Secara historis Black Colleges Beri Lulusan Peningkatan Upah

Dalam 2010, dua ekonom mengklaim bahwa lulusan dari perguruan tinggi dan universitas kulit hitam historis, atau HBCU, menderita "hukuman upah" - yaitu, mereka mendapat penghasilan yang relatif lebih sedikit daripada jika mereka pergi ke non-HBCU.
Konflik penelitian tentang bagaimana lulusan perguruan tinggi kulit hitam secara historis memasuki pasar kerja. sirtravelalot / Shutterstock.com

Di 2010, dua ekonom mengklaim bahwa lulusan dari perguruan tinggi dan universitas kulit hitam historis, atau HBCU, menderita "hukuman upah”- yaitu, mereka berpenghasilan relatif lebih rendah daripada jika mereka pergi ke non-HBCU.

Dalam draft awal makalah, para ekonom - satu dari Harvard dan lainnya dari MIT - berpendapat bahwa sementara HBCU mungkin telah melayani tujuan yang bermanfaat di 1970s, mereka sekarang, dengan beberapa langkah, melayani untuk "menghambat kemajuan hitam"Alasan mengapa, mereka menyarankan, adalah bahwa lembaga kulit putih secara tradisional mungkin menjadi lebih baik dalam mendidik siswa kulit hitam dan bahwa mungkin ada nilai dalam" koneksi lintas ras "ketika tiba saatnya untuk mendapatkan pekerjaan.

Makalah, yang mengandalkan data dari 1950s melalui 2000 awal, menghasilkan berita utama negatif untuk HBCUs. Misalnya, The Wall Street Journal bernama HBCUs "secara akademis lebih rendah. "The New York Times memperingatkan pembaca tentang"pembayaran menurun dari perguruan tinggi hitam. "

Sebagai sarjana yang telah meneliti HBCU, rekan saya dan saya telah menemukan bukti yang bertentangan: Siswa yang pergi ke HBCU tidak mengalami hukuman upah relatif. Bahkan, kami menemukan bahwa mereka biasanya dan rata-rata berpenghasilan lebih dari siswa serupa yang pergi ke non-HBCU. Temuan kami didasarkan pada membandingkan HBCU dengan sekolah lain dengan populasi siswa kulit hitam yang cukup besar.

Produsen dokter kulit hitam, insinyur

Sebagian besar didirikan untuk melayani orang kulit hitam setelah Perang Saudara dan dalam Perang Saudara Era Jim Crow segregasi rasial, HBCU adalah hanya pilihan pendidikan tinggi bagi banyak orang kulit hitam Amerika sampai pertengahan 1960s selama dorongan untuk integrasi. Sejak itu, HBCU telah melayani penurunan jumlah siswa berkulit hitam. Misalnya, HBCU melayani 17.3% dari mahasiswa kulit hitam di 1980, tetapi oleh 2015 angkanya telah jatuh ke 8.5%.

HBCU telah konstan berjuang untuk kelangsungan hidup finansial mereka karena menurunnya pendaftaran, antara lain. Bahkan, beberapa pakar keuangan perguruan tinggi meramalkan bahwa banyak HBCU akan hilang di tahun 20 berikutnya.

HBCU saat ini melayani sekitar 298,000 siswa dan peringkat di antara produsen dokter kulit hitam tertinggi. HBCU juga memainkan peran besar dalam produksi lulusan kulit hitam dalam sains, teknologi, teknik dan matematika, atau STEM.

Premi upah

Studi kami meliputi 1,364 nirlaba perguruan tinggi dan universitas, baik negeri maupun swasta, yang memberikan penghargaan setidaknya gelar sarjana muda.

Peningkatan upah adalah yang terkuat bagi para elit HBCU: Hampton, Howard, Morehouse, Spelman, dan Xavier. Tetapi efeknya bertahan 10 tahun setelah kelulusan untuk lulusan semua HBCU 59 - lebih dari setengah dari 100 atau lebih HBCU di negara - yang termasuk dalam sampel. HBCU lain tidak dimasukkan karena kurangnya data.

Dan itu juga bukan sejumlah kecil uang. Dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa siswa HBCU dari universitas elit mendapatkan 32% lebih dari enam tahun setelah kehadiran dibandingkan siswa dengan karakteristik serupa yang menghadiri perguruan tinggi dan universitas lain.

Tetapi sebelum ada yang merayakan temuan kami sebagai kemenangan yang jelas bagi HBCU, ada beberapa peringatan.

Hukuman ada

Pertama, semua lulusan HBCU tidak menghasilkan lebih dari semua lulusan non-HBCU sepanjang waktu. Faktanya, seperti yang dilakukan Freyer dan Greenstone satu dekade lalu, kami menemukan bahwa di awal karier mereka - yang meluas hingga enam tahun setelah kelulusan - lulusan HBCU pada umumnya menderita hukuman upah.

Studi HBCU di 2010 menemukan lulusan mendapatkan 20% kurang dari rekan-rekan dari perguruan tinggi lain di 1990s, meskipun tidak diketahui berapa lama setelah kelulusan ini terjadi.

Kami menemukan bahwa ada penalti upah 11% setelah enam tahun tetapi kemudian menghilang setelah 10 tahun, dan pada kenyataannya berubah menjadi keuntungan. Jadi, sementara lulusan HBCU tipikal mungkin menghasilkan lebih sedikit uang daripada lulusan non-HBCU di 20 akhir mereka, dengan 30 awal mereka, mereka menghasilkan lebih banyak.

Kami juga menemukan bahwa keuntungan upah untuk HBCU tetap tidak peduli apa pun yang utama. Dalam pandangan saya sebagai seorang ekonom, keuntungan relatif untuk peserta HBCU setelah enam tahun menunjukkan, bahwa rata-rata, lulusan HBCU lebih mampu menemukan pekerjaan yang sesuai dengan keterampilan dan kemampuan mereka.

Faktor demografis

Hanya apa yang membuat HBCU lebih efektif sebagai eskalator untuk pendapatan pasar tenaga kerja dan mobilitas pendapatan? Penelitian sebelumnya rekan saya dan saya yang dilakukan di Universitas Howard menemukan bahwa sebagian besar siswa kulit hitam di sebuah perguruan tinggi atau universitas berfungsi sebagai dorongan untuk identitas dan harga diri kulit hitam. Dorongan itu, kami temukan, diterjemahkan ke dalam akuisisi keterampilan pasar kerja yang menghasilkan keuntungan pendapatan.

Mengingat sejarah penerima HBCU sumber daya yang tidak merata, hasil kami menunjukkan bahwa pemerintah dan filantropi dapat mempertimbangkan lebih banyak dana untuk HBCU. Itu bisa memungkinkan mereka untuk menjadi lebih sukses dalam apa yang mereka lakukan, terutama ketika menyangkut memungkinkan siswa dari rumah tangga itu dapatkan uang paling sedikit untuk naik secara ekonomi.

tentang Penulis

Gregory N. Price, Profesor, Ekonomi, Universitas New Orleans

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}