Bagaimana Perusahaan Multinasional Terus Menghindari Membayar Ratusan Miliar Dolar Dalam Pajak

Bagaimana Perusahaan Multinasional Terus Menghindari Membayar Ratusan Miliar Dolar Dalam Pajak

Surga pajak telah menjadi fitur yang menentukan sistem keuangan global. Perusahaan multinasional dapat menggunakan berbagai skema untuk menghindari pembayaran pajak di negara-negara di mana mereka menghasilkan pendapatan yang besar. Di penelitian baru, kolega saya Petr Janský dan saya memperkirakan bahwa sekitar US $ 420 miliar laba perusahaan dialihkan dari negara-negara 79 setiap tahun.

Ini sama dengan sekitar US $ 125 miliar dalam pendapatan pajak yang hilang untuk negara-negara ini. Akibatnya, layanan negara mereka kekurangan dana atau harus didanai oleh pembayar pajak lain yang seringkali berpenghasilan rendah. Ini berkontribusi pada meningkatnya ketimpangan baik di dalam negara maupun di seluruh dunia.

Mengingat sifat masalah ini, secara intrinsik sulit untuk mendeteksi penghindaran atau penggelapan pajak. Untuk mengatasinya, kami menggunakan data investasi asing langsung (FDI) yang dikumpulkan oleh Dana Moneter Internasional untuk memeriksa apakah perusahaan yang dimiliki oleh tax havens melaporkan laba yang lebih rendah di negara-negara pajak tinggi dibandingkan dengan perusahaan lain.

Kami menemukan bahwa negara-negara dengan bagian FDI yang lebih tinggi dari tax havens melaporkan laba yang secara sistematis dan signifikan lebih rendah, menunjukkan bahwa keuntungan ini telah dialihkan ke tax havens sebelum dilaporkan di negara-negara dengan pajak tinggi. Kekuatan hubungan ini memungkinkan kami untuk memperkirakan berapa banyak laba yang akan dilaporkan di masing-masing negara jika perusahaan yang dimiliki oleh tax havens melaporkan laba yang sama dengan perusahaan lain.

Kami menemukan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah rata-rata kehilangan setidaknya sebanyak negara-negara maju (relatif terhadap ukuran ekonomi mereka). Pada saat yang sama, mereka kurang mampu mengimplementasikan alat yang efektif untuk mengurangi jumlah keuntungan yang dialihkan dari negara mereka.

Tiga saluran pergeseran laba

Ada tiga saluran utama yang dapat digunakan perusahaan multinasional untuk menggeser keuntungan dari negara-negara dengan pajak tinggi: pengalihan utang, mendaftarkan aset tidak berwujud seperti hak cipta atau merek dagang di bebas pajak, dan teknik yang dikenal sebagai “harga transfer strategis”.

Untuk melihat bagaimana saluran ini bekerja, bayangkan perusahaan multinasional terdiri dari dua perusahaan, satu berlokasi di yurisdiksi pajak tinggi seperti Australia (perusahaan A) dan satu berlokasi di yurisdiksi pajak rendah seperti Bermuda (perusahaan B). Perusahaan B adalah perusahaan induk dan sepenuhnya memiliki perusahaan A.

Sementara kedua perusahaan harus membayar pajak atas laba yang mereka hasilkan di negara masing-masing, salah satu dari tiga saluran digunakan untuk mengalihkan keuntungan dari negara dengan pajak tinggi (Australia dalam kasus kami, dengan tarif pajak penghasilan perusahaan sebesar 30%) ke negara dengan pajak rendah (Bermuda, dengan tarif pajak penghasilan perusahaan sebesar 0%). Untuk setiap dolar yang bergeser dengan cara ini, perusahaan multinasional menghindari membayar pajak 30 sen.

Pengalihan hutang adalah ketika perusahaan A meminjam uang (meskipun tidak perlu) dari perusahaan B dan membayar bunga atas pinjaman ini kepada perusahaan B. Pembayaran bunga adalah biaya untuk perusahaan A dan dapat dikurangkan dari pajak di Australia. Jadi mereka secara efektif mengurangi laba yang dilaporkan perusahaan A di Australia, sambil meningkatkan laba yang dilaporkan di Bermuda.

Dalam saluran kedua, perusahaan multinasional mentransfer aset tidak berwujud (seperti merek dagang atau hak cipta) ke perusahaan B, dan perusahaan A kemudian membayar royalti kepada perusahaan B untuk menggunakan aset ini. Royalti adalah biaya bagi perusahaan A dan menurunkan laba secara artifisial, meningkatkan laba perusahaan yang kurang pajak.

Harga transfer strategis, saluran ketiga, dapat digunakan ketika perusahaan A berdagang dengan perusahaan B. Untuk menetapkan harga untuk perdagangan mereka, sebagian besar negara saat ini menggunakan apa yang disebut "prinsip panjang lengan". Ini berarti bahwa harga harus ditetapkan sama seperti jika dua entitas yang tidak terkait diperdagangkan satu sama lain.

Namun, dalam praktiknya, seringkali sulit untuk menentukan harga wajar dan ada ruang yang cukup untuk perusahaan multinasional untuk menetapkan harga sedemikian rupa sehingga meminimalkan kewajiban pajak mereka secara keseluruhan. Bayangkan perusahaan A memproduksi celana jins dan menjualnya ke perusahaan B, yang kemudian menjualnya di toko-toko. Jika biaya pembuatan sepasang jeans adalah US $ 80 dan perusahaan A akan bersedia menjualnya ke perusahaan C yang tidak terkait dengan US $ 100, mereka akan menghasilkan US $ 20 dalam laba dan membayar US $ 6 dalam pajak (pada 30% ) di Australia.

Tetapi jika perusahaan A menjual jeans itu kepada anak perusahaannya B hanya dengan US $ 81, itu hanya menghasilkan US $ 1 dalam laba dan membayar US $ 0.3 dalam pajak di Australia. Perusahaan B kemudian menjual celana jins tersebut kepada perusahaan C yang tidak terkait dengan harga US $ 100, menghasilkan laba US $ 19, tetapi tidak membayar pajak apa pun, karena tidak ada pajak penghasilan perusahaan di Bermuda. Dengan menggunakan skema ini, perusahaan multinasional menghindari pembayaran US $ 5.7 pajak di Australia untuk setiap pasang jeans yang terjual.

Bagaimana cara menghentikannya

Akar masalahnya adalah cara pemasukan pajak perusahaan internasional. Sistem saat ini didasarkan pada pendekatan yang dibuat hampir seabad yang lalu, ketika perusahaan multinasional besar seperti yang kita kenal sekarang tidak ada. Saat ini, entitas individu yang membentuk multinasional menjalankan akun terpisah seolah-olah mereka adalah perusahaan independen. Tetapi perusahaan multinasional mengoptimalkan kewajiban pajaknya secara keseluruhan.

Sebaliknya, kita harus beralih ke apa yang disebut model perpajakan kesatuan. Idenya adalah memajaki laba di mana kegiatan ekonomi yang menghasilkannya benar-benar terjadi - bukan di mana laba dilaporkan. Perusahaan multinasional akan melaporkan laba globalnya secara keseluruhan dan juga aktivitasnya di setiap negara tempat ia beroperasi. Pemerintah negara-negara ini kemudian akan diizinkan untuk mengenakan pajak perusahaan multinasional sesuai dengan kegiatan di negara mereka.

Dalam praktiknya, mendefinisikan apa yang sebenarnya merupakan "kegiatan ekonomi yang menghasilkan laba" adalah bagian yang sulit. Untuk perusahaan multinasional yang memproduksi ponsel, misalnya, tidak jelas bagian mana dari keuntungannya yang dihasilkan oleh, katakanlah, manajer di California, desainer di Texas, programmer di Munich, pabrik perakitan di Cina, perusahaan logistik yang berbasis di Singapura yang mengirimkan telepon ke Paris, toko ritel di Paris yang menjual telepon, atau konsumen Prancis.

Proposal yang berbeda untuk skema perpajakan kesatuan menentukan basis pajak ini dengan berbagai cara. Lima faktor yang paling sering dipertimbangkan adalah: lokasi kantor pusat, penjualan, penggajian, jumlah karyawan, dan aset. Proposal yang berbeda memberikan bobot yang berbeda untuk faktor-faktor ini.

Pada akhirnya, memperkenalkan perpajakan kesatuan akan membutuhkan konsensus global tentang formula yang digunakan untuk membagi laba. Dan, harus diakui, ini akan sulit dilakukan. Seperti kata OECD: "Ini menghadirkan kompleksitas politis dan administratif yang sangat besar dan menuntut [s] tingkat kerjasama internasional yang tidak realistis untuk diharapkan dalam bidang perpajakan internasional."

Tetapi, mengingat sistem saat ini membebani pemerintah di seluruh dunia sekitar US $ 125 miliar per tahun, apakah kerja sama global benar-benar lebih mahal dari itu?Percakapan

Tentang Penulis

Miroslav Palanský, PhD Kandidat, Institut Studi Ekonomi, Universitas Charles

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}