Bagaimana Generasi Millenial Mempengaruhi Harga Rumah Anda

Bagaimana Generasi Millenial Mempengaruhi Harga Rumah Anda
Generasi Millenial cenderung memiliki rumah daripada generasi sebelumnya pada usia yang sama. Andy Dean Photography / shutterstock.com

Dulu semua orang ingin membeli rumah, mencari kesenangan dan keamanan, serta potensi kekayaan masa depan.

Tetapi orang Amerika yang lebih muda membeli rumah jauh lebih jarang daripada generasi orang tua mereka, dan itu menempatkan sektor besar ekonomi AS dalam risiko.

Tingkat kepemilikan rumah milenial secara dramatis lebih rendah daripada generasi sebelumnya pada usia yang sama. Di 1985, 45.5% dari 25- ke 34-tahun yang dimiliki rumah di AS Oleh 2015, ini telah jatuh sekitar 25%.

Karena industri perumahan saat ini menyumbang 15% hingga 18% dari produk domestik bruto negara, setiap perubahan dalam perilaku yang mapan dapat memiliki konsekuensi besar pada ekonomi yang lebih besar.

Peneliti menyukai saya yang tertarik pada masa depan ekonomi AS dihadapkan dengan beberapa pertanyaan sulit tentang bagaimana perilaku kaum milenium mengubah pasar perumahan.

Penelitian saya baru-baru ini menunjukkan bahwa baik kenaikan maupun penurunan harga rumah dapat secara langsung terkait dengan tempat milenium memilih untuk tinggal. Jika perubahan perilaku jangka panjang sedang terjadi, dan generasi ini terus tidak membeli rumah, itu akan sangat berdampak langsung terhadap PDB.

Kepemilikan rumah

Penelitian telah menunjukkan bahwa generasi muda tertinggal generasi sebelumnya dalam hal tonggak sejarah seperti kepemilikan rumah dan perkawinan.

Salah satu aset yang membedakan generasi sebelumnya adalah ekuitas rumah. Dalam 2001, Gen-Xers memegang rata-rata US $ 130,000 dalam aset, dibandingkan dengan milenial di 2016 yang memiliki hampir 31% lebih sedikit.

Namun, aset yang dikaitkan dengan ekuitas rumah tunduk pada keinginan pasar perumahan. Tanyakan siapa saja masih di bawah air di rumah yang dibeli sebelum krisis keuangan.

Dan ekuitas rumah tidak hanya rentan terhadap gejolak ekonomi skala besar. Bahkan, itu selalu berfluktuasi.

Umur dan biaya

Saya menganalisis data dari Biro Sensus Amerika Serikat dan Survei Komunitas Amerika dari sekitar 800 dari kabupaten terpadat di AS, atau sekitar 85% dari populasi, dalam studi yang belum dipublikasikan. Data menunjukkan tren yang agak membingungkan.

Jika tidak ada yang pernah pindah dari satu daerah ke daerah lain, hampir semua negara akan secara bertahap bertambah umur dalam hal usia rata-rata.

Namun, migrasi dari individu yang lebih muda terutama telah menyebabkan peningkatan pergeseran penuaan ini. Beberapa area menua lebih cepat dari yang diperkirakan. Di daerah-daerah itu, harga rumah rentan terhadap penurunan jangka panjang.

Dengan kata lain, tren naik atau turunnya nilai rumah mengikuti pola migrasi di AS

Dari 2010 ke 2016, kabupaten dengan populasi yang menua sekitar 50% lebih mungkin mengalami penurunan nilai rumah daripada negara yang menjadi "lebih muda." Tidak mengherankan, negara yang menjadi lebih muda sering mengalami peningkatan pada kedua populasi dan di harga rumah.

Dua area yang memberikan ilustrasi tentang ini adalah kunci untuk industri minyak dan gas: area Midland-Odessa di Texas dan Ward County, North Dakota. Kedua wilayah telah mengalami tidak hanya penurunan bersih dalam usia penduduk, tetapi juga peningkatan bersih dalam populasi.

Ini jauh dari fenomena pedesaan. Di Allegheny County, county Pennsylvania yang merupakan rumah bagi Pittsburgh, peningkatan populasi yang serupa juga telah menurunkan usia rata-rata penghuninya.

Biaya rumah

Migrasi milenium ke negara-negara tertentu telah memicu transaksi real estat spekulatif.

Di 2018, transaksi seperti itu mencapai tingkat tepat di bawah tertinggi sebelum krisis, terhitung hampir 11% dari semua rumah yang terjual tahun lalu. Harga meningkat oleh pembeli yang ingin "membalik" rumah. Ini memaksa pembeli yang lebih muda untuk bersaing dengan para profesional, mendorong mereka keluar dari pasar tempat mereka bermigrasi.

Pembeli yang lebih muda semakin frustrasi dengan biaya yang oleh para ekonom disebut sebagai friksi. Gesekan termasuk komisi yang rata-rata 5% ke 6% dari harga pembelian, berbagai inspeksi dan biaya penilaian, serta asuransi hipotek dan hak milik. Semua ini bertentangan dengan transparansi dan kemudahan akses yang telah dialami oleh banyak kaum milenial di dunia modern.

Sejak generasi muda lebih berpendidikan, orang mungkin mengharapkan kenaikan upah yang signifikan untuk mengatasi beberapa gesekan ini. Tetapi lulusan baru antara usia 22 dan 27 dapatkan sekitar 2% lebih sedikit daripada pendahulunya di 1990.

If harga rumah juga tetap relatif datar, ini kemungkinan tidak akan menjadi masalah. Namun, dari 2000 hingga sekarang, harga rumah rata-rata telah meningkat sekitar 3.8% per tahun, meskipun ini bervariasi secara dramatis dari satu daerah ke daerah lainnya.

Karena daerah perkotaan terus menarik lebih banyak penghuni baru, banyak anak muda mungkin perlu menilai kembali nilai sebenarnya yang ditawarkan kepemilikan rumah. Sementara itu, generasi yang lebih tua cenderung hanya menyadari dampak migrasi milenial pada impian Amerika. Jika Anda tinggal di daerah yang menua lebih cepat daripada tingkat alami, kemungkinan penurunan nilai rumah Anda sangat nyata.Percakapan

Tentang Penulis

Jimmie Lenz, Asisten Klinis Profesor Keuangan, University of South Carolina

Artikel ini diterbitkan kembali dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.

Rekomendasi buku:

Modal di Twenty-First Century
oleh Thomas Piketty (Diterjemahkan oleh Arthur Goldhammer)

Modal di Twenty-First Century Hardcover oleh Thomas Piketty.In Modal di Abad ke-20, Thomas Piketty menganalisis kumpulan data unik dari dua puluh negara, mulai dari abad kedelapan belas, untuk menemukan pola ekonomi dan sosial utama. Namun tren ekonomi bukanlah tindakan Tuhan. Tindakan politik telah menahan ketidaksetaraan yang berbahaya di masa lalu, kata Thomas Piketty, dan mungkin melakukannya lagi. Sebuah karya ambisi, orisinalitas, dan keteguhan luar biasa, Modal di Twenty-First Century Mengorientasikan kembali pemahaman kita tentang sejarah ekonomi dan menghadapi kita dengan pelajaran yang menyedihkan hari ini. Temuannya akan mengubah debat dan menetapkan agenda pemikiran generasi berikutnya tentang kekayaan dan ketidaksetaraan.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Investasi di Alam
oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.

Peruntungan Alam: Bagaimana Bisnis dan Masyarakat Berkembang dengan Berinvestasi di Alam oleh Mark R. Tercek dan Jonathan S. Adams.Apa sifat layak? Jawaban atas pertanyaan ini-yang secara tradisional telah dibingkai dalam lingkungan istilah-merevolusi cara kita melakukan bisnis. Di Nature Fortune, Mark Tercek, CEO The Nature Conservancy dan mantan bankir investasi, dan penulis sains Jonathan Adams berpendapat bahwa alam tidak hanya menjadi dasar kesejahteraan manusia, namun juga investasi komersial paling cerdas yang bisa dilakukan bisnis atau pemerintahan. Hutan, dataran banjir, dan terumbu tiram sering dilihat hanya sebagai bahan baku atau sebagai hambatan untuk dibersihkan atas nama kemajuan, sebenarnya sama pentingnya dengan kemakmuran masa depan kita sebagai teknologi atau inovasi hukum atau bisnis. Nature Fortune menawarkan panduan penting untuk kesejahteraan ekonomi dan lingkungan dunia.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Selain Kemarahan: Apa yang salah dengan perekonomian kita dan demokrasi kita, dan bagaimana memperbaikinya -- oleh Robert B. Reich

Kemarahan melampauiDalam buku ini tepat waktu, Robert B. Reich berpendapat bahwa tidak ada yang baik yang terjadi di Washington kecuali warga energi dan diselenggarakan untuk membuat tindakan memastikan Washington untuk kepentingan publik. Langkah pertama adalah untuk melihat gambaran besar. Kemarahan melampaui menghubungkan titik-titik, menunjukkan mengapa meningkatnya pangsa pendapatan dan kekayaan akan ke atas telah tertatih-tatih lapangan kerja dan pertumbuhan untuk orang lain, merusak demokrasi kita, menyebabkan Amerika menjadi semakin sinis terhadap kehidupan publik, dan banyak orang Amerika berbalik melawan satu sama lain. Dia juga menjelaskan mengapa usulan dari "hak regresif" mati salah dan menyediakan peta jalan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan sebagai gantinya. Berikut adalah rencana aksi untuk semua orang yang peduli tentang masa depan Amerika.

Klik disini untuk info lebih lanjut atau untuk memesan buku ini di Amazon.


Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99%
oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.

Perubahan ini Semuanya: Menempati Wall Street dan Gerakan 99% oleh Sarah van Gelder dan staf YA! Majalah.Ini Semua Perubahan menunjukkan bagaimana gerakan Occupy menggeser cara orang melihat diri mereka dan dunia, jenis masyarakat yang mereka percaya mungkin, dan keterlibatan mereka sendiri dalam menciptakan masyarakat yang bekerja untuk 99% dan bukan hanya 1%. Upaya untuk mengesampingkan gerakan yang terdesentralisasi dan cepat berkembang ini menyebabkan kebingungan dan kesalahan persepsi. Dalam buku ini, editor dari IYA NIH! Majalah menyatukan suara dari dalam dan luar demonstrasi untuk menyampaikan isu, kemungkinan, dan kepribadian yang terkait dengan gerakan Occupy Wall Street. Buku ini menampilkan kontribusi dari Naomi Klein, David Korten, Rebecca Solnit, Ralph Nader, dan lainnya, serta aktivis Occupy yang ada sejak awal.

Klik disini untuk info lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini di Amazon.



enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf di

facebook-icontwitter-iconrss-icon

Dapatkan Terbaru Dengan Email

{Emailcloak = off}