Ketika Migran Pulang, Mereka Membawa Kembali Uang, Keterampilan Dan Gagasan

Ketika Migran Pulang, Mereka Membawa Kembali Uang, Keterampilan Dan Gagasan
Banyak pusat panggilan di Amerika Latin, seperti Firstkontact Center di Tijuana, mempekerjakan orang yang dideportasi AS yang dapat menyediakan layanan pelanggan berbahasa Inggris untuk perusahaan-perusahaan Amerika, 13 Agustus, 2014. Foto AP / Alex Cossio

Melarikan diri dari kekerasan, perang, kemiskinan dan bencana lingkungan, lebih banyak orang daripada sebelumnya bermigrasi ke seluruh dunia. Beberapa 258 juta orang - 3.4% dari populasi global - hidup di luar negara kelahiran mereka.

Dalam 1970, sekitar 2% dari dunia 3.7 miliar orang tinggal di luar negeri. Secara historis, para imigran itu akan menetap di tempat mereka mendarat, membesarkan keluarga, dan bergabung dengan masyarakat baru.

Namun hari ini, lebih banyak migran kembali ke rumah, apakah dengan pilihan atau dengan kekerasan. Antara 1990 hingga 2015, hampir setengah dari semua migran di seluruh dunia kembali ke negara kelahiran mereka.

Migran pulang berbeda dari ketika mereka pergi, penelitian menunjukkan. Mereka lebih kaya, multibahasa serta lebih berpendidikan daripada kebanyakan di komunitas lokal mereka. Migran juga punya lebih banyak pengalaman kerja daripada orang yang belum pernah tinggal di luar negeri, juga jejaring sosial yang lebih besar dan kemampuan teknis yang baru diperoleh di sekolah dan pekerjaan asing.

Sebagai hasilnya, kepulangan mereka adalah semacam “perolehan otak” yang bermanfaat tidak hanya bagi keluarga migran tetapi juga komunitas - bahkan negara mereka.

Agen perubahan

Setelah lama tinggal di Eropa Barat dan Amerika Utara, misalnya, migran dari Mali terbukti kembali norma-norma politik yang demokratis yang berkontribusi pada partisipasi pemilu yang lebih tinggi. Mereka juga menuntut lebih banyak integritas dari pejabat pemerintah, yang mendorong akuntabilitas politik.

Para peneliti di Tanjung Verde telah mendokumentasikan hal serupa peningkatan akuntabilitas dan transparansi politik dalam komunitas dengan migran yang kembali relatif lebih banyak.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Migrasi tidak selalu menimbulkan perubahan positif. Warga Filipina yang kembali dari masa tugasnya di Timur Tengah, misalnya, sering kurang mendukung demokrasi ketika mereka pulang. Dan Geng jalanan Los Angeles MS-13 mengakar di Amerika Tengah setelah AS mendeportasi ratusan anggotanya ke El Salvador di 2000 awal.

Bersama dengan ekonom José Bucheli dan Matías Fontenla, saya telah mempelajari dampak migrasi balik ke Meksiko. Hari ini, lebih banyak orang Meksiko meninggalkan AS daripada pergi ke sana.

Penelitian kami didasarkan pada a 2011 studi bahwa rumah tangga Meksiko dengan setidaknya satu migran yang kembali melaporkan akses yang lebih tinggi ke pendapatan yang dapat dibuang dan dana untuk investasi, serta akses yang lebih baik ke air bersih, listrik yang dapat diandalkan, perumahan dan pendidikan berkualitas lebih baik.

Dengan analisis data dan wawancara langsung di negara bagian Guanajuato, kami menentukan bahwa migran yang kembali ke Meksiko benar-benar membaik kondisi kehidupan bagi banyak orang lain di komunitas merekajuga. Kembalikan migran memasuki keterampilan baru mereka telah memperoleh di luar negeri - seperti Bahasa Inggris yang fasih - untuk mempromosikan pembangunan ekonomi lokal, menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kekayaan, dan menuntut lebih banyak akuntabilitas pemerintah.

Seorang migran pulang yang saya temui di 2011 mengatakan dia mencoba menjalankan usaha tortilla-nya "seperti bos saya menjalankan bisnis mereka kembali di AS"

"Saya membuka setiap hari pada saat yang sama, saya memperhatikan kontrol kualitas dan saya selalu menjadikan pelanggan sebagai prioritas saya," katanya.

Beberapa orang Meksiko lainnya yang pernah tinggal di AS mengatakan kepada saya bahwa mereka sekarang mengharapkan lebih banyak pejabat publik. Mereka menyatakan jijik, misalnya di korupsi dari kepolisian Meksiko, yang bisa disuap dari supir tiket.

"Saya telah melihat bagaimana berbagai hal dapat bekerja secara berbeda dan saya sekarang bertekad untuk berkontribusi pada Meksiko yang lebih baik," kata seorang pria kepada saya.

Kehadiran migran yang kembali sebenarnya mengurangi kemungkinan kekerasan di Meksiko, penelitian kami menunjukkan. Di sana, ketika para migran pulang, mereka menyuntik kampung halaman mereka modal sosial dan manusia yang sangat dibutuhkan. Itu menciptakan semacam kebangkitan lokal yang menyebabkan kejahatan menurun.

Juan Aguilar: Yang dideportasi wirausaha

Fase selanjutnya dari penelitian saya tentang migrasi kembali difokuskan di Nikaragua.

Antara kediktatoran Somoza dari 1970s, revolusi yang menggulingkan rejimnya, perang saudara 1980s dan, yang terbaru, perselisihan politik dari kepresidenan Daniel Ortega, gelombang orang dari semua kelas sosial miliki melarikan diri dari Nikaragua dalam beberapa dekade terakhir.

Saya telah mewawancarai lebih dari 70 Nikaragua yang telah kembali ke rumah. Kisah-kisah pribadi mereka beragam, tetapi mereka memiliki kesamaan: menggambar pengalaman mereka di luar negeri, mereka mengubah Nikaragua.

“Saya tumbuh di LA. Dan sekarang saya tinggal di sini, di negara yang tidak pernah saya kenal, "Juan Aguilar, seorang pria yang mengesankan dengan tato tetesan air mata memudar di dekat mata kirinya dan huruf-huruf" LA "yang tertera di bawah topi bisbolnya, memberi tahu saya dalam bahasa Inggris tanpa aksen.

Aguilar dibawa ke AS dengan berjalan kaki oleh ibunya pada usia 2. Di 2010, ia dideportasi karena berurusan dengan narkoba dan aktivitas geng.

“Saya hancur pada awalnya. Saya ingin kembali, ”katanya di atas cappuccino di Casa del Café Managua pada bulan Maret 2018. "Tapi aku senang di sini sekarang. Saya tidak akan kembali bahkan jika saya memiliki kesempatan. "

Ketika Migran Pulang, Mereka Membawa Kembali Uang, Keterampilan Dan Gagasan Juan Aguilar di Managua, tak lama setelah dideportasi. Juan Aguilar, penulis tersedia

Juan dan rekannya, Sarah, memiliki lima pusat panggilan di Managua yang menyediakan layanan pelanggan untuk penyedia layanan kesehatan AS, perusahaan pinjaman mahasiswa dan bisnis menguntungkan lainnya.

Call center mempekerjakan lebih dari 100 orang, lebih dari setengahnya adalah orang Amerika yang dideportasi yang berbicara bahasa Inggris bahasa yang digunakan secara luas di dunia.

"Kami mencoba memberi orang manfaat dari keraguan," katanya tentang kuas mereka dengan hukum.

Bahkan dokter bekerja di pusat panggilan Juan dan Sarah. Di sana, mereka dapat menghasilkan hingga US $ 1,000 sebulan - dua kali lipat dari apa mereka membuat di rumah sakit umum Nikaragua yang hancur.

Saya bertanya kepada Juan apa yang menjelaskan kisah suksesnya yang tampaknya tidak mungkin sebagai seorang wirausahawan.

"Bahasa Inggris," katanya. “Dan fakta bahwa saya tahu cara menjalankan bisnis. Itu adalah hal-hal yang saya pelajari di Amerika. "

Piero Bergman, sang CEO

Piero Bergman dan keluarganya pergi perang saudara di Nikaragua selama 1980 untuk Boca Raton, Florida. Sebagai Nikaragua kelas atas, mereka tiba di Amerika Serikat dengan visa di tangan.

Ketika Bergman kembali ke Nikaragua pada akhir 1990 setelah beberapa dekade di industri telekomunikasi, ia kembali dengan ide bisnis: kafe cyber.

"Saya sering bepergian, negara-negara 60-sesuatu setahun," katanya kepada saya. "Saya sering pergi ke kafe internet, terutama di Argentina."

Di Buenos Aires, kafe internet menghiasi jalanan. Managua, kota kelahiran Bergman, tidak memiliki siapa pun.

Bergman meluncurkan rantai cybercafe di Managua, membawa internet yang dapat diakses publik ke negara Amerika Tengah.

"Benda itu lepas landas, dan kami memasangnya secara nasional," katanya. Akhirnya, perusahaan Bergman menyediakan layanan IP ke lebih dari kafe internet 1,500 di seluruh negeri.

Setelah internet dalam-rumah melemahkan bisnis Piero, ia mengalihkan fokusnya ke keamanan digital. Hari ini, Piero adalah presiden Solusi Cerdas, sebuah perusahaan keamanan elektronik Nikaragua dengan lebih dari karyawan 100.

Bergman menghubungkan kesuksesannya dengan waktu yang dihabiskannya tinggal dan bepergian ke luar negeri.

"Saya datang ke sini dengan pola pikir dan ide yang berbeda tentang bagaimana melakukan sesuatu," katanya.

Tentang Penulis

Benjamin Waddell, Profesor Sosiologi, Fort Lewis College

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

InnerSelf Newsletter: September 6, 2020
by Innerself Staf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan sebagaimana adanya, tetapi sebagaimana kita adanya──atau, sebagaimana kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita akan membahas beberapa…
Newsletter InnerSelf: Agustus 30, 2020
by Innerself Staf
Jalan yang kita lalui saat ini sudah tua, namun baru bagi kita. Pengalaman yang kami alami sudah lama, namun juga baru bagi kami. Hal yang sama berlaku untuk…
Ketika Kebenaran Begitu Mengerikan Itu Menyakitkan, Ambil Tindakan
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah semua kengerian yang terjadi akhir-akhir ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa membela apa yang benar (dan melawan apa yang salah). Pemain bisbol,…
Saat Punggung Anda Menahan Dinding
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mengatakan banyak hal buruk tentangnya, tapi saya menyukainya. Sama seperti saya mencintai orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Newsletter InnerSelf: Agustus 23, 2020
by Innerself Staf
Semua orang mungkin setuju bahwa kita hidup di masa yang aneh ... pengalaman baru, sikap baru, tantangan baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahwa semuanya selalu berubah,…