Para Siswa dan Guru: Kisah Rumi untuk Menyinari, Menyenangkan, dan Memberi Informasi

Kisah Rumi untuk Menerangi, Menyenangkan, dan Memberi Informasi: Para Siswa dan Guru

(Catatan Editor: Artikel ini dikutip dari Kitab Rumi'Kata pengantar (oleh Narguess Farzad) dan berisi cerita oleh Rumi dari buku itu sendiri.)

Apa pun latar belakang budaya atau linguistik kita, kita semua dapat mengklaim beberapa pengetahuan tentang kehidupan orang lain, dan pengetahuan ini telah mencapai kita melalui cerita. Kisah-kisah ini mungkin diceritakan oleh kakek / nenek yang bersemangat; mungkin kami mendengar mereka di radio atau bertemu mereka selama pelajaran pelajaran agama di sekolah, di mana kami belajar tentang kehidupan dan masa para santo, dewa, dan dewi.

Sastra dan kelas sejarah yang telah membuat kesan paling lama pada saya adalah mereka di mana saya diizinkan melihat sekilas kisah hidup seorang penulis atau ketika guru saya berfokus pada kisah-kisah manusia dari periode yang diajarkan, mengupas lapisan-lapisannya. untuk mengungkapkan sesuatu tentang kehidupan biasa atau pengalaman emosional dari tokoh-tokoh yang menjulang tinggi yang penaklukan atau kekalahannya sedang kita pelajari atau, lebih menyedihkan, tentang kehidupan biasa dan pengalaman emosional orang-orang biasa pada masa itu. Tidak masalah apakah catatan periferal ini lemah atau apokrifa, karena dimasukkannya mereka dalam pelajaran membuat seluruh episode di bawah pengawasan lebih mencekam dan berkesan.

Cerita tidak harus selalu merujuk pada yang besar atau yang baik atau yang legendaris. Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita terus berbagi potret pengalaman sosial kita dengan lingkaran kenalan yang terus berkembang dan tumpang tindih. Kami secara ritual menandai suatu peristiwa, seperti ulang tahun yang signifikan, peringatan, atau kenangan, dengan memusatkan perhatian pada cerita-cerita yang secara halus dan hati-hati memunculkan kerentanan, hasrat, dan keanehan individu. Seperti para pendongeng ulung di masa lalu, kami mengedit kekeliruan yang tidak perlu dan menyinari karakteristik dan pencapaian yang tak terlupakan yang kami saksikan dan, dalam prosesnya, menciptakan satu lagi substory tak terhapuskan, beberapa di antaranya dapat diceritakan dalam bertahun-tahun bahkan generasi. datang.

Para nabi dan pengkhotbah dari semua agama dan kepercayaan, juga, telah menguasai praktik ini dan mengandalkan perumpamaan dan prinsip-prinsip untuk mengomunikasikan teologi yang rumit kepada para pengikut mereka. Perumpamaan tentang tragedi para martir telah menarik, dan terus menarik, pria dan wanita ke tempat-tempat ibadah di seluruh dunia, ke tempat-tempat suci dan alun-alun kota; perumpamaan-perumpamaan seperti itu sering terdiri dari serpihan kebenaran berdampingan dengan serpihan mitos, menggunakan kecakapan sastra untuk membangkitkan gairah dan menghembuskan kehidupan baru ke dalam tema-tema umum.

Mereka yang mendengar atau membaca kisah-kisah ini sepertinya tidak pernah menemukan varian baru dari tema lama itu membosankan. Mungkin ada beberapa kepastian dalam prediksi tentang bagaimana kisah-kisah moralitas ini akhirnya dapat disimpulkan. Film-film modern yang menggambarkan kehidupan para pedagang yang tamak di Wall Street, yang dibumbui dengan subplot yang menggairahkan, pada dasarnya adalah adaptasi dari pelajaran kuno bahwa seseorang tidak dapat melayani Tuhan dan uang. Lebih jauh, hampir semua kisah moralitas memastikan bahwa "nafsu terhadap daging dan keinginan mata" selalu menimbulkan masalah.

Lapar akan kisah-kisah yang memberi kita kelegaan dari kesibukan hidup kita, sekarang kita berkumpul di depan mimbar Instagram dan Facebook dan YouTube untuk mendapatkan kekhasan sehari-hari kita tentang kejenakaan para dewa modern, para dewa dan dewi dan guru abad ke-21 yang tinggal di sana. ketinggian Hollywood dan tiruannya yang berumbai di seluruh dunia.


Dapatkan Yang Terbaru Dari Diri Sendiri


Bagi banyak komunitas dan dalam banyak budaya, narator kisah dongeng yang tak dapat ditolak adalah penyair. Para penyair, dengan cara mereka sendiri yang tak dapat ditiru, memberi tahu kami tentang tantangan dan kegagalan menemukan cinta dan kegembiraan membentuk persahabatan. Mereka memperingatkan kita tentang jebakan, pengkhianatan dan ketidakadilan, yang selalu kita temui di sepanjang jalan, namun mendorong kita untuk membuang rasa iri dan keinginan untuk membalas dendam dari hati kita. Hampir selalu para penyair yang mengajari kita cara mengukur besarnya kerugian, untuk berduka dengan bermartabat, dan akhirnya menerima kefanaan.

Selama lebih dari delapan ratus tahun, tak terhitung jumlah orang di tanah berbahasa Persia, dan dalam beberapa dekade terakhir, lebih banyak lagi di seluruh dunia yang memiliki akses ke semakin banyak terjemahan yang sangat baik, telah memilih Mowlana Jalal od-Din Balkhi, Rumi, sebagai guru spiritual yang pergantian frase yang selaras, ditambah dengan kepedihan dari emosi yang diungkapkan secara terbuka, telah menjadi sumber kenyamanan dan juga instruksi.

Meskipun tingkat keilmuan akademis pada fondasi filosofis dan teologis dari tatanan mistisisme Rumi sekarang lebih besar daripada tulisan-tulisan sang penyair, lebih bermanfaat untuk membaca kisah-kisah aktual Rumi, yang membuka portal mistik ke dunianya.

Kisah-kisah yang diciptakan atau digunakan kembali oleh Rumi untuk membantu memahami prinsip-prinsip tasawuf dijalin dengan rumit ke dalam lungsin dan benang dari bahan ajarannya, namun untuk melihatnya secara terpisah sebagai perumpamaan, kita perlu dengan susah payah bekerja dengan cara kita. melalui dua puluh enam ribu baris ganda ayat metrik, disusun dalam enam buku dari Masnavi-ye Manavi (Bait rohani), karya besarnya.

Sangat melegakan dan menyenangkan memiliki tugas yang diselesaikan untuk kita oleh Maryam Mafi, salah satu penerjemah puisi Rumi yang paling dihormati, setia, dan fasih. Mafi, penerjemah bergerak dengan mudah antara dua bahasa Persia dan Inggris saat ia memberikan makna semantik dari teks asli dalam bahasa Inggris. Namun, Mafi penulis dan pembaca dekat Masnavi memindahkan seluk-beluk yang indah, penglihatan yang tepat, dan kecerdasan spontan dari yang asli ke versi bahasa Inggris, dengan demikian memberikan kehidupan pada definisi Robert Frost tentang puisi sebagai "apa yang hilang dari ayat dalam terjemahan."

Dalam terjemahan terbarunya, Kitab Rumi, Mafi telah mengalihkan perhatiannya ke lebih dari seratus cerita yang dia pilih dari Masnavi.

Di halaman demi halaman perumpamaan dan cerita, Rumi tidak hanya menghibur tetapi juga membimbing pembaca, atau lebih tepatnya pendengar, dalam memahami kompleksitas kehidupan, dalam mematuhi otoritas cinta, dan dalam menyelesaikan konflik. Rumi memunculkan pertanyaan yang tidak terjawab dan juga tidak terjawab.

Para pemeran dari sebagian besar kisahnya adalah tokoh-tokoh yang dapat dikenali yang klon-klonnya menghuni kisah-kisah di seluruh dunia: hakim yang bijak atau menipu, perempuan yang licik atau tidak percaya, pengemis yang lihai atau lachrymose, penipu, jiwa yang mudah tertipu, dan banyak binatang yang suka bicara.

Rumi menceritakan tentang tindakan raja dan mukjizat para nabi; dia menguraikan kerusakan rouges dan menangkap tentara bayaran. Fungsi tubuh, penyamaran, tindakan kepahlawanan, identitas yang keliru, keterikatan seksual, konsekuensi dari kerakusan dan keangkuhan, dan semua kisah keburukan dan kebajikan yang imajinatif dan boros, serta takhayul biasa, dilemparkan ke dalam campuran.

Bahasa narator puitis dari kisah-kisah melambung ke ketinggian dari syair tinggi dengan penggunaan metafora yang sempurna dan dialog internal yang terstruktur dengan rumit, kemudian terjun ke dalam penggunaan permainan kata-kata, idiom bahasa sehari-hari, ungkapan kerendahan hati, dan humor murni yang mesum. Dia mengutip dari puisi Persia dan Arab terbaik di zamannya dan mengandalkan pengetahuan ilmiahnya tentang Alquran dan perkataan Nabi Muhammad untuk mendukung argumennya. Rumi sama nyamannya dengan bahasa orang-orang rendahan dan bajingan-bajingan souk seperti halnya dia dengan wacana retorika para teolog di masjid dan para ahli tata bahasa di madrasah.

Rumi menyebarkan banyak perangkat dramatis untuk berkomunikasi dengan orang-orang dari semua lapisan masyarakat. Peran yang ia berikan pada hewan, flora dan fauna, sesuai dengan tradisi dongeng ribuan tahun di Timur, di mana kecerdasan hewan atau pembuatan kenakalannya setara dengan karakter manusia.

Mowlana Jalal od-Din, bersama dengan banyak orang sezaman abad pertengahan di Iran, seperti Sa'di dari Shiraz dan Nezami dari Gandja, menghargai potensi cerita sebagai duta besar yang paling dapat diandalkan untuk menyebarluaskan tradisi budaya dan lisan di berbagai bidang politik, agama, dan batas-batas nasional.

Suara Rumi dalam semua output sastranya, tetapi khususnya dalam Masnavi, bergantian antara bermain-main dan berwibawa, apakah ia menceritakan kisah kehidupan biasa atau mengundang pembaca yang cerdas ke tingkat introspeksi yang lebih tinggi dan pencapaian nilai-nilai transenden. Terjemahan Maryam Mafi dengan lembut mencerminkan nuansa puisi Rumi sambil mempertahankan nada positif semua tulisan Rumi, serta rasa ketegangan dan drama yang menandai esensi dari puisi Rumi. Masnavi.

Kitab Rumi adalah permata lain dalam rangkaian terjemahan Maryam Mafi, yang memberi hormat pada universalitas Mowlana baik sebagai penyair maupun pendongeng. Saya tidak bisa memikirkan penghargaan yang lebih baik untuk warisan Rumi daripada penilaian Henry Wadsworth Longfellow tentang apa yang membuat penyair hebat:

"Semua yang terbaik dalam penyair besar di semua negara bukanlah apa yang nasional di dalamnya, tetapi apa yang universal. Akar mereka ada di tanah asal mereka, tetapi cabang-cabang mereka melambai di udara yang tidak patriotik, yang berbicara bahasa yang sama kepada manusia, dan dedaunan mereka bersinar dengan cahaya tak terbatas yang meliputi semua negeri. "

Siswa dan Guru - oleh Rumi

Para siswa merasa jengkel oleh guru mereka yang sangat ketat, yang tidak pernah membiarkan mereka istirahat sejenak. Setiap hari, mereka menyulap rencana nakal untuk mengalihkan perhatiannya tetapi entah bagaimana tidak pernah berhasil membodohinya. Suatu hari, anak-anak lelaki yang paling pandai, yang juga paling lantang di jalanan, muncul dengan rencana cemerlang. Ketika teman-teman sekelasnya berkumpul di sekelilingnya sepulang sekolah, ia menjelaskan kepada mereka:

"Besok pagi ketika kita datang ke sekolah, aku akan mendekati tuannya dulu dan bertanya bagaimana perasaannya dan mengapa dia terlihat sangat pucat. Saya berharap dia baik-baik saja dan mengatakan bahwa dia harus merawat dirinya sendiri dengan lebih baik. Kemudian, kalian semua harus mengikuti petunjuk saya dan satu demi satu mengulangi pertanyaan yang sama sehingga kita dapat menanamkan keraguan dalam hatinya. Setelah orang kelima atau keenam, pasti dia harus mulai bertanya-tanya apakah kita ada benarnya atau tidak. Ketika tiga puluh dari kita mengatakan hal yang sama kepadanya, dia tidak akan punya pilihan selain mempercayai kita dan membiarkan kita keluar sekolah setidaknya untuk beberapa hari. "

Anak-anak itu semua bersemangat dan memuji bocah yang cerdik itu atas gagasan cerdiknya. Bocah itu membuat mereka semua berjanji untuk tidak memberi tahu orang tua mereka dan tetap berpegang pada rencana mereka. Keesokan paginya, para siswa semua tepat waktu dan menunggu kedatangan anak pintar, karena mereka tidak dapat memulai rencana mereka tanpa dia. Begitu dia tiba, mereka mengangguk satu sama lain dan satu per satu memasuki ruang kelas.

"Selamat pagi untuk Anda, Tuan. Apakah Anda baik-baik saja, Tuan? Mengapa kamu tampak begitu pucat di pagi yang indah ini? ”Kata bocah yang pintar itu kepada gurunya dengan licik.

“Aku baik-baik saja. Apa yang kau bicarakan? Duduklah di kursi Anda, ”guru itu memerintahkan bocah itu dengan sikap kasar seperti biasanya.

Benih keraguan pertama telah ditanam. Para siswa kemudian berjalan ke kelas satu demi satu dan masing-masing berbicara kepada guru secara bergantian, berkomentar dengan prihatin tentang kesehatan yang terakhir. Terlepas dari penolakannya yang berulang-ulang, guru itu perlahan mulai mempercayai anak-anak itu, ketika dia mendengar komentar yang sama tentang wajahnya yang pucat tiga puluh kali. Dia mulai menggigil dan benar-benar merasa demam. Segera, dia buru-buru mengepak kertas dan buku-bukunya dan bergegas pulang, dengan tiga puluh bocah di belakangnya.

Sepanjang perjalanan pulang, dia memikirkan bagaimana istrinya baru-baru ini mengabaikannya, dan bagaimana terlepas dari semua kebaikan dan kemurahan hatinya, dia berharap dia sakit. Menghibur pikiran negatif tentang istrinya yang tidak bersalah ini, sang guru bergegas melewati jalan-jalan sempit yang sempit menuju rumahnya yang sederhana, sementara anak-anak lelaki mengikutinya dari dekat ke setiap langkah.

Dia membanting pintu depan dengan berisik, bermaksud untuk mengumumkan kedatangannya yang tidak tepat waktu kepada istrinya ketika dia memasuki rumah mereka. Ketika dia melihat bahwa dia telah kembali dari sekolah begitu awal, dia dengan cepat mendekati dia dan menanyakan tentang kesehatannya.

"Apakah kamu buta? Apakah kamu tidak melihat betapa sakitnya aku? Anda munafik! Anda dapat melihat dengan baik betapa buruknya perasaan saya, namun Anda berpura-pura tidak ada masalah dengan saya! ”Balasnya.

"Sayangku, apa yang kamu katakan? Anda pasti menderita delusi. Tidak ada masalah dengan Anda! "Istrinya berkata, mencoba menenangkan amarahnya.

"Kamu tercela; kamu wanita yang mengerikan! Tidak bisakah kau melihat keadaan maafku? Apakah ini salahku kalau kamu buta dan tuli dengan kebutuhanku? ”Dia melanjutkan, dengan kejam memfitnah istrinya.

"Aku akan membawakanmu cermin sehingga kamu dapat melihat sendiri bahwa tidak ada masalah denganmu."

“Persetan dengan cerminmu! Kamu selalu membenciku dan mendoakan yang terburuk. Pergi dan siapkan tempat tidurku, aku perlu istirahat! ”

Wanita itu tertegun, tidak bisa bergerak atau memutuskan apa yang harus dia lakukan, ketika suaminya berteriak kepadanya, “Pergilah, kau baik-baik saja! Apakah Anda ingin saya pingsan di sini? "

Wanita itu memutuskan untuk tetap diam dan melakukan apa yang diminta; kalau tidak, dia mungkin berpikir bahwa dia memiliki niat jahat, dan dia benar-benar bisa berubah jahat. Jadi, dia menyiapkan tempat tidurnya di lantai dan meninggalkannya dengan murid-muridnya, yang telah menemaninya ke rumah. Anak-anak berkumpul di sekitar tempat tidurnya dan mulai meninjau pelajaran mereka dengan keras, setelah diperintahkan oleh pemimpin mereka untuk membuat sebanyak mungkin suara untuk memperburuk sakit kepala fantasi guru mereka.

"Diam!" Bentak guru itu. “Diam, kataku! Pulang ke rumah. Tinggalkan aku dalam damai."

Para siswa akhirnya bebas; berharap guru mereka semua kesehatan di dunia, mereka praktis terbang keluar dari rumahnya. Namun, mereka tidak pulang, dan tetap di jalanan, bermain berbagai permainan yang sudah lama mereka impikan. Namun, ibu mereka segera mengetahui bahwa putra mereka telah bolos sekolah, dan ketika mereka menemukan mereka di jalan-jalan mereka menegur mereka, menolak untuk menerima bahwa mereka telah dimaafkan oleh guru mereka. Mereka mengancam akan mengunjungi rumah guru pada hari berikutnya dan mencari tahu kebenarannya. Dan begitulah yang mereka lakukan. Mereka menemukan lelaki malang itu berbaring dengan sedih di bawah beberapa selimut, berkeringat seperti babi dan mengerang kesakitan.

"Tuan yang terhormat, maafkan kami, karena kami tidak mempercayai putra-putra kami," aku para wanita. “Sekarang kita bisa melihat sendiri betapa buruknya dirimu! Semoga Tuhan memberi Anda hidup yang panjang dan sehat. "

"Aku benar-benar berterima kasih kepada putra-putramu yang tanggap karena telah mendeteksi penyakitku," kata guru itu bersyukur. “Saya sangat ingin mengajar mereka sehingga saya sama sekali mengabaikan kesehatan saya sendiri. Jika bukan karena mereka, saya akan segera mati pasti! "

Dan begitulah nasib guru yang tidak tahu apa-apa itu, yang telah dibodohi oleh pengulangan tanpa dasar dan indoktrinasi yang dilakukan oleh anak-anak biasa.

© 2018 oleh Madyam Rafi. Seluruh hak cipta.
Kata pengantar hak cipta 2018 oleh Narguess Farzad.
Dikutip dengan izin dari penerbit,
Hampton Roads Penerbitan. www.redwheelweiser.com
.

Pasal Sumber

Kitab Rumi: Cerita dan Dongeng 105 yang Menyinari, Menyenangkan, dan Menginformasikan
oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.

Kitab Rumi: Cerita dan Dongeng 105 yang Menyinari, Menyenangkan, dan Diinformasikan oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.Suara Rumi bergantian antara bermain-main dan berwibawa, apakah ia menceritakan kisah-kisah kehidupan biasa atau mengundang pembaca yang cerdas ke tingkat introspeksi yang lebih tinggi dan pencapaian nilai-nilai transenden. Terjemahan Mafi dengan lembut mencerminkan nuansa puisi Rumi sambil mempertahankan nada positif semua tulisan Rumi, serta rasa ketegangan dan drama yang menandai esensi Masnavi. (Juga tersedia sebagai edisi Kindle dan CD MP3.)

klik untuk memesan di amazon

Tentang Penulis

Rumi (Jalal ad-Din Muhammad Balkhi) adalah seorang penyair, ahli hukum, ahli hukum Islam, ahli agama Islam, teolog, dan sufi mistik abad ke-13 dari abad XNUMX.

Maryam Mafi lahir dan besar di Iran. Dia pergi ke Tufts University di AS di 1977 di mana dia belajar sosiologi dan sastra. Sambil membaca untuk gelar magisternya dalam komunikasi internasional di Universitas Amerika dan Georgetown, ia mulai menerjemahkan literatur Persia dan telah melakukannya sejak saat itu.

Farzad Narguess adalah rekan senior dalam studi Persia di School of Oriental and African Studies di University of London.

Lebih banyak buku oleh Maryam Mafi

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}