Penurunan Kewirausahaan Dan Inovasi Yang Mengejutkan Di Barat

Penurunan Kewirausahaan Dan Inovasi Yang Mengejutkan Di Barat
Berjuang untuk lepas landas. Shutterstock

Gagasan bahwa kita hidup di zaman kewirausahaan, mengalami inovasi teknologi yang cepat dan mengganggu dalam skala yang setara dengan “revolusi industri” baru adalah mitos modern yang meresap. Para sarjana telah menulis akademis dokumen memuji kedatangan "ekonomi wirausaha". Pembuat kebijakan dan investor telah memompa sejumlah besar pendanaan dalam ekosistem awal dan inovasi. Sekolah bisnis, universitas, dan sekolah telah memindahkan kewirausahaan ke dalam inti mereka kurikulum.

Satu-satunya masalah adalah bahwa usia kewirausahaan dan inovasi emas Barat ada di belakangnya. Sejak 1980 kewirausahaan, inovasi dan, lebih umum, dinamika bisnis, telah terus menurun - khususnya di AS. Sebagai ekonom Tyler cowen telah menemukan:

Hari-hari ini orang Amerika lebih kecil kemungkinannya untuk berganti pekerjaan, lebih sedikit bergerak di seluruh negeri, dan, pada hari tertentu, lebih kecil kemungkinannya untuk pergi keluar rumah sama sekali [...] ekonomi lebih kaku, lebih terkontrol, dan tumbuh pada tingkat yang lebih rendah. tarif.

Ekonomi keras

Apa pun ukuran kewirausahaan yang Anda gunakan, tren dasarnya tetap sama: ke bawah. Misalnya, diukur sebagai rasio perusahaan baru (yang lebih muda dari satu tahun) terhadap total perusahaan, kemudian kewirausahaan di AS menurun sekitar 50% antara 1978 dan 2011. Dalam hal pangsa perusahaan muda (yang lebih muda dari lima tahun), kewirausahaan menurun dari 47% di 1980 akhir ke 39% di 2006. Sementara itu, orang yang bekerja untuk perusahaan besar (mereka yang mempekerjakan lebih dari orang 250) naik dari 51% menjadi 57% dari keseluruhan tenaga kerja dan ukuran perusahaan rata-rata meningkat dari orang 20 ke 24 selama periode yang sama.

Mobilitas pekerjaan-ke-pekerjaan, dalam mobilitas kerja dan mobilitas geografis - semua ukuran tidak langsung dari dinamika masuk dan keluar bisnis - telah menolak. Ada juga bukti bahwa setelah 2000, penciptaan lapangan kerja di AS bergeser dari penciptaan lapangan kerja bergaji tinggi ke pekerjaan bergaji rendah (berketerampilan rendah). Demikian pula dengan pangsa wirausaha dengan pendidikan tinggi di AS menurun dari 12.2% di 1985 ke 5.3% di 2014. Sebagai ekonom Nicholas Kozeniauskas dengan kata lain, "penurunan kewirausahaan terkonsentrasi di antara yang pintar".

Beberapa langkah mengindikasikan bahwa wirausahawan juga kurang inovatif. Rasio paten terhadap PDB di AS menurun dan biaya paten meningkat. Usia penemu, ketika mereka mendaftarkan paten pertama mereka, dan ukuran rata-rata tim peneliti, sedang meningkat. Plus, sebagai ekonom Nicholas Bloom dan rekan penulisnya telah ditemukan, "Produktivitas penelitian untuk ekonomi agregat AS telah menurun dengan faktor 41 sejak 1930s, penurunan rata-rata lebih dari 5% per tahun".

Selain menjadi masalah di AS - ekonomi terbesar dan paling kompleks di dunia - bukti juga menegaskan bahwa kewirausahaan dan inovasi menurun di Belgium, yang UK, dan Jerman. Dan, seperti yang saya temukan di a makalah baru-baru, Data ILO menunjukkan penurunan, dari 8.2% di 1991 ke 6.8% di 2018 dalam kewirausahaan di ekonomi berpenghasilan tinggi.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Penurunan Kewirausahaan Dan Inovasi Yang Mengejutkan Di Barat

Alasan penurunan itu

Salah satu alasan penurunan ini adalah a penurunan pertumbuhan populasi dan populasi yang menua. Tingkat kesuburan Eropa adalah anak-anak 1.6 per wanita, yang cara bahwa setiap generasi akan menjadi 20% lebih kecil dari yang sebelumnya.

Alasan lainnya adalah pertumbuhan konsentrasi pasar. Perusahaan lama memiliki jumlah kekuatan yang semakin besar yang menghentikan perusahaan baru untuk memasuki pasar. Demikian pula, persaingan baru ditekan oleh proliferasi yang disebut perusahaan zombie. Ini adalah perusahaan yang lebih tua dari sepuluh tahun yang memiliki tingkat produktivitas rendah dan sering dijaga oleh keuangan bersubsidi. Mungkin ada lebih dari 100,000 perusahaan zombie di Inggris saja.

Alasan-alasan ini mungkin saling terkait. Pertumbuhan populasi yang buruk berarti tingkat permintaan yang lebih rendah, yang mendorong perusahaan yang ada untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin dari pasar yang ada. Ini berarti mereka menghambat masuknya pesaing baru dan mendapatkan lebih banyak keuntungan dengan membayar karyawan lebih sedikit. Itu meningkatkan jumlah merger dan akuisisi, serta menurun dalam penawaran umum perdana, dengan perusahaan-perusahaan muda lebih suka dibeli oleh pemain lama, mencerminkan hal ini juga.

Berdasarkan sifat masalah, solusi untuk penurunan kewirausahaan ini sangat mudah: memecah monopoli, meningkatkan persaingan, memungkinkan pasar bekerja lebih baik, memfasilitasi difusi pengetahuan. Selain itu, dan secara vital, itu akan membutuhkan peningkatan permintaan secara keseluruhan. Ini berarti lebih banyak investasi oleh pemerintah dalam layanan publik dan infrastruktur, mengurangi tingkat ketimpangan yang tinggi dan meningkatkan daya tawar serikat pekerja.

Kasus untuk kebijakan ini luar biasa. Tapi, sayangnya, mungkin tidak sesederhana ini. Baru-baru ini kertas, Saya berpendapat bahwa kenyataan bahwa penurunan kewirausahaan terbatas pada ekonomi yang kaya dan kompleks, menunjukkan bahwa ini mungkin harga untuk membayar kompleksitas.

As Geoffrey West telah menekankan, kurva pertumbuhan yang sama yang menjadi ciri organisme hidup juga berlaku untuk pertumbuhan kota, ekonomi dan perusahaan. Setelah tumbuh melampaui ambang tertentu, ukuran dan kompleksitas menstabilkan dan tingkat pertumbuhan turun. Jadi menjadi lebih menantang untuk menciptakan dan menggunakan pengetahuan baru yang berharga begitu Anda mencapai ukuran tertentu. Dan, proses produksi yang lebih kompleks adalah, semakin banyak yang bisa salah.

Tetapi seberapa peduli kita seharusnya? Beberapa sarjana telah mempertanyakan apakah penurunan kewirausahaan tentu tidak diinginkan. Mereka menunjukkan bahwa penurunan tersebut disertai dengan lebih banyak lapangan kerja, lebih banyak stabilitas pekerjaan dan kesesuaian pekerjaan yang lebih baik (di mana orang menemukan pekerjaan yang lebih sesuai dengan preferensi dan bakat mereka). Mungkin juga mencerminkan bahwa perusahaan paling produktif, yang kebetulan lebih besar, sedang dialokasikan sumber daya terbanyak, yang baik untuk ekonomi.

Jika memang demikian, maka downside mungkin ekonomi yang kompleks, keras, secara bertahap akan menjadi kurang fleksibel, kurang mudah beradaptasi dengan perubahan eksternal - dan karenanya lebih rentan. Oleh karena itu, kelangsungan hidup akan melibatkan menemukan cara untuk menghadapi kerentanan masyarakat yang sistemik.Percakapan

Tentang Penulis

Wim Naudé, Rekan Profesor, Lembaga Penelitian Sosial dan Ekonomi Maastricht tentang Inovasi dan Teknologi (UNU-MERIT), Universitas Perserikatan Bangsa-Bangsa

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}