Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Warga di komunitas pedesaan Puerto Rico menghidupkan kembali kebun botani bersejarah untuk dijadikan contoh pertanian lokal dan berkelanjutan.

Di bawah bayang-bayang Monte Pirucho, yang pernah menjadi tempat beribadah bagi suku Taino, Tara Rodríguez Besosa menarik tanaman panjang berduri dari dasar taman komunitas kecil dan mulai memetik daunnya.

Disebut "la ruda" (rue), tanaman, yang melepaskan aroma herba yang kuat, memiliki sejarah bertingkat sebagai bagian dari uji coba kontrol kelahiran pernah diam-diam dilakukan di Puerto Rico oleh peneliti medis daratan. Tapi kekuatan ramuan asli awalnya digunakan untuk kebaikan.

“Itulah yang kami sebut tanaman panas,” kata Carmen Veguilla, seorang petani lokal yang mengelola kebun komunitas. "Ini dapat digunakan secara efektif untuk hal-hal seperti kecemasan, kram menstruasi atau untuk mengusir roh jahat, tetapi Anda harus menghormati dan memahami tujuannya."

Veguilla dan penduduk San Salvador lainnya, sebuah komunitas agraris kecil 30 mil di selatan San Juan, menanam la ruda dan tanaman lain serta tanaman obat yang endemik di pulau Karibia. Mereka adalah pusat dari El Jardin Ecológico del San Salvador, taman komunitas diremajakan setelah Badai Maria, dan berfungsi sebagai contoh pertanian lokal dan berkelanjutan.

El Jardin Ecológico duduk di belakang gereja yang ditinggalkan dan di samping Rio Grande de La Loiza. Meskipun sudah ada bertahun-tahun - penduduk tidak dapat mengingat pendiriannya yang tepat - ini diambil sebagai signifikansi baru sebagai model bagaimana petani kecil di seluruh pulau dapat merebut kembali warisan pertanian mereka.

Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Sebagai simbol masa lalu Puerto Riko dan visi untuk masa depan pulau itu, taman komunitas berada di sebelah sebuah gereja tua di kaki salah satu gunung paling penting dalam budaya Taino. Foto oleh Carly Graf.

Ketergantungan ekonomi dan budaya selama puluhan tahun pada Amerika Serikat lebih dari sekadar membentuk kembali ekonomi yang bergantung pada pertanian di Puerto Riko. Sebagai contoh, Bootstrap operasi, yang dimulai pada 1947, sepenuhnya mengubah ketergantungan ekonomi Puerto Riko dari pertanian ke manufaktur dalam waktu kurang dari 20 tahun.

Banyak orang mengatakan metamorfosis yang dipaksakan ini dari sistem agraria ke sistem industri mengikis praktik budaya tradisional dan bahkan apa artinya menjadi Puerto Rico.

Dan itu merevolusi diet Puerto Rico. Hilang sudah sayuran segar, buah-buahan tropis, dan rempah-rempah asli yang pernah tumbuh sepanjang tahun di iklim tropis pulau itu. Bahkan barang-barang budaya pokok seperti beras dan kacang tidak lagi ditanam di sana.

Akibatnya, Puerto Rico penjualan pertanian menurun hampir dua pertiga antara 1959 dan 1964, menurut USDA.

"Kami diajari bahwa menanam makanan di halaman belakang Anda tidak beradab," kata Rodríguez Besosa, seorang arsitek yang menjadi aktivis di pusat kebangkitan pertanian ini. "Dan kami diberi tahu bahwa makanan kaleng membuat kami warga kelas satu."

Makanan yang digoreng dan kaleng yang diimpor bagus dengan bahan-bahan yang tinggi gula, natrium, atau keduanya, karena kebutuhan, menjadi bagian rutin dari makanan lokal. Casa de Whopper (Burger King) dan etalase KFC berjejer di jalanan bahkan di daerah pedesaan, dan tingkat kondisi yang dapat dicegah seperti obesitas, diabetes, dan hipertensi jauh di atas rata-rata nasional, sebuah penelitian terbaru ditemukan.

Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Kiri, Carmen Veguilla menjelaskan bagaimana tanaman yang tumbuh di kebun komunitas digunakan oleh penduduk asli. Foto oleh Carly Graf.

Benar, Veguilla mengajarkan siswa tentang flora dan fauna di taman, dan bagaimana itu dapat digunakan hari ini. Foto oleh Katie Rice.

Puerto Rico adalah empat kali lebih mungkin sebagai orang daratan yang mengalami kerawanan pangan, artinya mereka tidak memiliki akses yang dapat diandalkan ke makanan sehat yang cukup untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dasar, menurut Bread for the World, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada pengurangan kelaparan global. Sekitar 43 persen penduduk menerima kupon makanan, menurut USDA.

Sebelum Badai Maria menerjang 2017, adegan bertani ke meja mulai muncul di pulau itu. Sekelompok kecil namun berkembang petani memiliki mulai mengadvokasi hak mereka untuk mendarat dan kebebasan untuk memberi makan diri mereka sendiri.

Jika penduduk Puerto Rico bisa menanam makanan mereka sendiri, pemikiran itu berlanjut, mereka akhirnya bisa mendapatkan kembali identitas unik pulau itu dan bergerak lebih jauh ke arah jalan menuju penentuan nasib sendiri secara politik.

Rodríguez Besosa menjadi suara terkemuka dalam upaya itu. Di 2010, ia memulai El Departamento de la Comida, sebuah operasi bergaya pertanian yang didukung masyarakat — dan kemudian restoran — yang berfungsi sebagai pusat distribusi bagi petani kecil yang ingin menjual produk mereka.

Tujuannya adalah untuk memperkenalkan kembali produk asli ke Puerto Rico. "Kami ingin makan makanan asli Puerto Rico," kata Rodríguez Besosa. "Tapi kami juga ingin menggunakan makanan untuk menciptakan pemahaman yang lebih luas tentang apa yang benar-benar membuat kita semua Puerto Rico."

Dia sedang dalam proses membeli sebuah lahan pertanian 8 di San Salvador ketika Badai Maria menerjang 2017. Kategori badai 5 menghancurkan sekitar 80 persen tanaman dan lahan pertanian Puerto Rico. Segera sesudahnya, revolusi pertanian menjadi lebih mendesak.

Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Tara Rodriguez Besosa membeli sebuah pertanian dan rumah pertanian 8-acre yang ditinggalkan di San Salvador di seberang jalan dari taman. Hari ini, ia menjadi tuan rumah bagi para tetangga untuk masakan rumahan menggunakan produk dan tanaman yang mereka tanam secara lokal. Foto oleh Carly Graf.

Pulau itu mengimpor 85 persen dari makanannya sebelum badai. Keseimbangan itu berarti kemampuannya untuk mengelola pemulihannya sendiri lumpuh ketika pemerintah federal gagal. Yang terburuk, setelah Maria, pulau itu mengimpor 95 persen dari makanannya.

Maria juga menghancurkan El Departamento de la Comida, dan bukannya mencoba membangunnya kembali, Rodríguez Besosa memutuskan untuk fokus pada rekonstruksi pertanian pulau itu.

Yang terjadi kemudian adalah kegilaan media tentang aktivis berenergi tinggi, pemberontak dan sinergi alami antara rencananya sendiri dan proyek kebun komunitas yang ada di San Salvador.

Tersembunyi di balik serangkaian lintasan gunung yang berkelok-kelok, San Salvador adalah barrio yang paling sedikit penduduknya di kota Caguas, yang duduk di antara perbukitan hijau subur yang pernah menampung beberapa keanekaragaman ekologis terkaya di pulau itu. Itu juga pernah menjadi rumah bagi komunitas suku yang berkembang, ditandai oleh petroglyph yang ditemukan di bebatuan terdekat yang telah bertahan lebih lama hampir semua orang Taino.

“Bertani adalah praktik pelestarian budaya dan sejarah.”

Bukti nyata dari masa lalu ini telah memupuk hubungan yang mendalam dengan sejarah dan tradisinya di antara penduduk San Salvador, dan telah memberi tahu cinta dan pengabdian mereka pada tanah.

“Bertani adalah praktik pelestarian budaya dan sejarah,” kata Veguilla, menjelaskan mengapa penduduk memilih untuk membudidayakan flora dan fauna asli di kebun komunitas, termasuk la ruda dan tanaman seperti kunyit, nanas, dan tanaman obat lainnya.

San Salvador adalah komunitas yang terbiasa mengerjakan sesuatu sendiri.

Setelah Maria terkena, 19 orang tinggal di ruang kelas sekolah dasar yang tertutup; wanita makan siang lokal memberi mereka makan. Semangat komunitas yang sama mendorong penanaman kembali dan pemulihan taman botani, yang menurut Veguilla menyediakan cara bagi tetangga dan yang lain yang tertarik untuk belajar tentang dan membantu melestarikan budaya dan tradisi setempat melalui spesies endemiknya.

Dia dan Rodríguez Besosa memimpin lokakarya di El Jardin Botanico untuk anak-anak sekolah Puerto Rico dan membawa sukarelawan, baik lokal maupun pengunjung, untuk belajar tentang pertanian dan membantu memelihara kebun.

Dan setelah bergeser ke sana, tetangga akan sering makan bersama di plot Rodríguez Besosa di seberang jalan, dengan banyak bahan datang langsung dari dua kebun.

Temui Petani yang Mereklamasi Sejarah Pertanian Puerto Riko

Taman komunitas membayar upeti kepada sejarah Puerto Rico di luar flora dan fauna yang adil. Komunitas membangun "set ayunan Taino" untuk anak-anak di lingkungan itu, meniru struktur yang diyakini dibangun oleh para Taino dan digunakan untuk rekreasi. Foto oleh Katie Rice.

Veguilla, pada bagiannya, tumbuh dengan menggarap tanah di komunitas ini bersama keluarganya dan hidup dari karunia. Tetapi seperti dampak lain dari kebijakan AS, praktik pertanian umum dan tradisi pertanian yang diwariskan, seperti yang dilakukan keluarga Veguilla, tidak lagi biasa.

Dengan mata yang ramah dan senyum yang cepat, dia bergerak cepat di sekitar pertanian, menavigasi tanaman-tanaman kasar dan mencabut akar dari tanah. “Saya membaca beberapa buku, tetapi saya benar-benar mempelajari sebagian besar dari ini melalui leluhur saya dan setelah menonton apa yang nenek dan ibu saya lakukan untuk saya,” katanya.

Pada hari ini, saat para tetangga menikmati mash sayuran akar, semur rebus, dan salad pisang raja, tidak ada makanan kaleng. Spread adalah makanan khas di pertanian, disiapkan oleh Vero Quiles, mantan koki dan mitra bisnis di El Departamento de la Comida.

Makanan itu juga merupakan lambang dari apa yang dimakan banyak penduduk Puerto Rico sebelum sistem pangan berubah menjadi bergantung pada impor. Dan itulah yang terlihat dari meja Rodríguez Besosa dan lainnya di seluruh pulau jika visi pertanian lokal dan berkelanjutan dapat diwujudkan.

“Air dan ekosistem alami lainnya harus menentukan apa yang terjadi di pulau itu, bukan orang yang bahkan tidak pernah tinggal di sini,” katanya.

Tentang Penulis

Carly Graf menulis artikel ini untuk IYA NIH! Majalah. Carly adalah jurnalis mahasiswa pascasarjana di Universitas Northwestern, di mana ia berfokus pada pelaporan keadilan sosial. Dia sebelumnya tinggal di Santa Fe, New Mexico, tempat dia bekerja untuk majalah Outside. Jika dia tidak melaporkan, Anda akan menemukannya berlari, hiking, atau merencanakan perjalanan besar berikutnya. Ikuti dia @carlykgraf.

Artikel ini awalnya muncul di IYA NIH! Majalah

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}