Para Biksu Budha Telah Membalikkan Peran Di Thailand - Sekarang Mereka Adalah Yang Menyumbangkan Barang Kepada Orang Lain

Para Biksu Budha Telah Membalikkan Peran Di Thailand - Sekarang Mereka Adalah Yang Menyumbangkan Barang Kepada Orang LainPara biksu Budha mengoper bungkusan air setelah penyembah mereka menyumbangkan air ke sebuah kuil di Bangkok. Foto AP / Sakchai Lalit

Persembahan makanan dan barang-barang material untuk para bhikkhu adalah bagian penting dari praktik Buddhisme sehari-hari di Thailand. Kepercayaannya adalah bahwa melalui tindakan memberi, umat Buddha awam - pengikut keyakinan yang belum ditahbiskan - menerima, atau membuat, pantas.

Pembuatan pahala ini diyakini meniadakan efek kejahatan masa lalu dalam kehidupan sekarang si pemberi, dan juga kehidupan selanjutnya. Para sarjana menyebut ini "ekonomi moral Buddhis," atau ekonomi jasa. Pertukaran ini mengikat bhikkhu dan umat awam bersama. Umat ​​Buddha awam menghasilkan jasa dalam banyak hal, menyumbangkan waktu, barang, dan uang, tergantung pada keadaan mereka.

Sebagai sarjana agama Buddha kontemporer di Thailand, saya sedang meneliti adaptasi ekonomi jasa selama pandemi coronavirus. Saya telah menemukan bahwa sebagai hasil dari pandemi ini, para bhikkhu semakin menyediakan barang-barang materi, seperti makanan panas dan barang-barang yang tidak tahan lama, untuk umat awam - dengan demikian membalikkan peran dalam ekonomi moral ini.

Ekonomi jasa tradisional

Sejak zaman Buddha, sekitar abad keenam SM, sumbangan telah komunitas biara yang berkelanjutan. Orang awam disediakan makanan, pakaian, tempat tinggal dan obat-obatan untuk para bhikkhu yang memungkinkan Buddhisme menjadi penyebaran dari India ke Asia Timur, Asia Tenggara dan wilayah Himalaya.

Para bhikkhu, yang berada di puncak hierarki sosial Buddhis, dianggap demikian memiliki kelebihan. Melalui gaya hidup yang disiplin dan dedikasi untuk belajar dan berlatih, mereka dianggap sebagai penerima hadiah dan persembahan yang layak.

Seperti yang diterjemahkan oleh Bhikkhu Bodhi, seorang bhikkhu Amerika dalam tradisi Theravada, Buddha memanggil murid-muridnya “bidang jasa yang tak tertandingi bagi dunia. " Hiroko Kawanami, seorang antropolog yang mempelajari Myanmar, menulis bahwa para bhikkhu dianggap sebagai bidang jasa “di mana orang awam 'menanam' persembahan itikad baik mereka dan kemudian 'menuai' keadaan karma yang lebih baik. "

Biksu Thailand menerima sumbangan makananBiksu Thailand menerima sumbangan makanan. Foto AP / David Longstreath


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Ekonomi jasa ini menghubungkan umat awam dan bhikkhu bersama seperti keluarga. Saya telah mendengar banyak biksu Thailand menyebut kaum awam seperti anak-anak mereka, dan sebaliknya, umat awam merawat bhikkhu seperti sesepuh yang dihormati.

Para bhikkhu sebagian besar adalah penerima kemurahan hati ini, kecuali pada beberapa kesempatan ketika mereka mendistribusikan kembali beberapa penawaran mereka kepada kaum awam. Hari-hari istimewa ini bisa termasuk ulang tahun biksu senior.

Mungkin ada waktu lain juga ketika para bhikkhu menyumbang. Selama berada di Chiang Mai, Thailand, pada Mei 2018, saya mengamati program-program biara yang mengumpulkan pakaian dan makanan kaleng dari orang awam untuk disumbangkan ke desa-desa miskin.

Di Myanmar, biksu dan biksuni memberikan sumbangan surplus sebagai ungkapan terima kasih kepada para pendukung mereka.

Pada saat-saat gangguan sosial yang besar, seperti ketika tsunami 2004 melanda Thailand selatan, kuil-kuil bertindak sebagai tempat berlindung, sementara biksu dan biksuni membantu upaya bantuan. Para bhikkhu juga menawarkan diri untuk membantu mengirimkan makanan dan menopang tanggul selama banjir besar 2011 di Bangkok.

Pembalikan peran tradisional ini dalam ekonomi jasa kini terjadi di Thailand dan negara-negara lain dengan populasi Buddha yang besar, seperti Sri Lanka.

Para bhikkhu bermobilisasi untuk menyediakan kebutuhan dasar bagi masyarakat awam karena kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus.

Pembalikan peran

Diperkirakan selesai 8 juta orang - sekitar 12% dari populasi Thailand - mungkin kehilangan sumber mata pencaharian mereka sebagai akibat dari pandemi.

Untuk meringankan penderitaan mereka, banyak kuil di Thailand bekerja dengan komunitas mereka untuk memberi makan mereka yang membutuhkan.

Saya berbicara dengan para bhikkhu di Chiang Mai, Thailand utara, pada bulan Juni dan Juli 2020, dan mereka memberi tahu saya bagaimana para bhikkhu di seluruh negeri itu. menerima dan mendistribusikan makanan ke komunitas mereka.

Para bhikkhu pada umumnya memposting pengumuman di Facebook untuk anggota komunitas untuk menyumbangkan apa yang mereka bisa. Wat Sansai Don Kok di Chiang Mai, misalnya, mendirikan meja persembahan di kuil tempat sekitar 200 orang menyumbang setiap hari pada bulan Mei.

Dengan uang dan makanan yang dikumpulkan, para bhikkhu dan pendukung kuil membuat makanan untuk membantu beri makan komunitas.

Gagasan memasak biksu tidak biasa di Thailand, karena biasanya bertentangan dengan aturan biara. Tetapi mengingat situasinya, menyiapkan makanan dianggap dapat diterima, kata seorang bhikkhu Chiang Mai selama percakapan dengan saya pada 1 Juli 2020.

Para bhikkhu mengumpulkan dan mendistribusikan kembali persembahan bagi mereka yang berada di lingkungan terdekat mereka dan juga melakukan perjalanan ke desa-desa untuk mendukung mereka yang membutuhkan.

At Wat Tha Luang di Provinsi Phichit, Thailand utara, Abbas telah berupaya memberi makan satu kali per hari per orang selama periode karantina. Laporan media menunjukkan ribuan penduduk desa, termasuk anak-anak, orang tua dan orang cacat, mengantre untuk menerima makan siang kotak.

Garis panjang, jarak sosial juga terentang di luar Wat Songdhammakalyani, kuil tempat Dhammananda Bhikkhuni, biksu wanita pertama Thailand, tinggal. Orang-orang diserahkan paket mie instan, karung beras, makanan ringan dan sayuran.

Pembalikan peran antara bhikkhu dan umat Buddha awam ini telah membantu meningkatkan citra biksu di media Thailand, yang sebelum coronavirus memiliki kecenderungan untuk fokus pada ekses-ekses vihara, seperti mengendarai sebuah biksu. pesawat pribadi, mengambil perjalanan ke mal serta menggelapkan uang.

Juga ditunjukkan bahwa barang-barang material tidak selalu harus mengalir secara eksklusif dari umat awam ke para bhikkhu.Percakapan

tentang Penulis

Brooke Schedneck, Asisten Profesor Studi Agama, Universitas Rhodes

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

books_gratitude

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}

DARI EDITOR

InnerSelf Newsletter: September 20, 2020
by Innerself Staf
Tema buletin minggu ini dapat diringkas sebagai "Anda dapat melakukannya" atau lebih khusus lagi "kami dapat melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "Anda / kami memiliki kekuatan untuk membuat perubahan". Gambar ...
Apa yang Berhasil Untuk Saya: "Saya Bisa Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Alasan saya membagikan "apa yang berhasil untuk saya" adalah karena hal itu mungkin berhasil untuk Anda juga. Jika tidak persis seperti yang saya lakukan, karena kita semua unik, beberapa variasi sikap atau metode mungkin saja sesuatu ...
InnerSelf Newsletter: September 6, 2020
by Innerself Staf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan sebagaimana adanya, tetapi sebagaimana kita adanya──atau, sebagaimana kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita akan membahas beberapa…
Newsletter InnerSelf: Agustus 30, 2020
by Innerself Staf
Jalan yang kita lalui saat ini sudah tua, namun baru bagi kita. Pengalaman yang kami alami sudah lama, namun juga baru bagi kami. Hal yang sama berlaku untuk…
Ketika Kebenaran Begitu Mengerikan Itu Menyakitkan, Ambil Tindakan
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah semua kengerian yang terjadi akhir-akhir ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa membela apa yang benar (dan melawan apa yang salah). Pemain bisbol,…