Bencana Negatif Tingkat Bunga

Bencana Negatif Tingkat Bunga

Presiden Trump menginginkan suku bunga negatif, tetapi itu akan menjadi bencana bagi ekonomi AS, dan tujuannya dapat dicapai dengan lebih baik dengan cara lain.

Dolar menguat terhadap euro pada Agustus, hanya untuk mengantisipasi Bank Sentral Eropa memangkas suku bunganya lebih lanjut ke wilayah negatif. Investor melarikan diri ke dolar, mendorong Presiden Trump untuk tweet pada Agustus 30, 2019:

Euro jatuh terhadap Dolar "seperti orang gila," memberi mereka keuntungan ekspor dan manufaktur besar ... Dan The Fed TIDAK ADA!

Ketika ECB memangkas suku bunga utamanya seperti yang diantisipasi, dari negatif 0.4% ke negatif 0.5%, presiden mentweet pada September 11:

Federal Reserve harus menurunkan suku bunga kami menjadi NOL, atau kurang, dan kami kemudian harus mulai membiayai kembali hutang kami. BIAYA BUNGA BISA DIPEROLEH CARA BAWAH, sementara pada saat yang sama memperpanjang jangka waktu.

Dan pada September 12 ia mentweet:

Bank Sentral Eropa, bertindak cepat, Memotong Suku Bunga Basis Poin 10. Mereka mencoba, dan berhasil, dalam depresiasi Euro terhadap Dolar yang SANGAT kuat, melukai ekspor AS…. Dan The Fed duduk, dan duduk, dan duduk. Mereka dibayar untuk meminjam uang, sementara kita membayar bunga!


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Namun, suku bunga negatif belum terbukti merangsang ekonomi yang telah mencobanya, dan mereka akan mendatangkan malapetaka pada ekonomi AS, dengan alasan unik untuk dolar AS. ECB tidak menggunakan suku bunga negatif untuk mendapatkan keuntungan ekspor. Ini untuk menjaga Uni Eropa agar tidak berantakan, sesuatu yang bisa terjadi jika Inggris benar-benar menarik diri dan Italia mengikutinya, seperti yang telah mengancam akan dilakukan. Jika yang diinginkan Trump adalah suku bunga pinjaman murah untuk pemerintah federal AS, ada cara yang lebih aman dan mudah untuk mendapatkannya.

Alasan Sebenarnya ECB Telah Naik ke Suku Bunga Negatif

Mengapa ECB menjadi negatif dipaku oleh Wolf Richter di artikel 18 September di WolfStreet.com. Setelah mencatat bahwa suku bunga negatif tidak terbukti bermanfaat bagi perekonomian di mana mereka saat ini beroperasi dan telah memiliki efek samping yang sangat merusak bagi masyarakat dan bank, katanya:

Namun, suku bunga negatif sebagai tindak lanjut dan penambahan QE besar-besaran efektif menjaga zona euro tetap terpaku karena mereka membiarkan negara-negara tetap bertahan yang tidak bisa, tetapi perlu, mencetak uang mereka sendiri untuk tetap bertahan. Mereka melakukannya dengan membuat dana berlimpah dan hampir gratis, atau gratis, atau lebih dari gratis.

Ini termasuk utang pemerintah Italia, yang memiliki hasil negatif hingga jatuh tempo tiga tahun. ... Pemotongan suku bunga terbaru ECB, sangat kecil dan kontroversial seperti itu, dirancang untuk membantu Italia lebih jauh sehingga tidak perlu meninggalkan euro dan keluar dari zona euro.

AS tidak perlu suku bunga negatif untuk tetap terpaku bersama. Itu bisa mencetak uangnya sendiri.

Pemerintah anggota UE telah kehilangan kekuatan kedaulatan untuk mengeluarkan uang mereka sendiri atau meminjam uang yang dikeluarkan oleh bank sentral mereka sendiri. Eksperimen Uni Eropa yang gagal adalah upaya moneterisasi untuk mempertahankan pasokan uang tetap, seolah-olah euro adalah komoditas dalam pasokan terbatas seperti emas. Bank-bank sentral di negara-negara anggota tidak memiliki kekuatan untuk menyelamatkan pemerintah mereka atau bank-bank lokal mereka yang gagal seperti yang dilakukan oleh Fed untuk bank-bank AS dengan pelonggaran kuantitatif besar-besaran setelah krisis keuangan 2008. Sebelum krisis utang zona euro 2011-12, bahkan Bank Sentral Eropa dilarang untuk membeli utang negara.

Aturan berubah setelah Yunani dan negara-negara Eropa selatan lainnya mengalami masalah serius, mengirimkan imbal hasil obligasi (suku bunga nominal) melalui atap. Tetapi gagal bayar atau restrukturisasi utang tidak dianggap sebagai opsi; dan di 2016, peraturan UE yang baru mensyaratkan "jaminan" sebelum pemerintah dapat menalangi bank-bank yang gagal. Ketika bank mengalami masalah, pemangku kepentingan yang ada - termasuk pemegang saham, kreditor junior dan kadang-kadang bahkan kreditor senior dan deposan dengan simpanan yang melebihi jumlah yang dijamin € 100,000 - diharuskan mengambil kerugian sebelum dana publik dapat digunakan. Pemerintah Italia merasakan potensi reaksi ketika memaksa kerugian pada pemegang obligasi dari empat bank kecil. Satu korban menjadi berita utama ketika dia gantung diri dan meninggalkan catatan menyalahkan banknya, yang telah mengambil seluruh tabungannya € 100,000.

Sementara itu, skema bail-in yang seharusnya mengalihkan kerugian bank dari pemerintah ke kreditor bank dan deposan justru berfungsi untuk menakut-nakuti para deposan dan investor, membuat bank-bank yang goyah bahkan lebih goyah. Lebih buruk lagi, persyaratan modal yang tinggi membuatnya praktis mustahil bagi bank-bank Italia untuk meningkatkan modal. Alih-alih bermain-main dengan bencana lain, Italia siap untuk memamerkan aturan Uni Eropa atau meninggalkan Uni.

ECB akhirnya mendapatkan kereta pelonggaran kuantitatif dan mulai membeli utang pemerintah bersama dengan aset keuangan lainnya. Dengan membeli utang dengan bunga negatif, itu tidak hanya membebaskan pemerintah Uni Eropa dari beban bunga mereka, itu perlahan-lahan memadamkan utang itu sendiri.

Itu menjelaskan ECB, tetapi mengapa investor membeli obligasi ini? Berdasarkan John Ainger di Bloomberg:

Investor bersedia membayar premi - dan akhirnya mengambil kerugian - karena mereka membutuhkan keandalan dan likuiditas yang disediakan oleh pemerintah dan obligasi korporasi berkualitas tinggi. Investor besar seperti dana pensiun, asuransi, dan lembaga keuangan mungkin memiliki sedikit tempat aman lain untuk menyimpan kekayaan mereka.

Singkatnya, mereka adalah pembeli tawanan. Bank diharuskan memiliki surat berharga pemerintah atau “aset likuid berkualitas tinggi” lainnya di bawah peraturan modal yang diberlakukan oleh Dewan Stabilitas Keuangan di Swiss. Karena bank-bank Uni Eropa sekarang harus membayar ECB untuk menyimpan cadangan bank mereka, mereka mungkin juga memiliki utang negara yang menghasilkan negatif, yang mungkin dapat mereka jual dengan untung jika harga turun lebih jauh.

Wolf Richter komentar:

Investor yang membeli obligasi ini berharap bahwa bank sentral akan melepaskannya dengan imbal hasil yang lebih rendah (dan harga lebih tinggi). Tidak ada yang membeli obligasi jangka panjang dengan imbal hasil negatif untuk menahannya hingga jatuh tempo.

Ya, saya katakan itu, tetapi ini adalah manajer uang profesional yang membeli instrumen seperti itu, atau yang harus membelinya karena alokasi aset dan persyaratan fidusia mereka, dan mereka tidak begitu peduli. Ini uang orang lain, dan mereka akan berganti pekerjaan atau dipromosikan atau memulai restoran atau sesuatu, dan mereka akan keluar dari sana dalam beberapa tahun. Après moi le déluge.

Mengapa AS Tidak Dapat Menjadi Negatif, dan Apa Yang Dapat Dilakukan Sebagai Gantinya

AS tidak perlu suku bunga negatif, karena tidak memiliki masalah Uni Eropa tetapi memiliki masalah lain yang unik untuk dolar AS yang bisa mengeja bencana jika tarif negatif diberlakukan.

Pertama adalah pasar besar-besaran untuk dana pasar uang, yaitu lebih penting untuk fungsi pasar harian di AS daripada di Eropa dan Jepang. Jika suku bunga menjadi negatif, dana bisa melihat arus keluar skala besar, yang bisa mengganggu pendanaan jangka pendek untuk bisnis, bank dan mungkin bahkan Departemen Keuangan. Konsumen juga dapat menghadapi biaya baru untuk menebus kerugian bank.

Kedua, dolar AS terikat erat dengan pasar untuk bunga derivatif kurs, yang saat ini bernilai lebih dari $ 500 triliun. Sebagai analis hak milik Rob Kirby menjelaskan, ekonomi akan ambruk jika suku bunga menjadi negatif, karena bank-bank yang memegang sisi nilai tukar tetap harus membayar sisi nilai bunga mengambang juga. Pasar derivatif akan turun seperti tumpukan domino dan membawa ekonomi AS.

Mungkin secara diam-diam mengakui masalah itu, Ketua Fed Jay Powell merespons untuk pertanyaan tentang suku bunga negatif pada September 18:

Suku bunga negatif adalah sesuatu yang kita lihat selama krisis keuangan dan memilih untuk tidak melakukannya. Setelah kami sampai pada batas bawah efektif [tingkat dana federal yang mendekati nol efektif], kami memilih untuk melakukan banyak panduan ke depan yang agresif dan juga pembelian aset skala besar. ...

Dan jika kita menemukan diri kita di masa depan lagi di batas bawah efektif - bukan sesuatu yang kita harapkan - maka saya pikir kita akan melihat menggunakan pembelian aset skala besar dan panduan ke depan.

Saya tidak berpikir kita akan melihat menggunakan kurs negatif.

Dengan asumsi pembelian aset berskala besar yang dilakukan di masa mendatang adalah dari sekuritas federal, pemerintah federal akan membiayai utangnya secara bebas bunga, karena The Fed mengembalikan keuntungannya ke Departemen Keuangan setelah mengurangi biayanya. Dan jika obligasi itu diperpanjang saat jatuh tempo dan dipegang oleh The Fed tanpa batas, uang itu bisa saja bukan hanya bebas bunga tetapi juga bebas utang. Itu bukan teori radikal tetapi apa yang sebenarnya terjadi dengan pembelian obligasi Fed di QE sebelumnya. Ketika mencoba untuk melepaskan pembelian-pembelian itu pada musim gugur lalu, hasilnya adalah krisis pasar saham. The Fed mengetahui bahwa QE adalah jalan satu arah.

Masalah di bawah hukum yang ada adalah bahwa baik presiden maupun Kongres tidak memiliki kontrol atas apakah Fed "independen" membeli sekuritas federal. Tetapi jika Trump tidak bisa membuat Powell menyetujui makan siang dengan pengaturan ini, Kongres dapat mengubah Undang-Undang Federal Reserve untuk meminta Fed untuk bekerja dengan Kongres untuk mengoordinasikan kebijakan fiskal dan moneter. Ini adalah apa Hukum perbankan Jepang mensyaratkan, dan itu telah sangat sukses di bawah Perdana Menteri Shinzo Abe dan "Abenomics." Ini juga merupakan apa yang diusulkan oleh tim mantan gubernur bank sentral yang dipimpin oleh Philipp Hildebrand bersamaan dengan pertemuan bankir bank sentral Jackson Hole bulan lalu, setelah mengakui para bankir sentral. alat yang biasa tidak berfungsi. Di bawah proposal mereka, teknokrat bank sentral akan bertugas mengalokasikan dana, tetapi lebih baik akan menjadi model Jepang, yang membuat pemerintah federal mengendalikan pengalokasian dana kebijakan fiskal.

Bank of Japan sekarang memegang hampir setengah dari utang federal Jepang, sebuah langkah radikal yang belum memicu hiperinflasi seperti yang diprediksi oleh ekonom monetaris. Bahkan, Bank of Japan tidak bisa mendapatkan tingkat inflasi negara itu bahkan ke target persen 2 sederhana. Mulai Agustus, angka itu adalah 0.3% yang sangat rendah. Jika Fed mengikuti dan membeli 50% dari utang pemerintah AS, Departemen Keuangan dapat membengkakan pundi-pundi sebesar $ 11 triliun dalam bentuk uang bebas bunga. Dan jika The Fed terus berguling utang, Kongres dan presiden bisa mendapatkan $ 11 triliun ini tidak hanya bebas bunga tetapi bebas utang. Presiden Trump tidak bisa mendapatkan kesepakatan yang lebih baik dari itu.

tentang Penulis

brown ellenEllen Brown adalah seorang pengacara, pendiri Lembaga Perbankan Umum, dan penulis dua belas buku, termasuk yang terlaris Web dari Utang. di Solusi Bank Umum, Buku terbarunya, ia mengeksplorasi model perbankan publik yang sukses secara historis dan global. Dia 200 + artikel blog yang di EllenBrown.com.

Buku oleh Penulis ini

Web of Debt: Kebenaran yang Mengejutkan tentang Sistem Uang Kita dan Bagaimana Kita Bisa Bebas oleh Ellen Hodgson Brown.Web of Debt: Kebenaran Mengejutkan tentang Sistem Uang Kita dan Bagaimana Kita Bisa Bebas Terobosan
oleh Ellen Hodgson Brown.

Klik di sini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini.

Solusi Bank Umum: Dari Austerity to Kesejahteraan oleh Ellen Brown.Solusi Bank Umum: Dari Austerity to Prosperity
oleh Ellen Brown

Klik di sini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini.

Pengobatan Terlarang: Apakah Pengobatan Kanker Non-toksik Efektif Diperkuat? oleh Ellen Hodgson Brown.Pengobatan Terlarang: Apakah Pengobatan Kanker Non-toksik Efektif Diperkuat?
oleh Ellen Hodgson Brown.

Klik di sini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}