabiskan 45 hingga 48 jam di tempat kerja. Hari ini, itu masih sekitar jam 38.

Keynes memiliki status legendaris sebagai salah satu bapak ekonomi modern - bertanggung jawab atas sebagian besar cara kita berpikir tentang kebijakan moneter dan fiskal. Dia juga terkenal karena sindirannya pada para ekonom yang hanya berurusan dengan prediksi jangka panjang: "Dalam jangka panjang, kita semua mati." Dan prediksi 15-jam kerja minggu-nya mungkin lebih tepat daripada yang muncul pertama kali.

Jika kita ingin menghasilkan sebanyak yang dilakukan rekan senegaranya di 1930s, kita tidak akan membutuhkan semua orang untuk bekerja bahkan 15 jam per minggu. Jika Anda menyesuaikan peningkatan produktivitas tenaga kerja, itu bisa dilakukan dalam tujuh atau delapan jam, 10 di Jepang (lihat grafik di bawah). Peningkatan produktivitas ini berasal dari seabad otomatisasi dan kemajuan teknologi: memungkinkan kita menghasilkan lebih banyak barang dengan lebih sedikit tenaga kerja. Dalam hal ini, negara-negara maju modern memiliki cara melampaui prediksi Keynes - kita hanya perlu bekerja setengah jam yang dia prediksi cocok dengan gaya hidupnya.

Kami Memiliki Alat Dan Teknologi Untuk Bekerja Lebih Sedikit Dan Hidup Lebih Baik
Diperlukan jam kerja mingguan, per pekerja, untuk menyamai hasil rata-rata pekerja Inggris di 1930.

Kemajuan selama 90 tahun terakhir tidak hanya terlihat ketika mempertimbangkan efisiensi di tempat kerja, tetapi juga ketika memperhitungkan berapa banyak waktu luang yang kita nikmati. Pertimbangan pertama untuk pensiun: kesepakatan dengan diri sendiri untuk bekerja keras saat Anda muda dan nikmati waktu luang ketika Anda lebih tua. Di 1930, kebanyakan orang tidak pernah mencapai usia pensiun, cukup bekerja sampai mereka mati. Saat ini, orang hidup jauh dari masa pensiun, hidup sepertiga dari hidup mereka tanpa pekerjaan. Jika Anda mengambil pekerjaan yang kami lakukan saat kami masih muda dan menyebarkannya ke seluruh usia dewasa, itu berhasil kurang dari 25 jam per minggu. Ada faktor kedua yang meningkatkan jumlah waktu luang yang kita nikmati: pengurangan pekerjaan rumah tangga. Di mana-mana mesin cuci, penyedot debu dan oven microwave berarti bahwa rata-rata rumah tangga AS melakukan pekerjaan rumah tangga 30 jam lebih sedikit per minggu daripada di 1930s. Jam 30 ini tidak semuanya diubah menjadi liburan murni. Memang, beberapa di antaranya telah diubah menjadi pekerjaan biasa, karena semakin banyak perempuan - yang memikul bagian terbesar dari pekerjaan rumah tangga yang tidak dibayar - telah pindah ke angkatan kerja yang dibayar. Yang penting adalah bahwa, berkat kemajuan dalam produktivitas dan efisiensi, kita semua miliki lebih kontrol atas bagaimana kita menghabiskan waktu kita.

Jadi jika ekonomi maju saat ini telah mencapai (atau bahkan melebihi) titik produktivitas yang diprediksi Keynes, mengapa 30- ke 40-jam minggu masih standar di tempat kerja? Dan mengapa tidak banyak yang berubah? Ini adalah pertanyaan tentang sifat manusia - harapan kita yang terus meningkat tentang kehidupan yang baik - serta bagaimana pekerjaan disusun di seluruh masyarakat.

Pseni jawabannya adalah inflasi cara hidup: manusia memiliki hasrat yang tak terpuaskan untuk lebih. Keynes berbicara tentang penyelesaian 'masalah ekonomi, perjuangan untuk subsistensi', tetapi hanya sedikit orang yang akan memilih untuk menerima subsistensi semata. Manusia hidup di treadmill hedonis: kita selalu menginginkan lebih. Orang-orang Barat yang kaya dapat dengan mudah bekerja 15 jam seminggu jika kita melupakan perangkap kehidupan modern: pakaian baru dan Netflix dan liburan ke luar negeri. Ini mungkin tampak basi ketika berbicara tentang barang-barang konsumen, tetapi hidup kita juga lebih baik di banyak dimensi penting lainnya. Logika yang sama yang berlaku untuk Netflix juga berlaku untuk vaksin, lemari es, energi terbarukan dan sikat gigi yang terjangkau. Secara global, orang menikmati standar hidup yang jauh lebih tinggi daripada di 1930 (dan tidak ada yang lebih benar di negara-negara Barat yang ditulis Keynes). Kami tidak akan puas dengan kehidupan yang baik menurut standar kakek-nenek kami.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Kami juga memiliki lebih banyak orang yang bekerja di pekerjaan yang beberapa langkah dihilangkan dari produksi subsisten. Ketika ekonomi menjadi lebih produktif, lapangan kerja bergeser dari pertanian dan manufaktur ke industri jasa. Berkat kemajuan teknologi dan produktivitas, kami dapat menangani semua kebutuhan subsisten kami dengan sangat sedikit tenaga kerja, membebaskan kami untuk hal-hal lain. Banyak orang saat ini bekerja sebagai penasihat kesehatan mental, seniman efek visual, akuntan, vloggers - dan semuanya melakukan pekerjaan yang tidak diperlukan untuk subsistensi. Esai Keynes berpendapat bahwa lebih banyak orang akan dapat mengejar 'seni kehidupan serta kegiatan tujuan' di masa depan, secara implisit membingkai kegiatan-kegiatan ini sebagai terpisah dari dunia kasar pekerjaan subsisten. Pada kenyataannya, dunia kerja telah meluas dengan memasukkan lebih banyak kegiatan - seperti pekerjaan perawatan, seni dan layanan pelanggan - yang tidak menampilkan secara signifikan dalam estimasi Keynes dalam memecahkan masalah subsistensi ekonomi.

Akhirnya, ketimpangan sosial yang persisten juga membantu 40-hour week bertahan. Banyak orang harus bekerja 30- hingga 40 jam hanya untuk bertahan. Sebagai masyarakat, secara agregat, kami dapat menghasilkan cukup untuk semua orang. Tetapi kecuali jika distribusi kekayaan menjadi lebih setara, sangat sedikit orang yang mampu memotong kembali ke minggu kerja 15-jam. Di beberapa negara, seperti AS, hubungan antara produktivitas dan upah telah terputus: peningkatan produktivitas baru-baru ini hanya menguntungkan masyarakat kelas atas. Dalam esainya, Keynes meramalkan yang sebaliknya: leveling dan pemerataan, di mana orang akan bekerja untuk memastikan kebutuhan orang lain terpenuhi. Di satu sisi, Anda dapat melihat ini di jaring pengaman sosial yang tidak ada di 1930. Program-program seperti jaminan sosial dan perumahan umum membantu orang mengatasi 'masalah ekonomi' penghidupan dasar yang rendah, tetapi mereka tidak cukup untuk mengangkat orang keluar dari kemiskinan, dan tidak cukup untuk memenuhi cita-cita Keynes untuk memberi setiap orang kehidupan yang baik.

Dalam esainya, Keynes meremehkan beberapa kecenderungan inti kapitalisme, menyebut motif uang 'morbiditas yang agak menjijikkan' dan mengeluhkan bahwa 'kita telah meninggikan beberapa kualitas manusia yang paling tidak disukai'. Tentu saja, sifat-sifat manusia ini - 'ketamakan dan riba serta kehati-hatian' - mendorong kemajuan ke depan. Dan berjuang untuk kemajuan bukanlah hal yang buruk: bahkan Keynes mengakui bahwa kecenderungan ini diperlukan untuk 'membawa kita keluar dari terowongan kebutuhan ekonomi'. Tetapi pada titik tertentu kita harus melihat ke belakang untuk melihat seberapa jauh kita telah datang. Keynes benar tentang kemajuan luar biasa yang akan dinikmati oleh cucu-cucunya, tetapi salah tentang bagaimana ini akan mengubah pola kerja dan distribusi secara keseluruhan, yang tetap keras kepala tetap. Tidak harus begitu.

Di negara-negara maju, setidaknya, kita memiliki teknologi dan alat bagi setiap orang untuk bekerja lebih sedikit dan masih menjalani kehidupan yang sangat makmur, jika saja kita menyusun pekerjaan dan masyarakat kita ke arah tujuan itu. Diskusi hari ini tentang masa depan pekerjaan dengan cepat berakhir dengan prediksi fantastis dari otomatisasi total. Kemungkinan besar, akan terus ada pekerjaan baru dan beragam untuk mengisi minggu kerja lima hari. Maka diskusi hari ini perlu bergerak melampaui poin lama tentang keajaiban teknologi, dan benar-benar bertanya: untuk apa semua ini? Tanpa konsepsi kehidupan yang baik, tanpa cara untuk membedakan kemajuan yang penting dari apa yang membuat kita tetap di treadmill hedonis, inersia kolektif kita akan berarti bahwa kita tidak pernah mencapai minggu kerja 15-jam Keynes.Penghitung Aeon - jangan dihapus

Tentang Penulis

Toby Phillips adalah kepala penelitian dan kebijakan di Pathways for Prosperity Commission, di Sekolah Pemerintah Blavatnik Universitas Oxford

Artikel ini awalnya diterbitkan pada beribu-ribu tahun dan telah dipublikasikan ulang di bawah Creative Commons.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}