Bagaimana Demokrasi Terbesar Dunia Memberi Suara

Bagaimana Demokrasi Terbesar Dunia Memberi Suara

Tentang 600 juta warga India diharapkan untuk memberikan suara mereka periode 39 hari berakhir Mei 19, dalam pemilihan yang sedang berlangsung untuk parlemen negara mereka. Ada sekitar 900 juta pemilih yang memenuhi syarat, dan negara biasanya melihat sekitar dua pertiga dari mereka berubah menjadi tempat pemungutan suara.

Saya telah bekerja pada keamanan sistem pemungutan suara elektronik selama lebih dari 15 tahun, dan, bersama dengan rekan-rekan lainnya, telah tertarik untuk memahami bagaimana suatu negara dapat menghitung jumlah suara yang diberikan oleh banyak orang dalam periode yang begitu lama. India menggunakan a mesin pemilihan elektronik yang dirancang dan diproduksi di dalam negeri - sebanyak 4 juta dari mereka at 1 juta tempat pemungutan suara, setidaknya beberapa di sangat terpencil Lokasi.

demokrasi Berbagai daerah di India memberikan suara pada tujuh hari yang berbeda, selama periode pemilu 39-hari. Furfur, diterjemahkan oleh RaviC / Wikimedia Commons, CC BY-SA

Versi pertama dari mesin pemungutan suara elektronik India memulai debutnya di pemilihan negara bagian di Kerala dalam 1982. Sekarang mereka digunakan dalam pemilihan umum di seluruh negeri, yang terjadi pada hari yang berbeda di daerah yang berbeda.

Bagaimana cara kerjanya?

Ketika seorang pemilih tiba di tempat pemungutan suara, ia menghadirkan a foto ID dan petugas pemungutan suara memeriksa bahwa dia berada di daftar pemilih. Ketika tiba gilirannya untuk memilih, seorang petugas pemungutan suara menggunakan unit kontrol mesin pemilihan elektronik untuk membuka kunci unit pemungutan suaranya, siap untuk menerima suaranya.

Unit pemungutan suara memiliki antarmuka pengguna yang sangat sederhana: serangkaian tombol dengan nama kandidat dan simbol. Untuk memilih, pemilih cukup menekan tombol di sebelah kandidat pilihannya.

Setelah setiap tombol tekan, sebuah printer mencetak pilihan pemilih di atas kertas dan menampilkannya kepada pemilih selama beberapa detik, sehingga orang tersebut dapat memverifikasi bahwa suara itu direkam dengan benar. Kemudian kertas tersebut dijatuhkan ke dalam kotak penyimpanan yang terkunci.

Seluruh sistem beroperasi dengan baterai, jadi tidak perlu dicolokkan.

Ketika tiba saatnya tempat pemungutan suara ditutup pada akhir hari pemungutan suara, setiap perangkat mesin pemungutan suara elektronik dan kotak penyimpanan catatan kertas disegel dengan lilin dan pita bertanda tangan perwakilan dari berbagai kandidat dalam pemilihan itu, dan disimpan di bawah penjaga bersenjata.

demokrasi Seorang wanita menguji mesin pemilihan elektronik di India sebelum pemilihan nasional negara itu. Foto AP / Manish Swarup

Setelah masa pemilihan berakhir dan sudah waktunya menghitung suara, mesin pemilihan elektronik dikeluarkan, segel dibuka dan penghitungan suara untuk setiap unit kontrol dibacakan dari papan display. Pekerja pemilu secara manual menghitung total mesin individu ini untuk mendapatkan hasil pemilihan untuk setiap daerah pemilihan.

Perlindungan keamanan - dan masalah

Mesin pemungutan suara elektronik India terutama berjalan pada perangkat keras dan firmware khusus, tidak seperti mesin pemungutan suara yang digunakan di AS, yang intensif perangkat lunak. Ini dimaksudkan untuk tujuan tunggal pemungutan suara dan dirancang khusus untuk itu, daripada mengandalkan a sistem operasi standar seperti Windows, yang perlu diperbarui secara berkala untuk menambal kerentanan keamanan yang terdeteksi.

Setiap mesin hanya membutuhkan koneksi antara unit pemungutan suara dan unit kontrol; tidak ada ketentuan untuk menghubungkan mesin pemungutan suara elektronik ke jaringan komputer, apalagi internet - termasuk secara nirkabel.

Desain ini memang menawarkan beberapa perlindungan terhadap kemungkinan gangguan dengan bagaimana suara dicatat dan dihitung. Komisi Pemilihan India telah berulang kali mengklaim bahwa mesin pemungutan suara elektronik adalah bukti perusakan. Namun, sebuah studi ilmiah telah menunjukkan ada cara untuk rig mesin. Secara khusus, kesederhanaan desain memungkinkan serangan sederhana, seperti memotong dan memodifikasi sinyal membawa kabel mesin.

Komisi Pemilihan telah tidak mengumumkan evaluasi keamanan independen apa pun, jadi tidak jelas persis apa yang - atau tidak - mungkin. Pihak itu kalah dalam pemilihan sering mencurigai penyimpangan serta mempertanyakan peralatan.

Memproduksi mesin

As Saya dan orang lain telah mengamati, ketika mesin sedang dibuat, ada sejumlah peluang bagi seseorang untuk merusak secara fisik mesin pemilihan elektronik dengan cara yang mungkin tidak terdeteksi oleh pengujian perangkat pra-pemilihan. Perangkat lunak mesin dirancang, ditulis, dan diuji pada dua perusahaan elektronik milik pemerintah India: Bharat Electronics Limited dan Electronics Corporation of India Limited. Chip untuk mesin diproduksi di luar India. Dalam versi mesin yang lebih lama, pabrikan chip juga menulis kode mesin ke dalam chip; hari ini perusahaan elektronik melakukannya sendiri.

Kapan saja selama pembuatan, pengujian dan pemeliharaan, dimungkinkan untuk dilakukan memperkenalkan chip palsu atau menukar komponen lain yang dapat membuat peretas mengubah hasilnya.

Komisi Pemilihan India berpendapat bahwa setiap manipulasi atau kesalahan akan terdeteksi karena mesin pemilihan elektronik sering diuji dan calon perwakilan memiliki peluang untuk berpartisipasi dalam pemilihan tiruan segera sebelum mesin digunakan dalam pemilihan nyata. Namun, dimungkinkan untuk membuat perubahan yang tidak akan terdeteksi. Pengujian hanya dapat mengungkapkan beberapa masalah, dan tidak adanya masalah selama pengujian tidak berarti bahwa masalah tidak ada.

Mengaudit hasil mesin

Namun, ada mekanisme untuk mendeteksi serangan - kertas yang dicetak mengeluarkan suara dan disimpan dengan aman dengan peralatan elektronik. SEBUAH Arahan Mahkamah Agung 2013 meminta Komisi Pemilihan untuk menciptakan proses itu untuk lindungi integritas surat suara proses.

demokrasi Seorang pejabat pemilihan India menampilkan catatan kertas sampel dari surat suara elektronik selama demonstrasi tentang bagaimana peralatan itu bekerja. Foto AP / Manish Swarup

Di setiap daerah pemilihan, lima mesin pemilihan elektronik akan mengaudit hasilnya dengan membandingkan hitungan manual hasil cetakan dengan penghitungan elektronik. (Ini berarti sekitar 1% atau 2% dari masing-masing mesin pemilih akan diuji.) Partai-partai oposisi telah meminta Mahkamah Agung untuk memesan mengaudit setengah dari semua mesin pemilihan elektronik, tapi itu mungkin tidak terjadi dengan pemilihan tahun ini.

Sementara sistem mesin pemilihan elektronik berguna dan fungsional, pejabat dan pengamat tidak boleh berasumsi bahwa tidak ada cara untuk merusak hasilnya. Komisi Pemilihan tentu harus terus meningkatkan pengujian dan memberikan laporan publik pengujian independen. Namun, karena tidak ada teknologi yang tahan terhadap gangguan, setiap hasil pemilu seharusnya diverifikasi oleh audit manual, untuk memastikan bahwa hasilnya benar, apa pun itu.Percakapan

Tentang Penulis

Poorvi Vora, Profesor Ilmu Komputer, Universitas George Washington

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Buku terkait

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = mengamankan pemilihan; maxresult = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}